Senegal vs Mesir: Bagaimana Kamerun mempersiapkan diri untuk final AFCON

Minggu, 6 Februari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Penggemar sepak bola Senegal dengan cemas menunggu final [Daniel Ekonde/Al Jazeera]

Penggemar sepak bola Senegal dengan cemas menunggu final [Daniel Ekonde/Al Jazeera]

Lintas 12 – Senegal vs Mesir: Bagaimana Kamerun mempersiapkan diri untuk final AFCON.

Tuan rumah tersingkir dari AFCON oleh Mesir pada hari Kamis tetapi penduduk setempat menantikan final pada hari Minggu.

Pada Juli 2019, jurnalis Senegal Bamba Kasse melihat para penggemar sepak bola negaranya sedih, frustrasi, dan kecewa di Stadion Internasional Kairo ketika tim nasional mereka, Lions of Teranga, kalah dari Aljazair di final Piala Afrika (AFCON).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Semua orang kecewa,” kata Kasse seperti dikutip lintas12.com dari Al Jazeera. “Itu bukan pertandingan yang bagus untuk Senegal karena Aljazair mencetak gol di lima menit pertama, memutuskan untuk menutup pertandingan, dan Senegal tidak pernah kembali.”

Dua tahun sejak Bagdad Bounedjah menangkis tembakan itu dan membuat Senegal mengalami kekalahan kedua di final AFCON – yang pertama terjadi pada 2002 melawan Kamerun – tim Afrika Barat memiliki peluang lain saat mereka menghadapi juara tujuh kali Mesir di final pada Minggu.

“Ini akan menjadi pertandingan yang sangat sulit. Mesir dengan Mo Salah dan Senegal dengan Sadio Mane… itu tidak akan mudah,” kata Kasse.

“Mesir akan menjadi favorit karena pengalaman mereka memenangkan tujuh final AFCON, tetapi kami orang Senegal ingin menang.”

Baca juga:  MotoGP kembali ke Indonesia setelah 25 tahun absen

Ousmane Thioye, pemilik toko Senegal di ibu kota Kamerun, Yaounde, yakin Mane tidak akan terbendung di final.

“Insya Allah [jika Tuhan menghendaki]!” serunya. “Senegal akan menempatkan bintang di lambang jersey mereka, dan Mane yang akan memimpin kami. Saya telah mengikuti kompetisi ini, saya belum melihat pemain mana pun yang akan menghentikannya dalam apa yang ingin dia lakukan.”

Ditanya apakah dia waspada terhadap Salah, Thioye dengan bangga mengatakan: “Kami memiliki menteri pertahanan bernama Kalidou Koulibaly [bek Napoli]. Dia selalu bagus dalam bertahan, kami yakin.”

Thioye adalah bagian dari kelompok 23 warga negara Senegal yang disebut “12eme Gainde” di Yaounde, mendukung negara mereka selama turnamen.

“Pada hari Minggu, saya akan berada di stadion bersama teman-teman saya untuk mendorong Senegal meraih kemenangan,” katanya.

Untuk Mesir, hanya beberapa pendukung yang muncul di Stadion Olembe pada hari Kamis ketika Firaun menyingkirkan tuan rumah Kamerun di semifinal.

Sejumlah besar penggemar dilaporkan telah mendarat di Yaounde pada hari pertandingan tetapi tidak dapat datang ke stadion.

Nadine dan Mohamed termasuk di antara segelintir pendukung Firaun di Stadion Olembe, di mana sebagian besar dari mereka yang hadir mendukung tim tuan rumah.

“Melawan Senegal? Ini 2-0 pada hari Minggu, ”kata Nadine percaya diri. “Kami mempercayai pekerjaan Mohamed Salah. Dia akan melahirkan pada hari Minggu.”

Baca juga:  Laporan keracunan makanan di kalangan atlet, PBSI selidiki

Penantian Mesir untuk mahkota kedelapan – yang pertama sejak 2010 ketika mereka mengalahkan Ghana 1-0 di final – ada di benak Mohamed.

“Saya sangat senang kami telah mencapai final,” kata Mohamed. “Kami telah menunggu lama sejak 2010 dan saya tahu kami akan memiliki bintang nomor delapan pada hari Minggu.”

Bagi tuan rumah Kamerun, suasana benar-benar tenang di ibu kota sejak kekalahan di semifinal.

“Kami mati dengan senjata di tangan kami,” kata Stephane Pico di lingkungan Olembe. “Kami memiliki kemungkinan untuk memenangkan pertandingan itu di babak pertama karena kami memiliki peluang untuk mencetak gol tetapi kami tidak melakukannya.”

Pico mengatakan dia mendukung Senegal pada hari Minggu karena dia tidak ingin Mesir memenangkan gelar AFCON kedelapan.

“Jika Mesir menang pada hari Minggu, mereka akan memiliki delapan AFCON yang akan menyulitkan Kamerun [dengan lima] untuk menutup jarak.”

Tapi Alain Yakani, seorang pendukung Indomitable Lions, mengatakan Kamerun tidak harus menang karena itu adalah negara tuan rumah dan meskipun mereka absen, dia akan berada di stadion untuk final.

“Saya akan pergi ke stadion bukan untuk mendukung tim mana pun, tetapi untuk menyaksikan tontonan pertandingan karena Mohamed Salah dan Sadio Mane akan bermain.”

Baca juga:  Rekor Dunia Clean and Jerk Pecah di Kejuaraan Dunia IWF 2023 oleh Rahmat Erwin Abdullah

Final di Stadion Olembe akan menjadi pertandingan kedua yang digelar di fasilitas tersebut sejak delapan orang tewas dan 38 cedera akibat terlindas.

saat Kamerun menang 2-1 atas Komoro pada 24 Januari.

Konfederasi Sepak Bola Afrika (CAF), yang telah memindahkan perempat final dari stadion, membersihkannya untuk semifinal Mesir-Kamerun dengan menyimpulkan “Komite Penyelenggara Lokal dan Pemerintah Kamerun telah secara signifikan meningkatkan keamanan dan sumber daya di Stadion Olembé, yakin bahwa keselamatan dan keamanan penonton dan pengunjung akan terjamin”.

Penyiar negara CRTV melaporkan bahwa “rute masuk baru” ke utara stadion telah dibuat setelah penyerbuan tersebut. Lebih banyak petugas polisi juga telah dikerahkan di jalan-jalan menuju stadion untuk mengontrol akses penggemar.

Saat Senegal menuju ke final, Thioye memiliki harapan untuk Pelatih Aliou Cisse, kapten tim yang kalah pada 2002 dan pelatih pada kekalahan final 2019.

“Saya hanya ingin para pemain bermain untuknya. Saya awalnya adalah seorang kritikus Cisse, tapi sekarang saya menghormatinya. Saya ingin dia memberikan Senegal gelar AFCON,” katanya.

Lintas 12 mengabarkan Senegal vs Mesir: Bagaimana Kamerun mempersiapkan diri untuk final AFCON.

Berita Terkait

Red Sparks menghentikan kemenangan ketujuh berturut-turut Heungkuk
Timnas Indonesia Hancurkan Brunei 6-0, Vietnam Alami Malam Kelam Lawan Korea Selatan
Pesta Gol Indonesia di Leg Pertama Kualifikasi Piala Dunia 2026
Rahmat Erwin Pecahkan Rekor Dunia di Angkat Besi, Indonesia Tambah Emas Asian Games
Arema FC Raih Kemenangan: Hadiah untuk Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan
Sirkuit Mandalika Kembali Gelar MotoGP 2024
Kekuatan Uzbekistan U-24 Harus Diwaspadai, Timnas Indonesia U-24 Butuh Kertja Keras!
Timnas Indonesia U-24 Lolos 16 Besar Asian Games 2023 Meski Peringkat 3 Grup F

Berita Terkait

Sabtu, 24 Februari 2024 - 16:55 WIB

Red Sparks menghentikan kemenangan ketujuh berturut-turut Heungkuk

Selasa, 17 Oktober 2023 - 21:43 WIB

Timnas Indonesia Hancurkan Brunei 6-0, Vietnam Alami Malam Kelam Lawan Korea Selatan

Jumat, 13 Oktober 2023 - 01:06 WIB

Pesta Gol Indonesia di Leg Pertama Kualifikasi Piala Dunia 2026

Selasa, 3 Oktober 2023 - 22:16 WIB

Rahmat Erwin Pecahkan Rekor Dunia di Angkat Besi, Indonesia Tambah Emas Asian Games

Sabtu, 30 September 2023 - 21:38 WIB

Arema FC Raih Kemenangan: Hadiah untuk Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan

Jumat, 29 September 2023 - 11:13 WIB

Sirkuit Mandalika Kembali Gelar MotoGP 2024

Rabu, 27 September 2023 - 18:19 WIB

Kekuatan Uzbekistan U-24 Harus Diwaspadai, Timnas Indonesia U-24 Butuh Kertja Keras!

Minggu, 24 September 2023 - 21:31 WIB

Timnas Indonesia U-24 Lolos 16 Besar Asian Games 2023 Meski Peringkat 3 Grup F

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB