Para ahli memperingatkan risiko biosekuriti di Pasar Burung Bali yang ramai

Senin, 31 Januari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Iguana besar mencoba mencakar jalan keluar dari kandangnya di Pasar Burung Bali [Foto oleh Al Jazeera]

Iguana besar mencoba mencakar jalan keluar dari kandangnya di Pasar Burung Bali [Foto oleh Al Jazeera]

Lintas 12Para ahli memperingatkan risiko biosekuriti di Pasar Burung Bali yang ramai.

Para ahli mengatakan kurangnya koordinasi antara departemen pemerintah tentang satwa liar memungkinkan perdagangan ilegal berkembang.

Satwa liar yang terancam punah dijual terbuka di pasar yang hanya berjarak 30 menit berkendara dari pusat konvensi di Bali di mana Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan para pemimpin dunia lainnya akan bertemu untuk membahas strategi pemulihan pandemi di KTT G20 akhir tahun ini.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Persediaan saat ini yang ditawarkan dari berbagai outlet pasar termasuk iguana sepanjang satu meter – disimpan di kandang sepertiga ukuran tawanan mereka di tengah hewan pengerat mati di lantai – landak, ular piton dari Provinsi Papua yang terpencil di Indonesia, kadal berleher embel-embel, musang, burung hantu bermata besar dengan sayap terpotong, burung beo, dan jalak Bali yang terancam punah.

Satu toko menampilkan bak kotor air yang berisi tiga kura-kura Afrika, kura-kura terbesar ketiga di dunia, yang berasal dari tepi selatan Gurun Sahara dan rentan terhadap infeksi pernapasan ketika disimpan di lingkungan lembab seperti Bali.

Tersebar di dua blok kota, Pasar Burung Bali adalah sebagian kecil dari ukuran Pasar Burung Pramuka Jakarta, pasar burung terbesar di Asia Tenggara, dan Pasar Makanan Laut Huanan di Wuhan, Cina, di mana COVID-19 diyakini telah muncul setelah tumpah dari kelelawar, mungkin ke spesies lain, sebelum menginfeksi manusia.

Tetapi di mana pun hewan liar dan orang-orang berkerumun bersama, para ahli mengatakan ada risiko bagi kesehatan.

“Saya pernah ke pasar basah di China dan Anda tidak akan pernah melihat sejumlah besar hewan dan orang-orang di satu daerah di mana pun di dunia, itulah sebabnya sebagian besar penyakit baru saat ini pertama kali diidentifikasi di China,” kata Gusti Mahardika dari Universitas Udayana, ahli virologi paling senior di pulau itu dikutip gari Al Jazeera.

Baca juga:  Peningkatan Arus Balik di Purbalingga

“Tetapi tidak harus ada koleksi hewan yang sangat besar di satu tempat agar patogen baru muncul. Hanya dibutuhkan satu peristiwa bagi virus untuk menyeberangi penghalang spesies, baik langsung dari hewan liar ke manusia atau dengan melompat melalui spesies lain. Pasar Burung menyediakan ekosistem yang sempurna untuk itu.”

Bagian dari jaringan nasional pasar hewan terbuka yang luas yang melayani perdagangan hewan peliharaan Indonesia yang sedang booming, Pasar Burung populer di kalangan penduduk setempat yang mencari hewan domestik seperti kelinci, ayam jantan, anjing silsilah, kucing, dan burung penyanyi.

Sekitar sepertiga rumah tangga Indonesia di pulau utama Jawa tetap dibesarkan secara komersial dan / atau burung penyanyi yang ditangkap liar, menurut sebuah studi tahun 2019 oleh Manchester Metropolitan University dan Kebun Binatang Chester yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Biological Conversation.

Tidak ada mekanisme konsumen di Indonesia, seperti pelabelan atau akreditasi, untuk membantu pembeli mengetahui apakah burung dibiakkan secara komersial atau ditangkap liar. Jaringan pemantauan perdagangan satwa liar TRAFFIC International mengatakan ini menjelaskan mengapa Indonesia menduduki puncak jajak pendapat baru-baru ini tentang jumlah spesies burung yang terancam tertinggi di dunia. Perdagangan satwa liar legal dan ilegal di negara itu adalah dua sisi dari koin yang sama.

Undang-undang

Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah Indonesia telah memperkenalkan undang-undang, seperti Undang-Undang Karantina Mengenai Hewan, Ikan dan Tumbuhan, yang membawa hukuman baru yang berat, termasuk hukuman penjara selama bertahun-tahun dan denda besar dan kuat, untuk melawan perdagangan.

Pada 2019, pengadilan Bali memenjarakan seorang warga negara Rusia selama 12 bulan di bawah hukum karena mencoba menyelundupkan bayi orangutan dalam koper melalui bandara internasional Bali.

Baca juga:  Delapan warga sipil tewas oleh teroris Papua diterbangkan ke kampung halaman

Pada tahun 2020, pengadilan di Sumatra menghukum kepala sindikat perdagangan satwa liar empat tahun penjara dan menamparnya dengan denda satu miliar rupiah ($ 70.000) yang belum pernah terjadi sebelumnya karena memiliki macan tutul, empat anak singa dan 58 kura-kura.

Pada Januari tahun lalu, 11.559 burung, termasuk 17 spesies yang terancam punah, disita di fasilitas pemuliaan dan pasar di sembilan provinsi berbeda di seluruh negeri.

“Penyitaan ini penting untuk menghentikan burung-burung yang bersumber secara ilegal mencapai pasar,” kata petugas program Asia Tenggara untuk TRAFFIC Serene Chng dalam sebuah pernyataan pada saat itu. “Tetapi untuk mengatasi hal ini dengan benar, Indonesia harus menempatkan penekanan yang sama pada membersihkan pasar burung dari perdagangan ilegal dan mengurangi permintaan yang mendorong perdagangan.”

Lintas 12 - Para ahli memperingatkan risiko biosekuriti di Pasar Burung Bali yang ramai.
Ratusan munia berdada bersisik disimpan di kandang yang penuh sesak sementara mereka menunggu pembeli. Burung penyanyi populer di kalangan orang Indonesia tetapi ada sedikit cara bagi mereka untuk mengetahui apakah mereka dibesarkan secara komersial atau terjebak di alam liar [Foto oleh Al Jazeera]

Risiko biosekuriti di Pasar Burung Bali: Menghabiskan uang

KTT G20 diharapkan menjadi bagian dari upaya untuk mempromosikan kembalinya pariwisata internasional ke Bali dan membantu menghidupkan kembali ekonomi pulau itu. Lebih dari 6,2 juta orang asing terbang ke bandara internasional Bali pada 2019. Tahun lalu, hanya ada 45.

Terlepas dari ancaman yang ditimbulkan oleh Pasar Burung terhadap biosekuriti dan citra pulau itu, Direktorat Pariwisata Bali secara tidak langsung mempromosikannya dengan memberikan akreditasi kepada perusahaan tur yang mencakup Pasar Burung sebagai pemberhentian dalam tur kota mereka.

“Ketika saya membuat pernyataan tentang risiko biosekuriti di pasar, satu-satunya reaksi adalah bahwa pemilik kios datang ke rumah saya untuk memprotes,” kata Gusti Mahardika dari Udayana.

“Saya telah mengajukan keluhan tentang hal itu dengan Departemen Peternakan berkali-kali tentang risiko penyakit tetapi mereka mengatakan karena itu bukan ternak, mereka tidak bertanggung jawab. Mereka hanya menunjukkan kekhawatiran ketika penyakit mempengaruhi ayam dan babi,” kata Bayu Wirayudha, pendiri Friends of the National Parks Foundation, sebuah LSM lokal yang dikreditkan dengan membawa Jalak Bali, burung penyanyi endemik, kembali dari ambang kepunahan dengan mendirikan beberapa tempat suci di berbagai bagian pulau.

Baca juga:  Manco Ketan Putkinas: Sukses Berkat Tepung Beras dan Dukungan Pemerintah

Wirayudha mengatakan birokrasi terkadang malah menghambat upaya konservasi. “Ketika kita perlu membawa jalak dari Jawa Barat, mereka memberi kita waktu yang sangat sulit untuk mendapatkan izin. Butuh waktu lama bagi kami untuk mendapatkan persetujuan karantina tetapi para penyelundup tidak perlu khawatir tentang itu. Bagi mereka, memindahkan burung di seluruh negeri itu mudah,” katanya.

Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi Bali, atau Departemen Peternakan, mengatakan satwa liar tidak berada di bawah yurisdiksinya dan merujuk Al Jazeera ke Pusat Konservasi dan Sumber Daya Alam (BKSDA) Bali, yang mengelola flora dan fauna yang dilindungi di Bali.

Agus Budi Santosa, direktur BKSDA, mengatakan “spesies yang diperdagangkan di pasar adalah spesies yang tidak dilindungi yang tidak dapat ditutupi oleh kementerian kami.”

Keluhan dokter hewan dari Belanda

Femke Den Haas, seorang dokter hewan dari Belanda yang telah bekerja untuk melindungi satwa liar di Indonesia selama 20 tahun, mengatakan tanggapan itu khas birokrasi Indonesia yang membengkak.

“Mereka dulu memiliki monyet dengan rantai pendek di pasar. Saya mengeluh tentang hal itu selama bertahun-tahun tetapi departemen satwa liar mengatakan mereka tidak dapat berbuat apa-apa karena mereka bukan spesies yang terancam punah,” katanya.

“Jadi kami mendorong otoritas karantina karena monyet biasanya diselundupkan dari Jawa dan dapat membawa rabies. Pekan lalu mereka membawa petugas kehutanan dan ternak bersama-sama dan pergi ke pasar dan menyelamatkan semua monyet.

“Ketika semua departemen pemerintah terkait berkumpul di Indonesia, mereka bisa mendapatkan hasil yang sangat baik,” katanya.

Lintas 12 melaporkan Para ahli memperingatkan risiko biosekuriti di Pasar Burung Bali yang ramai.

 

 

Berita Terkait

Daftar Lowongan Formasi CPNS dan PPPK 2023 di Berbagai Daerah
Pengadaan PPPK 2023 khusus untuk lulusan SMA atau sederajat di wilayah Papua
Tragedi Siswi SMP di Bengkalis: Ini Kecaman Keras dari KemenPPPA
Bandara Jenderal Besar Soedirman Melayani Penerbangan Perdana untuk Jemaah Umrah
Heboh! Suara Dentuman Misterius Menggema dari Dalam Tanah Membuat Gempar Warga Sumenep
Hasil Risalah Sidoresmo: 200 Ulama Jawa Timur dukung Anies Baswedan sebagai Calon Presiden 2024
11 Fakta Kasus Mutilasi di Jombang: Korban Ditemukan Telanjang dan Terpotong Tanpa Kepala
Gempa di Timur Laut Bangkalan Pagi Ini, Tak Berpotensi Tsunami Menurut BMKG

Berita Terkait

Jumat, 22 September 2023 - 14:38 WIB

Daftar Lowongan Formasi CPNS dan PPPK 2023 di Berbagai Daerah

Sabtu, 16 September 2023 - 20:06 WIB

Pengadaan PPPK 2023 khusus untuk lulusan SMA atau sederajat di wilayah Papua

Jumat, 8 September 2023 - 10:24 WIB

Tragedi Siswi SMP di Bengkalis: Ini Kecaman Keras dari KemenPPPA

Senin, 28 Agustus 2023 - 21:04 WIB

Bandara Jenderal Besar Soedirman Melayani Penerbangan Perdana untuk Jemaah Umrah

Minggu, 13 Agustus 2023 - 11:36 WIB

Heboh! Suara Dentuman Misterius Menggema dari Dalam Tanah Membuat Gempar Warga Sumenep

Kamis, 10 Agustus 2023 - 19:24 WIB

Hasil Risalah Sidoresmo: 200 Ulama Jawa Timur dukung Anies Baswedan sebagai Calon Presiden 2024

Selasa, 8 Agustus 2023 - 15:22 WIB

11 Fakta Kasus Mutilasi di Jombang: Korban Ditemukan Telanjang dan Terpotong Tanpa Kepala

Jumat, 4 Agustus 2023 - 08:57 WIB

Gempa di Timur Laut Bangkalan Pagi Ini, Tak Berpotensi Tsunami Menurut BMKG

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB