Muslim di Prancis menghadapi diskriminasi dalam studi yang lebih tinggi

Minggu, 20 Februari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tes dilakukan oleh peneliti dengan nama palsu, baik untuk mereka yang cacat maupun yang tidak –– digunakan sebagai kasus uji –– kepada direktur program pascasarjana. (Foto: Arsip AP)

Tes dilakukan oleh peneliti dengan nama palsu, baik untuk mereka yang cacat maupun yang tidak –– digunakan sebagai kasus uji –– kepada direktur program pascasarjana. (Foto: Arsip AP)

Studi: Muslim di Prancis menghadapi diskriminasi dalam studi yang lebih tinggi. Dunia islam memerangi memerangi Islamofobia.

Siswa dengan nama dan nama keluarga Muslim, studi menemukan, adalah 12,3 persen lebih kecil kemungkinannya untuk menerima tanggapan atas email yang dikirim ke masing-masing direktur program pascasarjana mereka.

Siswa dengan nama dan nama keluarga Muslim yang mendaftar ke program pascasarjana didiskriminasi lebih banyak daripada mereka yang memiliki nama etnis Prancis, sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan di Prancis telah mengungkapkan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Para peneliti di Badan Pemantau Diskriminasi dan Kesetaraan Pendidikan Tinggi dan Universitas Gustave-Eiffel mengirim lebih dari 1.800 email pada Maret 2021 kepada direktur pendidikan 607 program pascasarjana dari 19 universitas untuk menguji diskriminasi yang terakhir terhadap penyandang disabilitas dan mereka yang berasal dari luar negeri, menurut media lokal.

Tes dilakukan oleh peneliti dengan nama palsu, baik untuk mereka yang cacat maupun yang tidak –– digunakan sebagai kasus uji –– kepada direktur program pascasarjana.

Para direktur yang dihubungi peneliti mengaku merangkul keragaman dalam pelamar mereka dan tidak memprioritaskan orang-orang yang berasal dari latar belakang Eropa, tetapi para peneliti menemukan sebaliknya.

Muslim di Prancis: Muslim di air panas

Mereka yang memiliki nama Muslim, studi tersebut menemukan, 12,3 persen lebih kecil kemungkinannya untuk menerima tanggapan atas email yang dikirim ke masing-masing program pascasarjana mereka.

Angka ini 33,3 persen di bidang hukum, 21,1 persen di bidang ilmu pengetahuan, teknologi, dan kesehatan, dan 7,3 persen di bidang bahasa, sastra, seni, humaniora, dan ilmu sosial.

Baca juga:  Assad kunjungi UEA dalam perjalanan pertama ke negara Arab sejak 2011

Para peneliti secara anonim mewawancarai direktur pendidikan yang sama tiga bulan setelah studi menyimpulkan atas nama Kementerian Pendidikan Tinggi “tentang kesulitan yang mereka temui dalam proses perekrutan siswa,” kemudian menemukan standar ganda ketika datang ke keinginan direktur untuk merangkul keragaman.

Tidak ada diskriminasi yang ditemukan untuk siswa yang mengatakan bahwa mereka cacat fisik.

Türkiye, Pakistan, Malaysia dipuji karena memerangi Islamofobia

Muslim di Prancis menghadapi diskriminasi dalam studi yang lebih tinggi. Türkiye, Pakistan, Malaysia memerangi Islamofobia - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Konferensi dua hari di Istanbul bertujuan untuk mengidentifikasi cara-cara praktis untuk melindungi dan mempromosikan hak-hak orang Muslim dan minoritas lainnya, kata penyelenggara. [Foto: A A]
Pembicara di konferensi di Istanbul menyerukan kemauan politik dan strategi komprehensif untuk mengalahkan momok Islamofobia dan kejahatan kebencian anti-Muslim.

Pembicara pada konferensi internasional di Istanbul telah memuji Türkiye, Pakistan dan Malaysia atas upaya tanpa henti mereka melawan momok Islamofobia dan kejahatan kebencian anti-Muslim, dengan Ankara menawarkan untuk berbagi “pengetahuan dan pengalaman” dengan anggota lain dari Organisasi Kerjasama Islam. (OKI).

“Sebagai sebuah organisasi (OKI), kita perlu bekerja sama, meningkatkan kolaborasi, dan menggunakan platform kita secara lebih efektif,” kata wakil menteri kehakiman Türkiye Yakup Mogul dalam konferensi pada hari Rabu.

Negara-negara Muslim perlu mendukung orang-orang yang menghadapi diskriminasi di seluruh dunia, katanya kepada delegasi yang berkumpul untuk membahas pelanggaran hak asasi manusia yang dihadapi oleh umat Islam, menambahkan Türkiye siap untuk “berbagi pengetahuan dan pengalaman kami” dengan negara-negara OKI lainnya.

“Jika kita tidak mengambil langkah, itu akan menjadi lebih buruk,” kata Mogul, mengacu pada pendudukan tanah Palestina dan pencabutan brutal Myanmar terhadap etnis Muslim Rohingya.

Baca juga:  Saudi Mengutuk Pejabat Israel yang Memasuki Halaman Masjid Al-Aqsa

Acara dua hari ini diselenggarakan bersama oleh kementerian kehakiman dan luar negeri Türkiye dan Komisi Hak Asasi Manusia Permanen Independen (IPHRC) OKI.

Menanggapi insiden Islamofobia di Eropa, dia berkata: “Kita seharusnya tidak membiarkan Eropa menjadi tempat yang tidak damai bagi umat Islam” sambil menyerukan sistem PBB dan OKI yang “efektif”.

Perlindungan hukum: memerangi Islamofobia

Haci Ali Acikgul, ketua IPHRC OKI, mengatakan blok Muslim dan badan hak asasi manusianya tetap vokal dalam “mengutuk tindakan bermotivasi kebencian terhadap Muslim di seluruh dunia, dari Palestina hingga Kashmir, Nagorno Karabakh, India, Sri Lanka, Prancis. , Selandia Baru, Republik Afrika Tengah, dan Myanmar.”

Islamofobia, katanya, telah “berubah menjadi retorika anti-Muslim sistematis dari ekstremis sayap kanan yang disebarkan untuk mencapai keuntungan politik yang terdefinisi dengan baik.”

Acikgul mengatakan IPHRC telah mengusulkan strategi anti-Islamofobia yang komprehensif untuk OKI, tetapi mengingat skala tantangannya, “upaya OKI dan IPHRC saja tidak cukup.”

“Ini membutuhkan upaya kolaboratif bersama oleh negara, masyarakat sipil, intelektual dan media,” katanya sambil memuji kepemimpinan Türkiye, Pakistan dan Malaysia atas “upaya terpuji mereka yang memberikan arah dan membutuhkan dorongan politik untuk upaya berkelanjutan di skala global.”

“Kami mendukung seruan mereka untuk melembagakan perlindungan hukum yang bertujuan melindungi kepekaan semua kelompok agama dan menggembleng upaya kolektif OKI untuk memproyeksikan citra sejati Islam dan pesan perdamaian dan toleransinya,” katanya.

Baca juga:  Akuisisi Twitter Elon Musk, Aktivis Palestina waspada

Acikgul mengatakan Islamofobia telah “berubah menjadi retorika anti-Muslim sistematis dari ekstremis sayap kanan yang disebarkan untuk mencapai keuntungan politik yang terdefinisi dengan baik.”

Studi menunjukkan bahwa gerakan sayap kanan dan anti-Muslim telah berkembang di seluruh dunia, terutama di Eropa karena krisis pengungsi telah memicu nasionalisme di seluruh benua.

Pejabat Palestina menyoroti perselisihan di dalam OKI

“Ada inkonsistensi dalam posisi dan tindakan kami karena anggota OKI tidak bertindak serempak,” kata Ammar Hijazi, asisten menteri Palestina untuk urusan multilateral, sambil mengecam keputusan beberapa negara untuk menormalkan hubungan dengan Israel.

Namun, dia menekankan bahwa “kami mencari solusi berdasarkan rasa hormat, dialog dan harmoni,” menyerukan solidaritas dan dukungan untuk rakyat Palestina.

Rakyat Republik Turki Siprus Utara (TRNC) “adalah korban standar ganda dan diskriminasi dalam skala yang lebih besar,” kata Huseyin Isiksal, penasihat khusus presiden TRNC untuk hubungan internasional dan diplomasi.

Namun, dia menegaskan bahwa Siprus Turki “tidak akan pernah melepaskan hak kami (karena) kami bukan minoritas tetapi setara dengan Siprus Yunani.”

Siprus telah terperosok dalam perselisihan selama beberapa dekade antara Siprus Yunani dan Siprus Turki, meskipun ada serangkaian upaya diplomatik oleh PBB untuk mencapai penyelesaian yang komprehensif.

Lintas 12 melaporkan Studi: Muslim di Prancis menghadapi diskriminasi dalam studi yang lebih tinggi. Dan Türkiye, Pakistan, Malaysia dipuji karena memerangi Islamofobia.

Berita Terkait

Konflik Israel-Palestina: 300 Orang Tewas di Gaza, Termasuk Anak-anak dan Perempuan
Israel Mengungkap Daftar Tokoh Palestina yang akan Dibunuh, Termasuk Sheikh Ekrima Sabri
Relawan Indonesia Tetap Bertahan di Gaza untuk Memberikan Dukungan Medis Darurat
Pejuang Palestina Berhasil Membakar Tank Merkava dan Menduduki Pangkalan Militer Israel di Perbatasan Gaza
Saudi Mengutuk Pejabat Israel yang Memasuki Halaman Masjid Al-Aqsa
PBB Bahas Pelanggaran HAM di Palestina Akibat Pendudukan Israel
Turki menyambut kembalinya hubungan diplomatik Arab Saudi dan Iran
Iran Melanjutkan Pengayaan Uranium Sesuai Aturan Dalam Negerinya
Tag :

Berita Terkait

Minggu, 15 Oktober 2023 - 21:21 WIB

Konflik Israel-Palestina: 300 Orang Tewas di Gaza, Termasuk Anak-anak dan Perempuan

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 14:57 WIB

Israel Mengungkap Daftar Tokoh Palestina yang akan Dibunuh, Termasuk Sheikh Ekrima Sabri

Selasa, 10 Oktober 2023 - 22:08 WIB

Relawan Indonesia Tetap Bertahan di Gaza untuk Memberikan Dukungan Medis Darurat

Minggu, 8 Oktober 2023 - 14:52 WIB

Pejuang Palestina Berhasil Membakar Tank Merkava dan Menduduki Pangkalan Militer Israel di Perbatasan Gaza

Jumat, 6 Oktober 2023 - 21:47 WIB

Saudi Mengutuk Pejabat Israel yang Memasuki Halaman Masjid Al-Aqsa

Kamis, 5 Oktober 2023 - 23:13 WIB

PBB Bahas Pelanggaran HAM di Palestina Akibat Pendudukan Israel

Minggu, 3 September 2023 - 21:21 WIB

Turki menyambut kembalinya hubungan diplomatik Arab Saudi dan Iran

Minggu, 27 Agustus 2023 - 23:20 WIB

Iran Melanjutkan Pengayaan Uranium Sesuai Aturan Dalam Negerinya

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB