Distopia digital: reputasi Anda dipertaruhkan

Lintas 12 - Distopia digital: reputasi Anda dipertaruhkan
Ada banyak sekali perubahan teknologi, tetapi hanya sedikit yang sama pentingnya dengan terus meningkatnya teknologi yang tidak bersahabat. [Foto oleh Andre Hunter di Unsplash]

Lintas 12 – Distopia digital: reputasi Anda dipertaruhkan.

Digital ada di mana-mana – jadi apa yang bisa salah?

Ternyata, banyak. Itu tercermin dalam kekhawatiran yang berkembang atas kekuatan yang dimiliki perusahaan teknologi besar atas kehidupan kita dan kesehatan masyarakat pada umumnya. Dari algoritme yang menyebarkan kebohongan berbahaya di Facebook hingga penyalahgunaan informasi pribadi oleh karyawan Amazon, belakangan ini kami tidak melihat kekurangan skandal data. Dan saya yakin lebih banyak lagi yang akan datang.

Masyarakat kita lebih bermuatan digital daripada sebelumnya. Digital telah meningkatkan kehidupan kita dengan inovasi, kemungkinan, dan kemudahan baru yang tak terhitung jumlahnya. Tetapi dengan kebaikan datang kenyataan bahwa kita harus siap untuk bertahan tidak hanya terhadap ancaman jahat, tetapi juga terhadap cara-cara halus bahwa teknologi mengancam kesejahteraan masyarakat.

Masalah “teknologi bermusuhan” yang paling terlihat  yang dihadapi bisnis dan konsumen adalah serangan kriminal (seperti perangkat lunak perusak dan alat peretasan) tetapi ini tidak menceritakan kisah lengkapnya. Mengumpulkan data pribadi atau penargetan pelanggan dapat memiliki konsekuensi serius. Bias dalam algoritme atau sistem pembelajaran mesin dapat merugikan kelompok pelanggan tanpa pernah dikompromikan atau sengaja dirancang seperti itu. Karena otomatisasi terus membawa manusia ‘keluar dari lingkaran’ dan membuat keputusan dengan kecepatan mesin, kemungkinan kesalahan meningkat dengan cepat.

Lingkungan teknologi yang tidak bersahabat menjadi lebih canggih dan semakin mengambil bentuk hukum, bahkan diterima secara luas, tindakan yang terbang di bawah radar tetapi pada akhirnya mengancam kesejahteraan masyarakat.

Apa yang dianggap ‘bermusuhan’ bisa menjadi masalah perspektif. Sementara beberapa orang tidak menganggap iklan Internet, cookie pelacakan, atau kampanye yang memengaruhi media sosial sebagai hal yang mengganggu dan dengan senang hati memperdagangkan data mereka untuk apa yang mereka anggap sebagai penawaran yang dipersonalisasi atau nilai khusus, yang lain memasang perangkat lunak pemblokiran iklan di browser mereka dan menghapus diri mereka sendiri dari Facebook sama sekali.

Info terkait:
Metrik Kualitas Data, Apa Itu?

Melindungi organisasi, tim, pemasok, dan pelanggan dari teknologi yang tidak bersahabat menjadi bagian penting dari reputasi dan kepercayaan merek. Hal ini dapat dicapai dengan menjadikan keamanan ‘masalah semua orang’, menetapkan dan mengomunikasikan kebijakan yang jelas, hanya menangkap data yang paling diperlukan yang diperlukan untuk memberikan layanan kepada konsumen, membuat kerangka kerja dan kebijakan untuk mendeteksi dan menghindari bias dalam sistem mereka, dan mempromosikan praktik teknologi yang etis.

Organisasi yang berwawasan ke depan telah mempertimbangkan potensi implikasi negatif dari teknologi saat mereka mengembangkan dan menerapkan sistem dan produk yang menghadap ke luar untuk meminimalkan ancaman dan dampak dari insiden semacam itu, baik yang berbahaya maupun yang tidak disengaja. Tidak hanya mereka melihat manfaat dalam melindungi integritas infrastruktur mereka, mereka memahami bahwa itu juga melindungi persepsi merek publik dan tempat mereka di pasar. Yang penting, mereka mengambil pendekatan holistik yang memastikan keamanan adalah masalah praktik di seluruh tim vertikal dan horizontal, daripada masalah departemen TI tunggal.

Faktanya, dampak yang meluas dari teknologi yang tidak bersahabat adalah salah satu dari lima lensa yang disorot dalam laporan Looking Glass terbaru . Ini mengidentifikasi pendekatan yang berpusat pada adopsi perangkat lunak keamanan yang aman, menganalisis keefektifan solusi otorisasi tradisional (AuthZ) yang kemungkinan diperluas (dan bahkan dimodernisasi menjadi solusi yang dapat lebih mengikuti perubahan batas) dan mengantisipasi potensi komputasi kuantum untuk ‘ sistem enkripsi break’ dan mungkin seluruh Internet menggunakan algoritma kuantum seperti Shor.

Ada banyak sekali perubahan teknologi, tetapi hanya sedikit yang sama pentingnya dengan terus meningkatnya teknologi yang tidak bersahabat. Bisnis tidak hanya perlu mempersenjatai diri melawan musuh terorganisir yang menyusup ke organisasi di sejumlah titik kontak yang lebih luas, tetapi mereka juga harus melihat ke dalam sistem dan proses mereka sendiri untuk membasmi penargetan dan bias yang bermasalah, jika mereka ingin mengurangi risiko bahaya yang ditimbulkan oleh teknologi bermusuhan di semua dimensinya. Ini bukan hanya hal yang benar untuk dilakukan, ini semakin menjadi inti bagi kelangsungan hidup dan kemakmuran bisnis di dunia digital.

Info terkait:
Pabrik Intel senilai $ 28 miliar di Ohio bisa menjadi pabrik chip terbesar di dunia

Lintas 12 – Portal berita Indonesia menuliskan tema Distopia digital: reputasi Anda dipertaruhkan.