Global  

‘Tindakan ala Nazi’: Ukraina mengecam Rusia di pertemuan DK PBB

Lintas 12 - 'Tindakan ala Nazi': Ukraina mengecam Rusia di pertemuan DK PBB.
Duta Besar Ukraina untuk PBB Sergiy Kyslytsya berbicara selama pertemuan DK PBB mengenai resolusi mengenai tindakan Rusia terhadap Ukraina, di markas besar PBB di New York [Foto: Carlo Allegri/Reuters]

Lintas 12 – ‘Tindakan ala Nazi’: Ukraina mengecam Rusia di pertemuan DK PBB.

Utusan Ukraina untuk PBB juga menuduh mitra Rusia melanggar aturan dengan melanjutkan sebagai presiden DK PBB selama pemungutan suara mengenai negaranya.

Duta Besar Ukraina untuk PBB telah mencerca Rusia pada pertemuan Dewan Keamanan PBB, menyebut invasi Rusia “tindakan gaya Nazi”.

Duta Besar Ukraina Sergiy Kyslytsya pada hari Jumat juga menuduh Duta Besar Rusia Vasily Nebenzya melanggar aturan Dewan Keamanan dengan melanjutkan sebagai presiden dewan selama pemungutan suara dan tindakan yang menyangkut negaranya.

“Apakah Anda ingat berapa kali dia mengatakan itu dan wakilnya mengatakan di ruangan ini, itu berarti tidak ada invasi, tidak ada serangan?” katanya, mengacu pada Nebenzya.

“Kata-katamu lebih berharga daripada sebuah lubang di pretzel New York.”

Lintas 12 - 'Tindakan ala Nazi': Ukraina mengecam Rusia di pertemuan DK PBB - Kemungkinan rute invasi Rusia.

Di tengah pidatonya, Kyslytsya meminta dewan untuk duduk sejenak dalam doa untuk mengenang orang-orang yang telah terbunuh dalam invasi. Pada saat itu, Nebenzya menyela, meminta anggota untuk juga mengingat mereka yang telah terbunuh di Donbas.

Rusia, bagaimanapun, memveto resolusi yang dirancang Amerika Serikat di hadapan DK PBB yang akan menyesalkan invasi Moskow ke Ukraina, sementara China abstain dari pemungutan suara – sebuah langkah yang dilihat negara-negara Barat sebagai kemenangan karena menunjukkan isolasi internasional Rusia.

Penolakan China datang hanya beberapa minggu setelah Beijing dan Moskow mendeklarasikan kemitraan “tanpa batas”, saling mendukung atas kebuntuan di Ukraina dan Taiwan dengan janji untuk berkolaborasi lebih banyak melawan Barat.

Uni Emirat Arab dan India juga abstain dalam pemungutan suara rancangan DK PBB. Sisa 11 anggota dewan memberikan suara mendukung.

“Anda dapat memveto resolusi ini, tetapi Anda tidak dapat memveto suara kami,” kata Duta Besar AS Linda Thomas-Greenfield kepada mitranya dari Rusia. “Anda tidak bisa memveto kebenaran. Anda tidak dapat memveto prinsip kami. Anda tidak dapat memveto orang-orang Ukraina.”

Info terkait:
Hasil pemilu India, mengapa dapat mengkhawatirkan 200 juta Muslim di negara itu

Duta Besar Brasil Ronaldo Costa Filho, yang suara negaranya awalnya dipertanyakan tetapi berubah menjadi ya, mengatakan pemerintahnya “sangat prihatin” tentang aksi militer Rusia. “Sebuah garis telah dilewati, dan dewan ini tidak bisa tinggal diam,” katanya.

Sebagai tanggapan, duta besar Rusia untuk PBB menegaskan kembali klaim negaranya bahwa mereka membela orang-orang di Ukraina timur, di mana separatis yang didukung Rusia telah memerangi pemerintah selama delapan tahun. Dia menuduh Barat mengabaikan pelanggaran Ukraina di sana.

“Anda telah menjadikan Ukraina pion dalam permainan geopolitik Anda, tanpa mempedulikan kepentingan rakyat Ukraina apa pun,” katanya, menyebut resolusi yang gagal itu “tidak lain adalah langkah brutal dan tidak manusiawi lainnya di papan catur Ukraina ini.”

Shihab Rattansi dari Al Jazeera, melaporkan dari markas besar PBB di New York, mengatakan pidato yang disampaikan oleh berbagai utusan tentang krisis Ukraina “bersemangat”.

“Karena gagal mendapatkan resolusi yang dicarinya di Dewan Keamanan, duta besar AS menyarankan agar dia meminta sesi darurat Majelis Umum PBB,” kata Rattansi.

“Ada mekanisme khusus ketika Dewan Keamanan menemui jalan buntu karena anggota tetap memveto sebuah resolusi,” katanya, seraya menambahkan bahwa Majelis Umum PBB yang beranggotakan 193 orang kemungkinan akan mempertimbangkan resolusi serupa.

Tidak ada kata segera tentang jadwal untuk pemungutan suara majelis.

Daftar sanksi terhadap Rusia efek ‘Tindakan ala Nazi’

Banyak Daftar sanksi terhadap Rusia setelah invasi Ukraina

AS, UE, Inggris, Jepang, Kanada, Taiwan, dan Selandia Baru mengungkap sanksi terhadap Rusia yang menargetkan bank, ekspor militer, dan kilang minyak.

Ketika serangan berlanjut di Ukraina dan pasukan Rusia mendesak maju mereka di ibukota Kyiv, Presiden Volodymyr Zelenskyy telah memohon bantuan dari komunitas internasional.

Info terkait:
Pelecehan perempuan di universitas-universitas Inggris! (bag.1)

Amerika Serikat, Uni Eropa, Inggris, Jepang, Kanada, Taiwan, dan Selandia Baru meluncurkan serangkaian sanksi terhadap Rusia yang menargetkan bank, kilang minyak, dan ekspor militer.

Negara-negara Barat menerapkan langkah-langkah yang bertujuan untuk “membebani ekonomi Rusia”, kata Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian.

Lintas 12 memberitakan tentang ‘Tindakan ala Nazi’: Ukraina mengecam Rusia di pertemuan DK PBB.