Migran Indonesia berani laut berbahaya untuk mimpi Malaysia

Selasa, 28 Desember 2021

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Lintas 12 – Migran Indonesia berani laut berbahaya untuk mimpi Malaysia.

Bahaya penyeberangan laut ilegal disorot karena terbaliknya kapal baru-baru ini di lepas johor Malaysia.

Ketika buruh migran Indonesia Figo Paroji bekerja di lokasi konstruksi di Malaysia, akhir tahun akan selalu membawa rasa gentar.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Saya akan berkampanye setiap tahun. Saya ingin meningkatkan kesadaran di antara pekerja migran yang datang dari Indonesia secara ilegal dengan perahu dan memperingatkan mereka untuk tidak melakukan penyeberangan pada bulan November atau Desember,” kata Paroji, yang bekerja di negara bagian selangor barat dari 2006 hingga 2019, sebagaimana dikutip Lintas 12 dari Al Jazeera.

“Pada akhir tahun gelombang selalu besar dan itu sangat berisiko.”

Paroji telah meninggalkan Malaysia dan sekarang menjadi koordinator di Serikat Pekerja Migran Indonesia, tetapi gelombang pekerja Indonesia membuat perjalanan berbahaya terus datang.

Pada 15 Desember, sebuah kapal yang membawa sekitar 50 pekerja migran dari Indonesia terbalik di lepas pantai negara bagian Johor di Malaysia dalam cuaca buruk.

Empat belas orang yang selamat ditemukan di Pantai Tanjung Balau – bersama dengan puing-puing kapal – dan 18 mayat ditemukan, menurut Badan Penegakan Maritim Malaysia. Setidaknya 20 orang masih hilang, diduga tewas.

Paroji, yang tidak berdokumen selama tiga dari 13 tahun ia bekerja di Malaysia, mengatakan para pekerja terus mempertaruhkan nyawa mereka bepergian ke Indonesia dengan kapal kecil dan tidak aman karena putus asa.

“Alasan utama orang cukup sembrono untuk melakukan perjalanan adalah karena faktor ekonomi,” katanya. “Tidak ada jumlah kesempatan kerja yang sama di Indonesia seperti di Malaysia.”

Baca juga:  Hak anak belum sepenuhnya diberikan

Tingkat pengangguran Indonesia pada Agustus mencapai 6,49 persen, menurut Biro Statistik Nasional. Tingkat kemiskinan Indonesia mencapai 10,4 persen pada Maret 2021, naik dari 9,2 persen pada September 2019, menurut data Bank Dunia.

Diperkirakan ada 2,7 juta pekerja migran Indonesia di Malaysia, meskipun angka tegas sulit didapat karena hanya sekitar sepertiga pekerja yang diyakini didokumentasikan, menurut Duta Besar Indonesia untuk Malaysia Hermono, yang seperti banyak orang Indonesia menggunakan satu nama. Para migran mengambil pekerjaan mulai dari pembantu rumah tangga hingga pekerja konstruksi dan perkebunan.

“Banyak usaha kecil akan mengambil siapa pun,” kata Paroji. “Mereka tidak memiliki izin untuk mempekerjakan pekerja asing tetapi mereka tidak peduli selama tenaga kerjanya murah.”

Laporan pelecehan fisik dan psikologis umum terjadi karena pekerja migran sering tidak memiliki akses ke serikat pekerja atau perlindungan pekerjaan yang legal dan diatur.

Pada November 2020, Kementerian Luar Negeri Indonesia meminta pihak berwenang Malaysia untuk memantau pengusaha dan melindungi pekerja migran Indonesia, menyusul protes atas kasus di mana seorang pekerja rumah tangga Indonesia disiksa, disiram dengan air panas dan kelaparan.

Kisah-kisah pelecehan seperti itu beresonansi dengan Anita, seorang pembantu rumah tangga berusia 42 tahun yang pindah ke Malaysia pada tahun 2018 setelah dia mendapatkan apa yang dia pikir sebagai keberuntungan.

Setelah berjuang untuk mencari pekerjaan di provinsi asalnya di Sumatera Utara, Anita diperkenalkan dengan agen tenaga kerja melalui seorang teman bersama yang menjanjikan pekerjaannya sebagai pembantu rumah tangga di Kuala Lumpur.

Begitu Anita tiba, keberuntungannya dengan cepat menjadi mimpi buruk.

“Majikan saya segera menyita paspor dan buku bank saya,” anita, yang meminta untuk tidak menggunakan nama aslinya, mengatakan kepada Al Jazeera. “Mereka mengatakan kepada saya bahwa, karena mereka membayar untuk dewan dan penginapan saya, saya tidak akan membutuhkan uang

Baca juga:  NU sambut perempuan ke puncak kepemimpinan

saya sendiri. Mereka mengatakan bahwa mereka akan mentransfer gaji bulanan saya ke agen saya dan mereka akan menyimpannya untuk saya sampai akhir kontrak saya.”

Ini hanya awal dari masalahnya.

Anita mengatakan dia dipaksa bekerja dari jam 4 pagi sampai jam 11 malam setiap hari dan hampir tidak diberi cukup makanan. Sarapan adalah roti kering tanpa mentega atau selai, sementara makan siang dan makan malam biasanya terdiri dari bubur nasi dan tulang ayam dengan sedikit daging di atasnya.

“Saya dibuat untuk membersihkan rumah dengan pemutih tanpa diberi peralatan pelindung seperti sarung tangan,” katanya, menambahkan bahwa kulit di tangannya secara teratur terkelupas, membuatnya kesakitan.

Setelah 11 bulan dianiaya, Anita memohon agar diizinkan pulang. Meskipun majikannya mengalah, dia hanya diberikan tiket pesawat pulang dan gaji satu bulan sebesar $ 237 (RM 1.000) secara tunai.

Tidak sampai dia menemukan seorang pengacara di Sumatera Utara yang setuju untuk mewakili pro bono-nya bahwa dia dapat mencapai penyelesaian dengan agen tenaga kerja yang memberinya sisa uang yang dia berutang.

Migran Indonesia: Tidak ada pilihan lain

Sekitar waktu yang sama dengan cobaan Antia, kematian Adelina Sau, seorang pekerja rumah tangga dari Provinsi Nusa Tenggara Timur di Indonesia, menyebabkan kegemparan publik setelah muncul bahwa dia telah dipukuli oleh majikannya dan dibuat tidur di luar di samping anjing keluarga.

Majikan Sau didakwa dengan pembunuhannya tetapi dibebaskan oleh Pengadilan Tinggi Penang, sebuah putusan yang kemudian ditegakkan oleh pengadilan banding. Banding terhadap keputusan itu oleh jaksa agung sedang berlangsung di Pengadilan Federal Malaysia.

Baca juga:  Permendikbud 46/2023 untuk Mencegah Perundungan di Sekolah

Gabriel Goa, ketua Lembaga Hukum untuk Keadilan dan Perdamaian, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa aktivis hak-hak migran telah berkampanye untuk keadilan dalam kasus ini di depan kedutaan Malaysia di Jakarta dalam beberapa pekan terakhir.

“Perdagangan pekerja melalui laut dari Indonesia ke Malaysia berlanjut tanpa tindakan tegas dari pemerintah Malaysia dan Indonesia,” kata Goa, menambahkan bahwa ia percaya pihak berwenang menutup mata sebagian karena penyuapan oleh jaringan penyelundupan.

“Sayangnya, peristiwa tragis seperti tenggelamnya kapal terbaru yang menyebabkan kematian korban perdagangan manusia tidak menciptakan jera apa pun bagi para pedagang.”

Selain hukuman yang lebih keras bagi para pedagang, mantan pekerja migran Paroji mengatakan perlu ada pemahaman yang lebih besar tentang mengapa pekerja mempertaruhkan segalanya untuk mencapai pantai Malaysia.

“Dalam pengalaman saya, orang-orang terus menggunakan rute laut yang berbahaya ini karena tidak ada pilihan lain dan mereka tidak dapat memasuki Malaysia secara legal,” kata Paroji. “Banyak dari mereka telah masuk daftar hitam, setelah tertangkap bekerja secara ilegal di Malaysia di masa lalu, sehingga mereka dipaksa untuk menggunakan saluran belakang semacam ini atau masuk menggunakan visa turis.”

“Mengapa itu terus terjadi? Malaysia memiliki peluang kerja,” tambahnya. “Orang-orang yang membuat penyeberangan tahu bahwa apa yang mereka lakukan itu salah, tetapi mereka merasa seperti mereka tidak memiliki pilihan lain.”

Lintas 12 mengabarkan Migran Indonesia berani laut berbahaya untuk mimpi Malaysia.

Berita Terkait

Anggaran Pendidikan 2024 Mencapai Rp660,8 Triliun, Mendorong Peningkatan Kualitas Pendidikan
Permendikbud 46/2023 untuk Mencegah Perundungan di Sekolah
Fenomena Gray Divorce, Apa Maksudnya?
Masyarakat Butuh Literasi Keuangan Agar Tidak Terjerat Pinjol Ilegal: MPR
Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 61 Telah Dibuka, Ini Cara Daftar!
Catat! Peserta Seleksi PPPK Guru Minimal Lulusan S-1/D-4
Pendaftaran CPNS 2023 Resmi Dibuka, Inilah Daftar Instansi yang Harus Kamu Ketahui Sebelum Mendaftar
Pendaftaran PPPK Guru 2023 dan Rincian Materi Seleksi

Berita Terkait

Kamis, 12 Oktober 2023 - 20:11 WIB

Anggaran Pendidikan 2024 Mencapai Rp660,8 Triliun, Mendorong Peningkatan Kualitas Pendidikan

Selasa, 10 Oktober 2023 - 17:33 WIB

Permendikbud 46/2023 untuk Mencegah Perundungan di Sekolah

Sabtu, 7 Oktober 2023 - 18:39 WIB

Fenomena Gray Divorce, Apa Maksudnya?

Rabu, 4 Oktober 2023 - 21:47 WIB

Masyarakat Butuh Literasi Keuangan Agar Tidak Terjerat Pinjol Ilegal: MPR

Jumat, 22 September 2023 - 15:03 WIB

Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 61 Telah Dibuka, Ini Cara Daftar!

Selasa, 19 September 2023 - 17:45 WIB

Catat! Peserta Seleksi PPPK Guru Minimal Lulusan S-1/D-4

Jumat, 15 September 2023 - 20:12 WIB

Pendaftaran CPNS 2023 Resmi Dibuka, Inilah Daftar Instansi yang Harus Kamu Ketahui Sebelum Mendaftar

Kamis, 14 September 2023 - 18:25 WIB

Pendaftaran PPPK Guru 2023 dan Rincian Materi Seleksi

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB