Masalah privasi serius ditemukan di sebagian besar aplikasi kesehatan

Sabtu, 19 Maret 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Rak data pasien pengguna jasa kesehatan [Foto: ilustrasi]

Rak data pasien pengguna jasa kesehatan [Foto: ilustrasi]

Lintas12.com – Masalah privasi serius ditemukan di sebagian besar aplikasi kesehatan

Survei besar tentang aplikasi menimbulkan kekhawatiran.

Penyelidikan skala besar terhadap aplikasi kesehatan seluler yang tersedia di Australia dan di seluruh dunia menunjukkan bahwa banyak yang mengandung masalah privasi yang serius, dengan ratusan mengirimkan informasi pengguna ke penyedia layanan pihak ketiga.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Para peneliti di Departemen Komputasi Universitas Macquarie menganalisis lebih dari 20.000 aplikasi kesehatan untuk Android di Google Play dan mengatakan pasien harus diberi tahu tentang praktik privasi sebelum digunakan dan dipasang.

“Hasil kami menunjukkan bahwa pengumpulan informasi pengguna pribadi adalah praktik yang meluas di aplikasi ‘mHealth’, dan tidak selalu transparan dan aman,” tulis para peneliti.

Baca juga:  Detail pelanggan Wightlink dicuri dalam serangan cyber

Karena baik Google Play maupun Apple App Store tidak menyediakan fungsionalitas audit privasi, dokter harus memeriksa fungsionalitas aplikasi kesehatan dan menjelaskannya kepada pasien secara sederhana.

Ini termasuk memeriksa izin yang diminta aplikasi kesehatan seperti mengakses area sensitif ponsel seperti data lokasi, kamera, dan mikrofon.

Dokter harus meninjau kebijakan dan praktik privasi aplikasi kesehatan juga, para peneliti merekomendasikan.

Namun, para peneliti juga menemukan bahwa lebih dari 28 persen aplikasi dalam sampel mereka tidak memberikan kebijakan privasi.

Google dan Apple harus memeriksa pernyataan privasi yang dibuat oleh pengembang sebelum aplikasi mereka tersedia di toko, kata para peneliti.

“Melalui proses pemeriksaan, pasar aplikasi seluler harus memastikan bahwa dokumen kebijakan privasi yang valid dan bermakna selalu disediakan, tidak seperti situasi saat ini, di mana kami mengamati bahwa tautan ke halaman kebijakan privasi yang dapat diakses dari Google Play sering rusak atau mengarah ke halaman web kosong. ,” mereka berkata.

Baca juga:  Wanita dalam sains harus menjadi norma, bukan pengecualian

Bahkan ketika kebijakan privasi diumumkan, para peneliti menemukan bahwa sekitar setengah dari aplikasi tidak sesuai dengan apa yang dinyatakan.

Pengumpulan data pengguna juga menjadi perhatian.

Sebanyak 15.838 aplikasi kesehatan di Google Play Store dianalisis secara detail, dengan praktik privasinya dibandingkan dengan sampel acak lebih dari 8000 program non-kesehatan.

Hasil investigasi menunjukkan bahwa hampir sembilan dari sepuluh aplikasi kesehatan berisi kode yang berpotensi mengumpulkan data pengguna.

Dari aplikasi yang diselidiki, pengujian otomatis menemukan bahwa 616 atau 3,9 persen mengumpulkan data dan mengirimkan informasi pengguna ke penyedia layanan eksternal pihak ketiga, para peneliti menemukan.

Data sensitif yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi pengguna secara unik termasuk beberapa pengidentifikasi perangkat yang tidak dapat diubah, dan data lokasi menara seluler dan pengguna yang ditentukan GPS yang – dalam hampir seperempat sampel – dikirim melalui protokol komunikasi yang tidak aman.

Baca juga:  Algoritma kriptografi pasca-kuantum

Aplikasi juga dapat mengumpulkan informasi kontak pengguna, cookie aplikasi, dan informasi lain yang menurut para peneliti telah dikirim ke total 665 entitas pihak ketiga.

Google adalah layanan pengumpulan data pihak ketiga yang paling menonjol, catat para peneliti.

Lintas 12 – Portal Berita Indonesia tentang Masalah privasi serius ditemukan di sebagian besar aplikasi kesehatan

Berita Terkait

Molekul Azulene, Sumber Energi Tak Terbatas yang Misterius
TikTok Didenda €345 Juta Terkait Privasi Data Anak-Anak
Ribuan Akun Palsu di Facebook dan Instagram Terkait dengan Tiongkok: Meta
Pengguna Twitter Harus Kirim Foto Selfie dan KTP, Segera Mulai Berlaku
Mengamankan Ponsel Pintar: Mengapa Perlindungan Keamanan Penting?
Twitter Perkenalkan Fitur Terbaru: Video Call Kini Tersedia
Gugatan Serius: ByteDance, Perusahaan Induk TikTok, Dituduh Kumpulkan Data Biometrik Pengguna Tanpa Izin
Kreativitas AI Mendekati Kesempurnaan, Melebihi Sebagian Besar Manusia

Berita Terkait

Kamis, 5 Oktober 2023 - 17:10 WIB

Molekul Azulene, Sumber Energi Tak Terbatas yang Misterius

Minggu, 17 September 2023 - 09:10 WIB

TikTok Didenda €345 Juta Terkait Privasi Data Anak-Anak

Senin, 4 September 2023 - 15:47 WIB

Ribuan Akun Palsu di Facebook dan Instagram Terkait dengan Tiongkok: Meta

Senin, 21 Agustus 2023 - 16:09 WIB

Pengguna Twitter Harus Kirim Foto Selfie dan KTP, Segera Mulai Berlaku

Minggu, 20 Agustus 2023 - 14:38 WIB

Mengamankan Ponsel Pintar: Mengapa Perlindungan Keamanan Penting?

Jumat, 11 Agustus 2023 - 19:34 WIB

Twitter Perkenalkan Fitur Terbaru: Video Call Kini Tersedia

Sabtu, 5 Agustus 2023 - 00:03 WIB

Gugatan Serius: ByteDance, Perusahaan Induk TikTok, Dituduh Kumpulkan Data Biometrik Pengguna Tanpa Izin

Jumat, 4 Agustus 2023 - 17:53 WIB

Kreativitas AI Mendekati Kesempurnaan, Melebihi Sebagian Besar Manusia

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB