Pemulihan pariwisata Asia Tenggara terhalang Krisis Ukraina

Jumat, 4 Maret 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tokoh industri perjalanan khawatir perang di Ukraina dapat menggagalkan pemulihan pariwisata Asia Tenggara yang baru lahir [Foto: Lillian Suwanrumpha/AFP]

Tokoh industri perjalanan khawatir perang di Ukraina dapat menggagalkan pemulihan pariwisata Asia Tenggara yang baru lahir [Foto: Lillian Suwanrumpha/AFP]

Bali – Pemulihan pariwisata Asia Tenggara yang rapuh terhalang Krisis Ukraina.

Penurunan wisatawan Rusia diperkirakan akan memukul tujuan Asia Tenggara seperti Phuket dan Bali dengan keras.

Tokoh industri perjalanan khawatir perang di Ukraina dapat menggagalkan pemulihan ekonomi yang bergantung pada pariwisata di Asia Tenggara yang sangat dinanti-nantikan saat pembatasan perjalanan COVID-19 akhirnya dicabut di seluruh wilayah.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Filipina, Laos, Kamboja, dan Thailand sekarang terbuka untuk pelancong yang divaksinasi, meskipun dengan protokol yang mahal dan tidak praktis. Indonesia baru-baru ini mengumumkan akan memulai kembali perjalanan bebas karantina di Bali pada 14 Maret, sementara Vietnam berencana untuk membuka kembali turis pada 15 Maret.

Survei Panel Pakar Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO) terbaru menemukan hampir dua pertiga profesional perjalanan mengharapkan keberuntungan mereka akan meningkat tahun ini didukung pelonggaran pembatasan perbatasan dan data positif dari 2021.

Penerimaan pariwisata global untuk tahun 2021 mencapai $1,9 triliun, naik 19 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya, menurut UNWTO. Secara keseluruhan lalu lintas penumpang global meningkat delapan poin persentase, dengan permintaan turun 58 persen dibandingkan dengan 2019, menurut Asosiasi Transportasi Udara Internasional – meskipun pemulihan Asia Pasifik tertinggal dari kawasan lain.

Tetapi perang di Ukraina, sanksi terhadap Rusia dan pembatasan wilayah udara telah mengurangi proyeksi di wilayah di mana orang Rusia menjadi kelompok pengunjung terbesar dan paling boros untuk banyak tujuan utama selama pandemi, menggusur warga China yang tidak dapat melakukan perjalanan karena kontrol perbatasan yang ketat di negara mereka.

Baca juga:  Mayat tak dikenal ditemukan mengambang di Sungai Angke

Dampaknya sudah dirasakan di tujuan populer seperti pulau resor Thailand di Phuket, di mana orang Rusia menyumbang 51.000 dari 278.000 orang asing yang mengunjungi pulau itu antara November dan Februari, menurut Otoritas Pariwisata Thailand.

“Kami telah berbicara dengan banyak pelaku bisnis perhotelan yang melaporkan banyak pembatalan karena lalu lintas udara berkurang,” Bill Barnett, direktur C9 Hotelworks, sebuah konsultan di Phuket, mengatakan kepada Al Jazeera.

Gary Bowerman, seorang analis perjalanan yang berbasis di Kuala Lumpur, mengatakan pengunjung Rusia telah menjadi pasar prioritas untuk tujuan termasuk Thailand, Vietnam, dan Bali Indonesia sejak penurunan turis China.

“Jadi pasti perang akan mempengaruhi pembukaan kembali negara-negara itu,” kata Bowerman kepada Al Jazeera.

Di Bali, Rusia dengan cepat menyalip Australia sebagai sumber turis terbesar setelah Canberra melarang penduduknya bepergian ke luar negeri, dengan 68.000 warga negara Rusia terbang ke pulau itu pada tahun 2020, menurut Statistik Indonesia.

Pengeluaran Rusia untuk makanan, akomodasi, transportasi, dan wisata telah memberikan stimulus ekonomi penting bagi pulau itu, di mana pariwisata menyumbang 60 persen dari produk domestik bruto sebelum pandemi.

Tetapi dengan nilai rubel yang jatuh ke rekor terendah, jumlah orang Rusia yang mampu melakukan perjalanan ke luar negeri akan menyusut. Hanya sampai di sana mungkin akan menjadi tantangan.

Bulan lalu, Singapore Airlines, salah satu dari sedikit maskapai yang menawarkan penerbangan internasional reguler ke Bali, mengumumkan penangguhan segera dan tidak terbatas layanannya antara hub Bandara Changi dan Moskow.

Baca juga:  Berita-berita Gempa Larantuka M7,5 di Media Luar Negeri

“Semuanya benar-benar berantakan di rumah. Harga meroket, orang akan mulai kehilangan pekerjaan dan bandwidth untuk menarik uang semakin sempit,” kata Jaleel Mubarak, seorang profesional TI Rusia yang berbasis di Bali yang bersiap untuk terbang pulang bersama anak-anaknya, seperti dikutip lintas 12 dari laman Al Jazeera.

“Secara teknis meninggalkan Rusia akan menjadi sangat menantang dan saya pikir Indonesia juga akan sejalan dengan dunia Barat dengan sanksi,” kata Mubarak, merujuk pada pernyataan Presiden Indonesia Joko Widodo bahwa invasi Rusia ke Ukraina “tidak dapat diterima”.

Naiknya harga minyak

Wisatawan dari Rusia dan Ukraina tidak akan sendirian menghadapi tantangan baru terbang ke Asia Tenggara akibat konflik tersebut.

Rusia menyumbang sekitar 10 persen dari pasokan minyak mentah dunia, dan pasar bersiap untuk gangguan serius karena sanksi dan kemungkinan pembalasan oleh Moskow. Pada hari Rabu, patokan global mencapai $ 115 per barel hanya beberapa hari setelah menembus batas penting $ 100 untuk pertama kalinya sejak 2014.

“Jika Anda melihat gambaran yang lebih besar, minyak sekarang lebih dari $100 per barel dan jika tetap di sana atau bahkan lebih tinggi, harga bahan bakar jet akan melambung tinggi,” kata Bowerman, analis yang berbasis di Kuala Lumpur. “Biasanya setelah jeda seperti COVID, maskapai penerbangan akan meluncurkan penerbangan ekstra dan tarif diskon untuk memenangkan kembali pasar. Tapi harga bahan bakar jet akan membuat diskon menjadi tidak mungkin.”

Baca juga:  Para ahli memperingatkan risiko biosekuriti di Pasar Burung Bali yang ramai

Bowerman mengatakan maskapai penerbangan bisa berjuang untuk mendapatkan pasokan bahan bakar yang cukup.

“Maskapai penerbangan jarak jauh akan berebut hanya untuk menemukannya,” katanya. “Potensi ini untuk menurunkan permintaan global untuk perjalanan udara sangat signifikan.”

Larangan pesawat Rusia dari wilayah udara di atas Amerika Serikat, Uni Eropa, Inggris dan Kanada, bersama dengan larangan pembalasan oleh Rusia, semakin meredam pemulihan.

Terbang di sekitar Rusia, negara terbesar di dunia dan jembatan antara Eropa dan Asia, akan menambah jam waktu penerbangan di beberapa rute. Hanya satu jam tambahan waktu penerbangan menambahkan antara $ 11.000 dan $ 20.000 untuk biaya perjalanan, menurut John Gradek, dosen manajemen penerbangan di McGill University.

Penerbangan antara Eropa dan Asia Timur akan paling terpengaruh dalam waktu dekat. Maskapai termasuk Finnair dan JAL telah membatalkan atau mengubah rute penerbangan ke tujuan utama, termasuk Tokyo, Seoul, Shanghai, dan London. Namun larangan itu menimbulkan hambatan lain di jalan menuju pemulihan ekonomi yang bergantung pada pariwisata di Asia Tenggara.

“Orang-orang tidak akan mengatakan kami tidak akan bepergian ke luar negeri karena ada perang yang terjadi di Eropa,” kata Barnett, konsultan yang berbasis di Phuket.

“Tetapi kami belum melihat dampak keuangan penuh dari perang terhadap harga minyak dan inflasi. Jika pasar Eropa turun dan China tidak kembali, itu bukan hal yang baik untuk pasar yang sudah bergejolak.”

Lintas 12: Situs berita Indonesia tentang Pemulihan pariwisata Asia Tenggara yang rapuh terhalang Krisis Ukraina.

Berita Terkait

Jokowi Mendorong Kemerdekaan Palestina, Wakil Ketua MPR Memberi Apresiasi
Putusan MK Terkait Syarat Capres dan Cawapres Dikritik oleh Pakar Hukum
Pentingnya strategi-visi taktis sikapi dinamika global: Jokowi
UU ASN Menjadi Payung Hukum Tanpa PHK Massal Non-ASN: Menpan RB
DPR Menyetujui RUU ASN menjadi Undang-Undang dalam Rapat Paripurna
APBN 2024 jadi instrumen percepatan pembangunan: Harap Wakil Ketua MPR
Muhammadiyah Mendukung DPD RI dalam Mewujudkan Sistem Bernegara yang Sesuai dengan Pancasila
Apakah Indonesia Sudah Merdeka? Ini Pandangan Anies Baswedan
Tag :

Berita Terkait

Jumat, 20 Oktober 2023 - 22:10 WIB

Jokowi Mendorong Kemerdekaan Palestina, Wakil Ketua MPR Memberi Apresiasi

Selasa, 17 Oktober 2023 - 18:22 WIB

Putusan MK Terkait Syarat Capres dan Cawapres Dikritik oleh Pakar Hukum

Rabu, 4 Oktober 2023 - 16:22 WIB

Pentingnya strategi-visi taktis sikapi dinamika global: Jokowi

Selasa, 3 Oktober 2023 - 17:07 WIB

UU ASN Menjadi Payung Hukum Tanpa PHK Massal Non-ASN: Menpan RB

Selasa, 3 Oktober 2023 - 16:48 WIB

DPR Menyetujui RUU ASN menjadi Undang-Undang dalam Rapat Paripurna

Kamis, 28 September 2023 - 14:26 WIB

APBN 2024 jadi instrumen percepatan pembangunan: Harap Wakil Ketua MPR

Selasa, 26 September 2023 - 22:45 WIB

Muhammadiyah Mendukung DPD RI dalam Mewujudkan Sistem Bernegara yang Sesuai dengan Pancasila

Minggu, 24 September 2023 - 17:25 WIB

Apakah Indonesia Sudah Merdeka? Ini Pandangan Anies Baswedan

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB