Drone membantu menyelamatkan pasien serangan jantung di Swedia

Minggu, 9 Januari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Drone membantu menyelamatkan pasien serangan jantung di Swedia. [Photo by Everdrone]

Drone membantu menyelamatkan pasien serangan jantung di Swedia. [Photo by Everdrone]

Per 1detik – Drone membantu menyelamatkan pasien serangan jantung di Swedia.

Sebuah pesawat tak berawak otonom telah membantu menyelamatkan nyawa seorang pria berusia 71 tahun yang menderita serangan jantung.

Pesawat tak berawak itu mengirimkan defibrillator ke dokter yang membantu pria itu, yang jatuh sakit saat menyekop salju di luar rumahnya di Trollhattan, Swedia.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pria itu, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan kepada BBC seperti yang dikutip per 1 detik (9/1/2002) bahwa itu “fantastis” bahwa itu tiba begitu cepat.

Perusahaan di belakang drone mengatakan itu berarti bahwa defibrilasi dapat dimulai sebelum kedatangan ambulans.

Everdrone mengatakan butuh waktu lebih dari tiga menit dari alarm yang dinaikkan sampai
Defibrillator Eksternal Otomatis (AED) dikirim.

Melewati dokter

Pasien mengatakan kepada BBC bahwa dia tidak ingat apa yang terjadi hari itu pada awal Desember.

Dia membersihkan salju tebal dari jalan masuknya tetapi ketika serangan jantung melanda, “semuanya menjadi hitam”, katanya.

Istrinya kemudian mengatakan kepadanya betapa beruntungnya dia.

Dr Mustafa Ali, yang kebetulan mengemudi melewati pada saat itu, bergegas untuk membantu dan mengatakan kepada Everdrone: “Saya sedang dalam perjalanan untuk bekerja di rumah sakit setempat ketika saya melihat keluar jendela mobil dan melihat seorang pria pingsan di jalan masuk.

Baca juga:  Kiat menjaga teknologi gadget agar tidak ketinggalan zaman

“Pria itu tidak memiliki denyut nadi, jadi saya mulai melakukan CPR sambil meminta pengamat lain untuk menelepon 112 (nomor darurat Swedia).

“Hanya beberapa menit kemudian, saya melihat sesuatu terbang di atas kepala saya. Itu adalah drone dengan defibrillator.”

Kepala eksekutif Everdrone Mats Sallstrom percaya teknologi memainkan peran dalam upaya tim untuk menyelamatkan nyawa pasien.

“Ini adalah dokter medis yang melakukan CPR, ini adalah defibrilasi awal, ini adalah perawatan di ambulans dalam perjalanan ke rumah sakit,” katanya kepada BBC.

“Sangat penting untuk memahami bahwa ada rantai peristiwa yang menyelamatkan nyawa seseorang, dan drone adalah bagian yang sangat penting dari bagaimana sistem itu bekerja.”
Drone ini adalah kemitraan antara Karolinska Institutet – universitas kedokteran terbesar di Swedia – bersama dengan operator darurat nasional SOS Alarm, Region Vastra Gotaland dan Everdrone.

Pada tahun 2020, kelompok ini mengeksplorasi penggunaan drone untuk mengirimkan defibrillator di Gothenburg dan Kungalv di Swedia barat.

Selama studi empat bulan, para peneliti Karolinska menemukan bahwa drone dikirim ke 12 dari 14 kasus dugaan serangan jantung, dan berhasil mengirimkan AED di semua kecuali satu.
Dalam tujuh kasus, drone tiba di depan ambulans.

Baca juga:  Pabrik Intel senilai $ 28 miliar di Ohio bisa menjadi pabrik chip terbesar di dunia

Dalam insiden Desember, beruntung bahwa seorang dokter ada di dekatnya, tetapi pertanyaan tetap tentang apakah anggota masyarakat tanpa pelatihan medis akan tahu apa yang harus dilakukan dengan defibrillator.

Dalam studi 2020 tidak ada perangkat yang melekat pada pasien, meskipun alasan mengapa tidak jelas.

Sallstrom mengatakan mereka dirancang untuk orang yang tidak terlatih untuk digunakan, menambahkan: “Dalam skenario ini Anda juga di telepon ke pusat darurat dan mereka dapat membimbing Anda.”

Sejak 2020, Everdrone mengatakan sistem telah menjadi jauh lebih cepat – fokusnya sekarang adalah bekerja sama dengan operator yang memberikan instruksi kepada orang-orang di lokasi.

Everdrone sedang dalam pembicaraan untuk membawa teknologi ke negara lain, termasuk Inggris – meskipun perusahaan tidak akan mengatakan kepada mana yang telah berbicara.
Drone sudah digunakan oleh beberapa layanan darurat Inggris. Awal tahun ini, keluarga seorang pria berusia 83 tahun mengatakan hidupnya “diselamatkan” ketika dia ditemukan oleh pesawat tak berawak polisi setelah hilang selama 18 jam.

Baca juga:  Kreativitas AI Mendekati Kesempurnaan, Melebihi Sebagian Besar Manusia

Siap untuk pergi

Kunci untuk sistem Swedia adalah memiliki sistem terintegrasi yang siap digunakan, kata Everdrone.

Sistem drone terintegrasi secara elektronik dengan sistem pengiriman darurat dan dapat bersiap-siap untuk terbang segera setelah panggilan darurat yang menunjukkan serangan jantung diterima, kata Sallstrom.

Meskipun drone itu otonom, ada juga “pilot yang memimpin” – yang mengawasi operasi karena alasan keamanan dan dapat memperoleh izin untuk lepas landas dari kontrol lalu lintas udara.

“Ini mungkin tampak seperti proses besar tetapi sekitar 60 detik dari alarm kita bisa dalam perjalanan,” kata Sallstrom.

Waktu sangat penting, kemungkinan bertahan hidup menurun sebesar 7-10% dengan setiap menit setelah keruntuhan, kata perusahaan itu.

Dan Everdrone percaya pada akhirnya sistem ini dapat digunakan untuk memberikan perangkat medis lain yang sangat dibutuhkan.

Pasien yang dibantu drone adalah penggemar. Di kotanya, kemacetan jalan bisa menjadi masalah, tetapi drone, katanya, terbang di atas lalu lintas.

“Saya sangat, sangat bahagia. Saya pikir itu fantastis bahwa mereka datang begitu cepat,” katanya.

Lintas 12 mengabarkan info teknologi tentang Drone membantu menyelamatkan pasien serangan jantung di Swedia.

Berita Terkait

Molekul Azulene, Sumber Energi Tak Terbatas yang Misterius
TikTok Didenda €345 Juta Terkait Privasi Data Anak-Anak
Ribuan Akun Palsu di Facebook dan Instagram Terkait dengan Tiongkok: Meta
Pengguna Twitter Harus Kirim Foto Selfie dan KTP, Segera Mulai Berlaku
Mengamankan Ponsel Pintar: Mengapa Perlindungan Keamanan Penting?
Twitter Perkenalkan Fitur Terbaru: Video Call Kini Tersedia
Gugatan Serius: ByteDance, Perusahaan Induk TikTok, Dituduh Kumpulkan Data Biometrik Pengguna Tanpa Izin
Kreativitas AI Mendekati Kesempurnaan, Melebihi Sebagian Besar Manusia

Berita Terkait

Kamis, 5 Oktober 2023 - 17:10 WIB

Molekul Azulene, Sumber Energi Tak Terbatas yang Misterius

Minggu, 17 September 2023 - 09:10 WIB

TikTok Didenda €345 Juta Terkait Privasi Data Anak-Anak

Senin, 4 September 2023 - 15:47 WIB

Ribuan Akun Palsu di Facebook dan Instagram Terkait dengan Tiongkok: Meta

Senin, 21 Agustus 2023 - 16:09 WIB

Pengguna Twitter Harus Kirim Foto Selfie dan KTP, Segera Mulai Berlaku

Minggu, 20 Agustus 2023 - 14:38 WIB

Mengamankan Ponsel Pintar: Mengapa Perlindungan Keamanan Penting?

Jumat, 11 Agustus 2023 - 19:34 WIB

Twitter Perkenalkan Fitur Terbaru: Video Call Kini Tersedia

Sabtu, 5 Agustus 2023 - 00:03 WIB

Gugatan Serius: ByteDance, Perusahaan Induk TikTok, Dituduh Kumpulkan Data Biometrik Pengguna Tanpa Izin

Jumat, 4 Agustus 2023 - 17:53 WIB

Kreativitas AI Mendekati Kesempurnaan, Melebihi Sebagian Besar Manusia

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB