UEFA mencoret Rusia dari final Liga Champions karena serangan Ukraina

Sabtu, 26 Februari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Final seharusnya dimainkan di Gazprom Arena di Saint Petersburg, yang telah menjadi tuan rumah beberapa pertandingan di Kejuaraan Eropa tahun lalu dan di Piala Dunia 2018 yang diadakan di Rusia [Foto: Anton Vaganov/Reuters]

Final seharusnya dimainkan di Gazprom Arena di Saint Petersburg, yang telah menjadi tuan rumah beberapa pertandingan di Kejuaraan Eropa tahun lalu dan di Piala Dunia 2018 yang diadakan di Rusia [Foto: Anton Vaganov/Reuters]

Lintas 12 – UEFA mencoret Rusia dari final Liga Champions karena serangan Ukraina.

Pemerintah Rusia menyebut keputusan UEFA untuk memindahkan final pada Mei dari St Petersburg ke Paris sebagai ‘memalukan’.

Paris akan menjadi tuan rumah final Liga Champions musim ini setelah Saint Petersburg dicoret dari pertandingan karena invasi militer Rusia ke Ukraina, UEFA telah mengumumkan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Acara pameran musim klub Eropa akan dimainkan di Stade de France pada 28 Mei, badan sepak bola Eropa mengatakan pada hari Jumat setelah mengadakan pertemuan darurat dalam menanggapi krisis.

“UEFA ingin menyampaikan terima kasih dan penghargaannya kepada Presiden Republik Prancis Emmanuel Macron atas dukungan dan komitmen pribadinya untuk memindahkan pertandingan paling bergengsi sepak bola klub Eropa ke Prancis pada saat krisis yang tak tertandingi,” kata sebuah pernyataan.

Pemerintah Rusia menanggapi dengan menyebut keputusan UEFA sebagai “memalukan”.

“Sayang sekali keputusan seperti itu dibuat,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov. “Saint Petersburg bisa memberikan kondisi terbaik untuk mengadakan acara sepak bola ini.”

Baca juga:  Target Empat Besar Tim Indonesia di SEA Games Vietnam

Final seharusnya dimainkan di Gazprom Arena, yang telah menjadi tuan rumah beberapa pertandingan di Kejuaraan Eropa tahun lalu dan di Piala Dunia 2018 yang diadakan di Rusia.

UEFA tidak menyebutkan hubungannya dengan Gazprom, raksasa energi negara Rusia yang merupakan sponsor utama badan pengatur sepak bola Eropa.

Ini adalah tahun ketiga berturut-turut di mana UEFA telah memindahkan final Liga Champions dengan pandemi COVID-19 yang mengarah ke edisi 2020 yang dialihkan dari Istanbul ke Lisbon, dan sekali lagi dari kota Turki ke Porto di Portugal tahun lalu.

Stade de France, di Saint-Denis di sebelah utara ibukota Prancis, telah menjadi tuan rumah final Liga Champions dua kali sebelumnya – pada tahun 2000 ketika Real Madrid mengalahkan Valencia, dan pada tahun 2006 ketika Barcelona mengalahkan Arsenal.

Dengan kapasitas 80.000 orang, itu juga menjadi tempat berlangsungnya final Piala Dunia 1998 dan final Euro 2016.

Sementara itu, UEFA mengumumkan bahwa klub dan tim nasional Rusia dan Ukraina yang bersaing di kompetisi internasional harus memainkan pertandingan kandang di tempat netral “sampai pemberitahuan lebih lanjut”.

Baca juga:  Klaim Ronaldo pencetak gol terbanyak sepanjang masa dengan 807 gol

Spartak Moscow, di Liga Europa, adalah satu-satunya klub dari Rusia atau Ukraina yang masih terlibat dalam kompetisi Eropa musim ini.

FIFA sekarang dapat bergerak untuk memaksa Rusia memainkan playoff kualifikasi Piala Dunia melawan Polandia pada 24 Maret di tempat netral.

Pada hari Kamis federasi sepak bola Polandia, Ceko dan Swedia merilis pernyataan bersama, menyerukan FIFA untuk memindahkan ikatan playoff kualifikasi Piala Dunia mendatang dari Rusia.

Jika Rusia mengalahkan Polandia, mereka kemudian akan menjamu Republik Ceko atau Swedia lima hari kemudian untuk memutuskan siapa yang lolos ke Piala Dunia di Qatar.

UEFA juga mengatakan akan bekerja untuk membantu pemain sepak bola di Ukraina keluar dari negara itu saat perang meningkat.

“Bersama dengan pemerintah Prancis, UEFA akan sepenuhnya mendukung upaya multi-stakeholder untuk memastikan penyediaan penyelamatan bagi pemain sepak bola dan keluarga mereka di Ukraina yang menghadapi penderitaan manusia yang mengerikan, kehancuran dan pengungsian,” katanya.

Baca juga:  Laporan keracunan makanan di kalangan atlet, PBSI selidiki

Liga Ukraina, yang akan dilanjutkan akhir pekan ini setelah penutupan musim dingin yang panjang, telah ditangguhkan.

Serikat pemain global FIFPro mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “saat ini mencari jaminan dan dukungan dari badan sepak bola internasional untuk melindungi pemain profesional di negara ini”.

Pada hari Kamis, klub-klub sepak bola dari seluruh Eropa menunjukkan dukungan mereka untuk Ukraina saat susunan pemain untuk Liga Europa dan babak 16 besar Liga Konferensi Europa telah diselesaikan.

Menjelang pertandingan leg kedua playoff Liga Europa di Naples, para pemain Barcelona dan Napoli difoto dengan spanduk “berhenti perang”.

UEFA mencoret Rusia dari final Liga Champions karena serangan Ukraina. Pemerintah Rusia menyebut keputusan UEFA memalukan: Ruslan Malinovskyi dari Atalanta, pemain internasional Ukraina sejak 2015 - Lintas 12
Ruslan Malinovskyi dari Atalanta, pemain internasional Ukraina sejak 2015, meluncurkan pesan “tidak ada perang di Ukraina” di bawah bajunya. [Foto: Twitter.com]
Ruslan Malinovskyi dari Atalanta, pemain internasional Ukraina sejak 2015, meluncurkan pesan “tidak ada perang di Ukraina” di bawah bajunya setelah mencetak dua gol dalam kemenangan agregat mereka di Olympiacos.

Lintas 12 mengabarkan UEFA mencoret Rusia dari final Liga Champions karena serangan Ukraina.

Berita Terkait

Red Sparks menghentikan kemenangan ketujuh berturut-turut Heungkuk
Timnas Indonesia Hancurkan Brunei 6-0, Vietnam Alami Malam Kelam Lawan Korea Selatan
Pesta Gol Indonesia di Leg Pertama Kualifikasi Piala Dunia 2026
Rahmat Erwin Pecahkan Rekor Dunia di Angkat Besi, Indonesia Tambah Emas Asian Games
Arema FC Raih Kemenangan: Hadiah untuk Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan
Sirkuit Mandalika Kembali Gelar MotoGP 2024
Kekuatan Uzbekistan U-24 Harus Diwaspadai, Timnas Indonesia U-24 Butuh Kertja Keras!
Timnas Indonesia U-24 Lolos 16 Besar Asian Games 2023 Meski Peringkat 3 Grup F

Berita Terkait

Sabtu, 24 Februari 2024 - 16:55 WIB

Red Sparks menghentikan kemenangan ketujuh berturut-turut Heungkuk

Selasa, 17 Oktober 2023 - 21:43 WIB

Timnas Indonesia Hancurkan Brunei 6-0, Vietnam Alami Malam Kelam Lawan Korea Selatan

Jumat, 13 Oktober 2023 - 01:06 WIB

Pesta Gol Indonesia di Leg Pertama Kualifikasi Piala Dunia 2026

Selasa, 3 Oktober 2023 - 22:16 WIB

Rahmat Erwin Pecahkan Rekor Dunia di Angkat Besi, Indonesia Tambah Emas Asian Games

Sabtu, 30 September 2023 - 21:38 WIB

Arema FC Raih Kemenangan: Hadiah untuk Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan

Jumat, 29 September 2023 - 11:13 WIB

Sirkuit Mandalika Kembali Gelar MotoGP 2024

Rabu, 27 September 2023 - 18:19 WIB

Kekuatan Uzbekistan U-24 Harus Diwaspadai, Timnas Indonesia U-24 Butuh Kertja Keras!

Minggu, 24 September 2023 - 21:31 WIB

Timnas Indonesia U-24 Lolos 16 Besar Asian Games 2023 Meski Peringkat 3 Grup F

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB