Indonesia dapat menaikkan subsidi bahan bakar tanpa mengakibatkan defisit

Indonesia dapat menaikkan subsidi bahan bakar tanpa mengakibatkan defisit. Pendapatan pemerintah melonjak 54,9 persen - Lintas 12
Seorang pekerja mengisi tangki dengan bahan bakar bersubsidi di sebuah stasiun pengisian bahan bakar di Jakarta 18 Apr 2013. [Foto: Reuters/Beawiharta]

Lintas12.com – Indonesia dapat menaikkan subsidi bahan bakar tanpa mengakibatkan defisit.

Kementerian Keuangan menyatakan Indonesia dapat menaikkan subsidi bahan bakar tanpa mengakibatkan defisit.

Indonesia memiliki ruang untuk meningkatkan subsidi bahan bakar tanpa memperlebar defisit anggaran melampaui proyeksi maksimum 4,85 persen dari produk domestik bruto, berkat pendapatan rejeki dari harga komoditas yang tinggi, kata seorang pejabat kementerian keuangan, Kamis (17 Maret).

Indonesia mempertahankan harga bahan bakar yang paling banyak dikonsumsi tidak berubah meskipun ada lonjakan harga minyak global di tengah perang antara Rusia dan Ukraina.

Febrio Kacaribu, kepala kantor kebijakan fiskal kementerian, mengatakan subsidi yang ada dalam anggaran 2022 harus ditingkatkan untuk menanggapi kenaikan harga energi.

Pemerintah menilai sejumlah skenario tetapi memperkirakan defisit fiskal 2022 akan berada di bawah 4,85 persen pada akhir tahun, karena pendapatan yang kuat akan mengimbangi sebagian kenaikan subsidi, katanya dalam panggilan konferensi dengan investor.

Febrio tidak memberikan rincian.

Indonesia adalah pengekspor utama minyak sawit, batubara, nikel, tembaga, dan timah di antara komoditas lainnya.

Negara Asia Tenggara itu telah mengalokasikan 134 triliun rupiah (US$9,37 miliar) untuk subsidi energi tahun ini, termasuk untuk listrik. Secara terpisah, itu juga mengkompensasi perusahaan minyak negara Pertamina untuk kerugian yang berasal dari beberapa penjualan bahan bakar.

Pendapatan pemerintah melonjak 54,9 persen pada basis tahunan di Januari, didorong oleh ekspor yang kuat, sementara pengeluaran turun 13 persen, memberi kementerian keuangan surplus US$2 miliar, menurut data kementerian.

Lintas 12 – Portal berita Indonesia tentang Indonesia dapat menaikkan subsidi bahan bakar tanpa mengakibatkan defisit

Info terkait:
Inflasi April Indonesia tertinggi sejak 2017