Suzuki Cup: Yakin Vietnam Targetkan Diri Lolos ke Semifinal dengan Mengalahkan Indonesia

Suzuki Cup: Yakin Vietnam Targetkan Diri Lolos ke Semifinal dengan Mengalahkan Indonesia

Fakta Vietnam harus menunda lolos semifinal setelah ditahan imbang 0-0 Indonesia.

Lintas 12 – Suzuki Cup: Yakin Vietnam Targetkan Diri Lolos ke Semifinal dengan Kemenangan Indonesia.

Pelatih Vietnam Park Hang-seo sering memberikan jawaban yang kasar dan membosankan dalam konferensi pers.

Tetapi pemain Korea Selatan berusia 64 tahun itu tidak bisa menahan diri untuk tidak melakukan cracking pada hari Selasa (14 Desember), selama konferensi pra-pertandingan sehari menjelang pertandingan Grup B Piala Suzuki melawan Indonesia di Stadion Bishan.

Park tertawa ketika ditanya apa yang dia pikirkan tentang media Indonesia yang menggambarkan timnya sebagai tidak mengesankan sejauh ini, dan sebagai sayap mereka sebagai titik lemah.

“Jika mereka merasa sayap kami tidak kuat, mereka bisa menyerang mereka,” kata pelatih. “Kami menyambut mereka.”

Dia punya alasan untuk percaya diri.

Juara bertahan Vietnam telah memenangkan kedua pertandingan mereka sejauh ini, pertama melawan laos (2-0) pada 6 Desember dan kemudian yang terpenting melawan Malaysia (3-0) Minggu lalu, dalam pertandingan ulang final Piala Suzuki 2018.

Hasil terakhir berarti bahwa kemenangan lain melawan Indonesia akan mengamankan Tempat Vietnam di semifinal.

Ditanya apakah penampilan mengesankan melawan Malaysia mewakili pernyataan niat Vietnam untuk mempertahankan gelar mereka, bek Bui Tien Dung mengatakan: “Kami tidak peduli apa yang dipikirkan tim lain (tentang kami). Kami hanya peduli tentang bagaimana kami bermain dan memenangkan pertandingan.”

Park mengatakan ada lebih banyak yang akan datang dari timnya, dan bahwa meskipun clean sheet di kedua pertandingan, ada masalah lini belakang dengan fokus yang perlu diperbaiki.
Namun dia menambahkan bahwa Indonesia, yang diperkirakan oleh beberapa orang sebagai kuda gelap kompetisi, memiliki masalah pertahanan sendiri.

Info terkait:
PBESI memberikan bonus Rp7 miliar kepada peraih medali emas SEA Games

Meskipun mencetak sembilan gol dalam dua pertandingan pertama mereka, melawan Kamboja (4-2) dan Laos (5-1), Garuda telah kebobolan tiga kali melawan oposisi rendah, dan Park mengatakan dia ingin memanfaatkan kelemahan tersebut.

Pelatih Indonesia Shin Tae-yong, yang juga seorang Korea Selatan, mengakui dia khawatir bahwa para pemainnya mungkin terlalu menghormati Vietnam, masalah yang diidentifikasi pelatih Malaysia Tan Cheng Hoe sebagai alasan utama dalam kekalahan timnya dari mereka.

“Ya (itu) adalah sesuatu yang benar-benar bisa terjadi,” kata Shin, yang memimpin Korea Selatan di Piala Dunia 2018. “Tapi para pemain muda kami telah berlatih dengan baik dan saya percaya mereka akan menunjukkan yang terbaik di lapangan besok.

“Vietnam, tentu saja, adalah tim yang hebat. Tidak ada keraguan mereka adalah tim terkuat di Piala Suzuki ini.”

Shin, 51, juga menepis komentar Park tentang menyambut Indonesia untuk menyerang kelemahan timnya yang dirasakan di sayap.

“Ya, Park Hang-seo berbicara seperti itu,” katanya. “Tapi apa yang akan terjadi di lapangan, kita hanya akan melihat besok.”

Pertandingan antara Vietnam dan Indonesia dimulai pukul 20.30 di Stadion Bishan, sementara Kamboja dan Laos bermain di pertandingan Grup B lainnya sebelumnya pada hari Rabu di tempat yang sama.

Suzuki Cup: Vietnam dibuat menunggu tempat semifinal setelah bermain imbang 0-0 Indonesia

Turnamen kuda hitam Indonesia menampilkan tampilan tangguh untuk menahan juara bertahan Vietnam dengan hasil imbang tanpa gol dalam pertandingan Grup B Piala Suzuki mereka di Stadion Bishan, Rabu (15/11/2019) malam.

Hasilnya membuat hari terakhir yang menarik dari aksi penyisihan grup pada hari Minggu, dengan kedua tim dan Malaysia semua mampu finis di dua besar untuk maju ke semifinal.
Indonesia dan Vietnam sama-sama memiliki tujuh poin setelah tiga pertandingan, dengan Malaysia enam poin.

Info terkait:
Mesut Ozil berdoa untuk Muslim India, 'situasi yang memalukan'

Jika Malaysia mengalahkan Indonesia pada hari Minggu dan Vietnam jatuh ke kerugian yang mustahil dari Kamboja yang sudah tersingkir di pertandingan lain yang dimainkan secara bersamaan, juara bertahan bisa keluar dari turnamen dengan selisih gol.

Tadi malam, jurang kualitas antara kedua belah pihak jelas tetapi dunia No.99 Vietnam, satu-satunya tim di 10 tim Suzuki Cup peringkat di atas 100, hanya tidak bisa menemukan sentuhan akhir untuk semua dominasi mereka.

Butuh waktu 28 menit untuk mendaftarkan tembakan pertama mereka tepat sasaran – upaya Nguyen Quang Hai dari luar kotak penalti yang langsung mengarah ke kiper Indonesia Nadeo Argawinata.

Vietnam menempatkan lawan mereka di bawah begitu banyak tekanan sehingga tiga pemain Indonesia – Nadeo dan bek Alfeandra Dewangga dan Rizky Ramadhani – mencium tanah setelah wasit meniup peluit babak pertama.

Pelatih Indonesia Shin Tae-yong melemparkan kapten Evan Dimas untuk pemenang bola Rachmat Irianto awal babak kedua, dengan rencana permainan yang jelas untuk mengorbankan fisik untuk kreativitas, tetapi Vietnam mengambil tempat yang mereka tinggalkan.

Nguyen Tuan Anh, Quang Hai dan Nguyen Tien Linh semuanya memiliki pemandangan gawang tetapi ditolak baik oleh tembakan yang bandel atau pembela Indonesia melemparkan tubuh mereka ke jalan.

Orang-orang Indonesia mengalami akhir yang gugup untuk permainan tetapi mempertahankan konsentrasi dan agresi mereka untuk mengklaim poin yang berharga.
Analisis

Vietnam bisa saja memesan tempat di semifinal Piala Suzuki untuk bergabung dengan Thailand dan Singapura dari Grup A tetapi kurangnya sentuhan akhir berarti mereka sekarang menghadapi prospek keluar lebih awal yang tidak mungkin.

Tapi itu hanya akan terjadi jika mereka gagal mengalahkan kamboja kecil – yang telah mereka kalahkan di semua delapan pertemuan sebelumnya antara kedua tim – pada hari Minggu.

Info terkait:
Arab Saudi lolos Piala Dunia 2022 di Qatar setelah Jepang mengalahkan Australia

Indonesia juga menunjukkan substansi dan ketabahan setelah menang mudah dalam dua pertandingan pertama mereka melawan Laos (5-1) dan Kamboja (4-2), cocok dengan Vietnam untuk kecepatan dan intensitas mereka, bahkan jika mereka tidak menawarkan banyak ancaman menyerang.

Kemungkinan besar, pemenang pertandingan Indonesia-Malaysia pada hari Minggu akan bergabung dengan Vietnam di semifinal, dan jika Garuda dapat mengulangi kinerja mereka melawan juara bertahan, mereka tampaknya akan mendapat tempat di empat besar.