Indonesia bangkit untuk MotoGP pertama dalam 25 tahun

Rabu, 16 Maret 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy


Gambar yang diambil pada bulan November lalu menunjukkan sirkuit Mandalika yang akan menjadi tuan rumah MotoGP akhir pekan ini. [Foto: AFP/Bay Ismoyo]

Gambar yang diambil pada bulan November lalu menunjukkan sirkuit Mandalika yang akan menjadi tuan rumah MotoGP akhir pekan ini. [Foto: AFP/Bay Ismoyo]

Lintas12.com – Indonesia bangkit untuk MotoGP pertama dalam 25 tahun.

Menggunakan istilah yang digunakan channelnewsasia, Indonesia yang gila sepeda motor bangkit untuk GP pertama dalam 25 tahun.

Indonesia menjadi tuan rumah grand prix sepeda motor (motoGP) pertamanya dalam 25 tahun pada Minggu (20 Maret). Penyelenggara yakin bahwa kekhawatiran seputar trek baru akan dilupakan begitu balapan dimulai di depan ribuan penonton penggemar balapan kuda besi.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Negara kepulauan berpenduduk 270 juta orang itu gila sepeda motor – banyak yang bepergian dengan roda dua – dan ada rasa kegembiraan yang gamblang atas prospek kembalinya balap kelas dunia.

Bahkan Presiden Joko Widodo adalah penggemar dan mencoba Sirkuit Jalanan Internasional Mandalika ketika dia secara resmi membukanya pada bulan November, dengan mengendarai sepeda Kawasaki hijau custom-made.

Balapan hari Minggu ini merupakan pemberhentian kedua dalam kalender MotoGP 2022 setelah balapan pembuka di Qatar dua pekan lalu, dimenangi oleh Enea Bastianini dari Italia.

Sirkuit baru sepanjang 4,3 km ini berada di garis pantai berpasir putih di pulau Lombok, yang ingin menyaingi tetangganya yang lebih terkenal, Bali, sebagai tujuan liburan tropis. Kompleks trek adalah bagian dari ambisi itu.

Baca juga:  Jalan Panjang Timnas Garuda Untuk 1 Tiket Piala Dunia 2026

Ada antisipasi besar, tetapi juga kecemasan dan kemarahan – sirkuit ini adalah bagian dari proyek infrastruktur mega-pariwisata yang dikecam oleh PBB atas penggusuran keluarga. Beberapa menolak untuk pergi dan masih berkemah di trek pada bulan November.

PELACAKAN MASALAH

Saat Mandalika menjadi tuan rumah balapan World Superbike pada bulan yang sama, ada kekhawatiran tentang permukaan trek.

Pembalap selama pengujian MotoGP pada bulan Februari membuat keluhan serupa, mengatakan trek itu kotor dan rusak berbahaya, dengan puing-puing dan batu beterbangan ke dalamnya seperti peluru.

Balapan pertama di Mandalika menjadi perhatian khusus. Juara dunia Fabio Quartararo dilaporkan menyebutnya sebagai “bencana total”.

Penyelenggara menepis ketakutan itu seperti masalah gigi, melakukan pelapisan ulang yang mendesak di beberapa tempat dan yakin trek sekarang dalam kondisi prima.

“Kondisi yang harus diperbaiki adalah aspal yang mengelupas, sehingga tidak ada daya cengkeram bagi para pembalap,” kata Cahyadi Wanda, wakil presiden Asosiasi Grand Prix Mandalika, kepada AFP.

“Pekerjaan ini selesai pada 9 Maret. Semua pekerjaan itu 100 persen selesai.”

Wikanto Arungbudoyo, seorang fanatik MotoGP, tetap bersikukuh.

Baca juga:  Hanya pemain terbaik EPL yang menghalangi Karim Benzema dan penghargaan Ballon d'Or

“Saya ingin tahu apa yang dikatakan para pebalap tentang trek yang diaspal ulang. Apakah kami akan mendapat umpan balik positif dari mereka atau mungkin, Tuhan melarang, karena masalahnya menjadi lebih buruk?

“Indonesia sangat mampu menggelar grand prix di sini,” tambahnya.

Negara ini menjadi tuan rumah grand prix sepeda motor pada tahun 1996 dan 1997 di dekat ibu kota Jakarta, tetapi ambisinya untuk menjadi andalan olahraga itu dirusak oleh krisis keuangan Asia.

Untuk semua pemandangan trek yang menakjubkan dan kegembiraan, ada kontroversi lain.

Beberapa desa direlokasi – secara sukarela atau dengan paksa – untuk membuka jalan bagi pembangunan sirkuit.

GEMPA BUMI MEMATIKAN dan PENGGUSURAN

Dikutip dari AFP yang berkunjung ke Mandalika pada bulan November, sekitar 40 keluarga, bersama dengan ternak dan anjing mereka, masih bertahan di tengah sirkuit meskipun ada dugaan intimidasi untuk menyerahkan tanah mereka.

Para pemerhati lingkungan juga mempertanyakan kebijakan menyelenggarakan acara berskala besar di sebuah pulau yang terancam bencana alam.

Lombok masih berjuang untuk membangun kembali setelah gempa bumi pada 2018 yang menewaskan lebih dari 500 orang dan menyebabkan kerusakan parah.

Baca juga:  Media Malaysia Tutur Tiga Kualitas Timnas Indonesia

Pihak berwenang berharap kompleks sirkuit akan menciptakan ribuan lapangan kerja dan menarik hingga dua juta pengunjung asing per tahun, seiring upaya Indonesia untuk menghidupkan kembali industri pariwisata penting yang telah sangat menderita akibat pandemi virus corona.

Pembatasan pandemi berarti tidak akan ada banyak pengunjung internasional kali ini dan tiket terlalu mahal untuk penduduk lokal.

Tapi menggarisbawahi kegembiraan, semua 63.000 tiket untuk balapan hari Minggu telah terjual habis dan mereka yang tidak mampu membeli tiket akan menonton dari bukit terdekat.

Yurson Hadi, Kepala Dinas Pariwisata Lombok, mengatakan banyak hotel, di antaranya bintang lima, juga sudah dipesan semua.

“Semoga acara ini menjadi awal yang baik bagi pemulihan pariwisata di Lombok dan juga Indonesia,” ujarnya.

Pembalap MotoGP pertama akan turun ke trek pada hari Jumat untuk dua sesi latihan bebas. Pada hari Sabtu akan ada sesi latihan terakhir dan kualifikasi untuk menentukan pole position untuk balapan hari Minggu, yang dimulai pada pukul 3 sore waktu setempat.

Lintas 12 – Portal berita Indonesia tentang Indonesia bangkit untuk MotoGP pertama dalam 25 tahun.

Sumber: channelnewsasia.com

Berita Terkait

Red Sparks menghentikan kemenangan ketujuh berturut-turut Heungkuk
Timnas Indonesia Hancurkan Brunei 6-0, Vietnam Alami Malam Kelam Lawan Korea Selatan
Pesta Gol Indonesia di Leg Pertama Kualifikasi Piala Dunia 2026
Rahmat Erwin Pecahkan Rekor Dunia di Angkat Besi, Indonesia Tambah Emas Asian Games
Arema FC Raih Kemenangan: Hadiah untuk Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan
Sirkuit Mandalika Kembali Gelar MotoGP 2024
Kekuatan Uzbekistan U-24 Harus Diwaspadai, Timnas Indonesia U-24 Butuh Kertja Keras!
Timnas Indonesia U-24 Lolos 16 Besar Asian Games 2023 Meski Peringkat 3 Grup F

Berita Terkait

Sabtu, 24 Februari 2024 - 16:55 WIB

Red Sparks menghentikan kemenangan ketujuh berturut-turut Heungkuk

Selasa, 17 Oktober 2023 - 21:43 WIB

Timnas Indonesia Hancurkan Brunei 6-0, Vietnam Alami Malam Kelam Lawan Korea Selatan

Jumat, 13 Oktober 2023 - 01:06 WIB

Pesta Gol Indonesia di Leg Pertama Kualifikasi Piala Dunia 2026

Selasa, 3 Oktober 2023 - 22:16 WIB

Rahmat Erwin Pecahkan Rekor Dunia di Angkat Besi, Indonesia Tambah Emas Asian Games

Sabtu, 30 September 2023 - 21:38 WIB

Arema FC Raih Kemenangan: Hadiah untuk Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan

Jumat, 29 September 2023 - 11:13 WIB

Sirkuit Mandalika Kembali Gelar MotoGP 2024

Rabu, 27 September 2023 - 18:19 WIB

Kekuatan Uzbekistan U-24 Harus Diwaspadai, Timnas Indonesia U-24 Butuh Kertja Keras!

Minggu, 24 September 2023 - 21:31 WIB

Timnas Indonesia U-24 Lolos 16 Besar Asian Games 2023 Meski Peringkat 3 Grup F

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB