ICRC memperingatkan Mariupol Ukraina menghadapi ‘skenario terburuk’

Senin, 14 Maret 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Seorang pria berjalan dengan sepeda di depan sebuah bangunan yang rusak akibat penembakan di Mariupol, Ukraina [Foto: Evgeniy Maloletka/AP]

Seorang pria berjalan dengan sepeda di depan sebuah bangunan yang rusak akibat penembakan di Mariupol, Ukraina [Foto: Evgeniy Maloletka/AP]

Lintas12.com – ICRC memperingatkan Mariupol Ukraina menghadapi ‘skenario terburuk’

Dewan kota Mariupol mengatakan lebih dari 2.000 orang telah tewas sejak kota itu dikepung oleh pasukan Rusia.

Lebih dari 2.000 orang tewas di kota Mariupol sejak Rusia melancarkan perangnya di Ukraina, kata dewan kota, ketika Komite Palang Merah Internasional (ICRC) memperingatkan bahwa penduduk kota pelabuhan yang terkepung itu menghadapi “kondisi terburuk- skenario kasus” kecuali pihak-pihak yang bertikai mencapai kesepakatan untuk memastikan keamanan langsung dan akses mereka ke bantuan kemanusiaan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Hingga saat ini, 2.187 warga Mariupol tewas akibat serangan Rusia,” kata dewan lokal Mariupol di akun Telegram resminya, Minggu. Sejak perang di Ukraina dimulai pada 24 Februari, tambahnya, pasukan Rusia telah menjatuhkan sekitar 100 bom di kota itu, termasuk 22 bom dalam 24 jam sebelumnya.

Pihak berwenang Ukraina mengatakan kota itu telah menjadi sasaran pemboman tanpa henti sejak pasukan Rusia mengepungnya pada 2 Maret. Sejak itu, sekitar 400.000 orang yang tetap berada di Mariupol tidak memiliki akses ke air, makanan, dan obat-obatan. Panas, layanan telepon – dan listrik di banyak daerah – telah diputus.

Baca juga:  Rusia membatasi akses ke Facebook karena cek fakta

“Situasinya bencana; telah menjadi bencana selama berhari-hari,” kata Jason Straziuso dari ICRC kepada Al Jazeera. “Bahkan tim kami mengumpulkan air dari sungai … tetapi bagaimana semua orang melakukannya … terutama jika Anda sudah tua?” Dia bertanya. Straziuso mengatakan bahwa anggota timnya makan satu kali sehari.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, ICRC memperingatkan bahwa waktu “habis” bagi mereka yang terjebak di kota.

“Sejarah akan melihat kembali apa yang sekarang terjadi di Mariupol dengan ngeri jika tidak ada kesepakatan yang dicapai oleh kedua pihak secepat mungkin.”

Presiden ICRC Peter Maurer meminta semua pihak yang terlibat dalam pertempuran untuk “menempatkan kepentingan kemanusiaan terlebih dahulu”.

ICRC mengatakan “perjanjian yang konkret, tepat, dan dapat ditindaklanjuti” diperlukan tanpa penundaan sehingga warga sipil yang ingin pergi dapat mencapai keselamatan, dan bantuan penyelamatan jiwa dapat menjangkau mereka yang tinggal.

Baca juga:  Peluncuran Publik Crypto Syariah Pertama di Dunia

Moskow telah berulang kali membenarkan serangannya di Ukraina, dengan mengatakan bahwa pihaknya sedang melakukan “operasi militer khusus” yang menyerang sasaran militer. Pekan lalu, Kyiv menuduh Rusia membom sebuah rumah sakit anak-anak dan bangsal bersalin dan menewaskan tiga orang, sementara otoritas lokal Mariupol pada hari Kamis melaporkan bahwa daerah pemukiman kota telah ditembaki ” setiap 30 menit “.

Perebutan kota pelabuhan itu secara strategis penting bagi Moskow karena akan menghubungkan wilayah yang didukung Rusia di timur dengan Krimea yang dicaplok Rusia di selatan.

Beberapa upaya untuk membangun koridor evakuasi untuk memungkinkan warga sipil melarikan diri dari kota, dan untuk memungkinkan bantuan kemanusiaan masuk, telah gagal karena gencatan senjata yang disepakati sebelumnya runtuh.

Pihak berwenang Ukraina menuduh Rusia sengaja menembaki konvoi bantuan menuju Mariupol. Rusia menyalahkan Kyiv karena menyabotase perjanjian gencatan senjata.

Baca juga:  Boeing 737 China Eastern Airlines jatuh di Guangxi

Pada hari Minggu, upaya lain sedang berlangsung ketika Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan bahwa konvoi dengan bantuan kemanusiaan berjarak dua jam dari Mariupol.

“Kami melakukan segalanya untuk melawan penjajah yang bahkan menghalangi para imam Ortodoks yang menyertai bantuan, makanan, air, dan obat-obatan ini. Ada 100 ton barang paling penting yang dikirim Ukraina kepada warganya,” kata Zelenskyy dalam sebuah video.

Presiden juga mengatakan bahwa hampir 125.000 warga sipil dari kota-kota lain telah dievakuasi melalui koridor jalur aman dalam satu hari.

Di tengah runtuhnya gencatan senjata dan tuduhan perdagangan, Mikhail Podolyak, anggota tim perunding Ukraina, mengatakan pada hari Minggu bahwa telah ada beberapa kemajuan dalam pembicaraan dengan rekan-rekan timnya dari Rusia.

Rusia tidak “memberikan ultimatum, tetapi dengan hati-hati mendengarkan proposal kami,” katanya di Twitter.

Lintas 12 – Portal berita Indonesia – ICRC memperingatkan Mariupol Ukraina menghadapi ‘skenario terburuk’

Berita Terkait

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin
Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian
Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman
Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis
Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka
Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka
Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian
Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti
Tag :

Berita Terkait

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 19:46 WIB

Akui Negara Palestina dan Beri Ibu Kota, Baru Israel Bisa Damai: Vladimir Putin

Rabu, 11 Oktober 2023 - 18:07 WIB

Sikapi Konflik Israel – Palestina, Muhammadiyah Mendorong Perdamaian

Jumat, 22 September 2023 - 21:39 WIB

Sayap Kanan Radikal Meningkat Tajam di Jerman

Sabtu, 16 September 2023 - 15:35 WIB

Iklan Sephora dengan pesepakbola berhijab tuai pro-kontra di Prancis

Minggu, 10 September 2023 - 11:41 WIB

Korban Tewas Gempa Maroko Tembus 2.000 Orang, Penyintas Tidur di Tempat Terbuka

Sabtu, 9 September 2023 - 18:51 WIB

Gempa Maroko Merenggut Nyawa 820 Orang, Jokowi Ungkapkan Duka

Kamis, 7 September 2023 - 22:03 WIB

Erdoğan Kutuk Pembakaran Al-Quran di Eropa Sebagai Kejahatan Kebencian

Senin, 4 September 2023 - 16:08 WIB

Diplomat ASEAN bertemu untuk meninjau rencana perdamaian Myanmar yang terhenti

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB