Global  

Serangan Rusia menyebabkan kepanikan di Kyiv saat orang-orang melarikan diri

Serangan Rusia menyebabkan kepanikan di Kyiv saat orang-orang melarikan diri. Untuk melindungi warga sipil di Ukraina. - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Penduduk Kyiv meninggalkan kota setelah serangan rudal di dekatnya [Foto: Pierre Crom/Getty Images]

Lintas 12 – Serangan Rusia menyebabkan kepanikan di Kyiv saat orang-orang melarikan diri

Antrean panjang mobil terbentuk menuju pintu keluar dari Kyiv saat orang-orang berlindung di stasiun bawah tanah kota setelah serangan Rusia.

Suara ledakan di tepi ibukota Ukraina, Kyiv, dan sirene udara yang dipicu oleh invasi Rusia skala penuh ke negara itu telah mendorong penduduk kota untuk panik dan melarikan diri untuk keselamatan.

Pada Kamis pagi, antrian panjang mobil terbentuk dari pusat kota menuju berbagai pintu keluar dari Kyiv dan orang-orang berlindung di stasiun bawah tanah kota dan tempat-tempat aman lainnya, menurut media lokal.

Mengutp laporan Andrew Simmons dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Kyiv, mengatakan bahwa tepat setelah pukul 5 pagi waktu setempat (03:00 GMT) hotel tempat dia menginap “hampir bergetar dengan suara ledakan”.

“Mereka tidak berada di pusat kota. Mereka berada di kejauhan. Langit menjadi oranye dan merah dan 15 detik kemudian Anda akan mendengar ledakan sehingga awalnya agak jauh. Dan kemudian semakin dekat dan kami mendengar laporan ledakan di seluruh negeri,” katanya.

“Orang-orang awalnya hanya panik dan berlari mencari perlindungan di beberapa tempat dan tersiar kabar dari presiden bahwa Rusia sedang menyerang. Dia berkata, ‘tolong tetap tenang.’”

Serangan Rusia menyebabkan kepanikan di Kyiv saat orang-orang melarikan diri. Untuk melindungi warga sipil di Ukraina. - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Orang-orang, beberapa membawa tas dan koper, berjalan di stasiun metro di Kyiv [Foto: Daniel Leal/AFP]
Simmons juga mengatakan bahwa saat ini “ada suasana yang sangat menakutkan di pusat kota”.

“Itu karena kami tidak yakin apakah kolom lapis baja menuju ke arah ini,” tambahnya.

Outlet berita Korrespondent Ukraina melaporkan bahwa kemacetan lalu lintas terbentuk dari pusat Kyiv menuju Zhytomyr dan pintu keluar lainnya dari kota pada pukul 6 pagi waktu setempat (04:00 GMT).

Pemerintah setempat telah mendesak warga Kyiv untuk tinggal di rumah.

Info terkait:
AS sanksi Putin secara pribadi jika Rusia menyerang Ukraina

“Setiap orang yang tidak terlibat dalam pengoperasian infrastruktur kritis dan pendukung kehidupan kota, tetap di rumah dan bersiap untuk mengikuti tempat perlindungan ketika sirene menyala,” kata Administrasi Negara Kota Kyiv dalam pesan resminya. saluran telegram.

Iliya Kusa, seorang analis hubungan internasional di Institut Ukraina untuk Masa Depan, mengatakan kepada Al Jazeera dari Kyiv bahwa fakta bahwa “orang-orang meninggalkan Kyiv sebagian benar tetapi itu bukan gelombang panik”.

“Situasi di Kyiv, tempat saya berada sekarang, kurang lebih stabil. Tidak ada kepanikan, tidak ada masalah kritis saat ini. Angkutan umum beroperasi seperti biasa. Satu-satunya hal yang berubah sebenarnya adalah … sekolah, universitas dan taman kanak-kanak ditutup dan rumah sakit dalam keadaan siaga tinggi sejak parlemen memberlakukan darurat militer.

“Namun, saya perhatikan banyak orang yang berusaha mendapatkan uang dari ATM. Ada antrian di sana dan sekelompok orang segera pergi ke toko untuk membeli produk dasar. Selain itu, semuanya baik-baik saja, ”katanya.

“Ada kemacetan lalu lintas di jalan-jalan utama yang mengarah ke luar kota. Saya tidak bisa menilai jumlah orang yang mencoba meninggalkan kota … tapi tentu saja, ada beberapa orang yang ingin meninggalkan Kyiv.”

Presiden Rusia Vladimir Putin telah mengumumkan operasi militer skala penuh di Ukraina pada Kamis pagi, memberitahu pasukan Ukraina untuk meletakkan senjata mereka dan memperingatkan setiap pasukan yang mengganggu akan menghadapi konsekuensinya.

Dia mengklaim operasi itu untuk melindungi warga sipil di Ukraina.

Militer Rusia mengatakan pertahanan udara dan pangkalan Ukraina telah dihancurkan sementara banyak bandara sipil dibom.

Separatis di Ukraina timur juga mengatakan mereka telah mengambil alih beberapa kota.

Tank-tank terlihat datang dari Krimea yang diduduki Rusia dan melintasi perbatasan dari Belarus. Ukraina mengatakan angkatan udaranya telah menembak jatuh beberapa pesawat Rusia di timur.

Info terkait:
ICRC memperingatkan Mariupol Ukraina menghadapi 'skenario terburuk'

Ada laporan di media Ukraina bahwa pasukan Rusia telah mendarat di kota pelabuhan timur Odesa dan Mariupol.

Lintas 12 mengabarkan berita Serangan Rusia menyebabkan kepanikan di Kyiv saat orang-orang melarikan diri.