Indonesia mengamankan pasokan batubara di tengah harapan untuk mengakhiri larangan ekspor

Rabu, 5 Januari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Lintas 12 – Indonesia mengamankan pasokan batubara di tengah harapan untuk mengakhiri larangan ekspor.

Eksportir utama batubara dunia yang digunakan di pembangkit listrik melarang ekspor untuk menghindari pemadaman listrik.

Utilitas negara Indonesia mengamankan tambahan 7,5 juta ton pasokan batubara pada hari Selasa, membantu mencegah pemadaman listrik, meningkatkan stok dan meningkatkan kemungkinan pemerintah mencabut larangan ekspornya segera.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Negara pulau itu, pengekspor utama batubara dunia yang digunakan di pembangkit listrik dan pemasok luar negeri terbesar China, pada hari Sabtu mengumumkan larangan ekspor selama Januari untuk menghindari pemadaman di generator domestik.

Langkah ini telah mendorong harga batubara di China, meskipun pihak berwenang Indonesia akan memeriksa kembali larangan tersebut pada hari Rabu.

Perusahaan Listrik Negara (PLN) mengatakan bahwa sementara telah mengamankan pasokan tambahan, pihaknya bertujuan untuk terus meningkatkan stok ke tingkat penggunaan minimum 20 hari.

“Pembangkit listrik tenaga batu bara yang telah mengalami krisis mulai melihat masalah pasokan mereka diselesaikan,” kata Darmawan Prasodjo, kepala eksekutif PLN, dalam sebuah pernyataan.

Juru bicara PLN tidak dapat segera mengomentari berapa banyak lagi pasokan yang dibutuhkan PLN untuk tingkat stok yang dituju. PLN sebelumnya mengatakan membutuhkan 5,1 juta ton pasokan tambahan untuk Januari untuk menghindari pemadaman yang meluas.

Baca juga:  Sentralisasi database pencitraan satelit menghemat negara Rp15 triliun

Pandu Sjahrir, ketua Asosiasi Penambang Batubara Indonesia (ICMA), mengatakan 10 anggota terbesar kelompok itu akan membantu PLN menutup kesenjangan pasokan sebagai “solusi jangka pendek”.

Mengamankan pasokan batubara: ‘Larangan total’

Larangan sebulan penuh dapat dihindari dengan koordinasi semacam itu, kata Rory Simington, analis utama untuk penelitian batubara Asia Pasifik di Wood Mackenzie.

“Penghentian ekspor Indonesia akan berdampak besar pada pasar batubara termal tetapi larangan total untuk Januari tidak perlu dan tidak mungkin diterapkan dalam pandangan kami,” kata Simington.

“Kami mengharapkan 40 juta ton ekspor Indonesia pada Januari dan total permintaan domestik berada di wilayah 12 juta ton. Mengatasi kekurangan apa pun hanya membutuhkan sebagian kecil dari total kapasitas,” tambahnya.

ICMA mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa kelompok itu sedang berdiskusi dengan pemerintah untuk menyelesaikan masalah dan bekerja dengan anggota untuk memenuhi kewajiban domestik.

“Kami optimis bahwa kekurangan pasokan di beberapa pembangkit listrik dapat segera teratasi dan kami berharap ekspor dapat dibuka kembali secara bertahap,” katanya.
Kelompok itu mengatakan distribusi dipengaruhi oleh kesulitan dalam mengamankan kapal untuk mengangkut batubara ke utilitas negara.

Baca juga:  Transformasi digital mendorong kesetaraan perempuan dalam bisnis

“Kendala utama di lapangan yang menghambat percepatan distribusi pasokan adalah ketersediaan tongkang,” katanya.

Batubara berjangka di China, konsumen bahan bakar terbesar di dunia, melonjak pada hari Selasa sebagai tanda kekhawatiran larangan ekspor dapat mengancam keamanan energi di beberapa ekonomi terbesar di dunia.

Patokan batubara termal berjangka China naik sebanyak 7,8 persen pada hari pertama perdagangan sejak kebijakan diumumkan. Futures ditutup pada 713,80 yuan ($ 112) per ton, naik 6,4 persen.

Itu adalah kenaikan harian paling signifikan sejak 19 Oktober, ketika harga naik ke rekor 1.848 yuan ($ 291) per ton di tengah defisit pasokan di China yang disebabkan oleh kekurangan dari tambang domestik.

Jika dipertahankan di luar tinjauan hari Rabu, larangan Indonesia dapat menekan China untuk memikirkan kembali pembatasan impor tidak resmi yang telah ditempatkan pada batubara Australia.

“Jika larangan ekspor batubara Indonesia diperpanjang, China perlu menggunakan batubara Australia sekali lagi, dengan yang terakhir menjadi penerima manfaat utama larangan ekspor batubara Indonesia,” kata Sabrin Chowdhury, seorang analis di Fitch Solutions, bagian dari Fitch Group.

Baca juga:  Presiden membahas isu-isu nasional dan global dengan para pemimpin lembaga

Beberapa penambang kecil di Indonesia telah menyatakan force majeure pada pengiriman mereka, istilah hukum ketika pemasok tidak dapat memenuhi kontrak karena kekuatan di luar kendali mereka, pedagang batubara yang berbasis di Singapura dan India mengatakan pada hari Selasa.

Perusahaan-perusahaan yang menyatakan force majeure sebagian besar adalah mereka yang belum memenuhi apa yang disebut domestic market obligation (DMO), kata seorang eksekutif pertambangan batubara di Jakarta.

Di bawah aturan tersebut, penambang diharuskan menjual 25 persen dari output mereka ke pembangkit listrik lokal dengan harga maksimum $ 70 per ton.

Presiden Indonesia Joko Widodo mengancam pada hari Senin untuk mencabut izin usaha penambang yang gagal memenuhi persyaratan DMO mereka.

Kekuatan ekonomi Asia, China, India, Jepang, dan Korea Selatan, bersama-sama menerima 73 persen ekspor batubara Indonesia pada tahun 2021, data pelacakan kapal dari Kpler menunjukkan.

Lintas 12 – Indonesia mengamankan pasokan batubara di tengah harapan untuk mengakhiri larangan ekspor.

Berita Terkait

Jokowi Mendorong Kemerdekaan Palestina, Wakil Ketua MPR Memberi Apresiasi
Putusan MK Terkait Syarat Capres dan Cawapres Dikritik oleh Pakar Hukum
Pentingnya strategi-visi taktis sikapi dinamika global: Jokowi
UU ASN Menjadi Payung Hukum Tanpa PHK Massal Non-ASN: Menpan RB
DPR Menyetujui RUU ASN menjadi Undang-Undang dalam Rapat Paripurna
APBN 2024 jadi instrumen percepatan pembangunan: Harap Wakil Ketua MPR
Muhammadiyah Mendukung DPD RI dalam Mewujudkan Sistem Bernegara yang Sesuai dengan Pancasila
Apakah Indonesia Sudah Merdeka? Ini Pandangan Anies Baswedan

Berita Terkait

Jumat, 20 Oktober 2023 - 22:10 WIB

Jokowi Mendorong Kemerdekaan Palestina, Wakil Ketua MPR Memberi Apresiasi

Selasa, 17 Oktober 2023 - 18:22 WIB

Putusan MK Terkait Syarat Capres dan Cawapres Dikritik oleh Pakar Hukum

Rabu, 4 Oktober 2023 - 16:22 WIB

Pentingnya strategi-visi taktis sikapi dinamika global: Jokowi

Selasa, 3 Oktober 2023 - 17:07 WIB

UU ASN Menjadi Payung Hukum Tanpa PHK Massal Non-ASN: Menpan RB

Selasa, 3 Oktober 2023 - 16:48 WIB

DPR Menyetujui RUU ASN menjadi Undang-Undang dalam Rapat Paripurna

Kamis, 28 September 2023 - 14:26 WIB

APBN 2024 jadi instrumen percepatan pembangunan: Harap Wakil Ketua MPR

Selasa, 26 September 2023 - 22:45 WIB

Muhammadiyah Mendukung DPD RI dalam Mewujudkan Sistem Bernegara yang Sesuai dengan Pancasila

Minggu, 24 September 2023 - 17:25 WIB

Apakah Indonesia Sudah Merdeka? Ini Pandangan Anies Baswedan

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB