Kemajuan atau kebodohan? Visi Jokowi untuk Ibu Kota Baru Indonesia

Lintas 12 melaporkan Kemajuan atau kebodohan? Visi Jokowi untuk Ibu Kota Baru Indonesia.
Ibukota Indonesia Jakarta penuh sesak dan padat [File: Ajeng Dinar Ulfiana / Reuters]

Lintas 12 – Kemajuan atau kebodohan? Visi Jokowi untuk Ibu Kota Baru Indonesia.
Para kritikus mengatakan rencana itu akan menggusur masyarakat adat dan memusatkan kekuasaan dengan cara yang mungkin tidak konstitusional.

Ketika Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo mengumumkan rencana mengejutkan untuk memindahkan ibu kota negara selama pidato tahunannya kepada bangsa pada 16 Agustus 2019, ia menguraikan visi yang muluk-muluk.

“Ibu kota bukan hanya simbol identitas nasional, tetapi juga representasi kemajuan bangsa,” katanya, hanya satu hari sebelum peringatan Kemerdekaan Indonesia yang ke-74. “Ini untuk realisasi kesetaraan ekonomi dan keadilan.”

Pada hari Selasa, rencana besar Jokowi bergerak selangkah lebih dekat dengan kenyataan ketika parlemen menyetujui undang-undang yang menetapkan legalitas pemindahan ibu kota dari Jakarta ke Kalimantan Timur, bagian timur Kalimantan, termasuk isu-isu seperti pendanaan dan pemerintahan.

Jakarta, sebuah kota metropolis yang luas yang tidak pernah menangkap imajinasi internasional seperti Bangkok atau Hanoi, tenggelam di bawah beban ekstraksi air tanah yang tidak diatur, tersumbat dengan lalu lintas, diselimuti oleh kabut asap dan penuh sesak.
Di bawah rencana relokasi, 1,5 juta dari 11 juta penduduk kota akan pindah ke hutan Kalimantan Indonesia dengan biaya yang menggiharukan sebesar $ 32 miliar.

Jokowi menggambarkan skema itu sebagai upaya untuk “membuat negara kita seperti Amerika,” menyamakan dinamika antara Jarkarta dan ibu kota baru dengan hubungan antara New York dan Washington, DC.

“Jawa juga telah lama terbebani oleh fakta bahwa itu adalah rumah bagi hampir 60 persen orang Indonesia dan pusat ekonomi negara, berkontribusi lebih dari setengah dari produk domestik bruto Indonesia,” Deasy Simandjuntak, seorang rekan di ISEAS – Yusof Ishak Institute di Singapura, mengatakan sebagaimana dikutip Lintas 12 dari Al Jazeera.

Info terkait:
Jokowi Berangkat ke Washington DC Hadiri KTT Khusus ASEAN-AS

“Pemindahan ibu kota ke Kalimantan bertujuan untuk menyebarkan kegiatan ekonomi di luar Jawa serta membantu memastikan pembangunan ekonomi yang lebih merata, terutama untuk wilayah Indonesia Timur.”

Pemerintah telah mengklaim lokasi ibu kota – dekat dengan kota Balikpapan dan ibukota provinsi Samarinda – akan menempatkannya di luar jangkauan bencana alam seperti gempa bumi, banjir dan tsunami, meskipun Indonesia berada di Cincin Api Pasifik dan rentan terhadap bencana semacam itu di seluruh negeri.

Aaron Opdyke, seorang insinyur kemanusiaan dari Fakultas Teknik Sipil Universitas Sydney, menyatakan skeptis bahwa pemindahan ibu kota akan menghentikan negara itu dari peringkat di antara 10 negara teratas dalam kematian per kapita akibat bencana.

“Terlalu sering, pemerintah melompat untuk merelokasi permukiman dengan harapan bahwa mereka dapat mengurangi kerugian bencana dengan hanya mengurangi paparan bahaya,” kata Opdyke. “Kami melihat berulang kali bahwa bencana sering terdistorsi oleh pembuat kebijakan untuk keuntungan politik, tanpa benar-benar memahami pendorong risiko bencana. Kerentanan infrastruktur, ekonomi, dan sistem sosial kita sering memiliki peran yang jauh lebih besar untuk dimainkan dalam penciptaan risiko bencana – faktor-faktor yang jarang dipecahkan dengan memulai lagi. ”

Pada hari Senin, menteri perencanaan Indonesia, Suharso Monoarfa, mengumumkan ibu kota baru akan diberi nama “Nusantara,” yang berarti “nusantara,” menyusul peninjauan oleh Jokowi dari sekitar 80 nama yang diusulkan.

Jokowi bukan presiden Indonesia pertama yang mencoba memindahkan ibu kota.
Rencana untuk melakukannya tanggal kembali ke tahun 1950-an di bawah presiden pertama Indonesia, Sukarno. Sejak itu, para pemimpin lain termasuk Soeharto dan Susilo Bambang Yudhoyono, presiden kedua dan keenam Indonesia, telah memperdebatkan rencana hanya untuk meninggalkan mereka dalam menghadapi masalah logistik yang tampaknya tidak dapat diatasi.

Rencana terbaru mengusulkan pengadaan 40.000 hektar (98.842 hektar) tanah untuk merelokasi pejabat pemerintah, pegawai negeri sipil dan pasukan keamanan seperti polisi dan anggota militer.

Info terkait:
Sentralisasi database pencitraan satelit menghemat negara Rp15 triliun

Sekitar seperlima dari label harga $ 32 miliar akan ditanggung oleh anggaran pemerintah, dengan perusahaan milik negara dan pemodal sektor swasta lainnya berkontribusi sisanya.
Terlepas dari prestasi Hercules di hadapannya, Jokowi, yang sering disebut sebagai “Presiden Infrastruktur”, berkat kesukaan terhadap jalan tol dan bendungan, telah melekat pada visinya, bahkan di tengah kontroversi atas pengesahan undang-undang yang cepat jika dibandingkan dengan undang-undang yang menangani masalah-masalah seperti kekerasan seksual dan hak-hak pekerja yang telah merana selama bertahun-tahun.

“Sebelum penerbitan RUU itu, beberapa pengamat memperhatikan kesamaan antara proses musyawarah tergesa-gesa dan Undang-Undang Penciptaan Lapangan Kerja yang kontroversial yang disahkan pada Oktober 2020, yang banyak dianggap secara substansial kurang partisipasi dan transparansi publik,” kata Simandjuntak.

Kemajuan atau kebodohan?: ‘Penyimpangan hukum’

Dalam sebuah surat terbuka kepada majelis rendah parlemen menjelang pengesahan undang-undang tersebut, para ahli hukum di Universitas Mulawarman di Samarinda mengemukakan kekhawatiran RUU tersebut telah menerima masukan masyarakat yang tidak memadai dan mengandung “penyimpangan hukum”.

Surat itu, yang ditandatangani oleh Dekan Hukum Mahendra Putra Kurnia, mencatat Nusantara akan diatur oleh seseorang yang dipilih langsung oleh presiden setiap lima tahun, sebuah model yang “berpotensi inkonstitusional dan sentralis.”

Salah satu pesaing untuk peran tersebut adalah mantan gubernur Jakarta, Basuki “Ahok” Tjahaja Purnama, yang merupakan pasangan Jokowi ketika pasangan itu mencalonkan diri pada tahun 2012, dengan Jokowi memenangkan jabatan gubernur Jakarta dan Ahok menjadi wakilnya.

Ahok dipenjara selama dua tahun pada 2017 karena penistaan agama setelah dia dinyatakan bersalah menghina sebuah ayat dalam Al-Quran.

Kritik lain terhadap rencana relokasi adalah potensi pemindahan paksa penduduk Adat Paser-Balik dari tanah mereka, pembukaan hutan dan ancaman terhadap flora dan fauna lokal termasuk orangutan yang terancam punah.

Info terkait:
Reshuffle Kabinet, PAN Akui Dapat Jatah 1 Menteri dan 1 Wamen

“Para pencinta lingkungan telah memperingatkan terhadap potensi kerusakan ekosistem dan hutan hujan di kawasan itu yang sudah dirambah oleh kegiatan industri kelapa sawit dan pertambangan,” kata Simandjuntak. “Semua masalah potensial ini harus ditangani dengan hati-hati.”

Meskipun ada penundaan terkait pandemi, pembangunan kota baru itu dapat dimulai segera setelah 2024, tahun terakhir masa jabatan kedua dan terakhir Jokowi di kantor.

Jika pengalaman internasional adalah panduan apa pun, proyek ini kemungkinan akan memakan waktu puluhan tahun untuk diselesaikan.

Brasilia, yang dibuka pada tahun 1960, diresmikan lebih dari 60 tahun setelah Brasil memutuskan untuk memindahkan ibukotanya dari Rio de Janeiro. Gedung Parlemen Australia dibuka di Canberra pada tahun 1927, tetapi baru pada tahun 1950-an sebagian besar departemen pemerintah pindah ke kota. Kedua kota telah menghadapi kritik selama bertahun-tahun karena dirancang dengan buruk dan tidak menyenangkan untuk ditinggali.
Para kritikus juga berpendapat bahwa masalah Jakarta tidak bisa begitu saja melarikan diri.

“Apakah ibu kota pindah atau tidak, Jakarta masih perlu diperbaiki,” kata Elisa Sutanudjaja, direktur Rujak Center for Urban Studies di Jakarta.

Sutanudjaja mengatakan Jakarta masih perlu menangani berbagai masalah termasuk polusi udara, penurunan tanah, akses air bersih yang tidak memadai dan masalah pembuangan limbah.

“Dan di tengah krisis iklim seperti ini, membangun sesuatu yang baru dan sesuatu yang begitu besar, benar-benar menambah sejumlah besar karbon ke atmosfer,” katanya. “Ini tidak seperti pindah ke rumah baru ketika Anda bisa menjual yang lama.”

Lintas 12 melaporkan Kemajuan atau kebodohan? Visi Jokowi untuk Ibu Kota Baru Indonesia.