Hasil pemilu India, mengapa dapat mengkhawatirkan 200 juta Muslim di negara itu

Hasil pemilu India, mengapa dapat mengkhawatirkan 200 juta Muslim. Hindutva dan ketakutan minoritas - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Mahendra Kumar Singh dari Partai Bharatiya Janata merayakan di Lucknow, India. Kamis, 10 Maret 2022. Partai nasionalis Hindu pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi memimpin di negara bagian terpadat di India saat pemungutan suara dihitung Kamis. [Foto: Rajesh Kumar Singh / AP]

New Delhi – Hasil pemilu India, mengapa dapat mengkhawatirkan 200 juta Muslim di negara itu

Partai Bhartiya Janata Party (BJP) yang berkuasa di India telah mempertahankan kekuasaan di negara bagian terpadat di negara itu, Uttar Pradesh, dalam pemilihan yang dipandang sebagai ujian popularitas Perdana Menteri Narendra Modi menjelang pemilihan umum pada 2024 ketika ia akan mencari masa jabatan ketiga.

BJP memenangkan lebih dari 270 dari 403 kursi di majelis negara bagian, lebih dari 202 kursi yang dibutuhkan untuk membentuk pemerintahan negara bagian Uttar Pradesh. Kemenangan gemilang membuat BJP menjadi partai politik pertama dalam lebih dari tiga dekade yang memenangkan masa jabatan berturut-turut di negara bagian penentu arah.

Uttar Pradesh adalah rumah bagi lebih dari 220 juta dari 1,32 miliar penduduk India. Negara bagian mengirimkan sebagian besar legislator (80) ke parlemen nasional negara tersebut. Ketua menterinya, Yogi Adityanath, yang baru saja memenangkan masa jabatan keduanya, adalah seorang biksu Hindu yang berubah menjadi politisi yang diyakini oleh beberapa pakar politik sebagai calon pengganti Modi di panggung nasional.

Adityanath secara terbuka mendukung agenda nasionalis Hindu partainya. Dia menyangkal menjadi anti-Muslim, tetapi kenaikannya ke kekuasaan di negara bagian itu bertepatan dengan kejahatan kebencian dan  kekerasan anti-Muslim di sana, termasuk hukuman mati tanpa pengadilan .

Selain Uttar Pradesh, BJP juga memenangkan pemilu di negara bagian Uttarakhand, Manipur, dan Goa minggu ini. Partai tersebut hanya kalah di salah satu dari lima negara bagian yang menyelenggarakan pemilu, Punjab.

Pemilihan ini diadakan setelah beberapa  gelombang mematikan COVID-19 , yang membuat ekonomi negara itu compang-camping, memperburuk pengangguran dan inflasi. Itu juga terjadi setelah  protes luas oleh petani  yang merupakan tantangan terbesar bagi pemerintah Modi hingga saat ini.

Info terkait:
Puluhan anak tewas, cacat di Yaman dalam dua bulan: UNICEF

“Tetapi kecemasan ekonomi rakyat tidak diterjemahkan ke dalam pemungutan suara melawan BJP, seperti yang diperkirakan banyak orang,” Neelanjan Sircar, seorang rekan senior di Center for Policy Research, sebuah think-tank India, mengatakan kepada CBS News.

Hasil pemilu India: “Hindutva” dan ketakutan akan minoritas

“Ideologi Hindu selalu menjadi faktor kemenangan BJP,” kata Sircar, mengacu pada kebijakan “nasionalisme budaya” yang diadopsi secara resmi oleh partai, tetapi dia mengatakan hasil pemilihan Kamis juga tentang “kemampuan BJP untuk membangun narasi tentang masalah dan kepribadian di sekitar Modi.”

India adalah rumah bagi lebih dari 200 juta Muslim. Para kritikus BJP mengatakan partai tersebut dengan sengaja mempolarisasi politik nasional di sepanjang garis sektarian dan minoritas yang terpinggirkan, mengutip  undang- undang kewarganegaraan baru yang kontroversial,  larangan jilbab, dan bahkan pidato politisi yang menganjurkan serangan terhadap Muslim.

BJP menegaskan bahwa slogan inklusifnya adalah “sabka sath, sabka vikas,” atau “dukungan semua orang, pengembangan semua orang.”

Tetapi organisasi sayap kanan di negara itu berbicara secara terbuka tentang visi mereka untuk mengubah India sekuler menjadi Rashtra (bangsa) Hindu, dan para aktivis khawatir BJP diam-diam akan membiarkan hal-hal bergerak ke arah itu, yang bisa berarti hak-hak Muslim dibatasi, dan peningkatan kekerasan.

“Ketakutan saya adalah, ketika orang-orang melihat apa yang terjadi di Uttar Pradesh, model baru seseorang yang mencoba muncul di dalam BJP adalah menjadi lebih agresif,” kata Sircar kepada CBS News.

Top 651 – Portal berita Indonesia tentang Mengapa hasil pemilu India dapat mengkhawatirkan 200 juta Muslim di negara itu