Apa Itu Sinusitis?

Apa Itu Sinusitis?, jenis-jenis, gejala, penyebab, diagnosis, pengobatan dan cara mencegah Sinusitis
Gejala Sinusitis [Foto: Getty Images]

Apa Itu Sinusitis?

Ada lebih dari satu jenis, dan beberapa lebih sulit untuk dikelola. Tetapi sebagian besar kasus akut sembuh dengan sendirinya, tanpa perlu pengobatan.

Sinus Anda tersumbat dan wajah Anda sakit karena tekanan. Anda mungkin mengatakan Anda memiliki ” infeksi sinus ” atau “sinusitis.” Namun, dokter Anda mungkin menyebutnya sesuatu yang lain.

“Ketika dokter berbicara di antara kita sendiri, kita berbicara tentang rinosinusitis,” kata Martin J. Citardi, MD, ketua Departemen Otorhinolaryngology-Head & Neck Surgery di McGovern Medical School di University of Texas Health Science Center di Houston. “Peradangan pada lapisan sinus dan lapisan hidung bersama-sama yang menyebabkan gejala pasien,” katanya.

Apa pun sebutannya, sinusitis dapat membuat Anda merasa sangat tidak nyaman, seperti pilek yang sangat parah, kata American Academy of Otolaryngology-Head and Neck Surgery Foundation (AAO-HNS). Sementara beberapa orang menjadi lebih baik dalam hitungan hari, yang lain memiliki gejala yang bertahan selama berminggu-minggu.

Apa Itu Sinusitis, Tepatnya?

Sinusitis (atau rinosinusitis) adalah peradangan pada jaringan yang melapisi sinus dan hidung, menurut Organisasi Alergi Dunia .

Untuk memahami apa yang terjadi ketika sinusitis menyerang, pertimbangkan anatomi saluran napas bagian atas Anda. Di belakang dahi Anda, di pipi Anda, dan di samping hidung Anda terletak empat ruang kosong. Kantong berisi udara ini adalah sinus Anda, jelas National Institutes of Health . Sinus mempengaruhi nada dan kualitas suara Anda, dan mereka mengurangi berat kepala Anda. Tapi klaim nyata sinus Anda untuk kegunaan adalah memproduksi lendir.

Lendir memiliki tujuan penting: Ini membantu menjebak debu, kotoran, polutan, dan kuman yang masuk ke hidung Anda, kata American College of Allergy, Asthma, & Immunology . Struktur seperti rambut kecil yang disebut silia secara alami menyapu lendir ke bagian belakang tenggorokan Anda di mana ia dapat ditelan.

Setidaknya itulah yang seharusnya terjadi. Tetapi jika mekanisme pertahanan itu gagal, kuman, alergen, atau iritan lainnya dapat memicu pembengkakan yang menghalangi drainase sinus normal. Tiba-tiba, Anda memiliki banyak lendir di sinus Anda tanpa tujuan, menyebabkan nyeri dan tekanan sinus, kata American Academy of Family Physicians (AAFP).

Info terkait:
Kemenkes memverifikasi empat kasus dugaan hepatitis misterius

“Sumber peradangan yang sangat umum adalah infeksi,” Timothy R. Boyle, MD, seorang ahli THT dari Sistem Kesehatan Klinik Marshfield di Wisconsin. Seringkali biang keladinya adalah rhinovirus—jenis virus yang menyebabkan flu biasa.

Jenis peradangan yang terjadi pada lapisan sinus sangat mirip dengan yang terjadi di paru-paru, kata Dr. Ctardi. “Jadi pasien asma mengalami peradangan pada jaringan paru-paru mereka—bronkiolus dan saluran paru-paru mereka,” katanya. “Mekanisme yang mendorong peradangan itu tampaknya juga aktif di hidung.”

Jenis-jenis Sinusitis

Ahli kesehatan membagi -jenis-jenis sinusitis kedalam kelompok:

Akut : Gejala berlangsung hingga empat minggu. (Banyak kasus akan sembuh dengan sendirinya dalam 10 hari, catatan Klinik Cleveland .) Sinusitis akut dapat diklasifikasikan lebih lanjut berdasarkan penyebab peradangan. Ini adalah dua penyebab utama:

  • Virus. Sebagian besar kasus sinusitis akut disebabkan oleh virus.
  • bakteri . Gejala yang persisten atau memburuk mungkin merupakan tanda rinosinusitis bakterial akut.

Subakut: Gejala berlangsung empat sampai 12 minggu.

Kronis : Gejala yang menetap selama 12 minggu atau lebih.

Berulang: Memiliki empat atau lebih episode sinusitis dalam setahun tanpa gejala di antaranya.

Gejala Sinusitis

Sinusitis dapat menyebabkan berbagai gejala. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), gejala umum meliputi:

  • Pilek
  • Hidung tersumbat
  • Nyeri atau tekanan wajah
  • Sakit kepala
  • Tetesan pasca hidung
  • Sakit tenggorokan
  • Batuk
  • Bau mulut

Selain tanda-tanda umum ini, orang dengan sinusitis kronis mungkin memiliki gejala lain. Mereka adalah:

  • Cairan hidung kental berwarna kuning atau hijau
  • Sakit gigi
  • Sakit telinga
  • Batuk
  • kelelahan
  • Kehilangan rasa dan bau

Jika gejala Anda disebabkan oleh infeksi bakteri, kemungkinan besar Anda juga akan mengalami demam.

Penyebab Sinusitis

Sejumlah hal dapat menyebabkan lapisan hidung dan sinus membengkak atau meningkatkan risiko terkena sinusitis:

Info terkait:
Adenovirus kemungkinan penyebab hepatitis anak misterius

Infeksi

Virus. Kuman yang sama yang menyebabkan pilek atau infeksi saluran pernapasan lainnya sering menyebabkan sinusitis akut, menurut ulasan yang diterbitkan oleh Perpustakaan Kedokteran Nasional AS (NLM).

Bakteri. Berbagai jenis bakteri, seperti strain yang menyebabkan pneumonia, dapat menginfeksi lapisan hidung Anda, kemudian menyebar ke sinus Anda.

jamur. Meskipun jauh lebih jarang, infeksi jamur dapat menyebabkan sinusitis, terutama pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Peradangan saluran napas

Alergen. Terkadang alergi terhadap debu, bulu, asap, atau jamur, misalnya, dapat memicu peradangan pada jaringan hidung dan sinus, kata NLM. Alergi musiman (hay fever) juga dapat menyebabkan peradangan yang menghalangi sinus Anda.

Kondisi kronis. Saluran udara yang tersumbat karena asma atau kondisi seperti cystic fibrosis dapat menjadi faktor dalam perkembangan sinusitis kronis.

Hambatan Fisik

Septum yang menyimpang. Anda mungkin berisiko lebih besar terkena sinusitis kronis jika septum Anda, dinding tulang rawan yang membagi hidung Anda menjadi dua ruang, tidak berada di tengah.

Polip hidung. Pertumbuhan jinak pada lapisan jaringan hidung atau sinus ini dapat menghalangi jalan napas Anda, yang menyebabkan sinusitis kronis.

Bagaimana Sinusitis Didiagnosis?

Diagnosis sinusitis akut didasarkan pada gejala dan riwayat medis, kata Klinik Cleveland. Penyedia layanan kesehatan Anda akan memeriksa telinga, hidung, dan tenggorokan Anda, mencari secara khusus tanda-tanda peradangan, penyumbatan, atau infeksi.

Terkadang pengujian tambahan dapat dilakukan untuk membantu menyingkirkan penyebab lain.

Ketika gejala berlangsung 12 minggu atau lebih, sinusitis kronis dapat dicurigai. Penyedia layanan kesehatan Anda akan memeriksa Anda dan menanyakan riwayat kesehatan Anda.

Pengujian mungkin termasuk:

  • Endoskopi hidung. Sebuah tabung yang sangat tipis dengan cahaya dapat dimasukkan ke dalam hidung Anda untuk melihat dari dekat sinus Anda.
  • Pencitraan. CT scan, misalnya, dapat mengungkapkan masalah struktural atau peradangan yang dalam.
  • sampel jaringan. Meskipun tidak rutin, terkadang biakan kecil dari hidung atau sinus Anda dapat membantu dalam mengidentifikasi bakteri atau jamur.
  • Tes alergi. Ini dapat membantu jika gejala Anda disebabkan oleh alergen.
Info terkait:
Terapi peremajaan sel: Bagaimana para ilmuwan dapat membalikkan penuaan

Bagaimana Sinusitis Diobati?

Sebagian besar kasus sinusitis akut sembuh dengan sendirinya dalam 10 hari. Anda mungkin tidak memerlukan perawatan sama sekali, atau mungkin sedikit sesuatu untuk meredakan gejala Anda. Penyedia layanan kesehatan Anda mungkin menyarankan:

  • Dekongestan OTC
  • Pereda nyeri OTC
  • Kompres hangat ditempatkan di atas hidung dan dahi Anda untuk meredakan tekanan sinus yang menyakitkan
  • Semprotan hidung saline untuk mengeluarkan lendir berlebih
  • Semprotan hidung obat, tetapi batasi penggunaan tidak lebih dari tiga hari kecuali jika diarahkan lain
  • Cairan untuk membantu mengencerkan lendir Anda
  • Istirahat

Pengobatan untuk sinusitis kronis mungkin tergantung pada penyebabnya. Opsi yang memungkinkan meliputi:

  • Semprotan hidung kortikosteroid
  • Steroid oral
  • Obat lain untuk mengobati kondisi yang mendasarinya (seperti antihistamin untuk alergi atau perawatan antijamur)
  • Pembedahan (untuk menghilangkan obstruksi)

Jika infeksi sinus Anda disebabkan oleh virus, antibiotik tidak akan ada gunanya, kata Klinik Cleveland. (Dan meminumnya saat tidak diperlukan dapat menyebabkan infeksi yang kebal antibiotik.) Tetapi jika gejala Anda bertahan lebih dari 10 hari atau tiba-tiba memburuk setelah Anda mengira Anda sudah sembuh, Anda mungkin memerlukan antibiotik.

Bagaimana Mencegah Sinusitis ?

Cara terbaik untuk menangkal sinusitis adalah menghindari paparan infeksi virus (seperti flu biasa dan flu musiman) dan pemicu potensial lainnya. CDC, Klinik Cleveland, dan pakar lainnya menawarkan tip berikut:

  • Sering cuci tangan
  • Rawat asma, alergi, dan kondisi mendasar lainnya
  • Jangan merokok dan hindari asap rokok
  • Gunakan bilas garam
  • Melembabkan udara bernapas menggunakan pelembab udara, jika diperlukan
  • Hindari berada di sekitar orang lain dengan infeksi saluran pernapasan atas
  • Tetap terhidrasi, berolahraga, dan makan makanan yang sehat
  • Dapatkan suntikan flu

Lintas 12 – Portal berita Indonesia menuliskan Apa Itu Sinusitis?, jenis-jenis, gejala, penyebab, diagnosis, pengobatan dan cara mencegah Sinusitis.