Opini  

Adakah Tempat Ambiguitas Strategis di Eropa?

Adakah Tempat Ambiguitas Strategis di Eropa? Keseimbangan yang Sulit Antara Barat dan Rusia - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Recep Tayyip Erdogan di Brussel, Belgia pada 12/7/2018. [Foto: Alexandros Michailidis / Shutterstock]

EROPA (Lintas12.com) – Adakah Tempat Ambiguitas Strategis di Eropa?

Invasi Rusia ke Ukraina telah memperkuat aliansi. Turki harus menunjukkan posisinya.

Dunia sedang menyaksikan Ukraina . Ini adalah momen bersejarah yang mengarah pada kemerosotan signifikan dalam hubungan antara Rusia dan Barat. Ketika Eropa menghadapi tantangan geopolitik yang mengingatkan semua orang tentang Perang Dunia di abad yang lalu, perpecahan semakin dalam antara Barat tradisional — kebanyakan demokrasi — dan “lainnya.”

Kecenderungannya adalah menempatkan China di keranjang yang sama dengan Rusia, bahkan jika China masih berhati-hati tentang langkah selanjutnya. Banyak negara lain akan didorong untuk memilih. Satu negara, Turki , akan segera menghadapi pilihan sulit, karena tindakan penyeimbang mungkin tidak cukup kali ini.

Keseimbangan yang Sulit Antara Barat dan Rusia

Turki telah lama mencoba untuk mendiversifikasi dan menyeimbangkan aliansinya antara Barat dan lainnya. Turki adalah anggota NATO yang memiliki sistem rudal antipesawat Rusia, yaitu S-400. Pembelian ini tidak hanya menyebabkan sanksi CAATSA oleh Amerika Serikat – yang merupakan yang pertama terhadap sekutu NATO – tetapi juga penghapusan negara itu dari program F-35.

Langkah-langkah ini tidak menghalangi hubungan khusus Turki dengan Rusia. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan selalu menjaga hubungan pribadi dengan rekannya di Moskow, Vladimir Putin . Bahkan ketika mereka berada di ujung yang berlawanan dari teater kekuasaan — di Suriah atau Nagorno-Karabakh, misalnya — mereka terus berbicara. Ini tidak berubah bahkan setelah Turki menembak jatuh sebuah pesawat Rusia pada November 2015. Ketergantungan Turki pada gas dan pariwisata Rusia juga menjadi alasan untuk melanjutkan dialog mereka. Turki juga menghadiahkan pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklirnya – pembangkit listrik Akkuyu – kepada Rusia.

Info terkait:
Kemunafikan Amerika antara Setengah Menghancurkan Ukraina dan Membantu Rusia

Hari ini, Turki menghindari skema sanksi Uni Eropa dan NATO. Ia juga mencoba menyulap permintaan Ukraina untuk menutup Selat Turki bagi kapal perang Rusia—bahkan jika Konvensi Montreux mendukung permintaan tersebut. Turki menyatakan bahwa serangan Rusia “merupakan pelanggaran berat terhadap hukum internasional dan merupakan ancaman serius bagi keamanan kawasan kami dan dunia.” Namun, ia ragu-ragu untuk bergerak melampaui deklarasi itu. Ketika tekanan meningkat – ditangani secara ahli dan publik oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky – dan aktor lain terus mengumumkan keputusan bersejarah satu demi satu, Turki harus membuat keputusan tentang Selat.

Penting untuk diingat bahwa Turki juga telah menjual drone ke Ukraina di masa lalu dan menandatangani perjanjian perdagangan bebas, yang berarti bahwa Turki berada dalam posisi yang kuat untuk mengklaim telah mendukung Ukraina. Turki bahkan menawarkan untuk menengahi antara Rusia dan Ukraina, tetapi tawaran itu belum diterima.

Semakin lama agresi Rusia berlanjut, semakin Turki akan didorong untuk bergerak lebih tegas. Bahkan Swiss menyatakan akan menerapkan sanksi Uni Eropa terhadap Rusia. Kandidat negara juga didorong untuk mengikuti kursus. Segera, tidak akan ada lagi ruang untuk ambiguitas strategis.

Dan Kapan Debu Mengendap?

Selain pertanyaan Adakah Tempat Ambiguitas Strategis di Eropa?, ada pertanyaan yang lebih luas yang membutuhkan pemikiran strategis. Ketika debu mereda, di mana Turki ingin berdiri ketika arsitektur keamanan Eropa abad ke-21 sedang dibahas? Di mana pada abad ke- 20 — anggota NATO, Dewan Eropa, elemen integral dari apa yang disebut tatanan Barat — atau dengan “yang lain”? Turki telah menghabiskan beberapa tahun terakhir mencoba untuk tidak memilih dan memainkan semua pihak melawan satu sama lain bila diperlukan.

Info terkait:
Tentang budaya, senjata, dan politik

Tahun 2022 akan menjadi penentu sehubungan dengan arsitektur keamanan Eropa, bahkan tanpa perang di benua itu. Eropa sudah bekerja pada publikasi “kompas strategis” di samping konsep strategis NATO, yang akan dibahas di Madrid pada bulan Juni. Latihan-latihan yang menggugah pikiran ini menjadi semakin penting mengingat perkembangan terakhir.

Langkah-langkah bersejarah yang diambil oleh UE dan beberapa negara anggotanya akan menentukan nada dalam hal arsitektur keamanan Eropa. Selain paket sanksi, UE mengirimkan senjata mematikan ke negara ketiga di bawah Fasilitas Perdamaian Eropa. Jerman meningkatkan pengeluaran pertahanannya menjadi lebih dari 2% dari PDB sambil memfasilitasi investasi satu kali sebesar €100 miliar ($109 miliar) untuk Bundeswehr.