Wisatawan pergi, pengusaha muda Bali mengincar masa depan yang berkelanjutan

Wisatawan pergi, pengusaha muda Bali mengincar masa depan yang berkelanjutan. Harapan setelah runtuhnya pariwisata - Lintas 12 Portal Berita Indonesia

Lintas 12 – Wisatawan pergi, pengusaha muda Bali mengincar masa depan yang berkelanjutan.

Anak-anak muda di pulau resor terkenal di Indonesia menemukan cara baru untuk memenuhi kebutuhan setelah runtuhnya pariwisata.

Ketika Made Yogantara kehilangan pekerjaannya setelah COVID-19 menenggelamkan industri pariwisata Bali, ia harus kreatif untuk mengurus keluarganya.

Made, yang bekerja di sebuah restoran wisata populer, meminta bantuan pamannya – seorang dosen di bidang pertanian – dan mengubah lahan kosong yang dimiliki oleh keluarganya menjadi sebuah peternakan kecil. Hampir dua tahun kemudian, mantan bartender berusia 26 tahun itu menjual buah-buahan dan sayuran organik secara online dan di situs tersebut.

Taman permakultur seluas 25 meter persegi (269 kaki persegi), I Think Fresh Urban Farms, telah memungkinkan Made untuk tetap bertahan selama pandemi dan bahkan menyumbangkan lebih dari 20kg (44 pon) produk segar untuk upaya bantuan baru-baru ini bagi masyarakat yang rentan di pulau itu.

Sebelum pandemi melanda, Made tidak pernah berpikir untuk bertualang di luar perhotelan, yang pada waktu normal akan mengalami kesibukan akhir tahun yang memungkinkan pekerja untuk menggandakan atau melipatgandakan upah bulanan mereka. Seperti banyak teman-temannya, ia melihat beberapa kesempatan lain bagi kaum muda di pulau resor populer di Indonesia.

“Tapi sekarang anak-anak muda di Bali benar-benar perlu mengeksplorasi. Kami melihat dan mengalaminya sendiri bahwa kami tidak dapat terlalu bergantung pada pariwisata,” made, yang cuti selama tujuh bulan sebelum dilepaskan, mengatakan kepada Al Jazeera seperti dilutip lintas12.com.

Made jauh dari sendirian.

Pada tahun 2020, 236.000 orang di Bali bekerja di sektor pariwisata, dibandingkan dengan 328.000 tahun sebelumnya, menurut data dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia. Jumlah itu tidak mungkin meningkat banyak pada 2021. Meskipun dibuka kembali untuk kedatangan internasional pada bulan Oktober, pulau ini hanya menyambut 45 wisatawan dalam 10 bulan pertama tahun ini, menurut Biro Statistik Pusat Bali, dibandingkan dengan lebih dari enam juta pengunjung internasional dan 10 juta wisatawan domestik pada tahun 2019.

Info terkait:
AS, Indonesia menandatangani MOU tentang latihan angkatan laut bersama dan memerangi penangkapan ikan illegal

Keruntuhan telah membuat kaum muda, khususnya, mencari cara baru untuk memenuhi kebutuhan, menurut Irma Sitompul, salah satu pendiri Yayasan Pratisara Bumi, yang menjalankan inkubator bisnis sembilan bulan yang disebut INKURI untuk kaum muda di pulau itu.

“Untuk Bali khususnya, kami telah melihat bagaimana pemuda benar-benar berjuang,” kata Irma. “Sebagian besar tenaga kerja di sini tergantung pada pendapatan mereka di bidang pariwisata, dan karena sektor ini paling terpukul, banyak yang menjadi pengangguran dan tidak dapat menemukan mata pencaharian alternatif.”

“Mereka juga mencari alternatif untuk pariwisata karena mereka telah melihat secara langsung betapa merusaknya efek pariwisata massal di Bali, bagaimana tanah leluhur mereka diubah menjadi vila, dan bagaimana pulau itu tenggelam dengan polusi limbah,” tambah Irma.

Irma, yang organisasi nirlabanya membantu masyarakat mendirikan bisnis yang memprioritaskan praktik berkelanjutan, mengatakan pandemi telah menginspirasi banyak anak muda untuk berpikir tentang memulai bisnis kecil di rumah.

“Kami memiliki 276 pelamar, semuanya berusia antara 18-32 tahun, pada awal program. 45 persen peserta masih bersekolah,” kata Irma.

Biomaterial berkelanjutan

Sekarang pada tahap kedua, inkubator berfokus pada 23 ide kewirausahaan, hampir setengahnya berpusat di sekitar bisnis agro-makanan. Kurang dari sepertiga terkait dengan pariwisata.

Gede Abdi Setiawan, salah satu peserta inkubator, menjadi yakin bahwa dia dimaksudkan untuk menjadi pengusaha setelah melihat ibunya kehilangan pekerjaannya sebagai terapis spa sejak awal pandemi. Setelah bertugas bekerja di sebuah hotel, mahasiswa agroteknologi berusia 22 tahun itu berharap dapat mengembangkan peternakan belut air tawar di desanya di Negara, Bali Barat.

“Belut sawah, khususnya,” kata Abi kepada Al Jazeera di antara sesi INKURI, berbicara dengan penuh semangat tentang nilai belut sebagai bahan makanan di komunitasnya. “Bali suka kerupuk belut. Mereka sangat populer ketika saya tumbuh dewasa, dijual di hampir setiap warung makan pinggir jalan. Tapi sekarang banyak sawah di Negara telah diubah menjadi bangunan, mereka menjadi semakin langka. ”

Info terkait:
Kesetaraan Gender Bisa Tingkatkan Kesejahteraan Rakyat: Menkeu

Kadek Mesy Wulandari, peserta INKURI lainnya, ingin mengubah limbah sekam jagung di desanya di Klungkung, Bali Timur menjadi biomaterial berkelanjutan. Mesy, 26, percaya idenya dapat membantu orang-orang muda di desanya mencari pekerjaan. “Hampir semua orang di desa – sebagian besar bekerja untuk kapal pesiar, hotel, restoran – masih menganggur.

Kami ingin mengubah itu,” kata Mesy seperti dikutip lintas12.com dari Al Jazeera.

Tetapi setelah beberapa dekade membangun industri, Bali kemungkinan akan menemukan perjuangan berat untuk beralih dari pariwisata, menurut pakar industri Gede Sutarya.

“Pada tahun 1971, pemerintah Indonesia memutuskan untuk menjadikan Bali sebagai tujuan wisata internasional. Mereka menyambut investasi asing, membangun banyak sekolah pelatihan perhotelan di pulau itu, dan kemudian melihat target jumlah pariwisata terus meningkat,” kata Gede kepada Al Jazeera, menjelaskan bahwa kedatangan dari luar negeri menggelembung dari sekitar satu juta pada tahun 1994 menjadi lebih dari enam juta pada tahun 2019.

“Untuk mengikuti angka pendakian, Bali mulai melihat pembangunan jaringan hotel asing dan kompleks vila, seringkali pada bahaya homestay dan usaha kecil milik lokal. Pada tahun 2011, ada moratorium hotel baru di Bali Selatan, tetapi ini tidak banyak berpengaruh. ”

Gede mengatakan penduduk akan terus melihat pariwisata sebagai sumber utama pekerjaan sampai pemerintah mengerem maraknya pembangunan hotel dan vila.

“Untuk generasi yang lebih tua… Hanya itu yang mereka tahu,” katanya. “Mereka ada di sana pada awal terjun ke pariwisata Bali, menyaksikannya berkembang, dan membangun karir mereka di sekitarnya. Mereka menginginkan hal yang sama untuk anak-anak mereka.”

Harapan sosial

Bagi warga muda Bali seperti Made, Abdi dan Mesy, harapan sosial masih berbobot terhadap sektor-sektor yang bergantung pada pariwisata seperti perhotelan.

Info terkait:
Pemulihan pariwisata Asia Tenggara terhalang Krisis Ukraina

“Orang-orang berpikir bahwa aneh bahwa saya memilih untuk belajar menjadi petani, mendorong saya untuk bekerja di bidang pariwisata sebagai gantinya,” kata Abdi, menjelaskan bahwa banyak orang tua mengasosiasikan pertanian dengan kemiskinan dan kesulitan.

“Tapi Bali dulu memiliki budaya pertanian yang kuat, dan ada potensi besar dalam agribisnis. Ini adalah sesuatu yang saya yakini, dan saya akan bekerja untuk mewujudkannya.”

Irma sangat percaya bahwa perubahan bisa dimulai dengan yang muda.

“Mereka memiliki kekuatan untuk membentuk masa depan negara, jadi kami ingin memastikan bahwa pemuda kami dilengkapi dengan alat yang tepat,” katanya. “Tujuan kami adalah untuk melihat mereka diberdayakan dalam mengembangkan desa mereka dengan cara regeneratif untuk mencapai ketahanan ekonomi.”

Lintas 12 mengabarkan Wisatawan pergi, pengusaha muda Bali mengincar masa depan yang berkelanjutan.