Sosial  

‘Lelang’ wanita Muslim India menunjukkan penyalahgunaan teknologi

Lintas 12 mengabarkan 'Lelang' wanita Muslim India menunjukkan penyalahgunaan teknologi. aplikasi yang tampaknya "melelang" puluhan wanita Muslim di India.
Pejabat polisi mengawal seorang wanita dan seorang pria di pengadilan setelah penangkapan mereka atas dugaan keterlibatan dalam aplikasi online yang berbagi foto-foto wanita Muslim untuk 'lelang' virtual di Mumbai [Niharika Kulkarni / Reuters]

Lintas 12 – ‘Lelang’ wanita Muslim India menunjukkan penyalahgunaan teknologi.

Enam bulan yang lalu, pilot Hana Khan melihat fotonya di sebuah aplikasi yang tampaknya “melelang” puluhan wanita Muslim di India. Aplikasi ini dengan cepat dihapus, tidak ada yang dikenakan biaya, dan masalah itu ditangguhkan – sampai aplikasi serupa muncul pada Hari Tahun Baru.

Khan tidak ada di aplikasi baru yang disebut Bulli Bai – cercaan untuk wanita Muslim – yang menjajakan aktivis, jurnalis, aktor, politisi dan pemenang Nobel Malala Yousafzai sebagai pembantu rumah tangga.

Di tengah meningkatnya kemarahan, aplikasi itu diturunkan, dan empat tersangka ditangkap pekan lalu.

Lelang palsu yang dibagikan secara luas di media sosial hanyalah contoh terbaru tentang bagaimana teknologi digunakan – seringkali dengan mudah, kecepatan dan sedikit biaya – untuk menempatkan wanita pada risiko melalui pelecehan online, pencurian privasi atau eksploitasi seksual.

Bagi wanita Muslim di India yang sering dilecehkan secara online, itu adalah risiko sehari-hari, bahkan ketika mereka menggunakan media sosial untuk menyerukan kebencian dan diskriminasi terhadap komunitas minoritas mereka.

“Ketika saya melihat foto saya di aplikasi, dunia saya bergetar. Saya kesal dan marah karena seseorang bisa melakukan ini kepada saya, dan saya menjadi lebih marah ketika saya menyadari orang tanpa nama ini lolos begitu saja,” kata Khan, yang mengajukan keluhan polisi terhadap aplikasi pertama, Sulli Deals, istilah merendahkan lain untuk wanita Muslim.

“Kali ini, saya merasakan begitu banyak ketakutan dan keputusasaan sehingga itu terjadi lagi pada teman-teman saya, kepada wanita Muslim seperti saya. Saya tidak tahu bagaimana membuatnya berhenti,” kata Khan, seorang pilot komersial berusia 30-an, kepada Thomson Reuters Foundation sebagaimana dikutip Lintas 12.

Info terkait:
Anak-anak 8 tahun menggunakan media sosial lebih dari sebelumnya

Polisi Mumbai mengatakan mereka sedang menyelidiki apakah aplikasi Bulli Bai adalah “bagian dari konspirasi yang lebih besar”.

Seorang juru bicara GitHub, yang menjadi tuan rumah kedua aplikasi, mengatakan memiliki “kebijakan lama terhadap konten dan perilaku yang melibatkan pelecehan, diskriminasi, dan menghasut kekerasan.

“Kami menangguhkan akun pengguna setelah penyelidikan laporan aktivitas tersebut, yang semuanya melanggar kebijakan kami.”

Kesalahpahaman

Kemajuan teknologi telah meningkatkan risiko bagi wanita di seluruh dunia, baik itu trolling atau doxxing dengan rincian pribadi mereka terungkap, kamera pengintai, pelacakan lokasi, atau video deepfake yang menampilkan gambar dokter.

Deepfakes – atau buatan, yang dihasilkan kecerdasan, media sintetis – digunakan untuk membuat pornografi, dengan aplikasi yang memungkinkan pengguna menanggalkan pakaian dari wanita atau mengganti gambar wajah mereka dalam video eksplisit.

Penyalahgunaan digital terhadap perempuan meluas karena “setiap orang memiliki perangkat dan kehadiran digital,” kata Adam Dodge, kepala eksekutif EndTAB, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Amerika Serikat yang menangani penyalahgunaan yang mendukung teknologi.

“Kekerasan menjadi lebih mudah dilakukan, karena Anda bisa mendapatkan seseorang di mana saja di dunia. Urutan besarnya bahaya juga lebih besar karena Anda dapat mengunggah sesuatu dan menunjukkannya kepada dunia dalam hitungan detik,” katanya.
“Dan ada keabadian untuk itu karena foto atau video itu ada selamanya secara online,” tambahnya.

Efek emosional dan psikologis dari pelecehan semacam itu “sama menyiksanya” dengan pelecehan fisik, dengan efek yang diperparah oleh viralitas, sifat publik, dan keabadian konten online, kata Noelle Martin, seorang aktivis Australia.

Pada usia 17, Martin menemukan gambarnya telah diubah secara digital menjadi gambar dan didistribusikan. Kampanyenya melawan penyalahgunaan berbasis gambar membantu mengubah undang-undang di Australia.

Info terkait:
PRT Indonesia melihat harapan untuk pekerjaan di MOU baru dengan Malaysia

Tetapi para korban berjuang untuk didengar, katanya.

“Ada kesalahpahaman berbahaya bahwa bahaya penyalahgunaan yang difasilitasi teknologi tidak nyata, serius, atau berpotensi mematikan seperti pelecehan dengan elemen fisik,” katanya.

“Bagi para korban, kesalahpahaman ini membuat berbicara, mencari dukungan, dan mengakses keadilan jauh lebih sulit.”

‘Lelang’ wanita Muslim India: Perskusi atau perundungan

Melacak pencipta tunggal dan coders nakal sulit, dan platform teknologi cenderung melindungi pengguna anonim yang dapat dengan mudah membuat email palsu atau profil media sosial.
Bahkan legislator tidak terhindar: pada bulan November, Dewan Perwakilan Rakyat AS mengecam Paul Gosar dari Partai Republik atas video anime yang diubah secara digital yang menunjukkan dia membunuh Demokrat Alexandra Ocasio-Cortez. Dia kemudian me-retweet video tersebut.

“Dengan teknologi baru, kita harus segera berpikir tentang bagaimana dan kapan itu akan disalahgunakan dan dipersenjatai untuk membahayakan anak perempuan dan perempuan secara online,” kata Dodge.

“Platform teknologi telah menciptakan suasana yang sangat tidak seimbang bagi korban pelecehan online, dan cara-cara tradisional mencari bantuan ketika kita dirugikan di dunia fisik tidak tersedia ketika pelecehan terjadi secara online,” katanya.

Beberapa perusahaan teknologi mengambil tindakan.

Menyusul laporan bahwa AirTags – perangkat locator yang dapat dilampirkan ke kunci dan dompet – digunakan untuk melacak wanita, Apple meluncurkan aplikasi untuk membantu pengguna melindungi privasi mereka.

Di India, para wanita di aplikasi lelang masih terguncang.

Ismat Ara, seorang jurnalis yang dipamerkan di Bulli Bai, menyebutnya “tidak kekurangan pelecehan online”.

Itu “kekerasan, mengancam dan berniat untuk menciptakan perasaan takut dan malu dalam pikiran saya, serta di benak perempuan pada umumnya dan komunitas Muslim,” kata Ara dalam keluhan polisi yang dia posting di media sosial.

Info terkait:
Tim Kemenag Arab Saudi Siap Melayani Katering Haji

Arfa Khanum Sherwani, juga tampil untuk dijual, menulis di Twitter: “Lelang mungkin palsu tetapi penganiayaan itu nyata.”

Lintas 12 mengabarkan ‘Lelang’ wanita Muslim India menunjukkan penyalahgunaan teknologi.