Kepulauan Indonesia mendukung gelembung Singapura untuk kebangkitan pariwisata

Kamis, 17 Februari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Operator pariwisata di pulau Batam dan Bintan di Indonesia berharap gelembung perjalanan dengan Singapura akan menjadi penyelamat bagi bisnis mereka yang dilanda pandemi [Courtesy of Risyiana Muthia]

Operator pariwisata di pulau Batam dan Bintan di Indonesia berharap gelembung perjalanan dengan Singapura akan menjadi penyelamat bagi bisnis mereka yang dilanda pandemi [Courtesy of Risyiana Muthia]

Lintas 12 – Kepulauan Indonesia mendukung gelembung Singapura untuk kebangkitan pariwisata.

Batam dan Bintan berharap travel bubble akan membawa kembali pengunjung setelah ambruknya pariwisata selama pandemi.

Sebelum pandemi, Carol Pou, seorang pelatih perusahaan di Singapura, akan mengunjungi pulau Batam di Indonesia beberapa kali sebulan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Jadi ketika rencana untuk gelembung perjalanan antara Singapura dan pulau-pulau tetangga Batam dan Bintan diumumkan bulan lalu, Pou dibanjiri dengan pesan dari teman dan kerabat tentang berita tersebut.

“Mereka semua tahu betapa bersemangatnya saya tentang hal itu,” kata Pou seperti dikutip dari Al Jazeera. “Hal pertama yang saya lakukan adalah mengirim pesan ke resor.” Kapan saya bisa pergi? Aku memberitahu mereka. Jika saya bisa melakukan perjalanan ke Batam malam ini, saya akan melakukannya.”

Setelah berminggu-minggu ketidakpastian kapan skema akan dimulai, Pou akan mendapatkan kesempatannya mulai 18 Februari, setelah pihak berwenang Singapura minggu ini memberikan persetujuan yang telah lama ditunggu-tunggu untuk feri dari Batam.

Batam dan Bintan, bagian dari Kepulauan Riau di Indonesia, sangat populer di kalangan wisatawan dari Singapura terdekat. Sebelum kedatangan COVID-19, penduduk negara-kota dapat naik feri 45 menit untuk liburan akhir pekan di salah satu resor pantai atau lapangan golf yang tak terhitung jumlahnya di pulau itu.

Ketika pandemi melanda, pariwisata runtuh.

Jumlah wisatawan Batam dan Bintan telah anjlok lebih dari 90 persen selama pandemi, menurut Badan Pusat Statistik Kepulauan Riau. Pada tahun 2019, pulau-pulau ini menempati peringkat kedua setelah Bali sebagai tujuan yang paling banyak dikunjungi di Indonesia untuk wisatawan asing, dengan lebih dari 2,5 juta pengunjung internasional. Dari jumlah tersebut, 1,9 juta pergi ke Batam, dengan sebagian besar berasal dari negara tetangga Singapura dan Malaysia.

Baca juga:  Belanda minta maaf atas 'kekerasan ekstrem' perang kemerdekaan

‘Bencana’

“Kami biasa menyambut rata-rata 150.000 pengunjung internasional setiap bulan,” kata Edy Sutrisno, direktur Dewan Pariwisata dan Promosi Batam, kepada Al Jazeera. “Tapi dari Maret 2019 sampai saat ini, kurang dari 200 pengunjung setiap bulan. Bayangkan betapa dahsyatnya industri pariwisata di pulau itu. Ini bencana besar.”

Tapi sekarang, dengan gelembung perjalanan yang baru-baru ini diumumkan di cakrawala, Sutrisno merasakan harapan.

“Ini adalah angin segar di tengah perjuangan kita,” kata Sutrisno. “Saat ini, gelembung masih terikat secara eksklusif ke daerah Nongsa di Batam dan Lagoi di Bintan, tetapi sisanya menantikannya. Kami sangat ingin memulai.”

Pemerintah Indonesia mengumumkan travel bubble pada 24 Januari. Namun, selama berminggu-minggu, tidak ada feri dari Batam atau Bintan yang diizinkan menyeberang ke Singapura. Pada hari Senin, pemerintah Singapura mengeluarkan persetujuan masuk untuk feri dari Batam mulai 18 Februari. Sejauh ini belum ada izin yang dikeluarkan untuk feri dari Bintan.

Lintas 12 tentang Kepulauan Indonesia mendukung gelembung Singapura untuk kebangkitan pariwisata.
Pulau Batam siap menerima kembali kedatangan para turis [Foto oleh: Mytrip123]

Dengan penyeberangan laut terbatas, pulau-pulau belum melihat adanya bouncing dalam kedatangan internasional.

Charmane, asisten manajer di Travel, salah satu agen perjalanan terbesar di Singapura, mengatakan fakta bahwa perjanjian tersebut belum timbal balik berfungsi sebagai rintangan utama bagi wisatawan.

Pasti ada lonjakan permintaan pelanggan untuk perjalanan ke Batam dan Bintan, tetapi tingkat pengambilan untuk skema koridor perjalanan rendah, kata kepada Al Jazeera.

“Sampai saat ini, wisatawan Singapura yang kembali dari dua pulau liburan masih harus menjalani pemberitahuan tinggal di rumah tujuh hari karena Singapura belum membalas langkah Indonesia untuk membuka perjalanan bebas karantina melalui laut.”

Baca juga:  Muhammadiyah Mendukung DPD RI dalam Mewujudkan Sistem Bernegara yang Sesuai dengan Pancasila

November lalu, Singapura mengumumkan jalur perjalanan yang divaksinasi sepihak (VTL) dengan Indonesia untuk pelancong yang terbang dari Jakarta ke Bandara Changi. Skema VTL memungkinkan individu yang divaksinasi sepenuhnya untuk memasuki Singapura tanpa menjalani karantina rumah selama 7 hari, tetapi tidak terbuka untuk perjalanan laut.

Pou, pelatih perusahaan, mengatakan dia tidak keberatan melakukan karantina rumah selama dia bisa melakukan perjalanan ke salah satu tujuan favoritnya.

“Saat ini, saya bersedia mengikuti peraturan apa pun karena saya tidak sabar untuk kembali. Tapi yang pasti bagi banyak orang, fakta bahwa kita harus melakukan PCR berkali-kali akan menghalangi mereka untuk datang,” kata Pou, merujuk pada persyaratan bagi pengunjung untuk mengambil tiga tes COVID-19. “Biaya untuk PCR adalah 150 dolar Singapura ($ 111) di sini.”

“Sebagian besar waktu, saya hanya pergi ke sana untuk liburan akhir pekan. Jadi jika saya harus melakukan beberapa PCR, ini berarti bahwa saya tidak akan bisa pergi sesering dulu.”

Pou mengatakan gelembung perjalanan mungkin memiliki peluang lebih besar untuk sukses jika pihak berwenang menerima Tes Cepat Antigen (ART) yang lebih murah.

“Seperti gelembung perjalanan Langkawi Malaysia yang sudah berjalan,” katanya. “Sebagian besar dari kita di Singapura sudah sepenuhnya divaksinasi, termasuk booster.”

Saat ini, Indonesia mengharuskan pengunjung untuk divaksinasi ganda dan telah tinggal di Singapura setidaknya selama 14 hari sebelum kedatangan mereka. Mereka juga harus menghasilkan hasil tes PCR negatif dalam waktu 72 jam setelah berangkat dari Singapura dan setibanya di Indonesia.

Baca juga:  Kepala PPATK Ingatkan Pentingnya Adu Gagasan Daripada Kekuatan Uang dalam Pemilu

Pengunjung juga harus memiliki asuransi dengan cakupan minimum 30.000 dolar Singapura ($ 22.263) dan menggunakan aplikasi pelacakan COVID-19 pemerintah.

‘Harus sukses’

Wisatawan hanya dapat menginap di resor di daerah Nongsa Sensation dan Lagoi di Batam dan Bintan. Ada lima resor pantai yang tersedia di Nongsa dan 15 di Lagoi. Sejauh ini, tidak ada pemesanan yang diambil di kedua tujuan.

Namun, para pemangku kepentingan berharap.

Anddy Fong, general manager Batam View Beach Resort, salah satu resor yang menawarkan paket perjalanan, mengatakan persiapan Al Jazeera sudah lama dalam pembuatannya.

“Kami telah menghabiskan dua tahun terakhir untuk bersiap-siap. Kami memiliki tingkat vaksinasi 100 persen di daerah Nongsa Sensation,” kata Fong. “Semua 2.000 karyawan kami dua kali divaksinasi dan telah menerima booster.”

Fong mengatakan pulau itu menawarkan pengunjung segala sesuatu mulai dari pantai dan lapangan golf yang indah, hingga olahraga air dan restoran tepi laut.

“Beberapa orang mungkin merasa bahwa peraturan gelembung perjalanan terlalu banyak untuk liburan akhir pekan yang sederhana, tetapi mereka juga dapat menghabiskan liburan kerja di sini. Gelembung perjalanan memungkinkan wisatawan untuk tinggal hingga 14 hari. Kami memiliki koneksi internet. Mengapa Anda tidak ingin bekerja di tepi pantai?” katanya.

“Kami adalah pilot, dan setelah ini berhasil, tujuan wisata lain di Indonesia mungkin berikutnya. Jadi itu harus sukses. Itu harus.”

Lintas 12 tentang Kepulauan Indonesia mendukung gelembung Singapura untuk kebangkitan pariwisata.

Berita Terkait

Jokowi Mendorong Kemerdekaan Palestina, Wakil Ketua MPR Memberi Apresiasi
Putusan MK Terkait Syarat Capres dan Cawapres Dikritik oleh Pakar Hukum
Pentingnya strategi-visi taktis sikapi dinamika global: Jokowi
UU ASN Menjadi Payung Hukum Tanpa PHK Massal Non-ASN: Menpan RB
DPR Menyetujui RUU ASN menjadi Undang-Undang dalam Rapat Paripurna
APBN 2024 jadi instrumen percepatan pembangunan: Harap Wakil Ketua MPR
Muhammadiyah Mendukung DPD RI dalam Mewujudkan Sistem Bernegara yang Sesuai dengan Pancasila
Apakah Indonesia Sudah Merdeka? Ini Pandangan Anies Baswedan

Berita Terkait

Jumat, 20 Oktober 2023 - 22:10 WIB

Jokowi Mendorong Kemerdekaan Palestina, Wakil Ketua MPR Memberi Apresiasi

Selasa, 17 Oktober 2023 - 18:22 WIB

Putusan MK Terkait Syarat Capres dan Cawapres Dikritik oleh Pakar Hukum

Rabu, 4 Oktober 2023 - 16:22 WIB

Pentingnya strategi-visi taktis sikapi dinamika global: Jokowi

Selasa, 3 Oktober 2023 - 17:07 WIB

UU ASN Menjadi Payung Hukum Tanpa PHK Massal Non-ASN: Menpan RB

Selasa, 3 Oktober 2023 - 16:48 WIB

DPR Menyetujui RUU ASN menjadi Undang-Undang dalam Rapat Paripurna

Kamis, 28 September 2023 - 14:26 WIB

APBN 2024 jadi instrumen percepatan pembangunan: Harap Wakil Ketua MPR

Selasa, 26 September 2023 - 22:45 WIB

Muhammadiyah Mendukung DPD RI dalam Mewujudkan Sistem Bernegara yang Sesuai dengan Pancasila

Minggu, 24 September 2023 - 17:25 WIB

Apakah Indonesia Sudah Merdeka? Ini Pandangan Anies Baswedan

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB