Resistensi antimikroba sekarang menjadi penyebab utama kematian di seluruh dunia

Jumat, 21 Januari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Seorang peneliti memegang dua lempeng kultur bakteri yang tumbuh di hadapan cakram yang mengandung berbagai antibiotik. Yang di sebelah kanan memiliki noda yang resisten terhadap semua antibiotik yang diuji. [Foto: Science History Images/Alamy]

Seorang peneliti memegang dua lempeng kultur bakteri yang tumbuh di hadapan cakram yang mengandung berbagai antibiotik. Yang di sebelah kanan memiliki noda yang resisten terhadap semua antibiotik yang diuji. [Foto: Science History Images/Alamy]

Lintas 12 – Resistensi antimikroba sekarang menjadi penyebab utama kematian di seluruh dunia, studi menemukan.

Analisis Lancet menyoroti perlunya tindakan segera untuk mengatasi infeksi bakteri resisten antibiotik

Resistensi antimikroba menimbulkan ancaman signifikan bagi kemanusiaan, para pemimpin kesehatan telah memperingatkan, karena sebuah penelitian mengungkapkan telah menjadi penyebab utama kematian di seluruh dunia dan membunuh sekitar 3.500 orang setiap hari.
Lebih dari 1,2 juta – dan berpotensi jutaan lainnya – meninggal pada tahun 2019 sebagai akibat langsung dari infeksi bakteri resisten antibiotik, menurut perkiraan paling komprehensif hingga saat ini tentang dampak global resistensi antimikroba (AMR).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Analisis mencolok yang mencakup lebih dari 200 negara dan wilayah diterbitkan di Lancet. Dikatakan AMR membunuh lebih banyak orang daripada HIV / AIDS atau malaria. Ratusan ribu kematian terjadi karena infeksi umum yang sebelumnya dapat diobati, kata studi tersebut, karena bakteri yang menyebabkannya telah menjadi resisten terhadap pengobatan.

“Data baru ini mengungkapkan skala sebenarnya dari resistensi antimikroba di seluruh dunia, dan merupakan sinyal yang jelas bahwa kita harus bertindak sekarang untuk memerangi ancaman,” kata rekan penulis laporan prof Chris Murray, dari Institute for Health Metrics and Evaluation di University of Washington.

Baca juga:  Quitline mengadopsi solusi AI untuk membantu perokok: Studi kasus

“Kita perlu memanfaatkan data ini untuk tindakan yang benar dan mendorong inovasi jika kita ingin tetap berada di depan dalam perlombaan melawan resistensi antimikroba.”

Perkiraan sebelumnya tentang dampak kesehatan AMR telah dipublikasikan untuk beberapa negara dan wilayah, dan untuk sejumlah kecil kombinasi obat patogen di lokasi yang lebih luas. Namun, sampai sekarang tidak ada perkiraan yang mencakup semua lokasi atau berbagai patogen dan kombinasi obat.

Laporan Global Research on Antimicrobial Resistance (Gram) yang baru memperkirakan kematian terkait dengan 23 patogen dan 88 kombinasi obat patogen di 204 negara dan wilayah pada tahun 2019. Pemodelan statistik digunakan untuk menghasilkan perkiraan dampak AMR di semua lokasi – termasuk yang tidak memiliki data – menggunakan lebih dari 470 juta catatan individu yang diperoleh dari tinjauan literatur sistematis, sistem rumah sakit, sistem pengawasan, dan sumber data lainnya.

Analisis menunjukkan AMR secara langsung bertanggung jawab atas sekitar 1,27 juta kematian di seluruh dunia, dan terkait dengan sekitar 4,95 juta kematian, pada 2019. HIV / AIDS dan malaria diperkirakan telah menyebabkan 860.000 dan 640.000 kematian, masing-masing, pada tahun 2019.

Baca juga:  Berapa banyak garam yang Anda konsumsi?

Sementara AMR menimbulkan ancaman bagi orang-orang dari segala usia, anak-anak ditemukan berada pada risiko yang sangat tinggi, dengan satu dari lima kematian disebabkan oleh AMR terjadi pada anak-anak di bawah usia lima tahun.

Laporan ini menyoroti kebutuhan mendesak untuk meningkatkan tindakan untuk memerangi AMR, dan menguraikan tindakan segera bagi pembuat kebijakan yang akan membantu menyelamatkan nyawa dan melindungi sistem kesehatan. Ini termasuk mengoptimalkan penggunaan antibiotik yang ada, mengambil tindakan yang lebih besar untuk memantau dan mengendalikan infeksi, dan menyediakan lebih banyak dana untuk mengembangkan antibiotik dan perawatan baru.

Utusan khusus Inggris untuk resistensi antimikroba, Dame Sally Davies, mengatakan AMR adalah “salah satu tantangan terbesar yang dihadapi umat manusia”. Dia menambahkan: “Di balik angka-angka baru ini adalah keluarga dan komunitas yang secara tragis menanggung beban pandemi AMR yang diam. Kita harus menggunakan data ini sebagai sinyal peringatan untuk memacu tindakan di setiap tingkat.”

Baca juga:  Bisakah Sinovac melindungi Indonesia dari gelombang Omicron?

Secara regional, kematian yang disebabkan langsung oleh AMR diperkirakan tertinggi di Afrika sub-Sahara dan Asia Selatan, masing-masing 24 kematian per 100.000 penduduk dan 22 kematian per 100.000 penduduk masing-masing.

Di negara-negara berpenghasilan tinggi, AMR menyebabkan langsung 13 kematian per 100.000 dan dikaitkan dengan 56 kematian per 100.000. Di wilayah Eropa Barat, yang mencakup Inggris, lebih dari 51.000 orang meninggal akibat AMR.

Para ahli lain mengatakan Covid-19 telah menunjukkan pentingnya komitmen global terhadap langkah-langkah infeksi dan kontrol, seperti mencuci tangan dan mengawasi, dan investasi cepat dalam perawatan.

Tim Jinks, kepala program infeksi yang resistan terhadap obat di Wellcome Trust, mengatakan: “Pandemi Covid-19 telah menyoroti pentingnya kolaborasi global: para pemimpin politik, komunitas kesehatan, sektor swasta dan masyarakat yang bekerja sama untuk mengatasi ancaman kesehatan global.

“Seperti Covid-19, kita tahu apa yang perlu dilakukan untuk mengatasi AMR, tetapi kita sekarang harus bersatu dengan rasa urgensi dan solidaritas global jika kita ingin sukses.”

Lintas12 mengabarkan tentang Resistensi antimikroba sekarang menjadi penyebab utama kematian di seluruh dunia, studi menemukan.

Berita Terkait

Penyebab Kanker Ginjal yang Dialami oleh Vidi Aldiano
Mitos Kanker Prostat dan Kemasan Galon Guna Ulang: Fakta yang Sebenarnya
Nyeri Ulu Hati: Mengenal Tanda Sakit Jantung dan Asam Lambung
Varian Baru Covid-19 Eris Sudah Hadir di Indonesia Sejak 2 Bulan yang Lalu
Perbedaan Antara Diabetes Kering dan Basah: Penanganan dan Pencegahannya
Manfaat Kesehatan Makanan Pedas
Apakah Diabetes Tipe 1 Bersifat Genetik? Ini Pendapat Para Ahli
Masyarakat Diingatkan untuk Waspada Modus Penipuan BPJS Kesehatan

Berita Terkait

Jumat, 13 Oktober 2023 - 21:31 WIB

Penyebab Kanker Ginjal yang Dialami oleh Vidi Aldiano

Senin, 25 September 2023 - 15:59 WIB

Mitos Kanker Prostat dan Kemasan Galon Guna Ulang: Fakta yang Sebenarnya

Rabu, 16 Agustus 2023 - 20:37 WIB

Nyeri Ulu Hati: Mengenal Tanda Sakit Jantung dan Asam Lambung

Kamis, 10 Agustus 2023 - 23:55 WIB

Varian Baru Covid-19 Eris Sudah Hadir di Indonesia Sejak 2 Bulan yang Lalu

Rabu, 9 Agustus 2023 - 13:28 WIB

Perbedaan Antara Diabetes Kering dan Basah: Penanganan dan Pencegahannya

Selasa, 1 Agustus 2023 - 13:20 WIB

Manfaat Kesehatan Makanan Pedas

Kamis, 27 Juli 2023 - 20:10 WIB

Apakah Diabetes Tipe 1 Bersifat Genetik? Ini Pendapat Para Ahli

Kamis, 27 Juli 2023 - 08:30 WIB

Masyarakat Diingatkan untuk Waspada Modus Penipuan BPJS Kesehatan

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB