Gambar babi berbintik di dinding

Jumat, 4 Februari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Gambar bintik-bintik ditemukan di pulau Sulawesi di Indonesia pada tahun 2017. [Foto: Maxime Aubert/AFP]

Gambar bintik-bintik ditemukan di pulau Sulawesi di Indonesia pada tahun 2017. [Foto: Maxime Aubert/AFP]

Lintas 12 – Di jalur rahasia: gambar babi berbintik di dinding

Homo sapiens atau hobbit: siapa yang menciptakan lukisan gua figuratif tertua hingga saat ini, 45.000 tahun yang lalu?

Basran Burhan mengira dia tahu Sulawesi seperti punggung tangannya. Tetapi kemudian mahasiswa doktoral arkeologi prasejarah itu membungkuk di atas peta wilayah gua yang sama sekali tidak dikenalnya dan melihat sebuah lembah di selatan pulau Indonesia yang bahkan tidak ada jalan menujunya. Hanya melalui lorong gua yang terpencil, Burhan dan tim arkeolog di sekitar peneliti Australia Adam Brumm akhirnya mencapai lembah ajaib pada tahun 2017.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dan kemudian Burhan tiba-tiba mendapati dirinya sendirian di depan – ternyata belakangan – lukisan gua figuratif tertua yang diketahui umat manusia. Dia segera mengenali hewan mana yang telah disulap ke permukaan batu dengan pigmen oker merah tua. Dia pernah tumbuh dengan babi hutan kutil Sulawesi seperti yang ditunjukkan di sini, dengan pustula yang mencolok, tubuh besar dengan jambul rambut dan telinga runcing menonjol.

Namun, ketika masih muda, babi hutan ini dianggap sebagai pengganggu karena ada di mana-mana di Indonesia dan sering memakan hasil panen. Itu telah berubah. Saat ini, babi pustular kadang-kadang bahkan dipelihara sebagai babi semi-liar yang berkeliaran bebas. Saat dia semakin dekat, Burhan melihat keseluruhan gambar dengan dua babi, hanya sebagian yang diawetkan, sedang diamati oleh babi besar di seberangnya. Di atas itu ada dua sidik jari negatif, di mana pigmen warna hitam telah ditiupkan ke dinding. Burhan segera tahu bahwa dia telah menemukan sesuatu yang luar biasa: Dia berdiri di depan tanda tangan pribadi seorang pria Zaman Batu.

Baca juga:  Kepulauan Indonesia mendukung gelembung Singapura untuk kebangkitan pariwisata

Babi berbintik di dinding: temuan di gua Chauvet dianggap sebagai representasi tertua

Usia endapan batu kapur dari lukisan gua seukuran aslinya telah diperkirakan setidaknya 45.500 tahun dengan metode uranium-thorium yang andal. Ini menjadikan babi kutil Sulawesi sebagai lukisan gua figuratif tertua di dunia hingga saat ini. Hal ini tidak mengherankan, karena babi hutan ini telah diburu di Indonesia selama ribuan tahun. Mereka telah diabadikan dalam banyak gambar gua yang jauh lebih baru. Baru-baru ini, Basran Burhan menemukan adegan berburu berusia 44.000 tahun lainnya yang menggambarkan manusia di gua tetangga.

Temuan ini menurunkan tahta lukisan hewan spektakuler di gua Prancis di Chauvet sebagai penggambaran tertua hingga saat itu. Werner Herzog merayakannya dalam film dokumenter 3-D “The Cave of Forgotten Dreams” pada tahun 2010 sebagai “Louvre of kuno” di mana jiwa manusia terbangun 35.000 tahun yang lalu. Beginilah Herzog, dengan perspektif Eurosentris, menempatkan kelahiran manusia sebagai seniman di lingkungan kita, di mana Homo sapiens selalu dianggap sebagai pencipta.

Baca juga:  Tindakan Kejati Jateng dalam Merespons Dugaan Korupsi di UNS Surakarta

Namun, sementara itu, karya seni Neanderthal dari Spanyol mulai dikenal. Bahkan dengan temuan Sulawesi, Homo sapiens tidak harus berada di belakangnya. Karena para seniman gua tidak meninggalkan tulang atau DNA di situs tersebut, manusia Denisova, yang hidup pada waktu yang sama dan tersebar luas di Asia dan berkerabat dengan Neanderthal, juga bisa menjadi pencipta, yang jejaknya dapat ditemukan hingga ke Papua. Papua Nugini.

Pada tahun 2014, penemuan spesies manusia Homo floresiensis yang sampai sekarang sama sekali tidak diketahui di pulau tetangga Sulawesi, Flores, menimbulkan sensasi. Karena perawakannya yang pendek, orang-orang ini biasa disebut sebagai “hobbit”. Mereka mungkin berhasil dengan perahu primitif ke gua Leang Tedongnge tempat Basran Burhan menemukan babi purbanya. Para “hobbit” juga tinggal di sana selama sekitar sepuluh ribu tahun sebelum Homo sapiens muncul di wilayah tersebut.

Neanderthal sudah menandai dinding 65.000 tahun yang lalu

Homo erectus kuno dan serba bisa mungkin belum punah di Asia pada saat itu. Dia telah meninggalkan peralatan batu yang dikerjakan secara artistik lebih dari satu juta tahun yang lalu. Beberapa ilmuwan juga menggambarkan bentuk awalnya sebagai Homo ergaster, orang yang bekerja. Bagaimanapun, seniman awal di Sulawesi adalah tipe – sebut saja – “Homo artificis”, orang dengan dorongan artistik, apakah dia sekarang dengan potret babi jerawat membuang jiwanya dalam ritual animisme, hanya dengan bangga membuktikan kekuatan pengamatannya menginginkan atau mempraktikkan seni demi seni.

Baca juga:  Bupati Banjarnegara Budhi Sarwono Jadi Tersangka Pencucian Uang

Siapa tahu, mungkin ada gambar yang jauh lebih tua dan lebih penting di lapisan batuan yang terkubur dalam yang tidak kita ketahui. Baru-baru ini ditemukan di Cueva de Ardales Spanyol adalah tanda berwarna lebar yang tampaknya dilukis di dinding oleh Neanderthal 65.000 tahun yang lalu, mungkin sebagai isyarat atau tanda perdukunan. Kisah manusia sebagai seniman harus diceritakan lagi, “tanda-tanda di dinding” begitu beragam. Di Afrika, misalnya, ada pola geometris abstrak asal manusia yang berusia sekitar 100.000 tahun.

Basran Burhan telah memulai perjalanan penemuannya sebagai ilmuwan amatir dengan kurangnya kemampuan bahasa Inggris sebelum Adam Brumm membawanya ke Griffith University di Brisbane, Australia, dengan izin khusus. Burhan sekarang menjadi arkeolog dengan pelatihan dan berjuang untuk harta di negaranya untuk diberikan perhatian dan penghargaan yang sama seperti penemuan Eropa di Chauvet dan Lascaux. Kedua gua ini ditutup untuk umum untuk melindungi lukisan dari udara lembab yang berbahaya. Gua Chauvet kini telah sepenuhnya diciptakan kembali di atas tanah sebagai semacam “Disneyland” paleontologis. Namun Basran Burhan terus merangkak menelusuri dunia gua Karst Maros Pangkep yang tak bisa dilewati untuk mencari penemuan baru.

Di jalur rahasia: gambar babi berbintik di dindingLintas 12 Portal Berita Indonesia, lintas12.com

Berita Terkait

Daftar Lowongan Formasi CPNS dan PPPK 2023 di Berbagai Daerah
Pengadaan PPPK 2023 khusus untuk lulusan SMA atau sederajat di wilayah Papua
Tragedi Siswi SMP di Bengkalis: Ini Kecaman Keras dari KemenPPPA
Bandara Jenderal Besar Soedirman Melayani Penerbangan Perdana untuk Jemaah Umrah
Heboh! Suara Dentuman Misterius Menggema dari Dalam Tanah Membuat Gempar Warga Sumenep
Hasil Risalah Sidoresmo: 200 Ulama Jawa Timur dukung Anies Baswedan sebagai Calon Presiden 2024
11 Fakta Kasus Mutilasi di Jombang: Korban Ditemukan Telanjang dan Terpotong Tanpa Kepala
Gempa di Timur Laut Bangkalan Pagi Ini, Tak Berpotensi Tsunami Menurut BMKG

Berita Terkait

Jumat, 22 September 2023 - 14:38 WIB

Daftar Lowongan Formasi CPNS dan PPPK 2023 di Berbagai Daerah

Sabtu, 16 September 2023 - 20:06 WIB

Pengadaan PPPK 2023 khusus untuk lulusan SMA atau sederajat di wilayah Papua

Jumat, 8 September 2023 - 10:24 WIB

Tragedi Siswi SMP di Bengkalis: Ini Kecaman Keras dari KemenPPPA

Senin, 28 Agustus 2023 - 21:04 WIB

Bandara Jenderal Besar Soedirman Melayani Penerbangan Perdana untuk Jemaah Umrah

Minggu, 13 Agustus 2023 - 11:36 WIB

Heboh! Suara Dentuman Misterius Menggema dari Dalam Tanah Membuat Gempar Warga Sumenep

Kamis, 10 Agustus 2023 - 19:24 WIB

Hasil Risalah Sidoresmo: 200 Ulama Jawa Timur dukung Anies Baswedan sebagai Calon Presiden 2024

Selasa, 8 Agustus 2023 - 15:22 WIB

11 Fakta Kasus Mutilasi di Jombang: Korban Ditemukan Telanjang dan Terpotong Tanpa Kepala

Jumat, 4 Agustus 2023 - 08:57 WIB

Gempa di Timur Laut Bangkalan Pagi Ini, Tak Berpotensi Tsunami Menurut BMKG

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB