Covid-19 Dapat Meningkatkan Risiko Penyakit Kardiovaskular Hingga Setahun Kemudian

Minggu, 20 Februari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

COVID-19 Dapat Meningkatkan Risiko Penyakit Kardiovaskular [Foto: Alex Sandoval]

COVID-19 Dapat Meningkatkan Risiko Penyakit Kardiovaskular [Foto: Alex Sandoval]

Lintas 12 – Covid-19 dapat meningkatkan risiko penyakit Kardiovaskular hingga setahun kemudian—bahkan setelah hanya sakit ringan.

Masalah jantung baru muncul bahkan di antara orang yang lebih muda yang tidak memiliki faktor risiko lain.

Bahkan setelah pulih dari kasus COVID-19 yang lebih ringan, orang masih dapat menghadapi risiko yang jauh lebih tinggi untuk masalah jantung baru hingga satu tahun setelah diagnosis, menurut penelitian baru. Masalah kardiovaskular—termasuk gagal jantung, stroke, dan miokarditis—mempengaruhi orang tanpa memandang usia atau adanya faktor risiko.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature Medicine ini merupakan tinjauan komprehensif pertama pada hasil kardiovaskular yang dapat terjadi setelah diagnosis COVID-19, terlepas dari tingkat keparahannya.

“Sampai sekarang kami memiliki data bahwa infeksi COVID dapat mempengaruhi jantung dalam jangka pendek,” Saurabh Rajpal, MBBS, seorang ahli jantung dan asisten profesor di Divisi Kardiologi di The Ohio State University Wexner Medical Center, mengatakan kepada Health. Dr Raipal, yang tidak terafiliasi dengan penelitian baru menunjukkan masalah seperti peradangan jantung atau pembekuan darah pada tahap akut penyakit. “Namun, penelitian ini menunjukkan bahwa COVID dapat memiliki efek yang bertahan lama pada jantung,” katanya.

Dan efek COVID-19 pada kesehatan jantung jangka panjang tidak signifikan. “Akibatnya, infeksi COVID-19, sejauh ini, berkontribusi pada 15 juta kasus baru penyakit jantung di seluruh dunia,” Ziyad Al-Aly, MD, salah satu rekan penulis studi, dan kepala layanan penelitian dan pengembangan di VA Saint Sistem Perawatan Kesehatan Louis mengatakan dalam siaran pers. “Ini cukup signifikan. Bagi siapa saja yang pernah terinfeksi, kesehatan jantung menjadi bagian integral dari perawatan pasca-akut COVID.”

Bagaimana Covid-19 memengaruhi kesehatan jantung jangka panjang

Untuk menyelidiki potensi efek kardiovaskular jangka panjang dari COVID-19, para peneliti melihat data dari database perawatan kesehatan nasional yang dikuratori oleh Departemen Urusan Veteran AS (VA). Informasi tersebut dibagi menjadi tiga kelompok terpisah: orang yang telah didiagnosis dengan COVID-19 (153.760 orang), orang yang tidak tertular virus (5.637.647 orang), dan orang yang datanya dikumpulkan sebelum pandemi (5.859.411 orang).

Baca juga:  Apa Itu Sinusitis?

Secara keseluruhan, para penyintas COVID-19 berada pada peningkatan risiko penyakit kardiovaskular di beberapa kategori, termasuk gangguan pembuluh darah otak, disritmia, penyakit jantung inflamasi, penyakit jantung iskemik, gangguan trombotik, dan gangguan jantung lainnya. Lebih khusus lagi, didiagnosis dengan COVID-19 meningkatkan risiko seseorang terkena serangan jantung sebesar 63%, stroke sebesar 52%, dan gagal jantung sebesar 72% dalam periode 12 bulan, dibandingkan dengan mereka yang tidak sakit.

Temuan ini tidak membedakan usia, ras, jenis kelamin, atau kondisi yang sudah ada sebelumnya—menurut penulis penelitian, bahkan orang tanpa riwayat penyakit kardiovaskular sebelum diagnosis COVID-19 memiliki risiko lebih tinggi setelah menderita penyakit tersebut. Para peneliti juga menemukan bahwa orang-orang terpengaruh meskipun infeksi COVID-19 mereka parah, dan risiko kardiovaskular terbukti bahkan pada orang yang tidak dirawat di rumah sakit selama fase akut penyakit mereka, yang mencerminkan mayoritas orang yang memiliki COVID-19.

Namun, para peneliti mengatakan penelitian ini memiliki keterbatasan: Dalam menggunakan data dari VA—yang sebagian besar berasal dari pria kulit putih—demografi penelitian tidak selalu mewakili populasi AS. Ada juga kemungkinan bahwa mereka yang menjadi bagian dari kelompok kontrol sebenarnya memiliki COVID-19 tetapi tidak tahu atau tidak secara resmi didiagnosis dengan penyakit tersebut, yang dapat membuang hasil. Dan ketika pandemi COVID-19 berlanjut, varian baru dan kepatuhan vaksin yang lebih besar dapat menyebabkan perubahan dalam masalah kardiovaskular ini.

Apa yang harus diketahui jika Anda terkena Covid-19

Para ilmuwan masih mempelajari tentang efek jangka panjang COVID-19 secara real time, tetapi penelitian baru ini menunjukkan bahwa riwayat infeksi COVID-19 harus dipertimbangkan sebagai faktor risiko penyakit kardiovaskular. Menurut Dr. Al-Aly, dokter harus mengevaluasi pasien dengan mempertimbangkan hal itu. Sebaiknya bicarakan dengan dokter perawatan primer Anda jika Anda telah terinfeksi COVID-19.

Baca juga:  Bisakah Sinovac melindungi Indonesia dari gelombang Omicron?

“Sangat penting untuk memberi tahu dokter Anda tentang infeksi COVID-19 sebelumnya sehingga dia dapat diperingatkan tentang efek akhir yang mungkin ditimbulkan virus itu,” Andrea Mignatti, MD, ahli jantung intervensi di Lenox Hill Hospital, yang tidak berafiliasi dengan penelitian ini, kata Health. “Meskipun COVID-19 merupakan penyakit yang dominan menyerang paru-paru, namun juga dapat menyerang organ lain, termasuk jantung, ginjal, sistem saraf, dan sel darah.”

“Tidak ada konsensus universal tentang [memantau jantung setelah COVID-19],” tambah Dr. Al-Aly. “Pemahaman kami tentang konsekuensi kesehatan jangka panjang dari COVID-19 berkembang. Yang jelas adalah bahwa orang dapat mengalami masalah jantung setelah infeksi COVID-19 bahkan jika mereka tidak memiliki masalah jantung apa pun sebelum infeksi, dan bahkan jika mereka tidak memiliki penyakit jantung. faktor risiko kardiovaskular.”

Kabar baiknya, ada cara yang sangat mudah untuk mengurangi risiko penyakit jantung terkait COVID-19, yaitu melindungi diri Anda dari COVID-19 dengan vaksin. “Risiko mengembangkan masalah jantung termasuk miokarditis, aritmia, pembekuan darah baik di kaki dan paru-paru serangan jantung, pendarahan, secara signifikan lebih tinggi pada pasien yang tidak menerima vaksin, dibandingkan dengan mereka yang divaksinasi,” kata Dr. Mignatti.

Meskipun tidak jelas seberapa membantu vaksin dalam mengurangi risiko penyakit kardiovaskular sebagai akibat dari infeksi terobosan—karena, seperti yang dicatat oleh Dr. Al-Aly, “vaksin tidak 100% efektif”—vaksin masih dianggap sebagai pilihan terbaik untuk melindungi terhadap COVID-19 yang parah dan rawat inap atau kematian akibat penyakit tersebut.

Mengapa Covid 19 tetap menjadi faktor risiko miokarditis yang lebih besar daripada vaksin

Akan lalai untuk tidak menyebutkan risiko peradangan jantung yang sebenarnya (walaupun sangat jarang) sebagai akibat dari vaksinasi COVID-19 dengan vaksin mRNA seperti Pfizer-BioNtech atau Moderna. Komite Penasihat CDC untuk Praktik Imunisasi (ACIP) pada Juni 2021 menyatakan “kemungkinan hubungan” antara vaksin mRNA COVID-19 dan miokarditis dan perikarditis—dua bentuk peradangan jantung yang langka.

Baca juga:  Masyarakat Diingatkan untuk Waspada Modus Penipuan BPJS Kesehatan

Data dari pertemuan ACIP menunjukkan bahwa kasus miokarditis dan perikarditis paling sering terjadi dalam seminggu setelah dosis kedua vaksin mRNA, dan biasanya pada pria yang lebih muda, usia 16-24 tahun.

Tetapi risiko miokarditis atau perikarditis setelah vaksinasi COVID-19 secara keseluruhan jauh lebih rendah daripada risiko peradangan jantung setelah serangan dengan COVID-19 itu sendiri. Sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal Nature Medicine membandingkan risiko kejadian jantung antara vaksinasi dan infeksi SARS-CoV-2 dan menemukan bahwa, meskipun ada sedikit peningkatan risiko miokarditis dalam waktu seminggu setelah menerima dosis kedua vaksin mRNA, memiliki COVID-19 “secara substansial meningkatkan” risiko beberapa kejadian jantung (miokarditis, perikarditis, dan aritmia jantung).

Terlebih lagi: Sementara miokarditis dapat mengancam jiwa, miokarditis terkait vaksin sebagian besar “ringan dan sembuh sendiri,” menurut para peneliti. Namun, kejadian jantung dari infeksi SARS-CoV-2 menempatkan pasien pada risiko rawat inap atau kematian yang lebih besar karena kondisi mereka.

Meskipun bukan tanpa risiko, vaksin COVID-19 dapat melindungi orang dengan lebih baik dari masalah kardiovaskular. “Risiko miokarditis setelah COVID-19 jauh lebih tinggi daripada risiko miokarditis setelah vaksin,” kata Dr. Al-Aly. “Vaksin adalah pilihan yang lebih aman.”

Lintas 12 menginformasikan tentang Covid-19 dapat meningkatkan risiko penyakit Kardiovaskular hingga setahun kemudian—bahkan setelah hanya sakit ringan.

Informasi dalam tulisan ini akurat pada waktu penulisan. Namun, karena situasi seputar COVID-19 terus berkembang, ada kemungkinan beberapa data telah berubah sejak dipublikasikan. Sementara Situs ini berusaha untuk menjaga agar tulisan kami tetap se up-to-date mungkin. Kami juga mendorong pembaca untuk tetap mendapat informasi tentang berita dan rekomendasi untuk komunitas mereka sendiri dengan menggunakan CDC, WHO, dan departemen kesehatan masyarakat setempat sebagai sumber daya.

Setiap kata dalam tulisan ini disadur dari health.com

Berita Terkait

Penyebab Kanker Ginjal yang Dialami oleh Vidi Aldiano
Mitos Kanker Prostat dan Kemasan Galon Guna Ulang: Fakta yang Sebenarnya
Nyeri Ulu Hati: Mengenal Tanda Sakit Jantung dan Asam Lambung
Varian Baru Covid-19 Eris Sudah Hadir di Indonesia Sejak 2 Bulan yang Lalu
Perbedaan Antara Diabetes Kering dan Basah: Penanganan dan Pencegahannya
Manfaat Kesehatan Makanan Pedas
Apakah Diabetes Tipe 1 Bersifat Genetik? Ini Pendapat Para Ahli
Masyarakat Diingatkan untuk Waspada Modus Penipuan BPJS Kesehatan
Tag :

Berita Terkait

Jumat, 13 Oktober 2023 - 21:31 WIB

Penyebab Kanker Ginjal yang Dialami oleh Vidi Aldiano

Senin, 25 September 2023 - 15:59 WIB

Mitos Kanker Prostat dan Kemasan Galon Guna Ulang: Fakta yang Sebenarnya

Rabu, 16 Agustus 2023 - 20:37 WIB

Nyeri Ulu Hati: Mengenal Tanda Sakit Jantung dan Asam Lambung

Kamis, 10 Agustus 2023 - 23:55 WIB

Varian Baru Covid-19 Eris Sudah Hadir di Indonesia Sejak 2 Bulan yang Lalu

Rabu, 9 Agustus 2023 - 13:28 WIB

Perbedaan Antara Diabetes Kering dan Basah: Penanganan dan Pencegahannya

Selasa, 1 Agustus 2023 - 13:20 WIB

Manfaat Kesehatan Makanan Pedas

Kamis, 27 Juli 2023 - 20:10 WIB

Apakah Diabetes Tipe 1 Bersifat Genetik? Ini Pendapat Para Ahli

Kamis, 27 Juli 2023 - 08:30 WIB

Masyarakat Diingatkan untuk Waspada Modus Penipuan BPJS Kesehatan

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB