Belanda minta maaf atas ‘kekerasan ekstrem’ perang kemerdekaan

Belanda minta maaf atas 'kekerasan ekstrem' perang kemerdekaan. PM Mark Rutte minta maaf setelah riset oleh peneliti Belanda - Lintas 12
Belanda telah meminta maaf kepada Indonesia atas penggunaan sistematis 'kekerasan ekstrem' ketika orang Indonesia berjuang untuk kemerdekaan mereka dari pemerintahan kolonial [File: Arsip Nasional/Handout via Reuters]

Lintas 12 – Belanda minta maaf atas ‘kekerasan ekstrem’ perang kemerdekaan kepada Indonesia.

Perdana Menteri Mark Rutte meminta maaf setelah penelitian oleh peneliti Belanda dan Indonesia menghancurkan kepercayaan lama bahwa hanya ada kasus kekerasan yang terisolasi.

Perdana Menteri Belanda Mark Rutte telah meminta maaf kepada Indonesia setelah sebuah penelitian menemukan tentara Belanda menggunakan “kekerasan sistematis dan ekstrim” dalam upaya sia-sia untuk mendapatkan kembali kendali atas bekas jajahannya pada akhir Perang Dunia Kedua.

Pasukan Belanda membakar desa-desa dan melakukan penahanan massal, penyiksaan dan eksekusi selama konflik 1945-49, seringkali dengan dukungan diam-diam dari pemerintah, simpul peneliti Belanda dan Indonesia setelah penyelidikan selama empat setengah tahun.

Temuan itu menghancurkan garis resmi Belanda yang telah lama dipegang bahwa hanya ada insiden kekerasan berlebihan yang terisolasi oleh pasukannya karena koloni yang telah dipegangnya selama 300 tahun berjuang untuk kebebasannya.

“Kami harus menerima fakta yang memalukan,” kata Rutte pada konferensi pers pada Kamis setelah temuan itu dipublikasikan.

“Saya meminta maaf yang sebesar-besarnya kepada rakyat Indonesia hari ini atas nama pemerintah Belanda.”

Para peneliti sebelumnya telah mempresentasikan temuan penelitian mereka, yang dimulai pada 2017 dan didanai oleh Belanda sebagai bagian dari perhitungan yang lebih luas dengan masa lalu kolonial yang brutal di negara itu.

Kekerasan oleh militer Belanda, termasuk tindakan seperti penyiksaan yang sekarang akan dianggap sebagai kejahatan perang. “Hal itu sering dan meluas”, kata sejarawan Ben Schoenmaker dari Institut Sejarah Militer Belanda. Ia adalah satu dari lebih dari dua lusin akademisi yang berpartisipasi dalam aksi tersebut. belajar.

“Para politisi yang bertanggung jawab menutup mata terhadap kekerasan ini, seperti halnya otoritas militer, sipil dan hukum. Mereka membantunya, mereka menyembunyikannya, dan mereka menghukumnya sedikit atau tidak sama sekali, ”katanya.

Info terkait:
Presiden Jokowi memperingatkan agar tidak berpuas diri

Belanda minta maaf : Mengingat masa lalu

Indonesia mendeklarasikan kemerdekaan pada tahun 1945, tak lama setelah kekalahan Jepang yang menduduki negara itu selama Perang Dunia Kedua.

Tetapi Belanda ingin bertahan di bekas jajahannya, dan mengirim pasukan untuk menumpas pemberontakan kemerdekaan.

Sekitar 100.000 orang Indonesia tewas sebagai akibat langsung dari perang, dengan mundurnya Belanda pada tahun 1949.

Kejahatan Belanda termasuk penahanan massal, penyiksaan, pembakaran kampung (desa), eksekusi dan pembunuhan warga sipil. Hal itu dikatakan Frank van Vree, seorang profesor sejarah perang di Universitas Amsterdam, selama presentasi online penelitian tersebut.

Pengadilan Belanda telah memutuskan bahwa pemerintah yang berbasis di Den Haag harus memberikan kompensasi. Konpensasi diberikan kepada janda dan anak-anak pejuang Indonesia yang dieksekusi oleh pasukan kolonial. Dan bahwa undang-undang pembatasan tidak berlaku dalam kasus perjuangan kemerdekaan Indonesia.

Dalam kunjungannya ke Indonesia pada Maret 2020, Raja Willem-Alexander meminta maaf atas kekerasan yang dilakukan Belanda.

Studi tersebut mencatat bahwa selama perang pemerintah dan militer mendapat dukungan dari masyarakat yang setuju dan media yang tidak kritis, yang berakar pada “mentalitas kolonial”.

“Jelas bahwa di setiap tingkat, Belanda tanpa ragu menerapkan standar yang berbeda untuk … ‘mata pelajaran’ kolonial,” ringkasan temuan itu mengatakan.

Seorang perwakilan dari Institut Veteran Belanda mengkritik temuan studi terbaru yang mengatakan bahwa mereka membangkitkan “perasaan tidak nyaman dan perhatian”.

“Para veteran yang bertugas di bekas Hindia Belanda secara kolektif ditempatkan di dok tersangka berkat kesimpulan yang tidak berdasar,” kata direktur lembaga itu, Paul Hoefsloot, dalam sebuah pernyataan tertulis.

Meskipun studi tersebut berfokus pada tindakan Belanda, ia mencatat bahwa pasukan Indonesia juga menggunakan kekerasan “intens”. Disebutkan indonesia juga menewaskan sekitar 6.000 orang pada fase awal konflik, dengan sasaran orang Eurasia, Maluku, dan kelompok minoritas lainnya.

Info terkait:
Mengapa Indonesia Membangun Ibu Kota Baru?

Lintas 12 tentang Belanda minta maaf atas ‘kekerasan ekstrem’ perang kemerdekaan kepada Indonesia.