Jendela transfer Januari oleh klub Liga Premier

Jendela transfer Januari oleh klub Liga Premier yang punya rencana kuat. Ditandai Manchester dan Liverpool mendapatkan kesepakatan - lintas 12 lintas12.com
Transfer Julián lvarez ke Manchester City menunjukkan juara Liga Inggris itu memiliki strategi cerdas dengan menatap masa depan. [Foto: Natacha Pisarenko/AP]

Lintas 12 – Jendela transfer Januari oleh klub Liga Premier yang punya rencana kuat.

Aktivitas transfer larut malam yang hingar bingar ditandai oleh Manchester dan Liverpool yang mendapatkan kesepakatan dengan bertindak cepat.

Tidak ada keraguan tentang klausul paling tidak biasa dari jendela transfer ini. Internazionale mengontrak Robin Gosens dengan status pinjaman dari Atalanta dengan kewajiban untuk membelinya seharga €25 juta (£20.8m) ketika mereka mencetak gol pertama mereka di tahun 2023. Tapi mungkin tema paling menarik bulan ini adalah apa yang ditunjukkannya tentang klub-klub yang memiliki tujuan yang jelas. strategi dan mereka yang tidak.

Ini adalah jendela Januari yang khas, dengan minggu-minggu yang lambat diikuti oleh beberapa hari terakhir yang gila, tetapi sementara beberapa klub terlambat dan benar-benar panik, yang lain memiliki rencana yang jelas. Aston Villa melakukan bisnis yang baik relatif awal dengan membawa Philippe Coutinho dan Lucas Digne, dan Chelsea, Manchester United dan Manchester City juga merupakan contoh klub dengan kebijakan.

Chelsea memutuskan untuk tidak melakukan pembelian panik di bek kiri meskipun Ben Chilwell absen untuk musim ini. Mereka menginginkan Emerson Palmieri kembali tetapi tidak ada klausul penarikan kembali dalam pinjamannya dengan Lyon sehingga mereka memutuskan untuk melanjutkan skuad saat ini daripada menandatangani pemain yang mereka inginkan hanya selama enam bulan dan mungkin membuat masalah.

City mengambil Julián lvarez dari River Plate seharga £ 14m adalah strategi cerdas dengan pandangan ke masa depan dan United juga melihat ke depan. Mereka tidak memasukkan opsi pembelian ketika mereka meminjamkan Anthony Martial, Donny van de Beek dan Amad Diallo karena mereka ingin siapa pun manajernya pada musim panas mendatang untuk memutuskan apakah mereka ingin mempertahankan para pemain itu.

Info terkait:
Arab Saudi lolos Piala Dunia 2022 di Qatar setelah Jepang mengalahkan Australia

Demikian pula, United tidak membeli seorang gelandang meskipun mereka ditawari peluang seperti Denis Zakaria, yang pergi ke Juventus dari Borussia Mönchengladbach, dan Boubacar Kamara dari Marseille. Mereka lebih suka melanjutkan skuad ini dan menyimpan dana untuk manajer di musim panas.

Klub menolak banyak uang dari Newcastle untuk Jesse Lingard pada hari batas waktu juga. Newcastle siap untuk membayar sejumlah besar setelah kehilangan Hugo Ekitike, dan Lingard memberi tahu Ralf Rangnick lagi saat makan siang pada hari Senin bahwa dia ingin pergi, tetapi situasi dengan Mason Greenwood membuat United memutuskan untuk mempertahankannya – meskipun pemain berusia 29 tahun itu -old akan pergi sebagai agen gratis di musim panas.

Jendela transfer Januari oleh klub Liga Premier yang punya rencana kuat. Ditandai Manchester dan Liverpool mendapatkan kesepakatan - lintas 12 lintas12.com
Tujuan pinjaman Donny van de Beek diperjelas setelah Everton menunjuk Frank Lampard sebagai manajer. [Foto: Tony McArdle/Everton FC/Getty Images]
Newcastle kemudian mencoba mengontrak Dele Alli di jam-jam terakhir, setelah kesepakatan disepakati antara Everton dan Tottenham dan pemain itu telah memulai tes medisnya. Namun, jawaban dari pihak Alli jelas: dia tidak akan berubah pikiran. Alasan utamanya adalah dia telah menunggu kepindahan sepanjang bulan dan tidak ada minat nyata dari Newcastle, sedangkan Frank Lampard dengan cepat menunjukkan bahwa dia menginginkannya ketika dia mendapatkan pekerjaan di Everton.

Lampard adalah alasan besar mengapa Van de Beek pergi ke Everton. Jika Vítor Pereira ditunjuk, gelandang Belanda itu akan bergabung dengan Crystal Palace. Kesepakatan telah tercapai dan telah terjadi percakapan positif dengan manajer Palace, Patrick Vieira, tetapi Lampard menjadikan Van de Beek sebagai prioritas dan selalu meneleponnya selama negosiasi. Uang juga berperan, dengan Everton membayar biaya pinjaman dan 100% dari gaji, sedangkan Palace mampu membayar 85% dari gaji dan tanpa biaya pinjaman.

Kesepakatan yang gagal adalah bagian dari bisnis transfer tetapi tidak biasa melihat kepindahan Bruno Guimarães ke Newcastle hampir runtuh tiga kali. Pertama, Lyon mengubah harga dari €40 juta menjadi €50 juta dan Newcastle sangat marah. Kemudian terjadi perselisihan mengenai pembayaran komisi agen. Dan akhirnya ada komplikasi besar atas medis karena pemain harus terbang dari Ekuador ke Belo Horizonte. Penandatanganan tersebut merupakan pencapaian nyata bagi Newcastle karena Arsenal dan Juventus telah memulai pembicaraan untuk membeli Guimarães musim panas ini.

Info terkait:
UEFA mencoret Rusia dari final Liga Champions karena serangan Ukraina

Tapi mungkin penandatanganan yang paling luar biasa adalah milik Liverpool dengan Luis Díaz. Tottenham sangat dekat untuk membelinya – mereka mengajukan tawaran €35 juta dan perwakilan dari Spurs terbang ke Portugal untuk bernegosiasi dengan Porto. Tetapi ketika Liverpool mendengar, mereka langsung masuk. Jürgen Klopp menjadikan Díaz sebagai prioritas utama untuk musim panas dan tidak mau ketinggalan. Mereka mengajukan tawaran €40 juta ditambah €20 juta sebagai tambahan di atas meja dan menyegel negosiasi dengan sangat cepat.

Dalam 24 jam semuanya selesai, termasuk mengirim orang ke Amerika Selatan untuk perawatan medis, dan Spurs sangat marah. Liverpool tidak bisa menyelesaikan kesepakatan untuk Fabio Carvalho dari Fulham pada malam batas waktu, tetapi mereka akan segera kembali untuk menemukan solusi karena dia adalah pemain lain yang sangat diinginkan Klopp. Liverpool punya rencana – dan mereka biasanya mengeksekusinya.

Jendela transfer Januari oleh klub Liga Premier yang punya rencana kuat – Lintas 12 lintas12.com