Mengapa Orang Indonesia Mendukung Rusia di media sosial?

Mengapa Orang Indonesia Mendukung Rusia di media sosial?, Sementara pemerintah telah mengutuk invasi - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Presiden Rusia Vladimir Putin menyampaikan pidato saat konser menandai ulang tahun kedelapan pencaplokan Krimea oleh Rusia di Stadion Luzhniki di Moskow, Rusia, 18 Maret 2022 [Sputnik/Ramil Sitdikov/Kremlin via Reuters]

Lintas12.com – Mengapa orang Indonesia mendukung Rusia di media sosial?

Sementara pemerintah Indonesia telah mengutuk invasi tersebut, suasana online lebih simpatik ke Rusia.

Dalam beberapa pekan terakhir, sebuah kisah yang mirip dengan salah satu sinetron populer di Indonesia ramai beredar di media sosial Tanah Air.

Dalam kisah tersebut, seorang wanita dan suaminya yang setia bercerai, dan dia setuju untuk melunasi hutangnya sambil memberikan hak asuh atas ketiga anak mereka. Tetapi setelah seorang tetangga kaya merayu wanita itu, mantan suaminya sangat marah sehingga dia mengambil kembali salah satu anaknya. Sementara dua orang lainnya menuntut agar ayah mereka mendisiplinkan ibu mereka.

Namun kisah misoginis yang mendalam, dengan penggambaran kekerasan dalam rumah tangga, bukanlah sinetron.

Ini sebenarnya adalah pesan pro-Rusia, dengan Rusia berperan sebagai pria yang dirugikan dan Ukraina sebagai mantan istri. Tetangga kaya adalah Amerika Serikat, dan Krimea, Donetsk dan Luhansk, tiga anak.

Kisah ini diperkirakan pertama kali muncul di aplikasi perpesanan China Weibo beberapa hari setelah invasi Rusia ke Ukraina, tetapi sambutan antusiasnya di Indonesia melalui grup Whatsapp dan platform media sosial lainnya, termasuk Twitter dan Facebook, menunjukkan peningkatan pro- Sikap Rusia di antara orang Indonesia, yang mengejutkan beberapa orang.

“Media sosial pro-Rusia dengan cepat membingkai perang untuk mendukung Rusia,” Alif Satria, seorang peneliti di Departemen Politik dan Perubahan Sosial di Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS) Indonesia, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Menggunakan meme dan citra yang menarik bagi orang Indonesia, mereka menggambarkan Rusia sebagai suami yang berbakti yang ingin memenangkan kembali Ukraina, seorang mantan istri yang tidak tahu berterima kasih yang memihak preman Eropa dan telah menyandera anak-anak mereka, etnis Rusia.”

Info terkait:
Anies 6 Bulan Lagi Pensiun, Tidak Ada Perpanjangan

Akibat pencitraan tersebut, dalam tiga minggu sejak perang dimulai, muncul perpecahan antara sikap resmi Indonesia, dan media sosial serta komentar online yang lebih bersimpati kepada Rusia, jika tidak langsung mendukung.

Indonesia memilih mendukung resolusi Majelis Umum PBB yang mengutuk agresi Rusia serta keputusan Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia membentuk komisi independen untuk menyelidiki dugaan pelanggaran hak asasi manusia. Presiden Joko Widodo juga menyerukan gencatan senjata dalam wawancara dengan Nikkei Asia pada 9 Maret.

Menurut Yohanes Sulaiman, dosen hubungan internasional Universitas Jenderal Achmad Yani Bandung, sebagian persoalannya terletak pada ketidaksukaan sebagian orang Indonesia terhadap AS, padahal sebelumnya mereka mungkin telah keluar untuk memprotes perang Rusia di Chechnya dan serangannya ke Suriah.

Sebagian besar ketidakpercayaan berasal dari periode setelah 9/11 dan tanggapan Indonesia terhadap apa yang disebut ‘Perang Melawan Teror’ AS di negara mayoritas Muslim itu.

“[Orang Indonesia Pro-Rusia] tidak menyukai dan mempercayai Amerika Serikat. Orang-orang melihat AS menyerang Afghanistan dan Irak di masa lalu karena alasan yang dianggap dibuat-buat seperti konspirasi 9/11 dan kurangnya Senjata Pemusnah Massal [digunakan sebagai dalih untuk perang di Irak].”

“Ini berdampak pada mereka mempertanyakan kredibilitas sumber berita, dalam arti media massa AS. Banyak yang menyatakan bahwa mereka tidak bisa begitu saja menerima berita dari AS tanpa membaca sisi lain – tetapi akar dari ini adalah ketidakpercayaan mereka terhadap AS secara umum,”

Survei Pew Research Center di Washington, DC, menunjukkan sikap skeptis yang lebih besar terhadap AS di Indonesia dibandingkan dengan banyak negara lain di Asia Pasifik.

Sebuah studi Pew yang dirilis pada Februari 2020 menunjukkan hanya 42 persen orang Indonesia yang berpandangan baik tentang AS, terendah dari enam negara yang disurvei.