Harga Minyak melonjak melewati $105 karena serangan Rusia ke Ukraina

Kamis, 24 Februari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Minyak mentah Brent dan West Texas Intermediate masing-masing mencapai harga tertinggi sejak Agustus dan Juli 2014 [Foto: Simon Dawson/Bloomberg]

Minyak mentah Brent dan West Texas Intermediate masing-masing mencapai harga tertinggi sejak Agustus dan Juli 2014 [Foto: Simon Dawson/Bloomberg]

Lintas 12 – Harga minyak melonjak melewati $105 karena serangan Rusia ke Ukraina mengguncang pasar.

Patokan global minyak mentah Brent menyentuh tertinggi $105,79 pada hari Kamis.

Harga minyak melonjak pada hari Kamis, dengan Brent naik di atas $105 per barel untuk pertama kalinya sejak 2014, setelah serangan Rusia di Ukraina memperburuk kekhawatiran tentang gangguan pasokan energi global.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Rusia melancarkan invasi habis-habisan ke Ukraina melalui darat, udara dan laut dalam serangan terbesar oleh satu negara terhadap negara lain di Eropa sejak Perang Dunia II.

Amerika Serikat dan Eropa telah menjanjikan sanksi terberat terhadap Rusia sebagai tanggapan.

“Jika sanksi mempengaruhi transaksi pembayaran, bank Rusia dan mungkin juga asuransi yang mencakup pengiriman minyak dan gas Rusia, pemadaman pasokan tidak dapat dikecualikan,” kata analis Commerzbank Carsten Fritsch.

Setidaknya tiga pembeli utama minyak Rusia tidak dapat membuka surat kredit dari bank-bank Barat untuk menutupi pembelian pada hari Kamis, sumber mengatakan kepada Reuters.

Baca juga:  Seberapa buruk inflasi di Turki? Itu tergantung pada siapa yang Anda tanyakan

Minyak mentah Brent naik $8,15, atau 8,4 persen, menjadi $104,99 per barel pada 12:21 GMT, setelah menyentuh level tertingginya di $105,79. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS melonjak $7,33, atau 8 persen, menjadi $99,43.

Brent dan WTI masing-masing mencapai level tertinggi sejak Agustus dan Juli 2014.

“Rusia adalah produsen minyak terbesar ketiga dan eksportir minyak terbesar kedua. Mengingat persediaan yang rendah dan kapasitas cadangan yang semakin berkurang, pasar minyak tidak dapat menanggung gangguan pasokan yang besar,” kata analis UBS Giovanni Staunovo.

“Kekhawatiran pasokan juga dapat memacu aktivitas penimbunan minyak, yang mendukung kenaikan harga.”

Rusia juga merupakan penyedia gas alam terbesar ke Eropa, menyediakan sekitar 35 persen dari pasokannya.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson bersumpah Inggris dan sekutunya akan mengeluarkan paket sanksi ekonomi besar-besaran terhadap Rusia dan mengatakan Barat harus mengakhiri ketergantungannya pada minyak dan gas Rusia.

Baca juga:  Jokowi Peringatkan Risiko Inflasi dari Krisis Ukraina

Sementara itu China memperingatkan dampak ketegangan terhadap stabilitas pasar energi.

“Semua negara yang benar-benar bertanggung jawab harus mengambil tindakan yang bertanggung jawab untuk bersama-sama menjaga keamanan energi global,” kata juru bicara kementerian luar negeri China.

Pasokan minyak global tetap ketat karena permintaan pulih dari posisi terendah sejak pandemi virus corona.

Menggarisbawahi ketatnya pasar, premi pada kontrak minyak mentah untuk pemuatan dalam satu bulan di atas kontrak untuk pemuatan dalam enam bulan, metrik yang diawasi ketat oleh para pedagang, mencapai rekor tertinggi di $11,55 per barel.

“Ketidakpastian yang berkembang selama masa ketika pasar minyak sudah ketat membuatnya rentan, sehingga harga kemungkinan akan tetap bergejolak dan meningkat,” kata Warren Patterson, kepala penelitian komoditas ING.

Analis percaya bahwa Brent kemungkinan akan tetap di atas $100 per barel sampai pasokan alternatif yang signifikan tersedia dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Baca juga:  NFTs memiliki tahun terobosan – Apa selanjutnya untuk mereka?

AS dan Iran telah terlibat dalam pembicaraan nuklir tidak langsung di Wina yang dapat mengarah pada penghapusan sanksi terhadap penjualan minyak Iran.

Pejabat tinggi keamanan Iran Ali Shamkhani mengatakan di Twitter pada hari Kamis bahwa adalah mungkin untuk mencapai kesepakatan nuklir yang baik dengan kekuatan Barat setelah kemajuan signifikan dalam negosiasi.

Analis memperingatkan tekanan inflasi pada ekonomi global dari minyak $100, terutama untuk Asia, yang mengimpor sebagian besar kebutuhan energinya.

“Kelemahan Asia tetap menjadi kebutuhan impor energi yang besar, dengan melonjaknya harga minyak pasti akan berdampak pada pendapatan dan pertumbuhan di tahun mendatang,” kata ekonom HSBC Frederic Neumann.

Demikian Lintas 12 memberitakan harga minyak melonjak melewati $105 karena serangan Rusia ke Ukraina yang mengguncang pasar.

Berita Terkait

Larangan Transaksi Jual Beli di Seluruh Media Sosial, Aturan Baru Kemenkumham
Pemerintah Belum Akan Menghapuskan Pertalite, Evaluasi Terus Dilakukan
Presiden Jokowi Instruksikan Kabulog Gencar Operasi Pasar
Manfaat Nyata ASEAN bagi Ekonomi dan Rakyat: Presiden Jokowi
Potensi Ekonomi Halal Indonesia Mampu Dongkrak PDB sebesar USD 5,1 Miliar per Tahun, Ujar Sri Mulyani
Penyebab Polusi Udara di Jabodetabek Terungkap
Mulai 1 September, QRIS Siap Digunakan untuk Transfer dan Tarik Tunai
Inflasi Juli Meningkat Jadi 0,21 Persen, Angkutan Udara hingga Biaya Sekolah Jadi Penyebab
Tag :

Berita Terkait

Selasa, 26 September 2023 - 22:21 WIB

Larangan Transaksi Jual Beli di Seluruh Media Sosial, Aturan Baru Kemenkumham

Sabtu, 16 September 2023 - 22:38 WIB

Pemerintah Belum Akan Menghapuskan Pertalite, Evaluasi Terus Dilakukan

Kamis, 14 September 2023 - 18:45 WIB

Presiden Jokowi Instruksikan Kabulog Gencar Operasi Pasar

Kamis, 7 September 2023 - 20:02 WIB

Manfaat Nyata ASEAN bagi Ekonomi dan Rakyat: Presiden Jokowi

Selasa, 29 Agustus 2023 - 17:50 WIB

Potensi Ekonomi Halal Indonesia Mampu Dongkrak PDB sebesar USD 5,1 Miliar per Tahun, Ujar Sri Mulyani

Senin, 28 Agustus 2023 - 21:21 WIB

Penyebab Polusi Udara di Jabodetabek Terungkap

Jumat, 18 Agustus 2023 - 15:09 WIB

Mulai 1 September, QRIS Siap Digunakan untuk Transfer dan Tarik Tunai

Selasa, 1 Agustus 2023 - 15:18 WIB

Inflasi Juli Meningkat Jadi 0,21 Persen, Angkutan Udara hingga Biaya Sekolah Jadi Penyebab

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB