Presiden Chili yang baru menyerukan solidaritas untuk Palestina

Presiden Chili yang baru menyerukan solidaritas untuk Palestina. Pernyataan pertama setelah menjabat - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Presiden Chili Gabriel Boric tiba untuk konferensi pers dengan pers internasional di Istana Kepresidenan La Moneda di Santiago pada 14 Maret 2022 [Foto: MARTIN BERNETTI/AFP via Getty Images]

Lintas12.com – Presiden Chili yang baru menyerukan solidaritas untuk Palestina seperti untuk Ukraina.

Presiden Chili Gabriel Boric meminta masyarakat internasional untuk menunjukkan solidaritas dengan Palestina karena telah menunjukkan dukungan untuk Ukraina.

Berbicara kepada Canal 13 Boric mengatakan: “Kami sedang memantau apa yang terjadi di Ukraina, seperti serangan terhadap rumah sakit anak-anak di kota Mariupol, atau serangan yang menargetkan pangkalan militer 20 kilometer dari Polandia. Kami bersimpati dengan rakyat Ukraina. karena perang. Namun, ada banyak daerah lain yang menyaksikan bencana lain, Palestina misalnya, namun, kami hanya melihat sedikit solidaritas.”

Boric menjelaskan bahwa “Palestina telah lama diduduki, dan kami tidak tahu banyak tentang apa yang terjadi di sana.”

Presiden adalah pendukung kuat Palestina yang menyerukan impor barang dari wilayah pendudukan. Dia baru-baru ini menggambarkan Israel sebagai “negara kriminal” dan menyerukan pembelaan hak asasi manusia, terlepas dari seberapa kuat negara itu.”

Chili adalah rumah bagi komunitas Palestina terbesar di Amerika Selatan, dengan lebih dari setengah juta orang Palestina tinggal di sana.

Palestina: agenda presiden Chili dalam pernyataan pertama setelah menjabat

Jumat lalu, Gabriel Boric yang berusia tiga puluh enam tahun, presiden Chili termuda yang pernah terpilih, secara resmi menjadi presiden Chili setelah memenangkan pemilihan presiden Chili Desember lalu. Kemenangannya merupakan kebangkitan besar bagi kiri progresif Chili dan era baru untuk Chili dan negara-negara tetangga. Boric memulai pidato pengukuhannya dengan menyebut mendiang presiden, Salvador Allende: “Dan seperti yang diperkirakan Salvador Allende hampir lima puluh tahun yang lalu, kami membuka jalan besar di mana pria bebas – pria bebas dan wanita bebas – akan maju untuk membangun masyarakat yang lebih baik.” Itu jika dia ingin mengumumkan kepada Chili dan seluruh dunia bahwa era kepresidenannya akan menjadi era harapan dan perubahan.

Info terkait:
Pegasus Israel: Apakah ponsel Anda adalah 'perangkat pengawasan 24 jam'?

Penyebab Palestina ditampilkan dalam agenda presiden segera setelah ia mengambil alih kursi kepresidenan. “Kami memantau apa yang terjadi di Ukraina, seperti serangan terhadap rumah sakit anak-anak di Mariupol atau serangan yang menargetkan pangkalan militer 20 kilometer dari Polandia. Kami bersimpati dengan orang-orang Ukraina karena perang. Namun, ada banyak daerah lain yang menyaksikan bencana lain – Palestina, misalnya. Meskipun demikian, kami melihat sedikit solidaritas,” jelas Boric selama wawancara pertamanya di Canal 13 Chili, pada program populer Las Caras de la Moneda . Boric meminta masyarakat internasional untuk menunjukkan solidaritas dengan Palestina seperti yang telah ditunjukkan dengan Ukraina: “Palestina sudah lama diduduki, dan kami tidak tahu banyak tentang apa yang terjadi di sana.”

Pernyataan Boric bukanlah hal baru atau tidak terduga, karena Boric selalu menjadi pendukung setia perjuangan Palestina dan pembela hak asasi manusia di wilayah pendudukan. Boric mencap Israel sebagai negara “genosida” dan “pembunuh” lebih dari sekali. Selain itu, Boric selalu mendukung boikot produk dari pemukiman ilegal Israel. Pada Juli 2020, Boric, bersama Senat Chili, menyetujui resolusi yang meminta pemerintah untuk memberlakukan undang-undang yang akan melarang semua produk pemukiman Israel, melarang perusahaan yang terlibat dalam pendudukan Israel untuk mengambil manfaat dari perjanjian atau tawaran apa pun yang ditandatangani oleh Chili dan menerapkan pedoman pariwisata. untuk Israel dan Palestina yang tidak mengizinkan promosi perjalanan ke Israel menggunakan gambar Yerusalem Timur atau Betlehem “di antara kota-kota Palestina lainnya”.