AS segera kirim rudal ke Ukraina: ‘Risiko yang layak diambil’

Minggu, 13 Maret 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pasukan Ukraina memindahkan rudal FIM-92 Stinger buatan AS, sistem pertahanan udara portabel (MANPADS) yang dikirim dari Lithuania ke Bandara Boryspil di Kyiv pada 13 Februari 2022 [Foto: Sergei Supinsky/AFP]

Pasukan Ukraina memindahkan rudal FIM-92 Stinger buatan AS, sistem pertahanan udara portabel (MANPADS) yang dikirim dari Lithuania ke Bandara Boryspil di Kyiv pada 13 Februari 2022 [Foto: Sergei Supinsky/AFP]

Lintas 12 – AS segera kirim rudal ke Ukraina: ‘Risiko yang layak diambil’

Washington mengirim barang-barang yang sangat sensitif seperti sistem pertahanan udara portabel ke Kyiv, kata pejabat senior pertahanan AS.

Amerika Serikat dan NATO mengirimkan senjata ke Ukraina dengan kecepatan sangat tinggi, termasuk barang-barang yang sangat sensitif seperti rudal yang ditembakkan dari bahu yang disebut sistem pertahanan udara portabel (MANPADS) yang dapat menjatuhkan pesawat.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pengiriman senjata Barat, yang lain diharapkan tiba dalam beberapa jam mendatang, sangat penting untuk memungkinkan Ukraina memerangi pasukan Rusia yang menyerang jauh lebih efektif dan ganas daripada yang diperkirakan intelijen AS.

Tetapi memindahkan jumlah persenjataan itu ke dalam konflik terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II membawa risiko bahwa beberapa dapat jatuh ke tangan yang salah – kemungkinan yang telah dipertimbangkan oleh Barat.

“Terus terang, kami percaya bahwa risiko layak diambil sekarang karena Ukraina bertempur dengan sangat terampil dengan alat yang mereka miliki dan mereka menggunakannya dengan sangat kreatif,” kata seorang pejabat senior pertahanan AS pada hari Jumat ketika ditanya tentang bahaya itu.

Baca juga:  Pangeran Charles menerima $1,6 juta dari keluarga Osama bin Laden

Rudal yang sangat portabel seperti rudal permukaan-ke-udara Stinger, yang merupakan jenis MANPAD, dapat membantu memenangkan perang, tetapi di masa lalu, mereka juga telah hilang, dijual, atau berakhir di gudang senjata kelompok bersenjata.

Misalnya, ratusan Stinger yang dipasok oleh AS dipandang sebagai kunci untuk membantu pemberontak mujahidin mengusir pasukan Soviet keluar dari Afghanistan dalam konflik yang berlangsung pada 1980-an dan 1990-an.

Tetapi AS kemudian menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mencoba memulihkan MANPADS yang tidak digunakan dari negara itu dan zona konflik lainnya di seluruh dunia.

Dalam sebuah studi yang didanai Pentagon pada 2019, think-tank RAND Corporation memperkirakan bahwa lebih dari 60 pesawat sipil telah terkena MANPADS sejak tahun 1970-an, menewaskan lebih dari 1.000 warga sipil. Pada 2019, 57 kelompok bersenjata non-negara dipastikan memiliki atau diduga memiliki MANPADS.

Baca juga:  Media, ideologi, dan perang di Ukraina

Rusia “jauh dan jauh dari pengekspor MANPADS tunggal terbesar”, kata RAND Corp, dengan lebih dari 10.000 sistem dijual antara 2010 dan 2018 ke negara-negara termasuk Irak, Venezuela, Kazakhstan, Qatar, dan Libya.

AS dan NATO belum mengungkapkan berapa banyak MANPADS yang telah ditransfer ke Ukraina sejak dimulainya invasi, yang sekarang memasuki minggu ketiga.

Sejauh ini, Rusia belum menargetkan konvoi senjata Barat yang menuju ke Ukraina dan pejabat senior pertahanan AS mengatakan Washington belum melihat persediaan yang dipasok Barat jatuh ke tangan Rusia. Tapi itu bisa berubah .
‘Langkah yang berbahaya’

Rusia mengatakan pada hari Sabtu bahwa pasukannya dapat menargetkan pasokan senjata Barat di Ukraina.

“Kami memperingatkan Amerika Serikat bahwa pemompaan senjata yang diatur dari sejumlah negara bukan hanya langkah berbahaya, itu adalah langkah yang mengubah konvoi ini menjadi target yang sah,” kata Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Ryabkov kepada televisi pemerintah.

Dia mengatakan Moskow telah memperingatkan “tentang konsekuensi dari transfer senjata ke Ukraina yang tidak bijaksana seperti sistem pertahanan udara portabel, sistem rudal anti-tank dan sebagainya”.

Baca juga:  Gizi buruk pada anak Libanon

Ryabkov mengatakan Washington tidak menganggap serius peringatan Moskow, menambahkan Rusia dan AS tidak mengadakan “proses negosiasi” apa pun di Ukraina.

Pada pertemuan Dewan Keamanan Rusia pada hari Jumat, Menteri Pertahanan Sergey Shoigu berbicara tentang potensi penyitaan senjata anti-tank Javelin dan Stinger buatan Barat di masa depan. Mereka harus diserahkan kepada pasukan yang didukung Rusia di wilayah Donbas yang memisahkan diri di Ukraina timur, katanya.

Presiden Rusia Vladimir Putin secara terbuka mendukung gagasan tersebut.

“Mengenai pengiriman senjata, terutama senjata buatan Barat yang jatuh ke tangan tentara Rusia – tentu saja, saya mendukung kemungkinan memberikan ini kepada unit militer republik rakyat Lugansk dan Donetsk,” kata Putin.

“Tolong lakukan ini,” kata Putin kepada Shoigu.

Lintas 12 – Portal berita Indonesia tentang AS segera kirim rudal ke Ukraina: ‘Risiko yang layak diambil’

Berita Terkait

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin
Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian
Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman
Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis
Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka
Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka
Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian
Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terkait

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 19:46 WIB

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin

Rabu, 11 Oktober 2023 - 18:07 WIB

Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian

Jumat, 22 September 2023 - 21:39 WIB

Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman

Sabtu, 16 September 2023 - 15:35 WIB

Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis

Minggu, 10 September 2023 - 11:41 WIB

Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka

Sabtu, 9 September 2023 - 18:51 WIB

Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka

Kamis, 7 September 2023 - 22:03 WIB

Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian

Senin, 4 September 2023 - 16:08 WIB

Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB