Kim Jong Un: 10 tahun rudal, pembunuhan dan kesengsaraan ekonomi

Minggu, 19 Desember 2021

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Lintas 12 – Kim Jong Un: 10 tahun rudal, pembunuhan dan kesengsaraan ekonomi.

Sejak mengambil alih Korea Utara dari ayahnya 10 tahun yang lalu, Kim telah menunjukkan bahwa kehausannya akan kekuasaan kuat.

Kim Jong Un bahkan belum berusia 30 tahun ketika ia mengambil alih Korea Utara setelah kematian ayahnya pada Desember 2011.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Beberapa memperkirakan bahwa ketika berat memerintah seluruh negara didorong pada pemuda gemuk berpendidikan Swiss, ia akan memilih jalan reformasi, menghitung itu akan lebih bermanfaat bagi rakyatnya daripada isolasi, konfrontasi dan uji coba rudal.

Tapi itu bukan di mana Kim telah mengarahkan negaranya. Bahkan, yang terjadi sebaliknya.
“Kim Jong Un selalu memiliki naluri alami untuk kekuasaan,” kata Go Myong-hyun, seorang peneliti di Institut Asan untuk Studi Kebijakan yang berfokus pada Korea Utara, kepada Al Jazeera seperti dikutip Lintas 12.

Bahkan, itu mungkin mengapa ia dipilih sebagai “satu-satunya penerus dan pemimpin revolusi Juche” oleh ayahnya, meskipun ia adalah anak bungsu dan belum tentu pewaris tahta yang jelas.

“Dia memiliki kualitas yang paling penting untuk menjadi pemimpin Korea Utara, obsesinya tentang kekuasaan,” kata Go.

Di bawah Kim Jong Un, Korea Utara telah meningkatkan pengujian senjata dan sekarang memiliki ancaman dalam bentuk senjata termonuklir dan rudal balistik antarbenua yang dapat menyerang sebagian besar daratan Amerika Serikat, bahkan pada tahun 2017 memicu kekhawatiran perang nuklir antara kedua negara.

Dia telah menunjukkan sedikit tanda bahwa dia akan meringankan perkembangan kecakapan militer negara itu.

“Dia menyebut [program rudal] sebagai pedangnya yang berharga. Dia menganggap itu sangat penting untuk kelangsungan hidup rezimnya, kata Ankit Panda, seorang Rekan Senior Stanton dalam Program Kebijakan Nuklir di Carnegie Endowment for International Peace dan penulis Kim Jong Un and the Bomb.

Tetapi 10 tahun setelah Kim – yang dapat menjadi berita utama di seluruh dunia hanya dengan menumpahkan beberapa kilogram berat badan – menjadi pemimpin negara paling tertutup di dunia masih belum diketahui, termasuk rencana masa depannya untuk Korea Utara.

“Jika Anda benar-benar ingin tahu siapa seseorang, Anda harus mulai dengan melihat keluarga mereka dan pendidikan mereka terlebih dahulu,” kata Cheong Seong-chang, direktur di Pusat Studi Korea Utara di Sejong Institute di Korea Selatan.

Baca juga:  Swedia mengubah hukum pembakaran Quran?

‘Jenderal Masa Depan’

Kekuatan militeristik adalah bagian penting dari kehidupan Kim sejak usia dini. Ada foto-foto dirinya sebagai seorang anak berseragam lengkap, lengkap dengan lencana peringkat penuh, yang diduga dia dapatkan untuk ulang tahunnya yang kedelapan. Dan petugas diperintahkan untuk memberi hormat kepadanya seperti atasan, menurut Cheong.

“(Itu) jelas merupakan tanda bahwa Kim Jong Un sedang dipelihara oleh ayahnya sebagai ‘jenderal masa depan,'” katanya.

Ketika ia tumbuh dewasa, ia dikirim untuk belajar di sebuah sekolah swasta di ibukota Swiss Bern, bersama kakaknya, Kim Jong Chol, yang pada saat itu dianggap sebagai pewaris Korea Utara meskipun Cheong mengatakan Jong Chul “tidak memiliki ambisi” dan di mata ayahnya, oleh karena itu “tidak cocok untuk memerintah Korea Utara.”

Itulah yang terjadi dalam empat tahun ini yang mendorong beberapa orang untuk percaya bahwa Jong Un akan memimpin Korea Utara dengan cara baru, dengan cara yang lebih Barat. Bagaimanapun, pria itu menyukai bola basket, gairah yang akan memuncak pada bintang NBA Dennis Rodman menyanyikan Selamat Ulang Tahun kepada pemimpin di arena bola basket di Pyongyang.

Setelah Bern, Kim mendaftar di Universitas Militer Kim Il Sung di mana ia menyelesaikan studi militernya. Pada tahun 2008, ia diangkat sebagai pewaris Korea Utara dan pada tahun 2011, setelah serangan jantung fatal ayahnya, mengambil alih negara yang didirikan oleh kakeknya.
Tidak butuh waktu lama baginya untuk membuat tanda.

“Orang-orang berpikir agar Kim Jong Un menjadi orangnya sendiri, itu akan memakan waktu, tetapi Anda tahu, hanya butuh tiga atau empat tahun baginya untuk menghilangkan semua orang yang bisa berpengaruh atau cukup kuat untuk menyainginya,” kata Go Myong-hyun.

Swiss jelas gagal meninggalkan jejak abadi pada stalinis-to-be. Setelah membersihkan dan memastikan posisinya sendiri, Kim Jong Un memulai provokasi merek dagangnya terhadap AS, terutama dengan uji coba senjata nuklir pada tahun 2016.

“Saat itulah kami melihat tanda-tanda untuk negara seperti apa, dia ingin Korea Utara menjadi. Di tingkat internasional dia ingin menjadikan Korea Utara sebagai kekuatan regional,” kata Go.

Baca juga:  Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Pembunuhan terhadap rudal

Pada Februari 2017, ia mengejutkan dunia bukan dengan senjata tetapi dengan pembunuhan saudara tirinya sendiri dalam sebuah plot yang melibatkan penggunaan agen saraf mematikan di concourse terminal anggaran Bandara Internasional Kuala Lumpur.

Pembunuhan Kim Jong Nam memicu kebuntuan diplomatik dengan Malaysia, salah satu dari sedikit negara dengan kedutaan Korea Utara.

Agen-agen Korea Utara di balik serangan itu dengan cepat meninggalkan negara itu meninggalkan dua wanita – dari Indonesia dan Vietnam – yang telah tertangkap kamera keamanan mengolesi zat di wajah Kim Jong Nam untuk diadili atas pembunuhan.

Sepanjang persidangan mereka, mereka mempertahankan bahwa mereka pikir mereka telah mengambil bagian dalam lelucon pertunjukan game dan akhirnya dibebaskan.

Kedutaan, di pinggiran kota Kuala Lumpur kelas atas, akhirnya ditutup tahun ini dan rumah itu sekarang telah disewakan.

Tidak lama setelah pembunuhan itu, Kim Jong Un mencuri berita utama global lagi saat ia mengawasi serangkaian uji coba rudal, dua di antaranya adalah rudal balistik antarbenua, dengan kemampuan untuk “dengan mudah mencapai sejumlah kota besar AS.”

Perkembangan tersebut mendorong Presiden AS Donald Trump untuk mengancam “api dan kemarahan seperti yang belum pernah dilihat dunia,” bagi Korea Utara jika terus membuat kemajuan seperti itu. Kepala pertahanan presiden Jim Mattis diduga takut akan pecahnya perang nuklir yang sebenarnya, menurut sebuah buku oleh jurnalis Bob Woodward.

Tetapi tahun berikutnya, situasinya telah berbalik sepenuhnya, dan Trump mengatakan kepada publik bahwa dia telah menyetujui pertemuan dengan Kim Jong Un, dan untuk sementara waktu ketegangan nuklir dan Armageddon lenyap. Kim memasang pers positif yang datang dengan ktt utama – pertama dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dan kemudian dengan Trump.

KTT 2018 di Singapura adalah yang pertama antara presiden Amerika Serikat dan seorang pemimpin Korea Utara.

Tetapi harapan itu memudar dengan cepat, dengan kedua belah pihak tidak dapat menyetujui siapa yang harus melepaskan pengaruh mereka terlebih dahulu, sanksi atau senjata nuklir. Pertemuan puncak kedua dengan Trump runtuh pada 2019, dan pertemuan di perbatasan antara kedua Korea menghasilkan sedikit di luar beberapa foto yang mengesankan.

Baca juga:  Bentrokan Polisi Bangladesh dengan Demonstran Penyekat Ibu Kota

Trump kembali menyebut Kim “manusia roket kecil”. Korea Utara menanggapi dengan mengulangi penghinaan favoritnya yang menyebut Trump sebagai “dotard”.

Pyongyang sejak itu kembali ke siklus uji coba dan ancaman rudal yang sudah dikenalnya. PBB mengatakan telah menemukan bukti produksi bahan nuklir di kompleks Yongbyon yang seharusnya dinonaktifkan.

“Mereka benar-benar permata mahkota dari sistem politik Korea Utara. Ini bukan sesuatu yang mereka bersedia barter dengan atau meninggalkan dalam waktu singkat, “kata Panda.

Kim sendiri, bar tampaknya menghilang selama beberapa bulan pada awal 2020 dan secara singkat dinyatakan meninggal di Twitter, tampaknya baik-baik saja. Dia baru-baru ini kehilangan banyak berat badan dan tampaknya menetap untuk jangka panjang.

Dan dengan keyakinannya bahwa senjata pemusnah massalnya benar-benar diperlukan untuk mencegah agresi AS, mereka mungkin di sini untuk tinggal.

“Saya pikir itu telah memburuk daripada dilema keamanan yang dihadapi Korea Utara. Ini telah menimbulkan kekhawatiran di Jepang dan telah mendorong investasi tambahan dan pertahanan rudal di wilayah tersebut tentu saja meningkatkan wacana di Washington tentang isu-isu Korea,” kata Panda.

Dia berhasil menjadi lebih kuat daripada ayahnya dan, dalam pikirannya sendiri, berdiri di atas “kekaisaran” AS.

“Tapi kemudian itu datang dengan biaya besar karena ekonomi Korea Utara compang-camping,” kata analis Go.

Kim telah mengakui kelemahan ekonomi yang terhambat oleh sanksi internasional dan penutupan perbatasan sebagai akibat dari pandemi virus corona beberapa kali. Dia menangis dan meminta maaf selama parade militer, dia telah menyebut situasi untuk “pawai yang sulit” sebuah ungkapan yang digunakan untuk menggambarkan kelaparan besar pada 1990-an yang menewaskan ratusan ribu hingga jutaan orang. Dan baru-baru ini, pada awal Desember, dia kembali meminta rakyatnya untuk bertarung panjang.

“Tahun depan akan menjadi tahun yang penting karena kita harus melakukan perjuangan yang sangat besar seperti yang kita lakukan tahun ini,” kata Kim Jong Un.

Ada beberapa laporan bahwa negara ini menghadapi musim dingin kelaparan. Kim pasti ingin menghindari kelaparan lain, tetapi tampaknya tidak mungkin dia bersedia barter dengan senjatanya.

Lintas 12 mengabarkan Kim Jong Un: 10 tahun rudal, pembunuhan dan kesengsaraan ekonomi.

Berita Terkait

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin
Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian
Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman
Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis
Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka
Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka
Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian
Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terkait

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 19:46 WIB

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin

Rabu, 11 Oktober 2023 - 18:07 WIB

Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian

Jumat, 22 September 2023 - 21:39 WIB

Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman

Sabtu, 16 September 2023 - 15:35 WIB

Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis

Minggu, 10 September 2023 - 11:41 WIB

Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka

Sabtu, 9 September 2023 - 18:51 WIB

Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka

Kamis, 7 September 2023 - 22:03 WIB

Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian

Senin, 4 September 2023 - 16:08 WIB

Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB