Global  

AS Peringatkan China agar Tidak Membantu Rusia di Ukraina

AS Peringatkan China agar Tidak Membantu Rusia di Ukraina. Ada 'konsekuensi' jika mendukung Moskow - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Perang telah mendorong lebih dari 2,8 juta orang meninggalkan Ukraina, menurut PBB [Foto: Felipe Dana/AP]

Lintas12.com – AS Peringatkan China agar Tidak Membantu Rusia di Ukraina.

Setelah pembicaraan antara pejabat AS dan China, Washington mengatakan Beijing akan menghadapi ‘konsekuensi’ jika mendukung Moskow.

Amerika Serikat telah memperingatkan China agar tidak datang membantu Rusia di Ukraina, dengan mengatakan akan ada “konsekuensi” jika Beijing memberikan dukungan untuk upaya perang Moskow .

Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan membuat kekhawatiran Washington “jelas” kepada direktur Kantor Komisi Luar Negeri China Yang Jiechi selama pertemuan di Roma pada hari sebelumnya, juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan kepada wartawan pada hari Senin.

“Kami mengamati dengan cermat sejauh mana RRC [Republik Rakyat China] atau negara mana pun di dunia memberikan dukungan – materi, ekonomi, keuangan, retorika, atau lainnya – untuk perang pilihan yang dilakukan Presiden [Vladimir] Putin ini. mengobarkan” melawan Ukraina, kata Price.

“Dan kami telah sangat jelas – baik secara pribadi dengan Beijing, secara terbuka dengan Beijing – bahwa akan ada konsekuensi untuk setiap dukungan semacam itu.”

Rusia melancarkan invasi habis-habisan ke Ukraina pada 24 Februari setelah kebuntuan selama berbulan-bulan yang membuat Moskow mengumpulkan pasukan di dekat perbatasan Ukraina karena menuntut diakhirinya ekspansi NATO ke bekas republik Soviet.

Perang, yang mendorong kampanye sanksi cepat oleh AS dan sekutunya terhadap Rusia, telah mendorong lebih dari 2,8 juta orang meninggalkan Ukraina, menurut PBB, ketika pasukan Rusia mengepung dan membombardir kota-kota Ukraina.

China telah mendesak “penahanan” dalam konflik dan menyatakan dukungan untuk pembicaraan untuk mengakhiri perang, tetapi belum mencela invasi.

Akhir bulan lalu, China abstain dari proposal Dewan Keamanan PBB yang bertujuan untuk mengutuk serangan Rusia di Ukraina. Langkah itu diveto oleh Rusia.

Info terkait:
Ketika Eropa mengarah pada hak-hak pekerja jarak jauh, akankah orang lain mendapat manfaat?

Pertemuan antara Sullivan dan Yang terjadi sehari setelah beberapa media AS melaporkan, mengutip pejabat Amerika yang tidak disebutkan namanya, bahwa Moskow mencari bantuan militer dari Beijing.

China tampaknya mengabaikan laporan-laporan itu tanpa menyebutkannya secara khusus. “AS telah menyebarkan disinformasi yang menargetkan China tentang masalah Ukraina, dengan niat jahat,” kata juru bicara kementerian luar negeri Zhao Lijian pada hari Minggu.

Kantor berita milik negara China Xinhua tidak menyebutkan diskusi apapun tentang dugaan permintaan dukungan Rusia dalam liputan pembicaraan antara Yang dan Sullivan.

Tetapi dikatakan Yang menekankan bahwa Beijing “dengan tegas menentang kata-kata dan perbuatan apa pun yang menyebarkan informasi palsu” tentang posisinya di Ukraina.