Liga Arab Bubar?

Rabu, 9 Februari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Liga Arab didirikan pada tahun 1945 untuk memajukan kerja sama antara negara-negara Arab, tetapi gagal dalam mandat ini, tulis Rami Rayess. [Foto by alarabiya.net]

Liga Arab didirikan pada tahun 1945 untuk memajukan kerja sama antara negara-negara Arab, tetapi gagal dalam mandat ini, tulis Rami Rayess. [Foto by alarabiya.net]

Lintas 12 – Liga Arab Bubar? Saatnya untuk menyingkirkan Liga Arab yang mubazir dari kesengsaraannya dan membubarkannya.

Dikutib dari alarabiya.net bahwa Liga Arab sedang dalam proses kematiannya. Pengumumannya belum terjadi, tetapi itu tidak bisa dihindari, dan fakta mengejutkan dari melihat sejarahnya adalah bahwa ia memiliki sedikit peluang untuk bertahan hidup sejak awal.

Sebuah usaha yang mulia, didirikan pada tahun 1945 untuk memajukan kerja sama antara negara-negara Arab, tetapi mereka telah gagal dalam menjalankan mandat ini.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Secara politik dan ekonomi, tidak ada hal konstruktif yang terjadi selama bertahun-tahun. Dengan banyak pertengkaran dan keegoisan, itu telah menjadi toko pembicaraan dengan semua negara terwakili memahami hal ini. Ini telah menciptakan kesan bahwa mereka senang bermain bersama.

Liga Arab tidak pernah mempraktikkan apa yang disebut sebagai kebijakan pertahanan kolaboratif yang banyak dipuji. Sebaliknya, sejarah menunjukkan bahwa beberapa negara Arab saling agresif.

Invasi Irak ke Kuwait pada tahun 1990 dan pengawasan panjang Suriah atas Lebanon adalah dua contoh. Pertimbangkan juga bahwa beberapa negara Arab mendukung kampanye militer Irak.

Baca juga:  Kejam! Sumber Mata Air Warga Palestina Ditutup dengan Adukan Semen oleh Tentara Israel

Mungkin kegagalan terbesar liga adalah konsensus yang tepat yang menangani masalah Palestina. Tidak pernah benar-benar ada terobosan yang signifikan. Retorika berulang dalam siaran pers, termasuk pernyataan kecaman dan kecaman yang paling fasih dari Israel, hampir tidak memberikan kesan bahwa anggotanya peduli.

Merenungkan pembentukan Tentara Arab bersatu dibungkam tetapi tidak pernah benar-benar diajukan untuk didiskusikan. Mungkin ini karena begitu banyak negara di meja yang duduk di sebelah musuh bebuyutan. Tidak ada posisi menyeluruh tentang siapa musuh pada satu waktu, jadi tidak ada alasan nyata untuk kekuatan militer regional.

Keamanan regional selalu terbukti sulit untuk diikat, dengan bencana total Pasukan Penangkal Arab yang dibentuk oleh liga pada tahun 1976 untuk mengakhiri perang saudara Lebanon selama dua tahun. Tetesan, tetesan, tetesan yang terus menerus dari negara-negara yang menarik pasukan mereka terjadi, semua kecuali tentara Suriah. Aspirasi Suriah untuk mengendalikan Lebanon tidak pernah diperebutkan.

Meskipun merupakan salah satu badan multilateral pertama pasca Perang Dunia II, Liga Arab tidak pernah memainkan peran penting di tingkat internasional. Sebagian besar pertemuan puncak yang diadakan membosankan dan sia-sia. Mereka masih.

Baca juga:  Tidak ada izin, tidak ada haji, otoritas Saudi memperingatkan

Kamera televisi sering menangkap para pemimpin Arab tertidur selama sesi pembukaan KTT. Sebagian besar keputusan bersifat dangkal dan gagal mengatasi tantangan besar yang dihadapi kawasan pan-Arab.

Di bidang ekonomi, liga tidak pernah mengejar kemampuannya untuk mengatasi potensi kontribusi yang signifikan terhadap ekonomi dunia dari kawasan terpadu. Kerja sama ekonomi antar-Arab tidak pernah benar-benar berjalan dengan cara yang masuk akal.

Liga Arab adalah organisasi yang sangat heterogen mengenai prioritas negara-negara anggotanya. Ini terdiri dari aliansi dan kepentingan yang bertentangan. Kemampuan untuk mengembangkan margin standar kerjasama – mengambil ekonomi sebagai contoh, terlepas dari perpecahan politik yang mendalam, tidak pernah menjadi pilihan, bahkan jika itu berarti kemakmuran bersama.

Liga Arab juga tidak memiliki alat yang diperlukan untuk melawan negara-negara anggota yang melanggar mandat kolektif.

Mesir tetap berada di luar liga selama hampir 11 tahun setelah menandatangani perjanjian damai dengan Israel di Camp David pada tahun 1978. Diundang kembali setelah invasi Irak ke Kuwait, situasi tentang masuknya kembali Mesir tidak termasuk penjelasan tentang keberangkatan atau kepulangannya.

Baca juga:  Polisi Saudi tangkap 15 penipu haji

Setelah meletusnya revolusi Suriah pada 2011, Liga Arab menggulingkan rezim tersebut. Kursinya tetap kosong, tetapi ada obrolan di balik layar tentang kembalinya negara itu. Setiap langkah seperti itu tidak memiliki penjelasan logis.

Beberapa organisasi regional lainnya telah diluncurkan selama bertahun-tahun dengan hasil yang beragam. Dewan Kerjasama Arab didirikan pada tahun 1989, terdiri dari Mesir, Yordania, Irak, dan Yaman Utara. Ini bertujuan untuk mengimbangi Dewan Kerjasama Teluk yang dibentuk delapan tahun sebelumnya. GCC berkembang pesat. ACC runtuh.

Untuk Liga Arab, seluruh tugasnya telah gagal. Segala bentuk harapan, apalagi aspirasi, telah runtuh. Peran organisasi itu berlebihan, dan jika terus berlanjut, itu tidak akan membuat perbedaan di kawasan, secara politik, ekonomi, atau sosial bagi orang-orang Arab.

Lintas 12 via lintas12.com mengabarkan Liga Arab Bubar? Saatnya untuk menyingkirkan Liga Arab yang mubazir dari kesengsaraannya dan membubarkannya.

Berita Terkait

Konflik Israel-Palestina: 300 Orang Tewas di Gaza, Termasuk Anak-anak dan Perempuan
Israel Mengungkap Daftar Tokoh Palestina yang akan Dibunuh, Termasuk Sheikh Ekrima Sabri
Relawan Indonesia Tetap Bertahan di Gaza untuk Memberikan Dukungan Medis Darurat
Pejuang Palestina Berhasil Membakar Tank Merkava dan Menduduki Pangkalan Militer Israel di Perbatasan Gaza
Saudi Mengutuk Pejabat Israel yang Memasuki Halaman Masjid Al-Aqsa
PBB Bahas Pelanggaran HAM di Palestina Akibat Pendudukan Israel
Turki menyambut kembalinya hubungan diplomatik Arab Saudi dan Iran
Iran Melanjutkan Pengayaan Uranium Sesuai Aturan Dalam Negerinya

Berita Terkait

Minggu, 15 Oktober 2023 - 21:21 WIB

Konflik Israel-Palestina: 300 Orang Tewas di Gaza, Termasuk Anak-anak dan Perempuan

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 14:57 WIB

Israel Mengungkap Daftar Tokoh Palestina yang akan Dibunuh, Termasuk Sheikh Ekrima Sabri

Selasa, 10 Oktober 2023 - 22:08 WIB

Relawan Indonesia Tetap Bertahan di Gaza untuk Memberikan Dukungan Medis Darurat

Minggu, 8 Oktober 2023 - 14:52 WIB

Pejuang Palestina Berhasil Membakar Tank Merkava dan Menduduki Pangkalan Militer Israel di Perbatasan Gaza

Jumat, 6 Oktober 2023 - 21:47 WIB

Saudi Mengutuk Pejabat Israel yang Memasuki Halaman Masjid Al-Aqsa

Kamis, 5 Oktober 2023 - 23:13 WIB

PBB Bahas Pelanggaran HAM di Palestina Akibat Pendudukan Israel

Minggu, 3 September 2023 - 21:21 WIB

Turki menyambut kembalinya hubungan diplomatik Arab Saudi dan Iran

Minggu, 27 Agustus 2023 - 23:20 WIB

Iran Melanjutkan Pengayaan Uranium Sesuai Aturan Dalam Negerinya

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB