Ketika Eropa mengarah pada hak-hak pekerja jarak jauh, akankah orang lain mendapat manfaat?

Sabtu, 1 Januari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Seperti legiun pekerja jarak jauh, Kiasi Sandrine Mputu telah bekerja dari rumahnya sejak pandemi melanda pada Maret 2020 [Courtesy Urooba Jamal / Al Jazeera]

Seperti legiun pekerja jarak jauh, Kiasi Sandrine Mputu telah bekerja dari rumahnya sejak pandemi melanda pada Maret 2020 [Courtesy Urooba Jamal / Al Jazeera]

Lintas 12 – Ketika Eropa mengarah pada hak-hak pekerja jarak jauh, akankah orang lain mendapat manfaat?

Para pendukung mengatakan undang-undang baru untuk membantu pekerja jarak jauh tidak cukup jauh sementara serikat pekerja khawatir beberapa pekerja akan tertinggal.

Kiasi Sandrine Mputu telah bekerja dari kamar tidur flatnya di London sejak pandemi melanda pada Maret 2020. Seperti legiun pekerja jarak jauh yang dicetak krisis di seluruh dunia, dia mengatakan pengaturan itu memiliki pro dan kontra.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Saya suka bekerja dari jarak jauh,” kata pria berusia 30 tahun itu kepada Al Jazeera. “Saya tidak berpikir saya akan pernah bisa kembali [ke] rutinitas normal.”

Seorang asisten manajer di sebuah perusahaan ekspor impor yang berbasis di London, kantor pusat Mputu adalah bukti bagaimana ruang pribadi dan profesional dapat dengan cepat terjerat oleh pekerjaan jarak jauh: meja dengan monitor komputer yang disediakan perusahaan yang terletak di sebelah laci penuh pakaian yang berdekatan dengan tempat tidurnya.

Meskipun dia disesuaikan dengan ruang kerja tidur yang fleksibel, Mputu masih berjuang dengan perasaan terisolasi dari rekan kerja.

“Saya [kadang-kadang] menghabiskan sepanjang minggu sendirian,” katanya.

Mputu mengatakan majikannya kadang-kadang menyelenggarakan pertemuan sosial virtual. Tetapi dia ingin pemerintah Inggris mengikuti jejak Eropa dan berbuat lebih banyak untuk mendukung kesejahteraan mental pekerja jarak jauh seperti dirinya.

Tetapi para pendukung pekerja ingin Eropa melangkah lebih jauh – dengan memastikan undang-undang baru yang menangani pengaturan kerja jarak jauh mencakup semua karyawan, di mana pun mereka mencari nafkah.

Hak untuk memutuskan sambungan

Dalam kemenangan besar untuk keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik, Portugal bulan lalu meluncurkan peraturan baru untuk era kerja jarak jauh, termasuk memberikan pekerja “hak untuk memutuskan hubungan” dengan melarang perusahaan menghubungi karyawan di luar jam kerja kecuali dalam keadaan darurat.

Baca juga:  Mengapa dan bagaimana PBB harus direformasi?

Aturan baru – yang dirancang dengan tujuan untuk menarik lebih banyak “nomaden digital” yang membayar pajak ke negara itu – juga mengharuskan perusahaan untuk membantu membayar tagihan gas rumah, listrik dan internet; melarang mereka mengawasi tenaga kerja jarak jauh mereka; dan mengharuskan mereka untuk mengizinkan orang tua dari anak-anak untuk bekerja dari rumah tanpa mendapatkan persetujuan sebelumnya.

Tetapi Portugal berhenti memberikan hak kepada pekerja untuk mematikan perangkat mereka dan mengabaikan pesan dari bos mereka di luar jam kerja – sebuah aturan yang diberlakukan Italia awal tahun ini.

Langkah juga sedang dibuat di Prancis dan Jerman, di mana pengusaha diharuskan memiliki alasan yang sah untuk menolak permintaan karyawan untuk bekerja dari rumah.

Serikat pekerja dan pakar di Uni Eropa dan Inggris menyambut momentum untuk memajukan hak dan kesejahteraan pekerja jarak jauh, tetapi mereka ingin aturan baru untuk melangkah lebih jauh.

Stigma fleksibilitas

Para ahli mengatakan ledakan dalam pekerjaan jarak jauh selama pandemi telah memperlihatkan betapa usangnya beberapa undang-undang perburuhan.

“Hak untuk memutuskan hubungan”, misalnya, adalah masalah tombol panas yang mendahului pandemi, dengan Prancis menempatkan undang-undang perintis pada buku-buku itu pada tahun 2017. Sementara negara-negara Eropa lainnya mengikutinya, Parlemen Eropa masih mendorong Komisi Uni Eropa untuk memberi pekerja di seluruh blok hak untuk mematikan perangkat mereka ketika mereka tidak bekerja.

Baca juga:  Kudeta Militer Guncang Gabon, Presiden Dilengserkan

Heejung Chung, seorang peneliti tentang keseimbangan lembur dan kehidupan kerja di University of Kent dan penulis The Flexibility Paradox mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pengusaha telah menghubungi pekerja di luar jam kerja formal lebih sering karena batas-batas antara rumah dan kantor dikaburkan, menyebabkan karyawan bekerja sepanjang waktu – masalah yang berkembang yang hak untuk memutuskan hubungan dirancang untuk memperbaiki.

Satu-satunya fokus pada hak kerja di rumah akan menciptakan ketidaksetaraan baru bagi mereka yang bekerja di rumah tidak mungkin.

Frances O Grady, Sekretaris Jenderal untuk Kongres Serikat Pekerja

Dia juga mengatakan bahwa pekerja jarak jauh sering dibebani dengan “stigma fleksibilitas”, di mana bekerja dari rumah dipandang rendah sebagai kurang produktif daripada pengaturan di kantor. Persepsi negatif itu, katanya, dapat menyebabkan karyawan bekerja lebih lama untuk mengimbangi.

Banyak pendukung hak-hak pekerja mengatakan hak untuk memutuskan hubungan hanyalah permulaan, dan bahwa perusahaan perlu memberi pekerja kekuatan untuk menentukan jadwal kerja mereka sendiri untuk mempromosikan keseimbangan kehidupan kerja yang lebih sehat.

“Banyak batasan yang diberikan oleh undang-undang perburuhan tentang … [bekerja] lembur … [menjadi] usang,” kata Chung.

Data yang dikutip oleh European Trade Union Institute menemukan bahwa 27 persen pekerja jarak jauh Eropa khawatir tentang pekerjaan mereka ketika mereka tidak benar-benar melakukannya, dan bahwa 29 persen merasa terlalu lelah setelah bekerja untuk melakukan beberapa pekerjaan rumah tangga.

Tidak mengganggu karyawan di luar jam kerja “tidak akan mencegah para pekerja ini menderita stres ketika mereka kembali bekerja,” Ignacio Doreste, penasihat Konfederasi Serikat Pekerja Eropa, sebagaimana dikutip Lintas 12 dari media Al Jazeera.

Baca juga:  'Tindakan ala Nazi': Ukraina mengecam Rusia di pertemuan DK PBB

Sementara Mputu merasa beruntung bosnya tidak menghubunginya di luar jam kerja, dia mengatakan dia lebih suka mengatur jadwal kerjanya sendiri, daripada ditambatkan ke yang ditentukan majikannya.

“Pada akhirnya, kami berada di rumah, jadi jika saya bisa melakukan pekerjaan saya di malam hari atau di pagi hari, itu tidak akan benar-benar membuat perbedaan besar,” katanya.

Semua pekerja, bukan hanya yang terpencil

Sementara banyak aktivis hak-hak pekerja menyambut baik dorongan untuk memberdayakan pekerja jarak jauh, beberapa khawatir bahwa fokus tanpa henti pada pekerjaan dari rumah dapat meninggalkan petak besar tenaga kerja.

“Satu-satunya fokus pada hak kerja di rumah akan menciptakan ketidaksetaraan baru bagi mereka yang bekerja di rumah tidak mungkin,” kata Frances O Grady, Sekretaris Jenderal untuk Trades Union Congress (TUC), serikat pekerja terbesar di Inggris.

Sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh TUC pada bulan Juni menemukan bahwa orang-orang di Inggris yang bekerja dengan gaji lebih tinggi jauh lebih mungkin untuk bekerja dari rumah selama pandemi daripada mereka yang bekerja di kelas pekerja.

“Semua pekerja membutuhkan hak yang lebih kuat untuk berbagai pilihan kerja yang fleksibel seperti flexitime, pergeseran yang dapat diprediksi dan pembagian pekerjaan,” kata O’Grady seperti dikutip media Lintas 12 dari Al Jazeera, “jika tidak akan ada pembagian kelas baru, dengan beberapa orang mendapatkan fleksibilitas yang mereka butuhkan dan yang lain dikecualikan.”

Lintas 12 mengabarkan Ketika Eropa mengarah pada hak-hak pekerja jarak jauh, akankah orang lain mendapat manfaat?.

Berita Terkait

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin
Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian
Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman
Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis
Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka
Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka
Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian
Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terkait

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 19:46 WIB

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin

Rabu, 11 Oktober 2023 - 18:07 WIB

Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian

Jumat, 22 September 2023 - 21:39 WIB

Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman

Sabtu, 16 September 2023 - 15:35 WIB

Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis

Minggu, 10 September 2023 - 11:41 WIB

Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka

Sabtu, 9 September 2023 - 18:51 WIB

Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka

Kamis, 7 September 2023 - 22:03 WIB

Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian

Senin, 4 September 2023 - 16:08 WIB

Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB