Nasib pendidikan untuk anak perempuan di Afghanistan setelah pengambilalihan Taliban

Kamis, 17 Februari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kekhawatiran Atas Pendidikan Anak Perempuan Meningkat di Afghanistan [Tatsat Chronicle]

Kekhawatiran Atas Pendidikan Anak Perempuan Meningkat di Afghanistan [Tatsat Chronicle]

Lintas 12 – Nasib pendidikan untuk anak perempuan di Afghanistan setelah pengambilalihan Taliban

Minggu ini, hampir 6 bulan setelah pasukan AS meninggalkan Afghanistan, Naila Shahid membagikan beberapa berita dan tautan sejak Agustus 2021 yang menggambarkan dampak pengambilalihan Taliban terhadap pendidikan anak perempuan di sana.

Dengan pengambilalihan Taliban atas pemerintah Afghanistan Agustus lalu, banyak yang menyatakan kekhawatiran bahwa keuntungan substansial yang dicapai dalam pendidikan anak perempuan dalam 20 tahun terakhir mungkin akan hilang. Meskipun diperkirakan 3,7 juta anak-anak tetap putus sekolah di Afghanistan – 60% di antaranya perempuan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Menurut laporan Bank Dunia, kehadiran sekolah menengah perempuan meningkat 32% dari 2003 hingga 2017. Pada 2018, hampir 38 persen anak perempuan – 3,8 juta — siswa di negara ini; sebagai perbandingan hanya 5.000 gadis Afghanistan yang terdaftar di sekolah pada tahun 2001.

Selama periode yang sama, kehadiran perempuan di pendidikan tinggi juga meningkat, dan perbedaan gender dalam pendaftaran pendidikan tinggi menurun dari waktu ke waktu mendukung siswa perempuan memasuki universitas Afghanistan. Misalnya, hanya ada 1.000 peserta perempuan dalam ujian Kankor (ujian masuk Universitas) pada tahun 2003. Sementara jumlah ini melonjak ke angka tertinggi sepanjang masa – 78.000 – pada tahun 2013. Pada tahun 2020, Shamsia Alizada, putri seorang penambang batu bara dari Kabul, menerima nilai tertinggi dari 170.000 siswa pada ujian masuk.

Banyak sekolah tutup

Namun, ketika pasukan AS ditarik keluar, dan Taliban menguasai negara itu pada tahun 2021, banyak bisnis dan institusi, termasuk sekolah, ditutup. Sejak saat itu, sekolah dasar negeri dibuka kembali dan pada September 2021 pemerintah Taliban mengumumkan pembukaan kembali sekolah menengah negeri tetapi hanya untuk anak laki-laki. Taliban mengatakan bahwa “lingkungan belajar yang aman” diperlukan sebelum anak perempuan yang lebih tua dapat kembali ke sekolah. Sekolah swasta, termasuk sekolah menengah putri dan universitas, baru mulai beroperasi kembali di 10 dari 34 provinsi, setelah mereka bernegosiasi dengan pimpinan Taliban setempat.

Baca juga:  Lalu lintas volume data Arab Saudi meningkat 40% di Arafah

Pada Oktober 2021, pejabat Afghanistan mengumumkan bahwa anak perempuan akan dapat melanjutkan bersekolah di sekolah menengah negeri, tetapi hanya setelah pengembangan kerangka pendidikan baru. Pernyataan itu tidak memberikan kerangka waktu untuk pembukaan kembali dan membuat ribuan gadis takut tentang ujian mereka, rencana mereka untuk lulus, aplikasi universitas mereka dan masa depan akademis mereka secara umum.

Pada November 2021, pemerintah Afghanistan menambahkan pernyataan tentang pembukaan kembali sekolah menengah untuk anak perempuan dengan menyatakan “kabar baik segera hadir”. Pada Januari 2022, Taliban berjanji untuk membuka semua sekolah perempuan setelah Tahun Baru Afghanistan pada akhir Maret. Mereka menawarkan tenggat waktu untuk pertama kalinya. Menurut Wakil Menteri Kebudayaan dan Informasi Taliban, hambatan utama untuk membuka kembali sekolah menengah untuk anak perempuan adalah “kapasitas”. karena mereka berencana untuk sepenuhnya memisahkan sekolah anak perempuan dan laki-laki.

Nasib pendidikan untuk anak perempuan di Afghanistan: ini suara mereka

Merampas hak-hak pendidikan anak perempuan telah berkontribusi pada berlanjutnya kerusuhan. Laporan telah berbagi cerita tentang perempuan dan anak perempuan di beberapa daerah Afghanistan (kebanyakan perkotaan). Mereka mengangkat suara dengan menentang penutupan sekolah menengah anak perempuan dan mengambil tindakan. Di antara suara-suara itu:

Roya, 18 tahun, yang seharusnya lulus SMA dan sedang mempersiapkan ujian masuk universitas, menyatakan:

“Saya selalu bermimpi menjadi seorang pengacara dan telah bersiap untuk masuk ke sekolah hukum, tetapi sekarang dengan Taliban mengambil alih, saya tidak berpikir saya memiliki masa depan.”

Rahela Nussrat, 17, di tahun terakhir sekolah menengahnya dan tidak dapat menghadiri kelas sejak pengambilalihan, mengeluh:

 “Ketika pemerintah Afghanistan jatuh, saya kehilangan hak atas pendidikan, ini adalah pertama kalinya saya menangis secara khusus karena jenis kelamin saya.”

Zakia Menhas, seorang mahasiswa kedokteran di universitas Kabul yang menunggu kampusnya dibuka kembali, mengatakan kepada Lulu Garcia-Navarro dari NPR:

“Kami benar-benar – hanya muak – dan itu benar-benar menghancurkan kami. Seperti, kami punya harapan. Kami punya mimpi untuk dikejar. Dan sekarang hanya tempat yang gelap. Dan kita tidak dapat menemukan cahaya itu. Dan kita baru saja putus.”

Terlepas dari tantangan, beberapa berhasil bertahan

Shabana Basij- Rasikh yang dibesarkan di Kabul pada 1990-an, telah mengoperasikan satu-satunya sekolah asrama swasta Afghanistan untuk anak perempuan – School of Leadership, Afghanistan (SOLA), menjelaskan

“Pendidikan mengubah kehidupan dan masyarakat. Itu mengubah hidup saya dan mengubah masyarakat Afghanistan saya selama 20 tahun terakhir ini.”

Angela Ghayour, yang juga menyaksikan perang saudara di Afghanistan pada tahun 1992, tidak tega melihat gadis itu kehilangan pendidikan sekali lagi. Setelah tiga bulan dengan sedikit kemajuan dari Taliban. Dia menggunakan media sosial untuk mengumpulkan 400 sukarelawan dan memulai sekolah Herat Online. Tujuannya untuk menyediakan sumber daya pendidikan bagi perempuan dan anak perempuan. Seperti yang dia katakan:

“Saya merasa sekolah ini adalah hasil dari semua rasa sakit, penderitaan, dan pengalaman saya. Moto kami adalah, pena, bukan pistol.”

Di provinsi barat Herat, serikat guru, 40 kepala sekolah dan orang tua mendorong mundur dan membuka kembali sekolah pada bulan Oktober. Namun, mereka harus bernegosiasi dengan pejabat Taliban setempat untuk memisahkan kelas sepenuhnya dan hanya guru perempuan. Orang tua ditentukan. Mastoura yang kini setiap hari mengantar kedua putrinya ke sekolah itu tegas.

“Kami memiliki kekhawatiran, dan kami masih memilikinya, Tetapi anak perempuan harus mendapatkan pendidikan. Tanpa pendidikan, hidup Anda terhambat.”

Garis waktu peristiwa yang dilaporkan

20 September 2021– Pemerintah baru Afghanistan kemungkinan akan memberlakukan pembatasan ketat pada pendidikan anak perempuan, The New York Times

Baca juga:  Yandri Susanto: Madrasah Memainkan Peran Sentral dalam Menjaga Moral Bangsa

24 September 2021– Wakil Sekjen PBB desak pendidikan anak perempuan adalah suatu keharusan bagi Afghanistan, Thompson Reuters Foundation News

11 Oktober 2021– Apa yang akan terjadi dengan pendidikan anak perempuan di bawah pemerintahan Taliban?, Thompson Reuters Foundation News

13 Oktober 2021– Amnesty International menerbitkan kesaksian dari guru dan siswa di Afghanistan, Amnesty International

18 Oktober 2021– Taliban menghentikan sekolah untuk anak perempuan di atas 12 tahun, CBS News

22 Oktober 2021– Gadis Afghanistan bertekad untuk kembali ke sekolah, CBS News

29 Oktober 2021– Pembelajaran online (diam-diam) berlanjut untuk anak perempuan di Afghanistan, Warga Global

Baca juga:  Pejuang Palestina Berhasil Membakar Tank Merkava dan Menduduki Pangkalan Militer Israel di Perbatasan Gaza

31 Oktober 2021– Gadis-gadis Afghanistan berpikir pendidikan mereka tidak memiliki masa depan, The New York Times

31 Oktober 2021– Pendidikan wanita Afghanistan dalam limbo, Batas waktu

02 November 2021– Pemerintah Afghanistan mengatakan akan segera mengumumkan “kabar baik” tentang pendidikan anak perempuan, Reuters

Lintas 12 tentang Nasib pendidikan untuk anak perempuan di Afghanistan setelah pengambilalihan Taliban.

Berita Terkait

Konflik Israel-Palestina: 300 Orang Tewas di Gaza, Termasuk Anak-anak dan Perempuan
Israel Mengungkap Daftar Tokoh Palestina yang akan Dibunuh, Termasuk Sheikh Ekrima Sabri
Anggaran Pendidikan 2024 Mencapai Rp660,8 Triliun, Mendorong Peningkatan Kualitas Pendidikan
Relawan Indonesia Tetap Bertahan di Gaza untuk Memberikan Dukungan Medis Darurat
Permendikbud 46/2023 untuk Mencegah Perundungan di Sekolah
Pejuang Palestina Berhasil Membakar Tank Merkava dan Menduduki Pangkalan Militer Israel di Perbatasan Gaza
Fenomena Gray Divorce, Apa Maksudnya?
Saudi Mengutuk Pejabat Israel yang Memasuki Halaman Masjid Al-Aqsa

Berita Terkait

Minggu, 15 Oktober 2023 - 21:21 WIB

Konflik Israel-Palestina: 300 Orang Tewas di Gaza, Termasuk Anak-anak dan Perempuan

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 14:57 WIB

Israel Mengungkap Daftar Tokoh Palestina yang akan Dibunuh, Termasuk Sheikh Ekrima Sabri

Kamis, 12 Oktober 2023 - 20:11 WIB

Anggaran Pendidikan 2024 Mencapai Rp660,8 Triliun, Mendorong Peningkatan Kualitas Pendidikan

Selasa, 10 Oktober 2023 - 22:08 WIB

Relawan Indonesia Tetap Bertahan di Gaza untuk Memberikan Dukungan Medis Darurat

Selasa, 10 Oktober 2023 - 17:33 WIB

Permendikbud 46/2023 untuk Mencegah Perundungan di Sekolah

Minggu, 8 Oktober 2023 - 14:52 WIB

Pejuang Palestina Berhasil Membakar Tank Merkava dan Menduduki Pangkalan Militer Israel di Perbatasan Gaza

Sabtu, 7 Oktober 2023 - 18:39 WIB

Fenomena Gray Divorce, Apa Maksudnya?

Jumat, 6 Oktober 2023 - 21:47 WIB

Saudi Mengutuk Pejabat Israel yang Memasuki Halaman Masjid Al-Aqsa

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB