Berita Seputar Starbucks dan McDonald

Lintas 12 menurunkan berita seputar Starbucks dan McDonald.

Lintas 12 menurunkan berita seputar Starbucks dan McDonald.

Starbucks melancarkan kampanye ‘shock and awe’ pada pekerja, klaim serikat pekerja

Serikat pekerja memenangkan pemungutan suara penting di Starbucks di Buffalo, New York di Amerika Serikat pekan lalu. Sekarang, itu mendesak Dewan Hubungan Perburuhan Nasional untuk menolak hasil pemungutan suara serikat gagal lokasi lain.

Serikat pekerja yang memenangkan pemungutan suara penting di lokasi Starbucks Corp di Buffalo, NY, pekan lalu mencoba untuk membatalkan pemungutan suara yang gagal di toko area lain.

Kelompok buruh, Workers United, mendesak Dewan Hubungan Perburuhan Nasional dalam pengajuan Kamis malam untuk menolak hasil pemungutan suara serikat pekerja yang gagal, dengan mengatakan bahwa Starbucks melancarkan kampanye “kejutan dan kekaguman” untuk mengintimidasi pekerja. Ini mengajukan keluhan yang identik untuk sebuah toko di mana hasil pemilu masih dipertanyakan.

“Kerugian psikologis pada karyawan tidak dapat dilebih-lebihkan, karena mereka harus bersaing dengan puluhan manajer dalam hiruk-pikuk propaganda anti-serikat pekerja,” tulis serikat pekerja dalam pengaduan.

Ketika dihubungi untuk memberikan komentar, seorang juru bicara Starbucks merujuk pada pernyataan 9 Desember di mana perusahaan mengatakan hasilnya adalah awal “tanpa perubahan langsung pada hubungan mitra kami saat proses NLRB berlanjut.”

Keluhan datang pada hari yang sama dewan tenaga kerja bersertifikat kemenangan bagi serikat pekerja di toko buffalo-area ketiga, yang mengharuskan Starbucks untuk mulai tawar-menawar dengan para pekerja.

Surat suara mail-in dari toko Buffalo-area di mana serikat kalah telah pergi 12-8 melawan serikat pekerja, tetapi pengacara serikat mengatakan pekan lalu bahwa beberapa suara telah tidak terhitung. Hasil di toko lain di mana serikat mengajukan keluhan sedang menunggu hasil dari tantangan kelayakan pemilih, tetapi suara yang dihitung di sana cenderung mendukung serikat pekerja.

Info terkait:
Polisi menyita 471.6 kg ganja kering dari delapan tersangka di Medan

Workers United, afiliasi dari Service Employees International Union, sedang mencoba untuk memperluas pijakannya di antara ribuan restoran Starbucks yang dikelola perusahaan di AS setelah kemenangan pekan lalu. Serikat pekerja mengajukan petisi pada bulan Agustus untuk pemungutan suara serikat toko per toko di tiga restoran di wilayah Buffalo.

Dewan buruh memiliki wewenang untuk membatalkan hasil pemilihan sebagai tanggapan atas perilaku yang dapat mengubah hasil dan mencegah pekerja membuat pilihan bebas tentang apakah akan berserikat. Tantangan terhadap hasil pemilihan dipertimbangkan oleh pejabat dewan tenaga kerja regional, yang keputusannya kemudian dapat diajukan banding ke anggota dewan di Washington.

Jika dewan buruh mengesahkan serikat pekerja sebagai pemenang dalam satu atau lebih pemilihan, Starbucks akan diwajibkan secara hukum untuk secara kolektif menawar dengan pekerja di toko mana pun di mana serikat pekerja menang. Namun, pengusaha dalam situasi itu kadang-kadang menolak untuk bernegosiasi sampai mereka pertama kali memiliki kesempatan untuk menantang agensi di pengadilan federal.

McDonald’s membayar $ 33,5 juta kepada pemilik Black untuk mengakhiri setelan bias

Lintas 12 menurunkan berita seputar Starbucks dan McDonald.
Gugatan yang diajukan di Pengadilan Distrik Amerika Serikat di Youngstown, Ohio mengatakan McDonald berusaha untuk mengarahkan Washington ke toko-toko yang terletak di lingkungan yang lebih miskin dan bahwa ‘Pemilik kulit hitam rata-rata sekitar $ 700.000 lebih sedikit dalam penjualan tahunan per toko daripada pemilik kulit putih’ [File: Luke Sharrett / Bloomberg]
Herb Washington, yang berkulit hitam, mengajukan gugatan pada bulan Februari yang mengklaim bahwa McDonald’s menolaknya kesempatan untuk membeli restoran di komunitas yang lebih makmur.

McDonald’s akan membayar $ 33,5 juta kepada mantan pemain bisbol yang memiliki beberapa waralaba untuk mengakhiri gugatan yang diajukannya terhadap perusahaan yang menuduhnya melakukan diskriminasi rasial.

Herb Washington, yang berkulit hitam, memiliki lebih dari selusin restoran di Ohio dan Pennsylvania ketika ia mengajukan gugatan pada bulan Februari yang mengatakan perusahaan telah memperlakukan pemilik kulit putih dengan lebih baik dan menolaknya kesempatan untuk membeli restoran di komunitas yang lebih makmur.

Info terkait:
Selama Ramadan, Berapa Kebutuhan Uang Tunai?

McDonald’s mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa jumlah yang dibayar Washington “tidak lebih dari apa yang kami anggap sebagai harga yang adil untuk nilai restoran”, Cleveland.com melaporkan.

“Meskipun kami yakin dengan kekuatan kasus kami, resolusi ini sejalan dengan nilai-nilai McDonald’s dan memungkinkan kami untuk terus berfokus pada komitmen kami kepada masyarakat yang kami layani,” kata perusahaan itu, menambahkan bahwa “Diskriminasi tidak memiliki tempat di McDonald’s.”

Gugatan yang diajukan di Pengadilan Distrik Amerika Serikat di Youngstown, Ohio mengatakan McDonald berusaha untuk mengarahkan Washington ke toko-toko yang terletak di lingkungan yang lebih miskin dan bahwa “Pemilik kulit hitam rata-rata sekitar $ 700.000 lebih sedikit dalam penjualan tahunan per toko daripada pemilik kulit putih“.

Outlet berita menghubungi pengacara untuk Washington di Cleveland dan New Orleans untuk memberikan komentar.

Pekan lalu, perusahaan mengumumkan akan menghabiskan $ 250 juta selama lima tahun untuk merekrut dan mendukung pemilik waralaba dari komunitas minoritas, outlet berita melaporkan.

Pada September 2020, lebih dari 50 mantan pemilik waralaba Black menggugat perusahaan dengan tuduhan serupa. Gugatan itu mengatakan pemilik Black ditawarkan untuk membeli toko di daerah miskin yang memiliki biaya keamanan dan asuransi yang lebih tinggi dan ditolak hal-hal seperti bantuan sewa selama renovasi yang mereka katakan pemilik kulit putih diberikan.

Washington adalah mantan bintang trek Michigan State University yang bermain bisbol untuk bagian dari dua musim dengan Oakland Athletics pada pertengahan 1970-an.

Lintas 12 menurunkan berita seputar Starbucks dan McDonald.