Klien pemerintah AS tidak terpengaruh oleh serangan cyber Viasat

Klien pemerintah AS tidak terpengaruh oleh serangan cyber Viasat. Serangan siber mengganggu internet - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Viasat telah memenangkan sejumlah kontrak dengan Departemen Pertahanan. Perusahaan itu menjadi sasaran serangan siber pada akhir Februari. [Foto: Penerbang Senior Brett Clashman/Angkatan Udara AS]

Lintas12.com | WASHINGTON – Klien pemerintah AS tidak terpengaruh oleh serangan cyber Viasat.

Serangan siber yang mengganggu layanan internet Viasat di Ukraina dan bagian lain Eropa tidak memengaruhi pelanggan pemerintah AS, kata perusahaan itu pada 16 Maret.

Raksasa satelit dan kontraktor pertahanan yang berbasis di California lebih lanjut mengatakan serangan itu tidak membahayakan data pelanggan dan tidak merusak infrastruktur dan gateway jaringan intinya. Pada 11 Maret, jaringan KA-SAT telah stabil dan perusahaan sedang bekerja untuk memulihkan layanan.

“Kami terus membuat kemajuan yang signifikan dan berbagai upaya resolusi telah diselesaikan sementara yang lain sedang berlangsung,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. “Modem pelanggan tertentu menerima pembaruan over-the-air sementara modem pelanggan lainnya akan diganti.”

Serangan siber Februari – digambarkan sebagai “sengaja, terisolasi dan eksternal” oleh juru bicara Viasat – kira-kira bertepatan dengan invasi berdarah Rusia ke Ukraina. NetBlocks pada 15 Maret mengatakan serangan Viasat adalah “salah satu dari beberapa insiden yang diamati” ketika Rusia masuk.

Pemerintah Ukraina pada 16 Maret menghitung lebih dari 3.000 serangan penolakan layanan terdistribusi pada sistemnya, termasuk rekor 275 dalam satu hari. Taktik, yang sering disebut sebagai DDoS, membanjiri situs web atau jaringan dengan lalu lintas, menjadikannya tidak berguna.

“Agresi Rusia, intensitas serangan siber terhadap infrastruktur informasi vital Ukraina belum berkurang,” kata Layanan Negara untuk Perlindungan Informasi dan Komunikasi Khusus Ukraina dalam sebuah buletin . “Sementara rudal Rusia menargetkan infrastruktur fisik komunikasi dan penyiaran, peretas Rusia menargetkan infrastruktur informasi kami.”

Moskow secara historis membantah operasi semacam itu.

Reuters pada 11 Maret melaporkan tim intelijen Barat, termasuk Badan Keamanan Nasional AS, sedang menyelidiki serangan itu, yang tidak dikaitkan dengan satu pemain pun. Reuters menggambarkan serangan itu sebagai “salah satu serangan siber masa perang paling signifikan yang diungkapkan secara terbuka sejauh ini.”

Info terkait:
Peradilan penyerang ransomware Kaseya dimulai

Viasat mengatakan kepada C4ISRNET pada 16 Maret bahwa pihaknya bekerja dengan “penegakan hukum, mitra pemerintah” dan “perusahaan keamanan siber pihak ketiga.”

Viasat melengkapi kemampuan satelit dan jaringan, di antara barang-barang lainnya, untuk militer AS. Pada Januari 2020, misalnya, perusahaan mengumumkan telah memenangkan kontrak Angkatan Udara senilai $90 juta untuk menyediakan radio Link 16 khusus.

Lintas 12 – Portal berita Indonesia tentang Klien pemerintah AS tidak terpengaruh oleh serangan cyber Viasat.