NFTs memiliki tahun terobosan – Apa selanjutnya untuk mereka?

Sabtu, 18 Desember 2021

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tembakan pembuka untuk demam emas seni NFT tahun ini dipecat pada bulan Maret, ketika seniman yang berbasis di Amerika Serikat Mike Winkelmann, juga dikenal sebagai Beeple, menjual NFT karya seni digitalnya Everydays: The First 5000 Days, dengan harga $ 69 juta di rumah lelang Christie's [File: Christie's Images Ltd via Reuters]

Tembakan pembuka untuk demam emas seni NFT tahun ini dipecat pada bulan Maret, ketika seniman yang berbasis di Amerika Serikat Mike Winkelmann, juga dikenal sebagai Beeple, menjual NFT karya seni digitalnya Everydays: The First 5000 Days, dengan harga $ 69 juta di rumah lelang Christie's [File: Christie's Images Ltd via Reuters]

Lintas 12NFTs memiliki tahun terobosan – Apa selanjutnya untuk mereka?

Token non-fungible (NFTs) mendorong penjualan seni paling hyped 2021, tetapi teknologi yang mendukungnya menimbulkan masalah nilai lingkungan dan jangka panjang.

Ketika seniman Kanada Trevor Jones lulus 14 tahun yang lalu dari University of Edinburgh, di Skotlandia, ia dengan cepat dihadapkan oleh realitas keras dunia seni.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Saya memiliki beberapa pameran dan pameran galeri yang layak,” katanya kepada Al Jazeera. “Tapi itu bukan cara untuk membayar tagihan. Saya bekerja tiga pekerjaan yang berbeda pada saat itu.”

Pada awal 2010-an, ia tertarik pada persimpangan antara teknologi dan seni, dan mulai bereksperimen dengan kode QR dan augmented reality. Tema-tema ini menerima tanggapan suam-suam kuku dari dunia seni yang mapan, tetapi ia mendorong. Pada tahun 2017 ia berinvestasi dalam bitcoin cryptocurrency yang meningkat, segera kehilangan uangnya dalam kecelakaan 2018.

“Saya menemukan bahwa saya adalah pelukis yang jauh lebih baik daripada investor,” candanya. “Tapi itu membuka dunia baru yang bisa saya jelajahi melalui lukisan.”

Sejak itu ia telah membuat karya bertema cryptocurrency, mencampur lukisan klasik dan tema crypto, seringkali dengan karya seni digital yang melekat padanya dalam bentuk token non-fungible (NFTs).

NFTs adalah file digital unik yang didukung oleh teknologi blockchain – teknologi yang sama yang menjangkar Bitcoin – dan buku besar blockchain yang mereka duduki memverifikasi siapa pemilik yang sah dari aset digital satu-of-a-kind itu, memberikannya asal-usul.

Permintaan untuk NFTs mulai lepas landas akhir tahun lalu, dengan minat pada mereka meledak tahun ini – bersama dengan kekayaan Jones.

Proyek NFT pertamanya dijual pada tahun 2019 seharga $ 10.000 – sejumlah besar uang pada saat itu. Pada Bulan Oktober 2020, ia menjual NFT Batman bersama dengan seniman buku komik José Delbo seharga $ 552.000. Kemudian Februari ini, ia menjual 4.158 edisi karyanya yang paling terkenal, Bitcoin Angel, yang mencampur Bernini’s The Ecstasy of Saint Teresa dengan citra crypto, seharga $ 3,2 juta.

Baca juga:  Selama Ramadan, Berapa Kebutuhan Uang Tunai?

“Ketika Anda seorang pelukis yang miskin dan berjuang, Anda hanya ingin menjual pekerjaan Anda untuk membayar sewa dan menaruh makanan di atas meja,” kata Jones. “Ini adalah perjuangan untuk menjadi kreatif dalam kondisi seperti itu. Sekarang saya dalam posisi untuk melakukan kolaborasi dengan Ice Cube.”

Piksel dan asal-usul

NFTs telah mendukung penjualan seni paling hyped tahun ini.

Tembakan pembuka untuk demam emas dipecat pada bulan Maret, ketika seniman yang berbasis di Amerika Serikat Mike Winkelmann, juga dikenal sebagai Beeple, menjual NFT karya seni digitalnya Everydays: The First 5000 Days, dengan harga $ 69 juta di rumah lelang Christie’s.

Christie’s juga bermitra dengan platform perdagangan NFT OpenSea pada akhir November untuk menguangkan tren tersebut. Selebriti seperti Paris Hilton, Snoop Dogg dan Lindsay Lohan dan bahkan penemu World Wide Web Tim Berners-Lee membuat dan menjual NFTs tahun ini.

Tren utama lainnya dibuka dengan gambar potret seperti avatar yang dijual sebagai NFTs. Proyek paling populer di ruang angkasa disebut CryptoPunks. Pada saat penulisan ini, CryptoPunk dengan harga terendah dapat dibeli seharga $ 242.918, sementara yang paling mahal membawa label harga $ 7,58 juta.

Bored Ape Yacht Club, yang menawarkan anggota selebriti termasuk Jimmy Fallon dan Steph Curry, melihat seikat 101 NFTs dijual kembali di lelang di Sotheby’s seharga $ 24,4 juta pada bulan September.

Di luar hak membual berada di ujung tombak tren crypto baru, investor juga bersedia bertaruh pada gagasan bahwa piksel dengan asal terlampir akan terus menjadi koleksi yang diinginkan.

“Ketika Anda membuat NFT selalu ada jumlah terbatas dari mereka,” Yan Ketelers, CMO di Venly, sebuah startup Belgia yang membangun pasar NFT, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Setiap kali Anda menjualnya, itu akan terdaftar di blockchain.”

Baca juga:  Hyundai Gandakan Produksi EV di Indonesia

NFT ini pada gilirannya dapat dijual oleh pemiliknya, menciptakan lahan subur untuk perdagangan di pasar NFT seperti OpenSea atau Nifty Gateway.

Tetapi sementara NFTs mendapat manfaat dari hak milik yang diberikan oleh blockchain, mereka juga menderita jejak karbon teknologi yang besar dan kuat.

Sebagian besar jaringan blockchain bergantung pada apa yang disebut penambang yang rignya – sering terdiri dari ribuan komputer yang menenggak energi – berlomba untuk memecahkan teka-teki matematika yang kompleks, dengan pemenang dihargai dengan cryptocurrency.

Blockchain Ethereum, di mana sebagian besar NFT terdaftar, saat ini menggunakan lebih banyak energi daripada seluruh negara Filipina. “Sistem digital ini memiliki dampak besar di dunia nyata,” kata Alex de Vries, pemilik Digiconomist, sebuah situs yang menghitung penggunaan energi jaringan blockchain seperti Ethereum.

Dalam pekerjaan sehari-harinya, de Vries juga merupakan anggota unit kejahatan keuangan bank sentral Belanda. “Bukan itu yang kita inginkan di era perubahan iklim, ketika kita seharusnya menurunkan emisi kita,” katanya.

Tetapi bagi pendukung blockchain, ini adalah masalah sementara. Menurut Ketelers, penambang dengan cepat pindah ke sumber energi bersih, dan sistem blockchain bereksperimen dengan cara-cara baru dalam melakukan bisnis. Venly misalnya sering menggunakan Polygon, jaringan yang masih dibangun di atas Ethereum, tetapi menggunakan sistem yang akan memotong hingga 99 persen dari penggunaan energi dari apa yang disebut sistem proof of work yang dijelaskan sebelumnya.

“Saya tidak berpikir kritik lingkungan masih sangat masuk akal,” kata Ketelers.

Namun menurut de Vries, masalah tersebut belum terpecahkan. Jaringan blockchain yang lebih ramah lingkungan memang ada, tetapi yang lebih besar seperti Ethereum masih merupakan guzzler energi. Ethereum juga telah ingin menjauh dari bukti pekerjaan selama bertahun-tahun, tetapi sejauh ini tidak berhasil.

Dan sementara skeptis dapat mengabaikan NFTs sebagai mode, penginjil berpendapat bahwa “metaverse” – istilah samar yang digunakan untuk menggambarkan versi masa depan yang lebih mendalam dari internet yang dihuni oleh avatar – siap untuk mendorong mereka ke arus utama melalui aplikasi seperti video game, bisnis utama Venly.

Baca juga:  Seberapa buruk inflasi di Turki? Itu tergantung pada siapa yang Anda tanyakan

“Bayangkan bahwa semua yang Anda bangun atau beli dalam permainan menjadi milik Anda,” kata Ketelers. “Ini menjadi bagian dari identitas Anda, dan Anda bahkan dapat menjual aset.”
Itu sudah terjadi sampai tingkat tertentu. Pasar untuk kulit permainan, peningkatan kosmetik untuk barang-barang dalam game seperti senjata, mencapai $ 30 miliar pada tahun 2018, menurut Juniper Research. Namun dengan NFTs, pemain benar-benar dapat memiliki barang-barang ini, terlepas dari pengembang game, dan bahkan mulai memperdagangkannya di pasar pihak ketiga – yang dapat memungkinkan ekonomi virtual yang sedang berkembang meningkat.

Venly mendukung pengembang game seperti Atari dengan ide-ide seperti ini.

Tapi seperti gelembung crypto masa lalu, hype NFT mungkin juga runtuh di masa depan.

“Saya belajar seberapa cepat hal-hal dapat lepas landas di dunia crypto, tetapi juga seberapa cepat mereka dapat jatuh,” kata Jones. “Bitcoin telah disebut mati berkali-kali dalam beberapa tahun terakhir, tetapi terus meningkat seperti phoenix.”

Inilah sebabnya mengapa Jones sedang mempersiapkan volatilitas. Dia belum membeli sesuatu yang boros dengan kekayaannya yang baru ditemukan, hanya mobil baru (meskipun Tesla). Dan tahun depan dia menyewakan Stirling Castle di Skotlandia untuk menjadi tuan rumah pesta bagi para kolektor yang memiliki seninya – sebuah kemewahan dalam beberapa hal, tetapi yang dia lihat sebagai bisnis yang baik.

“Saya perlu menumbuhkan merek dan komunitas saya untuk bertahan hidup di pasar beruang akhirnya,” katanya. “Akan ada banyak seniman yang akan menghilang, dan proyek yang akan menjadi nol. Semua orang tahu itu. Tetapi beberapa seniman akan berhasil dan keluar dari ujung yang lain. Saya harap saya akan menjadi salah satu dari mereka.”

Lintas 12 mengabarkan NFTs memiliki tahun terobosan – Apa selanjutnya untuk mereka?

Berita Terkait

Larangan Transaksi Jual Beli di Seluruh Media Sosial, Aturan Baru Kemenkumham
Pemerintah Belum Akan Menghapuskan Pertalite, Evaluasi Terus Dilakukan
Presiden Jokowi Instruksikan Kabulog Gencar Operasi Pasar
Manfaat Nyata ASEAN bagi Ekonomi dan Rakyat: Presiden Jokowi
Potensi Ekonomi Halal Indonesia Mampu Dongkrak PDB sebesar USD 5,1 Miliar per Tahun, Ujar Sri Mulyani
Penyebab Polusi Udara di Jabodetabek Terungkap
Mulai 1 September, QRIS Siap Digunakan untuk Transfer dan Tarik Tunai
Inflasi Juli Meningkat Jadi 0,21 Persen, Angkutan Udara hingga Biaya Sekolah Jadi Penyebab

Berita Terkait

Selasa, 26 September 2023 - 22:21 WIB

Larangan Transaksi Jual Beli di Seluruh Media Sosial, Aturan Baru Kemenkumham

Sabtu, 16 September 2023 - 22:38 WIB

Pemerintah Belum Akan Menghapuskan Pertalite, Evaluasi Terus Dilakukan

Kamis, 14 September 2023 - 18:45 WIB

Presiden Jokowi Instruksikan Kabulog Gencar Operasi Pasar

Kamis, 7 September 2023 - 20:02 WIB

Manfaat Nyata ASEAN bagi Ekonomi dan Rakyat: Presiden Jokowi

Selasa, 29 Agustus 2023 - 17:50 WIB

Potensi Ekonomi Halal Indonesia Mampu Dongkrak PDB sebesar USD 5,1 Miliar per Tahun, Ujar Sri Mulyani

Senin, 28 Agustus 2023 - 21:21 WIB

Penyebab Polusi Udara di Jabodetabek Terungkap

Jumat, 18 Agustus 2023 - 15:09 WIB

Mulai 1 September, QRIS Siap Digunakan untuk Transfer dan Tarik Tunai

Selasa, 1 Agustus 2023 - 15:18 WIB

Inflasi Juli Meningkat Jadi 0,21 Persen, Angkutan Udara hingga Biaya Sekolah Jadi Penyebab

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB