Mengungkap era Roman Abramovich meninggalkan keraguan di Chelsea dan sekitarnya

Lintas 12 - Mengungkap era Roman Abramovich meninggalkan keraguan di Chelsea dan sekitarnya.
Kepergian Roman Abramovich seharusnya mendorong beberapa refleksi jujur tentang bagaimana sepak bola Inggris berfungsi. [Foto: Suzanne Plunkett/Reuters]

Lintas 12 – Mengungkap era Roman Abramovich meninggalkan keraguan di Chelsea dan sekitarnya.

Kepergian Abramovich setelah 19 tahun membawa ketidakpastian bagi Chelsea dan memicu kekhawatiran yang lebih luas untuk sepakbola Inggris

Hentikan semua jam. Simpan topi bulu palsu. Hapus musik rakyat Rusia dari daftar putar pra-pertandingan. Roman Abramovich kini resmi mencari pembeli. Memang, jika kita percaya laporan itu, Chelsea Football Club bahkan bisa dijual dalam waktu seminggu.

Ini adalah kerangka waktu yang sangat sempit untuk transaksi yang sedemikian kompleks, dibuat kredibel hanya oleh fakta bahwa, sejujurnya, saat ini segala sesuatu tampak mungkin.

Bahkan mungkin, siapa tahu, sedikit refleksi jujur ​​tentang kepergian pemilik Chelsea, yang tetap menjadi satu-satunya investor individu paling mewah dalam sejarah sepak bola Eropa; tetapi bahkan sekarang menjadi miliarder nol tahun yang anehnya buram dan misterius.

Ketika kediktatoran Chelsea Abramovich yang baik hati akan segera berakhir, bahkan rumah-rumah mewah di London – bukan, bukan rumah-rumah mewah di London – segera dipasarkan, semuanya dengan latar belakang perang, sanksi dan penolakan hubungan dengan Kremlin, mungkin aspek yang paling luar biasa. sekarang adalah kenangan akan hari-hari awal ketika pelamar yang pemalu dan tampak cemberut ini muncul dengan berkedip ke lampu Stamford Bridge dan memulai proses transformasi yang lengkap dan tidak dapat diubah.

Sudah 19 tahun sejak Abramovich membeli Chelsea dari Ken Bates seharga £140 juta. Melihat ke belakang sekarang pada sinar matahari akhir musim panas tahun 2003, rasanya seperti dunia yang aneh dan tidak bersalah.

Di tribun penonton melemparkan uang kertas palsu. Koran-koran membocorkan lebih dari £200,000 mobil, usaha yang gagal untuk membeli seluruh resor ski, perceraian super kelas atas. Chelsea menghabiskan begitu banyak uang sehingga mereka harus menciptakan Financial Fair Play. Dan tiga tahun memasuki Rusia versi Vladimir Putin, Abramovich memandang saat itu seperti garda depan dari beberapa kategori manusia baru, miliarder uber-lad, dengan yacht-flash-nya, Riviera tan-nya, pengeluaran tanpa pamrihnya.

Info terkait:
Indonesia vs Singapore: Melalui Drama 6 Gol, Skuad Garuda berhasil lolos ke Piala AFF 2020

Bagi Chelsea, tahun-tahun sejak itu telah membawa kejayaan di lapangan dengan biaya yang tak tergantikan, semua itu diawasi dengan suasana perintah yang suram oleh kehadiran panjang lengan seperti sphinx itu. Seiring waktu telah ada singularitas abadi juga. Abramovich meninggalkan panggung saat dia memasukinya: klub satu, satu-satunya pemilik klub sepak bola mana pun yang tanpa pamrih dan tanpa henti baik hati. Pria dengan jas dan wajah meninggalkan gedung. Dan masih ada pertanyaan yang paling jelas. Siapa orang ini sebenarnya? Dan apa, tepatnya, kita baru saja berpesta? Mungkin di bulan-bulan mendatang akan dimungkinkan untuk mengadakan diskusi terbuka tentang arti dari bahasa Romawi; dan untuk memeriksa peran olahraga forensik dalam budaya yang lebih luas. Bahkan, siapa tahu, untuk belajar beberapa pelajaran tentang melindungi aset berharga ini.

Pasti ada beberapa kekhawatiran tentang motif Abramovich. Pada bulan Januari tahun ini David Davis MP berbicara di House of Commons tentang penggunaan sistem hukum Inggris untuk mengontrol, seperti yang dia lihat, pelaporan kegiatan orang kaya Rusia. Davis juga mengungkapkan pandangannya tentang Abramovich.

“Perlu diingatkan kepada orang-orang tentang latar belakang Tuan Abramovich dan karakter pria itu. Kami berbicara di sini tentang orang yang mengelola urusan ekonomi pribadi Presiden Putin, menurut komite intelijen nasional Spanyol. Ini adalah pria yang ditolak izin tinggalnya di Swiss, karena diduga terlibat dalam pencucian uang dan kontak dengan organisasi kriminal. Abramovich juga dianggap berbahaya bagi keamanan publik dan risiko reputasi bagi Swiss.”

Beberapa saat kemudian Davis menambahkan: “Ketika dia membeli Chelsea FC, Abramovich adalah gubernur wilayah Chukotka di Rusia. Diduga oleh rekan-rekannya bahwa pembelian itu dilakukan atas perintah Kremlin. Sebagai hasil dari pembelian tersebut, dia sekarang memiliki soft power dan pengaruh yang sangat besar di Inggris. Saya meminta DPR untuk mengambil kesimpulan sendiri tentang apakah orang ini bertindak atas perintah Kremlin atau Pemerintah Putin.” Penting untuk dicatat bahwa Abramovich dengan keras dan berulang kali menyangkal memiliki akses, bantuan dengan atau hubungan khusus apa pun dengan Putin atau Kremlin. Abramovich juga menyangkal bahwa dia dimotivasi dengan cara apa pun oleh Putin untuk membeli Chelsea FC. Dia menyangkal bahwa kepemilikannya atas klub ada hubungannya dengan soft power atau tujuan politik.

Info terkait:
Makedonia Utara menenggelamkan Italia untuk Piala Dunia Qatar

Perlu juga dicatat bahwa Davis telah menjadi anggota parlemen selama 35 tahun di partai Konservatif yang sama yang berkuasa yang telah mengawasi aliran uang Rusia dan pengaruh Rusia ke jantung industri keuangan London, sistem hukum dan, ya, politiknya (sama Partai konservatif yang didanai sampai tingkat yang mengejutkan oleh sumbangan dari patron kelahiran Rusia).

Apa yang paling mencolok di sini adalah, apa pun kebenaran pernyataan Davis, masih butuh waktu selama ini, ke titik di mana dunia mulai terbakar, sebelum siapa pun yang berada dalam posisi berkuasa merasa cukup khawatir untuk menyelidikinya.

Jika ini yang dipikirkan David Davis, jika rekan-rekannya di DPR juga sama khawatirnya, mengapa tidak ada seorang pun, dari pemerintah hingga Liga Premier, yang merasa tergerak untuk menunjukkan kepedulian terhadap nasib Klub Sepak Bola Chelsea? Mengapa, mengingat skenario yang digambarkan Davis, pemerintah yang sama ini menolak untuk menerapkan kekuatan hukum atas saran untuk regulator sepak bola? Alih-alih, waktu Abramovich di Chelsea bertepatan dengan merangkul pasar global yang tak terkekang, dengan pendekatan amoral ideologis yang apolitis terhadap kepemilikan klub. Jangan tanya. Jangan mengatur. Hanya memeriksa garis bawah.

Pandangan ini tampaknya semakin membutakan cara kerja olahraga besar. Sepak bola adalah budaya populer sekarang, klub Liga Premier mesin yang kuat untuk hubungan masyarakat dan kekuatan lunak, sedemikian rupa sehingga istilah sportswashing sudah tampak sedikit basah dan ketinggalan zaman. Jika ikonografi Putin dan olahraga memberi tahu kita sesuatu, jika ada pelajaran yang bisa diambil dari penggunaan FIFA dan Komite Olimpiade Internasional sebagai sistem penyamakan global, mungkin ada sisi sulit di sini, arah perjalanan yang lebih dari sekadar mempromosikan industri pariwisata.

Info terkait:
Senegal vs Mesir: Bagaimana Kamerun mempersiapkan diri untuk final AFCON

Dua klub Liga Utama Inggris dimiliki oleh pemerintah negara bagian, satu melalui dana ekuitas swasta yang dijalankan oleh putra mahkota sendiri. Mengapa para politisi ini ingin memiliki klub olahraga Inggris? Pasti tidak ada keraguan ini, pada tingkat tertentu, kebijakan luar negeri. Arab Saudi khususnya sedang melakukan serangan pesona, membangun aliansi dan memantapkan dirinya sebagai negara yang tidak perlu lagi keamanannya dijamin oleh AS.

Mohammed bin Salman, ketua dana Newcastle, terlihat melakukan tos dengan Putin di KTT G20 belum lama ini. Ini bukan untuk menyalahkan motif permusuhan, hanya untuk menyadari bahwa permainan yang lebih besar sedang berlangsung, bahwa sepak bola adalah bagian dari kebisingan di sekitarnya, dan bahwa klub adalah pion yang rapuh dalam kerajinan panggung ini, kesetiaan para pendukung dan media di sekitarnya didukung dengan kejutan-kejutan. reda.

Sampai titik dunia bergerak. Bagi Chelsea, masa depan terlihat tidak pasti. Bahkan jika pembeli dapat ditemukan untuk bertindak cukup cepat, klub telah bergantung pada kantong dalam pemilik untuk berfungsi pada level saat ini.

Tagihan gaji £187 juta, rencana stadion baru yang megah (sekarang dihentikan), pembelian mahal: semua ini tidak akan mungkin terjadi tanpa pinjaman pribadi £1,5 miliar.

Saat-saat indah harus bergulir dengan cara lain yang lebih terukur dari sini. Era itu sekarang telah berlalu, dicabut sampai ke akar-akarnya dengan tergesa-gesa yang mengejutkan.

Untuk sisa sepak bola Inggris, dan memang semua olahraga, ada pelajaran yang bisa dipetik dalam mengungkapnya.

Lintas 12 tentang Mengungkap era Roman Abramovich meninggalkan keraguan di Chelsea dan sekitarnya.