Wanita dalam sains harus menjadi norma, bukan pengecualian

Lintas 12 - Wanita dalam sains harus menjadi norma, bukan pengecualian.
Pada Hari Perempuan Internasional ini, mari kita ingat wanita luar biasa dalam sains seperti Rosalind Franklin, tulis Bonhomme [Jenifer Glynn/MRC Laboratory of Molecular Biology/Wikimedia Commons]

Lintas 12 – Wanita dalam sains harus menjadi norma, bukan pengecualian.

Hari Perempuan Internasional ini, mari kita mulai bekerja untuk mengakhiri diskriminasi gender dalam sains untuk selamanya.

Setiap hari, para ilmuwan di seluruh dunia bekerja untuk menemukan jawaban yang semakin akurat dan inklusif atas pertanyaan paling mendasar umat manusia tentang dunia alam dan sosial. Menggunakan alat yang membumi bersama dengan kecerdasan dan imajinasi mereka, mereka tidak hanya menjawab pertanyaan penting seperti “Apa dasar kehidupan” dan “Apa dasar materi?”, tetapi juga mencoba memberikan solusi praktis untuk masalah kita sehari-hari.

Dalam konteks ini, mudah untuk berasumsi bahwa di dunia sains, di mana pengejaran pengetahuan harus diutamakan di atas segalanya, konstruksi sosial yang menindas dan bias yang menghambat hampir semua aspek lain dari kehidupan kita tidak begitu berpengaruh – mudah saja. untuk berasumsi bahwa para ilmuwan dapat bersatu pada landasan yang sama ketika mereka mengeksplorasi pertanyaan-pertanyaan eksistensial. Kenyataan yang menyedihkan, bagaimanapun, adalah bahwa para ilmuwan wanita telah dipaksa untuk berjuang terlebih dahulu untuk mendapatkan kursi di meja, dan kemudian untuk pengakuan, sejak awal.

Salah satu contoh diskriminasi gender yang paling jelas dan menyedihkan dalam sains mungkin adalah penghapusan kontribusi penting kimiawan Inggris Rosalind Franklin dalam penemuan struktur heliks ganda DNA.

“Nyonya gelap kita akan meninggalkan kita minggu depan.” Pada tanggal 7 Maret 1953, Maurice Wilkins dari King’s College, London, menulis surat kepada Francis Crick di laboratorium Cavendish di Cambridge untuk mengumumkan kepergian rekan wanitanya yang “menghalangi” Franklin dari King’s.

Wilkins tampaknya mendapat kesan bahwa dengan perginya “wanita gelap”, dia, Crick, dan rekan mereka James Watson akan bebas melanjutkan dan dengan cepat menguraikan kode DNA. Dan mereka tampaknya melakukannya. Satu bulan kemudian, Crick dan Watson menerbitkan artikel inovatif di majalah Nature tentang struktur molekul DNA. Mereka segera dirayakan untuk penemuan mereka, tetapi mereka tampaknya “lupa” untuk menyebutkan bahwa karya Franklin, “wanita gelap” mereka, sangat penting untuk penemuan mereka. Wanita berusia 32 tahun itu telah melakukan serangkaian eksperimen yang menyediakan template visual untuk membuktikan heliks ganda yang sekarang terkenal adalah cetak biru biologi kita.

Rosalind Franklin lahir dari keluarga Yahudi liberal di London. Dia terdorong untuk belajar sains karena keingintahuannya yang alami. Akhirnya, berkat kerja keras dan ambisinya, ia mampu mengubah ketertarikannya pada dunia fisik menjadi karier yang sukses di bidang sains meski banyak rintangan yang ia hadapi, hanya karena menjadi wanita Yahudi di dunia pria.

Para penyelidik utama di laboratorium Raja – semua orang – yang melakukan panggilan, mendapatkan dana dan berdiri untuk mendapatkan keuntungan dari setiap penemuan yang dibuat di sana. Tapi Franklin yang melakukan pekerjaan dan meletakkan dasar untuk penemuan heliks ganda. Sayangnya, dia tidak pernah dikreditkan atau diperoleh dari penemuan inovatifnya dalam hidupnya. Dia meninggal karena kanker pada tahun 1958, pada usia muda 37 tahun.

Pada tahun 1962, mantan bos Franklin, Maurice Wilkins, Francis Crick, dan James Watson dianugerahi Hadiah Nobel Kedokteran/Fisiologi karena menemukan struktur molekul DNA – penemuan yang hanya dapat mereka lakukan karena kerja keras Franklin. Franklin tidak dinominasikan untuk Hadiah Nobel bersama rekan-rekan prianya karena alasan teknis: aturan pada saat itu membatasi berapa banyak orang yang dapat berbagi penghargaan dan calon harus masih hidup pada saat mereka dinominasikan. Meskipun demikian, tidak satu pun dari tiga ilmuwan yang mendapatkan pengakuan tertinggi dalam sains ini merasa perlu untuk memberi tahu dunia betapa pentingnya wanita yang pernah mereka ejek sebagai “wanita gelap” untuk penemuan ini. Memang, kontribusi Franklin pada penemuan struktur molekul DNA tidak dipublikasikan sampai bertahun-tahun kemudian.

Info terkait:
Anggota parlemen AS menyerukan sanksi terhadap NSO Israel, perusahaan spyware

Beberapa orang mungkin mengklaim bahwa penghapusan karya dan pencapaian Franklin selama masa hidupnya bukanlah akibat dari diskriminasi sistemik, tetapi sebuah anomali – sesuatu yang lahir dari nasib buruk, cerminan dari kepicikan rekan-rekannya atau ketidakmampuannya sendiri untuk mempublikasikan kesuksesannya.

Banyak yang menunjuk pada kisah sukses wanita yang mungkin hanya terkenal dalam sains dari abad ke-20 untuk mengklaim bahwa wanita sebenarnya memiliki kesempatan untuk menjadi bagian dari dunia ilmiah dan mendapatkan pengakuan atas penemuan mereka sejak abad terakhir.

Tentu, Marie Curie memang memenangkan Hadiah Nobel pertamanya, untuk fisika, tujuh belas tahun sebelum kelahiran Franklin, pada tahun 1903. Tidak hanya itu, dia memenangkan Hadiah Nobel kedua, kali ini dalam bidang kimia, delapan tahun kemudian pada tahun 1911. Dan memang benar bahwa Curie secara luas diakui untuk karyanya selama hidupnya. Tetapi karya dan pencapaian Curie yang luar biasa tidak dapat dan tidak boleh digunakan untuk menyembunyikan fakta bahwa perempuan telah lama dikesampingkan, diabaikan, dan dihapus dalam sains. Curie-lah yang menjadi anomali (dan yang menikah dengan ilmuwan pria mapan yang kemungkinan besar membantunya mendapatkan pengakuan di dunia sains yang didominasi pria di awal abad ke-20).

Untuk setiap Curie, dan jumlahnya tidak banyak, sejarah sains penuh dengan lusinan Franklin. Dan mungkin ribuan wanita lain yang memiliki begitu banyak kontribusi untuk sains tetapi bahkan tidak diizinkan masuk ke laboratorium.

Dunia sains masih didominasi oleh pria 22 tahun memasuki abad ke-21. Ini bukan karena, seperti yang diklaim beberapa orang, perempuan dan orang non-biner buruk atau tidak tertarik pada sains, tetapi karena mereka berjuang melawan ideologi dan kebijakan seksis yang mengakar kuat di institusi akademik.

Baru pada tahun 2005 ekonom Lawrence Summers, yang saat itu menjadi presiden Universitas Harvard, secara terbuka mengklaim bahwa kurangnya representasi perempuan dalam sains bukan karena diskriminasi, melainkan, “perbedaan biologis” antara pria dan wanita. Pernyataannya memicu kehebohan dan dikutuk secara luas oleh para feminis di Harvard dan sekitarnya. Namun demikian, hampir dua dekade kemudian, pandangannya yang didasarkan pada gagasan esensialis abad kesembilan belas tentang gender dan biologi masih dipegang – secara terbuka dan terselubung – oleh orang-orang yang memiliki posisi berkuasa di dunia akademis.

Meskipun perempuan telah membuat keuntungan besar dalam meningkatkan keterwakilan mereka dalam sains dalam beberapa tahun terakhir, mereka masih sangat kurang terwakili. Menurut penelitian UNESCO, saat ini, secara global, hanya 33,3 persen dari semua peneliti adalah perempuan, dengan tingkat bervariasi tergantung negara. Selain itu, peneliti wanita cenderung memiliki karir yang lebih pendek dan bergaji lebih rendah. Pekerjaan mereka kurang terwakili dalam jurnal profil tinggi, dan mereka sering dilewatkan untuk promosi.

Info terkait:
Indonesia Memulai Transisi ke Televisi Digital

Untuk mencapai kesetaraan gender yang sejati, sangat penting untuk mengakui dan mengatasi kurangnya representasi perempuan dalam sains, dan hambatan tambahan yang dihadapi ilmuwan perempuan karena gender mereka. Selain itu, mengatasi kesenjangan gender dalam sains akan membantu kita mengatasi diskriminasi berbasis gender dengan lebih baik di banyak bidang lain, terutama kesehatan.

Memang, saat ini banyak penyakit yang secara tidak proporsional mempengaruhi wanita kurang diteliti.

Misalnya, fibroid, penyakit yang membatasi hidup dan menyakitkan yang mempengaruhi sekitar 26 juta orang dengan rahim di AS. Wanita kulit hitam dua sampai tiga kali lebih mungkin untuk memiliki penyakit. Meskipun penyakit ini tersebar luas, sangat sedikit yang diketahui tentangnya. Wanita menderita dalam keheningan selama bertahun-tahun sebelum menerima diagnosis. Jika ada lebih banyak peneliti wanita, terutama peneliti wanita kulit hitam, dan mereka memiliki tingkat akses yang sama terhadap hibah seperti rekan pria kulit putih mereka, kita mungkin akan tahu lebih banyak tentang, atau bahkan memiliki obat fibroid yang mudah dan terjangkau sekarang. .

Perlu diakui bahwa orang dan organisasi di seluruh dunia bekerja untuk mengakhiri ketidaksetaraan gender dalam sains. Beberapa lembaga regional di Afrika sub-Sahara, misalnya, telah mengambil langkah untuk mendorong partisipasi perempuan dalam sains. Sejak akhir 1990-an, Komunitas Pembangunan Afrika Selatan telah mengalokasikan sumber daya untuk memastikan anak perempuan dan laki-laki memiliki akses yang sama ke pendidikan sains dan matematika. Komunitas Afrika Timur dan Komunitas Ekonomi negara-negara Afrika Barat telah mengambil langkah serupa untuk mendorong partisipasi perempuan dalam sains. Pada tahun 2010, Uni Afrika menetapkan Penghargaan Regional Kwame Nkrumah untuk Ilmuwan Wanita – dinamai sesuai nama presiden pertama Ghana – dan sejak saat itu telah memberikan hadiah uang tunai kepada penerimanya.

Program, dana, dan penghargaan serupa telah diadakan di wilayah lain, dari Amerika hingga Asia dan Eropa, untuk meningkatkan partisipasi perempuan dan anak perempuan dalam sains dan menghilangkan hambatan dari jalur ilmuwan perempuan.

Namun prakarsa ini hanya dapat membantu mempersempit kesenjangan gender dalam sains jika mereka dapat melakukan lebih dari sekadar basa-basi untuk menyerukan kesetaraan dan keadilan di ruang kelas dunia, laboratorium, universitas, dan lembaga ilmiah lainnya.

Perempuan hanya dapat mengambil tempat yang layak di dunia sains jika masyarakat mulai memahami dan menangani disparitas gender di arena ini sebagai bagian dari perjuangan tenaga kerja yang lebih luas. Kita hanya dapat sepenuhnya mengakhiri ketidaksetaraan gender dalam sains dengan membangun egaliter, tempat kerja yang adil bagi para ilmuwan yang bebas dari segala jenis pelecehan serta upah yang eksploitatif. Seperti di semua bidang pekerjaan lainnya, serikat pekerja dapat membantu membuat dunia sains lebih adil.

Info terkait:
Drone membantu menyelamatkan pasien serangan jantung di Swedia

Seperti yang dicatat oleh Zachary Eldredge dan Colleen Baublitz dalam Science for the People, serikat pekerja tidak hanya dapat membantu mengalahkan seksisme di lingkungan kerja yang terkait dengan sains, tetapi juga dapat “menawarkan keseimbangan kekuatan yang mendasar, dukungan untuk target pelecehan, dan transparansi dan akuntabilitas yang lebih besar. .”

Untuk mengakhiri ketidaksetaraan gender dalam sains, selain membuat reformasi struktural di universitas dan fasilitas penelitian lainnya dan memperkenalkan kebijakan yang menargetkan diskriminasi gender dalam pendidikan, kita juga perlu memikirkan kembali bagaimana kita memandang sains dan ilmuwan.

Saat ini, masih ada kepercayaan bahwa ada satu jenius – atau tim jenius yang sangat kecil – di balik setiap penemuan atau penemuan ilmiah yang inovatif. Dan, karena sebagian besar masyarakat masih lebih cenderung untuk memberikan penghargaan kepada pria atas pencapaian besar dan menempatkan pria yang sudah mapan di atas alas, ini menghasilkan ilmuwan pria “bintang” mendapatkan ketenaran dan dihargai, sementara tim yang memungkinkan terobosan ilmiah besar, tim yang mencakup banyak wanita, akhirnya dikesampingkan.

Dengan kata lain, apa yang terjadi pada Rosalind Franklin setengah abad yang lalu, masih terjadi sampai sekarang, pada banyak wanita. Pada tahun 1968, dalam epilog bukunya, The Double Helix, James Watson menulis, “Karena kesan awal saya tentang [Franklin], baik ilmiah maupun pribadi (seperti yang tercatat di halaman awal buku ini), sering salah, saya ingin untuk mengatakan sesuatu tentang pencapaiannya.” Dia kemudian melanjutkan untuk menggambarkan pekerjaan dan kemampuannya yang luar biasa, dan, hambatan besar yang dia hadapi sebagai seorang wanita di dunia sains. Membaca refleksi ini, pengakuan postmortem tentang besarnya kemampuan dan pencapaian Franklin, saya merasa marah. Marah karena dia tidak pernah mendengar kata-kata pujian ini dari Watson ketika dia masih hidup, marah karena dia bahkan tidak pernah dipertimbangkan untuk Hadiah Nobel,

Tetapi terlebih lagi, yang membuat saya marah adalah kesadaran bahwa kemungkinan ada jutaan Rosalind Franklin hari ini, yang mencoba melakukan sains dan membuat dunia mengakui pencapaian mereka – jutaan wanita dianggap sebagai “wanita gelap” oleh orang-orang seperti Watson, Wilkins dan Crick.

Pada Hari Perempuan Internasional ini, mari kita ingat wanita luar biasa dalam sains seperti Rosalind Franklin. Dan mari kita mulai bekerja untuk membangun dunia di mana wanita dalam sains bukan pengecualian, tetapi norma.

Wanita dalam sains harus menjadi norma, bukan pengecualian.

Tulisan yang dimuat dalam Lintas 12: Portal berita Indonesia dengan judul “Wanita dalam sains harus menjadi norma, bukan pengecualian” ini disadur dari tulisan karya Edna Bonhomme, Penulis dan sejarawan sains yang berbasis di Berlin dengan judul dalam Bahasa Inggris: Women in science should be the norm, not the exception yang dimuat di laman Al Jazeera.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis aslinya dan tidak mencerminkan sikap editorial Lintas 12.