‘Hopeless’: Restoran Australia, kafe berjuang untuk mengisi pekerjaan

Rabu, 15 Desember 2021

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Lintas 12‘Hopeless’: Restoran Australia, kafe berjuang untuk mengisi pekerjaan.

Usaha kecil bergulat dengan kekurangan staf karena kurangnya migran selama pandemi.
Ketika penduduk di kota terbesar kedua di Australia berduyun-duyun ke restoran untuk makan malam dan minuman, Sarah Dennithorne sedang mempertimbangkan untuk menutup beberapa restoran pizzanya selama periode Natal yang sibuk.

Sejak Melbourne keluar dari salah satu penguncian terpanjang di dunia pada bulan Oktober, Dennithorne, yang mengelola beberapa cabang Sal’s Authentic New York Pizza, telah berjuang untuk mengisi lowongan di dapur dan depan rumah.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Sebelum pandemi, dia dapat dengan mudah menerima 100 hingga 150 aplikasi untuk setiap pekerjaan. Hari-hari ini, dia beruntung mendapatkan lima.

“Saya telah mengelola bisnis perhotelan di Melbourne selama 20 tahun, dan saya belum pernah melihat yang seperti ini,” kata Dennithorne kepada Al Jazeera seperti dikutip Lintas 12.

Ketika Australia muncul dari hampir dua tahun penguncian dan penutupan perbatasan, banyak usaha kecil, terutama di bidang perhotelan dan ritel, berjuang untuk menemukan staf yang berkualitas, sebagian besar karena tidak adanya backpacker dan siswa internasional selama pandemi.

Pada hari Rabu, Australia membuka perbatasan untuk siswa dan migran yang divaksinasi untuk pertama kalinya sejak Maret 2020 sebagai bagian dari upaya untuk memulai ekonomi dan hidup dengan COVID-19.

Baca juga:  Menteri Keuangan, mantan COO Bank Dunia menyerukan reformasi di Bank Dunia

Situs web ketenagakerjaan Seek awal bulan ini melaporkan bahwa iklan pekerjaan di sektor perhotelan dan pariwisata naik 76 persen pada November dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, sementara aplikasi per pekerjaan mencapai rekor terendah.

Situs web tersebut menempatkan kekurangan ke “meningkatkan jumlah iklan pekerjaan, kumpulan bakat yang lebih kecil dan negara pekerja yang lebih sadar akan keamanan iklan pekerjaan daripada sebelumnya”.

Di pantai Bondi yang terkenal di Sydney, Andrew Anthony, yang memiliki restoran Macelleria Bondi yang berubah menjadi tukang daging, telah memposting iklan pekerjaan secara online selama berminggu-minggu, hanya untuk menerima beberapa tanggapan – atau melihat orang-orang yang berhasil direkrutnya gagal muncul di tempat kerja.

Dengan bantuan putrinya yang berusia universitas, Anthony akhirnya berhasil merekrut beberapa siswa sebagai paruh waktu, namun tetap tidak dapat mengisi semua lowongan.
“Ini mengerikan dan putus asa,” katanya.

Sean Edwards, managing director majalah industri Cafe Culture International, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa bisnis perhotelan menemukan bahwa banyak orang telah meninggalkan industri untuk selamanya untuk “mencari pekerjaan lain” selama pandemi.
Paul Zahra, CEO Asosiasi Pengecer Australia, mengatakan kepada Al Jazeera yang dikutip Per1detik bahwa sektor ritel juga sangat terpukul.

“Banyak bisnis berjuang untuk mempertahankan staf mereka yang ada melalui penguncian Delta ketika mereka tidak dapat berdagang dari toko fisik mereka, yang membuat mereka kekurangan staf untuk pembukaan kembali dan itu tetap menjadi tantangan yang sedang berlangsung dua bulan kemudian,” kata Zahra.

Baca juga:  Presiden Jokowi: 40 persen anggaran harus untuk produk lokal

Michael Coelli, seorang profesor ekonomi di University of Melbourne, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa sektor ritel dan perhotelan, khususnya, telah menjadi bergantung pada pemegang visa sementara.

“Tidak ada cukup pekerja untuk melakukan pekerjaan semacam itu,” kata Coelli. “Industri yang cukup besar di Australia membutuhkan banyak orang semi-terampil atau tidak terampil dan kami belum tentu memilikinya. Sejumlah besar migran untuk memenuhi permintaan, itu sudah berlangsung sejak lama.”

Australia kehilangan lebih dari 375.000 migran karena penutupan perbatasan pada tahun hingga Maret 2021 saja, menurut angka yang dikumpulkan oleh perusahaan akuntansi Ernst &Young, dengan proyeksi pemerintah memperkirakan kekurangan 830.000 orang pada tahun 2024.

Departemen Keuangan memperkirakan pertumbuhan penduduk akan melambat menjadi 0,2 persen pada 2020-21 dan 0,4 persen pada tahun berikutnya – pertumbuhan terlemah dalam lebih dari 100 tahun. Fitch Ratings memperkirakan pada bulan Oktober bahwa perlambatan pertumbuhan populasi akan menghasilkan 2 persen produk domestik bruto yang lebih kecil pada tahun 2026.

‘Burn out’

Coelli mengatakan pembukaan kembali perbatasan baru-baru ini tidak mungkin mengurangi kekurangan staf untuk beberapa waktu.

Baca juga:  Kemenperin buat e-catalogue UKM untuk pengunjung MotoGP 2022

“Mungkin perlu beberapa saat bagi orang-orang untuk yakin datang ke Australia, mengingat mengapa perbatasan telah ditutup dengan sangat sedikit pemberitahuan untuk sementara waktu,” katanya.

“Industri ini tidak menciptakan dan melatih cukup banyak pekerja baru, dan tidak memiliki cukup magang di daerah-daerah itu.”

Sandy Chong, CEO Dewan Tata Rambut Australia, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa sementara industrinya sangat bergantung pada tenaga kerja asing, ada kurangnya jalur bagi pekerja migran untuk tinggal di Australia secara permanen.

Chong mengatakan ada juga tidak cukup magang di industri ini, bahkan sebelum pandemi, karena banyak yang akan berhenti bahkan sebelum menyelesaikan pelatihan mereka.
Bagi Dennithorne, pemilik restoran pizza di Melbourne, tidak pasti apakah dia akan dapat menemukan staf untuk menjaga restorannya tetap buka selama Natal. Tapi dia berharap bahwa pekerja akan kembali ke industri setelah mengambil beberapa waktu untuk pulih dari ketegangan pandemi.

“Saya mendengar dari tim muda saya bahwa orang-orang pergi karena mereka baru saja terbakar selama 18 bulan terakhir yang sangat sibuk,” katanya.

“Saya berharap orang-orang hanya akan mengambil cuti selama Natal, dan bersantai dan semacam pembekalan dan punya waktu bersama keluarga, dan kemudian kembali bekerja di Tahun Baru,” katanya.

Lintas 12 mengabarkan ‘Hopeless’: Restoran Australia, kafe berjuang untuk mengisi pekerjaan.

Berita Terkait

Larangan Transaksi Jual Beli di Seluruh Media Sosial, Aturan Baru Kemenkumham
Pemerintah Belum Akan Menghapuskan Pertalite, Evaluasi Terus Dilakukan
Presiden Jokowi Instruksikan Kabulog Gencar Operasi Pasar
Manfaat Nyata ASEAN bagi Ekonomi dan Rakyat: Presiden Jokowi
Potensi Ekonomi Halal Indonesia Mampu Dongkrak PDB sebesar USD 5,1 Miliar per Tahun, Ujar Sri Mulyani
Penyebab Polusi Udara di Jabodetabek Terungkap
Mulai 1 September, QRIS Siap Digunakan untuk Transfer dan Tarik Tunai
Inflasi Juli Meningkat Jadi 0,21 Persen, Angkutan Udara hingga Biaya Sekolah Jadi Penyebab

Berita Terkait

Selasa, 26 September 2023 - 22:21 WIB

Larangan Transaksi Jual Beli di Seluruh Media Sosial, Aturan Baru Kemenkumham

Sabtu, 16 September 2023 - 22:38 WIB

Pemerintah Belum Akan Menghapuskan Pertalite, Evaluasi Terus Dilakukan

Kamis, 14 September 2023 - 18:45 WIB

Presiden Jokowi Instruksikan Kabulog Gencar Operasi Pasar

Kamis, 7 September 2023 - 20:02 WIB

Manfaat Nyata ASEAN bagi Ekonomi dan Rakyat: Presiden Jokowi

Selasa, 29 Agustus 2023 - 17:50 WIB

Potensi Ekonomi Halal Indonesia Mampu Dongkrak PDB sebesar USD 5,1 Miliar per Tahun, Ujar Sri Mulyani

Senin, 28 Agustus 2023 - 21:21 WIB

Penyebab Polusi Udara di Jabodetabek Terungkap

Jumat, 18 Agustus 2023 - 15:09 WIB

Mulai 1 September, QRIS Siap Digunakan untuk Transfer dan Tarik Tunai

Selasa, 1 Agustus 2023 - 15:18 WIB

Inflasi Juli Meningkat Jadi 0,21 Persen, Angkutan Udara hingga Biaya Sekolah Jadi Penyebab

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB