Putin tidak menjadi Stalin

Jumat, 7 Januari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Bunga ditempatkan di peringatan Batu Solovetsky ketika para pendukung kelompok hak asasi manusia Memorial berkumpul setelah Mahkamah Agung Rusia memutuskan kelompok itu harus dilikuidasi karena melanggar undang-undang tentang agen asing, di Saint Petersburg, Rusia 28 Desember 2021. Plakat itu bertuliskan: 'We are Memorial' [Anton Vaganov / Reuters]

Bunga ditempatkan di peringatan Batu Solovetsky ketika para pendukung kelompok hak asasi manusia Memorial berkumpul setelah Mahkamah Agung Rusia memutuskan kelompok itu harus dilikuidasi karena melanggar undang-undang tentang agen asing, di Saint Petersburg, Rusia 28 Desember 2021. Plakat itu bertuliskan: 'We are Memorial' [Anton Vaganov / Reuters]

Per 1detik – Putin tidak menjadi Stalin.

Membuat kesejajaran dengan Uni Soviet pada 1930-an tidak dapat membantu menjelaskan Rusia era Putin.

Pada akhir Desember, pengadilan Rusia memutuskan untuk menutup Memorial, sebuah organisasi yang didedikasikan untuk melestarikan memori orang-orang yang tewas dalam teror komunis. Memorial didirikan oleh pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Andrei Sakharov dan sesama pembangkang Soviet pada puncak Perestroika pada tahun 1989, ketika kebijakan Mikhail Gorbachev tentang glasnost (kebebasan berbicara) memungkinkan untuk berbicara secara terbuka tentang kejahatan genosida Vladimir Lenin dan Joseph Stalin.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Simbolisme tragis dari peristiwa ini sulit untuk melebih-lebihkan. Alasan resmi untuk melarang Memorial didasarkan pada dugaan kegagalannya untuk mematuhi hukum tentang “agen asing” – sebuah istilah yang segera membangkitkan kenangan akan teror Soviet abad ke-20.

Penutupan organisasi adalah pukulan besar bagi masyarakat sipil Rusia dan itu terjadi di tengah gelombang besar penindasan terhadap lawan rezim – yang terburuk sejak Vladimir Putin berkuasa pada tahun 2000. Pemimpin oposisi Alexey Navalny dijebloskan ke penjara Januari lalu ketika ia kembali dari Jerman setelah pulih dari keracunan yang hampir mematikan dengan agen saraf Novichok, senjata kimia buatan Soviet. Investigasi oleh Bellingcat, sebuah outlet media investigasi, dan tim Navalny menyalahkannya pada dinas rahasia Rusia.

Pihak berwenang melanjutkan dengan menekan apa yang tersisa dari oposisi yang dipimpin Navalny, dengan ratusan aktivis dan tokoh masyarakat utama dipaksa beremigrasi dan beberapa yang paling keras kepala dipenjara. Bahkan lebih tidak menyenangkan, Yury Dmitriyev, seorang sejarawan Gulag terkemuka dan anggota Memorial, yang menemukan ladang pembunuhan era Stalin yang besar di wilayah Karelia, memiliki hukuman penjara atas tuduhan pedofilia yang dibuat-buat meningkat menjadi 15 tahun.

Kebijakan represi ini tidak bisa tidak memunculkan kesejajaran historis. Pada Malam Tahun Baru, aktivis oposisi memposting kartu pos Soviet lama yang merayakan kedatangan tahun 1937 – tahun ketika teror Stalin mencapai puncaknya, dengan ribuan orang yang tidak bersalah ditangkap dan dieksekusi – bukan karena mereka melakukan sesuatu yang spesifik, tetapi hanya untuk memenuhi kuota pemusnahan “musuh rakyat”.

Baca juga:  Mengapa dan bagaimana PBB harus direformasi?

Tetapi terlepas dari hubungan yang jelas dengan periode paling tragis dalam sejarah abad ke-20 Rusia, apa yang terjadi di negara itu adalah bagian dari kisah abad ke-21 yang sama sekali berbeda.

Apakah Putin benar-benar berencana untuk menghapus ingatan korban komunis dan – seperti yang dikhawatirkan beberapa kritikus – mengubah dirinya menjadi Stalin baru, melepaskan gelombang genosida lain? Mereka yang mengikuti politik Rusia dengan penuh perhatian tahu bahwa jawabannya negatif.

Pada tahun 2015, sebuah museum yang dikelola negara yang didedikasikan untuk sejarah Gulag dibuka. Pada 2017, Putin meresmikan Wall of Grief, sebuah monumen besar di Moskow yang didedikasikan untuk para korban teror.

Pada 2020, presiden Rusia memerintahkan pembuatan database untuk korban teror. Ini akan menjadi alternatif yang dikendalikan pemerintah untuk database yang dengan susah payah disusun oleh para peneliti dari Memorial selama 30 tahun terakhir. Detail ini memberikan kunci untuk memahami motif Putin.

Bukan penelitian sejarah Memorial yang menarik kemarahannya. Alasan sebenarnya adalah bahwa organisasi tersebut menghubungkan upaya itu untuk membela hak asasi manusia di masa sekarang. Ini mempertahankan pusat hak asasi manusianya sendiri, yang memantau pelanggaran dan tahanan politik yang ditunjuk. Ini juga mengorganisir berjaga-jaga tahunan di depan bekas gedung KGB (saat ini FSB) di Moskow, dengan ribuan orang datang untuk membacakan nama-nama korban teror dalam pesan “tidak pernah lagi” yang kuat kepada para pelanggar hak asasi manusia modern.

Seorang mantan perwira KGB, pemimpin Rusia dikenal terobsesi dengan kontrol. Dia tidak benar-benar menentang keragaman ideologis, tetapi dia ingin menjadi orang yang menarik tali. Selama dua dekade pemerintahan Putin, pemerintahannya telah berusaha, dengan berbagai tingkat keberhasilan, untuk memelihara kelompok nasionalis, komunis, liberal dan bahkan neo-Nazi yang setia sebagai alternatif dari ekuivalen ideologis mereka yang dengan sungguh-sungguh menentang pemerintah Putin dan mengambil bagian dalam perjuangan politik.

Baca juga:  AS Peringatkan China agar Tidak Membantu Rusia di Ukraina

Strategi dinas rahasia klasik ini disindir dengan cemerlang dalam film Soviet 1987 A Forgotten Tune for the Flute, di mana karakter KGB mengatakan: “Cara terbaik untuk menghentikan gerakan spontan adalah dengan mengatur dan memimpinnya.” Slogan ini kemudian digunakan secara luas dalam politik Rusia modern.

Inilah yang terjadi sekarang. Dengan menutup Memorial dan secara bersamaan mendirikan lembaga-lembaga setia yang meneliti kejahatan komunis terhadap kemanusiaan, Kremlin mengepel sayap liberal masyarakat Rusia. Tetapi bertindak dengan cara yang sama, secara bersamaan memanipulasi sayap illiberal, yang cenderung menyangkal atau membenarkan teror.

Seperti di tempat lain, pengagum Rusia totalitarianisme abad ke-20 cenderung berkonsentrasi pada lembaga penegak hukum dan tentara, setelah menjadi semacam budaya kontra-profesional di antara orang-orang yang tugasnya melibatkan membawa senjata.

Inilah sebabnya, sementara secara terbuka mengutuk teror Stalin dan sering mengacu pada tahun 1937 dalam konteks negatif, Putin menutup mata terhadap petugas Komite Investigasinya sendiri, sebuah badan yang bertanggung jawab atas penindasan hari ini, mengenakan seragam retro NKVD, dinas rahasia yang bertugas memusnahkan “musuh rakyat” pada 1930-an. Dia juga baik-baik saja dengan para pemimpin Partai Komunis Rusia yang merayakan ulang tahun Stalin di Lapangan Merah.

Bersamaan dengan itu, rezim Putin telah dengan kejam menekan bagian-bagian sayap kiri, yang dilihatnya sebagai lawan-lawannya. Komunis muda dari Front Kiri, organisasi oposisi sayap kiri, menjalani hukuman penjara setelah dituduh merencanakan untuk menggulingkan pemerintah selama protes Bolotnaya 2011-12.

Gelombang represi tahun ini menghantam sayap kiri moderat yang mencalonkan diri untuk pemilihan nasional dan regional dengan tiket Partai Komunis. Bos partai komunis Moskow Valery Rashkin, yang mempertahankan hubungan ambigu dengan gerakan Navalny, menghadapi tuduhan perburuan liar, yang diyakini banyak orang bermotivasi politik.

Baca juga:  Palestina: 44 warga tewas termasuk 15 anak-anak

Dalam semangat yang sama, Kremlin telah mendekati kelompok sayap kanan. Misalnya, itu memungkinkan neo-Nazi dari kelompok “Rusich” yang berbasis di Saint Petersburg untuk berintegrasi ke dalam tentara bayaran Wagner, yang telah digunakan untuk intervensi militer “yang dapat disangkal” dalam konflik Ukraina, Suriah dan lainnya.

Pada saat yang sama, penindasan di sayap kanan dan nasionalis telah parah, dengan hukuman penjara yang panjang dijatuhkan kepada beberapa pemimpin utama dan banyak aktivis. Pada tahun 2020, tokoh neo-Nazi yang paling menonjol, Maksim Martsinskevich alias Tesak, meninggal di sel penjaranya dalam keadaan yang mencurigakan, dengan pengacara mengatakan bahwa tubuhnya memiliki tanda-tanda penyiksaan. Banyak rekan Tesak melarikan diri ke Ukraina di mana mereka bergabung dengan resimen Azov yang berperang melawan pasukan yang didukung Rusia.

Rezim Putin menganggap ideologi totaliter abad ke-20 sebagai merek fashion – menarik secara visual, tetapi agak tidak berarti dalam hal politik modern. Yang peduli hanyalah kesetiaan para pengikut mereka. Inilah yang mendefinisikan kebijakannya berkaitan dengan memori sejarah saat ini. Rezim ini juga sangat sadar bahwa musuh-musuh Amerika-nya juga secara sinis memanipulasi memori sejarah untuk memicu polarisasi dan nasionalisme radikal di tempat-tempat seperti Ukraina dan negara-negara lain yang bertetangga dengan Rusia.

Menggunakan lensa abad ke-20 untuk memahami Rusia abad ke-21 tidak pernah berhasil. Bersama dengan geopolitik, itu mengaburkan kekuatan nyata teknologi politik modern dan globalisasi yang berperan di Rusia Putin – sebuah negara yang menemukan dirinya berada di garis depan tren global populisme illiberal yang melanda Eropa dan Amerika Serikat.

Menggunakan perspektif abad ke-21 untuk berbicara tentang Rusia saat ini dapat membantu menundukasi apa yang terjadi di negara itu, termasuk gelombang penindasan yang saat ini dialaminya.

Lintas 12 mengabarkan bahwa Putin tidak menjadi Stalin yang ditulis ulang dari laman Al-jazeera.

Berita Terkait

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin
Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian
Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman
Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis
Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka
Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka
Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian
Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terkait

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 19:46 WIB

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin

Rabu, 11 Oktober 2023 - 18:07 WIB

Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian

Jumat, 22 September 2023 - 21:39 WIB

Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman

Sabtu, 16 September 2023 - 15:35 WIB

Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis

Minggu, 10 September 2023 - 11:41 WIB

Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka

Sabtu, 9 September 2023 - 18:51 WIB

Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka

Kamis, 7 September 2023 - 22:03 WIB

Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian

Senin, 4 September 2023 - 16:08 WIB

Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB