Kepemilikan digital, lahirnya konsep baru

Selasa, 4 Januari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Lintas 12 – Kepemilikan digital, lahirnya konsep baru.

Kepemilikan, konsep hukum yang hampir setua kemanusiaan, sedang diuji oleh munculnya metaverse – dunia ‘kedua’ yang selalu online, gigih, spasial. Peningkatan mengejutkan dalam popularitas token non-fungible (NFTs) menunjukkan berapa banyak nafsu makan yang ada untuk solusi yang mampu mereplikasi kepemilikan pribadi yang pernah dinikmati di dunia nyata.

Metaverse adalah kode.

Munculnya metaverse, dunia ‘kedua’ yang selalu online, gigih, spasial, merupakan perubahan mendasar dalam gagasan kita tentang kerangka kerja dan kehadiran digital, tetapi Metaverses – secara harfiah di luar alam semesta – bukanlah konsep yang sama sekali baru. Videogame seperti game Second Life yang berusia 17 tahun, game yang lebih baru seperti Fortnite, Roblox atau The Sandbox – platform di mana pengguna dapat membeli tanah virtual dan membuat, memainkan, dan memonetisasi kreasi mereka di blockchain – semuanya dapat diberi label versi awal metaverses imersif.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pada intinya, metaverse adalah kode: satu dan nol, dilapisi dengan sejumlah besar data; Lingkungan yang diproduksi di mana semua aset sintetis, dibuat dan dialami dari dalam. Di dunia seperti itu, semuanya berasal dari kode. Dari pakaian avatar kami memakai untuk mobil yang kita berkendara di, kita ‘hal-hal’ hanya bisa ada di metaverse setelah dikodekan.

Dari sudut pandang hukum, perendaman kita di dunia digital ini diajukan untuk menantang sejumlah konsep hukum yang telah muncul dari dunia material, termasuk konsep dasar ‘kepemilikan’. Pertanyaan penting, seperti apakah aset virtual memenuhi syarat untuk ‘kepemilikan’, atau apakah bentuk kepemilikan baru akan muncul dari metaverse, akan menuntut perhatian dari pengguna metaverse, dan berpotensi dari pembuat hukum, ketika dunia beralih ke lingkungan virtual.

Properti dan metaverse proprietary (s)

Kepemilikan, atau ‘properti’ adalah konsep hukum yang hampir setua kemanusiaan. Prehistorians percaya bahwa itu adalah munculnya, selama Neolitik, kehidupan menetap dan pertanian yang melahirkan konsep properti, sebuah konsep di mana masyarakat kapitalistik kita terus dijalankan hari ini.

Hak milik dari segala macam – di real estat, dalam saham perusahaan, dan dalam komposisi musik, untuk mengambil tiga contoh – memberikan penerima manfaat mereka monopoli atas sumber daya. Pengakuan monopoli ini umumnya dilihat berasal dari gagasan bahwa ia memberi pemilik insentif untuk berinvestasi dalam meningkatkan properti karena menerima manfaat dari penggunaan atau penjualannya. Dengan demikian, ‘pemilik’ atau ‘pemilik’ dapat melakukan kepemilikan eksklusif atau kontrol atas suatu objek.

Kekayaan intelektual, khususnya hak cipta, telah dibuat untuk memungkinkan reservasi hak yang sama bagi penerima manfaatnya. Perusahaan yang membangun Metaverse tidak asing dengannya; Karena banyak bisnis hiburan lainnya, arsitek Metaverse, menggunakan ‘IP’ untuk melindungi dan memonetisasi investasi mereka. Bahkan, ada insentif yang jelas bagi bisnis ini untuk membangun dunia virtual eksklusif, di mana semua yang dibuat memenuhi syarat untuk perlindungan IP; perangkat lunak, elemen grafis, karakter dan fitur.

Baca juga:  Drone membantu menyelamatkan pasien serangan jantung di Swedia

Dunia baru ini, di mana “IP ada di mana-mana”, akan menghadirkan tantangan dan masalah hukum yang menarik bagi pengguna metaverse, yang harapannya – ditempa di dunia batu bata dan mortir – mungkin tidak selalu melintang dalam metaverse. Lagi pula, jika saya dapat memiliki mobil dalam kehidupan nyata, apa yang menghentikan saya untuk memiliki hal yang sama dalam metaverse?

Kepemilikan digital: kepemilikan vs lisensi

ketegangan yang terdokumentasi dengan baik

Sejak internet ditemukan, sejumlah kasus tengara telah menggambarkan cara pengguna ‘barang’ digital tertentu ingin menemukan mereka mereplikasi barang nyata yang persis sama, seperti yang mereka ketahui dari dunia nyata.

Di Usedsoft, sebuah kasus yang didengar oleh Pengadilan Kehakiman Uni Eropa (‘CJEU’) pada tahun 2011, perdebatan mengenai kapasitas hukum bagi pembeli perangkat lunak untuk menjual kembali lisensi perangkat lunak ‘bekas’ mereka di pasar bekas menarik perhatian seluruh dunia digital; Apakah lisensi perangkat lunak dapat dijual kembali? Atau lebih tepatnya ‘novated’?

Pada tahun 2018 di Capitol Records vs Redigi2, Pengadilan Banding Amerika Serikat untuk Sirkuit Kedua ditanya pertanyaan yang sama sehubungan dengan pengguna yang ingin menjual file musik digital mereka yang diperoleh secara legal, dan membeli musik digital ‘bekas’ dari orang lain dengan harga yang lebih murah yang saat ini tersedia di iTunes.

Baru-baru ini, sebuah perusahaan Belanda dengan nama Tom Kabinet3, juga membawa kasusnya sampai ke CJEU, untuk mencoba dan mendapatkan pengakuan bahwa e-book dapat dijual kembali secara legal, bekas.

Hasil dari kasus-kasus ini terkenal: perangkat lunak, film digital, musik digital dan buku digital tidak dapat dijual kembali di pasar bekas, karena mereka tidak ‘dimiliki’ oleh pembeli mereka di tempat pertama, tetapi berlisensi.

kekayaan intelektua

Dengan item nyata, ada dua bentuk properti terpisah yang dapat dilakukan: ada properti dari barang berwujud itu sendiri, dalam bentuk kertas, disk, kotak plastik, dll., Sementara secara terpisah, ada juga kekayaan intelektual (yaitu hak cipta) dalam buku, musik, perangkat lunak atau film. Berbeda dengan kekayaan berwujud, kekayaan intelektual hanya dapat disesuaikan oleh orang-orang yang ditunjuk oleh hukum sebagai manfaat dari hak cipta (umumnya penulis mereka).

Ketika sebuah karya kehilangan elemen materialnya, seperti ketika sebuah buku atau compact disc menjadi tidak lebih dari sebuah file, tidak ada ‘properti’ digital yang setara dalam file yang dapat diperoleh secara terpisah dari kekayaan intelektual. File digital pada akhirnya hanya terdiri dari data dalam bentuk nol dan satu, dan data – atau informasi – tidak dapat ‘disesuaikan’ dengan cara yang sama seperti objek fisik. Informasi dan data, sama seperti ide, mengalir bebas.

Baca juga:  Pabrik Intel senilai $ 28 miliar di Ohio bisa menjadi pabrik chip terbesar di dunia

Transfer lisensi perangkat lunak bekas

Tiga kasus yang disebutkan di atas menggambarkan ketegangan terus menerus yang ada antara harapan pengguna barang digital dan perusahaan yang melisensikannya. Di Usedsoft, satu-satunya keputusan di mana CJEU tidak sepenuhnya mengesampingkan kemungkinan mentransfer lisensi perangkat lunak bekas, narasi yang dominan adalah bahwa akan ‘tidak adil’ untuk tidak membiarkan keberadaan pasar bekas, dan pembatasan hak konsumen yang tidak semestinya, yang mungkin menjelaskan mengapa Pengadilan berusaha keras untuk mencoba dan menemukan jalan tengah yang dapat diterima.

Hari ini, narasi bahwa konsumen mungkin terlalu terkendali terus muncul kembali dan, sementara pemilik hak IP sejauh ini berhasil menahan gagasan bahwa barang digital harus diperdagangkan, akan menjadi semakin sulit untuk meyakinkan pengguna metaverse bahwa aset mereka hanya ada melalui perjanjian lisensi pengguna akhir metaverse terbatas. Seperti di dunia nyata, pengguna jauh lebih mungkin untuk mengklaim hak untuk ‘memiliki’ tas virtual, tanah atau mobil yang baru saja mereka ‘beli’ di metaverse.

Mengapa tidak menjelaskan bahwa item metavers sebenarnya berlisensi? Solusinya menggoda tetapi tampaknya tidak realistis. Bagi pengguna barang digital, lisensi terbatas sering dipandang sebagai pengganti yang tidak sempurna untuk ‘kepemilikan’. Hal ini lebih lanjut diilustrasikan oleh beberapa teori sosio-ekonomi yang telah menunjukkan keterikatan manusia kita terhadap kepemilikan sebagai sebuah konsep, termasuk ‘efek wakaf’.

Menurut teori ini, individu menempatkan nilai yang lebih tinggi pada objek yang sudah mereka miliki daripada nilai yang akan mereka tempatkan pada objek yang sama jika mereka tidak memilikinya (misalnya jika mereka hanya menerima beberapa kontrol terbatas di atasnya).

Teori ini, yang tampaknya diterima secara luas, dapat menjelaskan mengapa barang digital sangat jarang diiklankan sebagai berlisensi, dan begitu sering disajikan sebagai ‘dijual’ kepada pelanggan. Singkatnya: kepemilikan menjual, lisensi tidak, namun tidak ada yang harus ‘dijual’ di dunia maya, dan itu adalah paradoks raksasa yang perlu dihadapi oleh pengguna dan pembangun metavers.

Memasuki NFT

Peningkatan mengejutkan dalam popularitas token non-fungible (NFTs) menunjukkan, jika ada, berapa banyak nafsu makan yang ada untuk solusi yang mampu mereplikasi kepemilikan pribadi yang pernah dinikmati di dunia nyata.

Dari sudut pandang hukum, konsep NFTs cerdik namun sangat sederhana: jika seseorang tidak dapat memiliki barang digital yang terbuat dari informasi yang mengalir bebas, maka mari kita temukan sesuatu yang lain yang mungkin ‘dimiliki’, secara terpisah dari kekayaan intelektual. Misalnya, sertifikat keaslian yang tidak dapat dipalsukan, terkait dengan item digital itu. Sertifikat keaslian, yang dikeluarkan oleh pencipta item dalam jumlah yang sangat kecil, memang merupakan cara yang sangat cerdas untuk menciptakan kelangkaan, rasa kepemilikan dan oleh karena itu nilai tanpa perlu menetapkan atau mentransfer hak IP kepada pengakuisisi token.

Baca juga:  Indonesia Memulai Transisi ke Televisi Digital

Apa yang diperdagangkan di sini adalah koneksi unik dengan pekerjaan digital, dan yang paling penting perasaan ‘kepemilikan’ yang banyak dicari, baik itu hanya dari token yang merangkum sertifikat.

Di sinilah sihir NFT beroperasi, di mana konsep milenium properti sekali lagi diciptakan kembali, dipindahkan, dari media nyata (disk, buku, pita, dll)) ke sertifikat tidak berwujud. Untuk berpikir bahwa sertifikat keaslian notaris sudah diusulkan oleh Usedsoft sebagai solusi untuk memungkinkan penjualan kembali lisensi perangkat lunak kembali pada tahun 2007 adalah luar biasa dan logis, dan janji tentang apa yang akan datang.

Saat ini, para pendukung pasar barang digital tidak sendirian dalam bersukacita: ini adalah seluruh industri yang tiba-tiba dihidupkan kembali oleh konsep tersebut. Christie’s dan Sotheby’s, dua pilar pelelangan, dengan antusias menjual NFTs karya yang belum pernah memasuki tempat kudus rumah-rumah terhormat ini karena mereka tidak dapat ‘dirasakan’ atau dibuat unik. Dari Beeple’s the First 5000 days to drawing Andy Warhol yang dibuat secara digital, kreasi yang pernah dilarang dari pasar lelang sedang tokenized dan membuat pintu masuk yang luar biasa di pasar seni.

Kepemilikan digital diciptakan kembali?

Jika NFTs tampaknya memecahkan banyak masalah yang muncul ketika mencoba memberikan hak kepemilikan yang tidak mungkin atas barang-barang digital, termasuk dengan mewujudkan mekanisme yang tepat untuk dijual kembali yang cerdas yang memungkinkan pemberi penawaran awal NFT untuk berpartisipasi dalam keuntungan yang dihasilkan oleh setiap penjualan kembali, pertanyaan yang lebih besar adalah apakah harapan ‘kepemilikan’ kami akan dipenuhi dengannya.

NFT tidak memberikan monopoli atas suatu karya, juga tidak mengizinkan pemegangnya untuk memutuskan bagaimana pekerjaan akan digunakan, didistribusikan atau ditampilkan. Dengan menggantikan monopoli yang pernah dinikmati dari seorang kolektor seni, dari objek itu sendiri hingga yang dilakukan di atas sertifikat, itu adalah seluruh pemahaman kita tentang konsep kepemilikan yang mungkin berubah. Apa yang dikatakan pergeseran ini tentang nilai-nilai kemanusiaan kita sangat menarik dan tidak menyenangkan. Selamat datang di meta-kepatutan.

Kepemilikan digital, lahirnya konsep baru – Lintas 12 lintas12.com.

Berita Terkait

Molekul Azulene, Sumber Energi Tak Terbatas yang Misterius
TikTok Didenda €345 Juta Terkait Privasi Data Anak-Anak
Ribuan Akun Palsu di Facebook dan Instagram Terkait dengan Tiongkok: Meta
Pengguna Twitter Harus Kirim Foto Selfie dan KTP, Segera Mulai Berlaku
Mengamankan Ponsel Pintar: Mengapa Perlindungan Keamanan Penting?
Twitter Perkenalkan Fitur Terbaru: Video Call Kini Tersedia
Gugatan Serius: ByteDance, Perusahaan Induk TikTok, Dituduh Kumpulkan Data Biometrik Pengguna Tanpa Izin
Kreativitas AI Mendekati Kesempurnaan, Melebihi Sebagian Besar Manusia

Berita Terkait

Kamis, 5 Oktober 2023 - 17:10 WIB

Molekul Azulene, Sumber Energi Tak Terbatas yang Misterius

Minggu, 17 September 2023 - 09:10 WIB

TikTok Didenda €345 Juta Terkait Privasi Data Anak-Anak

Senin, 4 September 2023 - 15:47 WIB

Ribuan Akun Palsu di Facebook dan Instagram Terkait dengan Tiongkok: Meta

Senin, 21 Agustus 2023 - 16:09 WIB

Pengguna Twitter Harus Kirim Foto Selfie dan KTP, Segera Mulai Berlaku

Minggu, 20 Agustus 2023 - 14:38 WIB

Mengamankan Ponsel Pintar: Mengapa Perlindungan Keamanan Penting?

Jumat, 11 Agustus 2023 - 19:34 WIB

Twitter Perkenalkan Fitur Terbaru: Video Call Kini Tersedia

Sabtu, 5 Agustus 2023 - 00:03 WIB

Gugatan Serius: ByteDance, Perusahaan Induk TikTok, Dituduh Kumpulkan Data Biometrik Pengguna Tanpa Izin

Jumat, 4 Agustus 2023 - 17:53 WIB

Kreativitas AI Mendekati Kesempurnaan, Melebihi Sebagian Besar Manusia

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB