Ahli gigi amatir melakukan praktek yang meragukan

Ahli gigi amatir melakukan praktek yang meragukan. 'Pekerja gigi' tanpa izin populer di Indonesia - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
'Pekerja gigi' tanpa izin, yang dikenal sebagai 'tukang gigi', adalah hal biasa di Indonesia [Foto: Courtesy of Rifqie Al Haris / Al Jazeera]

Lintas12.com – Ahli gigi amatir melakukan praktek yang meragukan.

‘Pekerja gigi’ tanpa izin populer di kalangan masyarakat Indonesia berpenghasilan rendah yang tidak mampu membayar praktisi yang berkualitas.

Putri Wulandari tidak akan pernah lupa melangkah ke ruko pinggir jalan di ibu kota Indonesia Jakarta untuk mendapatkan kawat gigi untuk giginya.

Ruangan itu kecil dan suram, dengan kursi malas yang bertengger di sebelah kamar mandi yang kotor. Satu-satunya orang yang menyambutnya adalah seorang pria dengan t-shirt.

Wulandari tidak mengetahui apakah alat yang digunakannya disterilkan, namun ia tidak memakai masker bedah atau sarung tangan lateks.

“Itu sangat cepat. Dia hanya meminta saya untuk memilih warna apa yang saya inginkan dan kemudian langsung pergi ke gigi saya,” kata Wulandari, 22, seperti dikutip dari laman Al Jazeera.

Bagi Wulandari, yang sudah menginginkan kawat gigi sejak SMA, dokter gigi yang berkualitas tidak mungkin.

“Kalau saya ke dokter gigi atau klinik, biayanya sekitar lima juta rupiah ($348),” katanya. “Sedang pekerja gigi hanya menagih saya Rp 200.000 ($14).”

“Pekerja gigi”, yang dikenal sebagai “tukang gigi”, biasanya ditemukan di gang-gang dan pinggir jalan di kota-kota di Indonesia, sering kali mengiklankan layanan mereka dengan tanda-tanda seram yang menampilkan putih mutiara dan gusi merah darah.

Mereka menawarkan perawatan gigi dengan harga terendah, menargetkan orang-orang dengan pendapatan lebih rendah. Kebanyakan praktisi diyakini belajar sendiri dan tidak memiliki kualifikasi formal, meskipun beberapa mengklaim telah menerima pelatihan non-medis dari serikat pekerja gigi.

Perdagangan mereka legal di Indonesia, meskipun tunduk pada peraturan tertentu. Menurut peraturan Kementerian Kesehatan, praktisi harus mendaftarkan praktik mereka dan mendapatkan “izin pekerja gigi” dari otoritas kesehatan setempat. Mereka juga hanya diizinkan secara hukum untuk membuat atau memasang gigi palsu dan dilarang keras melakukan prosedur gigi lainnya.

Info terkait:
Crowdfunding modal: Promosi Indonesia yang tidak biasa

Kenyataannya, bagaimanapun, jauh lebih sedikit diatur. Meskipun tidak ada angka resmi, praktisi gigi murah dan tidak terdaftar praktis ada di mana-mana di Indonesia. Mereka yang mencari senyum manis dengan harga murah hanya perlu melihat ke ribuan layanan periklanan akun Instagram dan Facebook mulai dari pencabutan gigi dasar hingga prosedur kosmetik.

Bagi Wulandari, kunjungan ke dokter gigi yang tidak memiliki izin membuat giginya bengkok dan tidak rata.

“Sebelum ini, gigi saya baik-baik saja, hanya sedikit overbite, itu saja,” katanya. “Tetapi setahun setelah dia memasang kawat gigi pada saya, gigi saya mulai bergeser, dan saya sangat kesakitan. Saya kembali beberapa kali, tetapi dia terus mengatakan kepada saya bahwa itu semua normal.”

Wulandari mengatakan dia tidak punya pilihan selain mengambil tindakan sendiri.

“Aku tidak bisa menerimanya lagi. Saya memutuskan untuk melepas kawat gigi, di rumah, sendiri, dengan gunting kuku,” katanya.

Wulandari, yang suaminya bekerja sebagai tukang ojek, berpikir untuk melaporkan praktik tersebut ke polisi, sekedar untuk mengetahui bahwa dia telah menutup toko dan pergi dari sana.

Rifqie Al Haris telah menghabiskan lima tahun terakhir berurusan dengan berbagai kisah bencana gigi yang mirip dengan Wulandari.

Pada tahun 2016, Al Haris, seorang dokter gigi berusia 37 tahun berprofesi, memulai proyek media sosial yang disebut KorTuGi, kependekan dari “Korban Tukang Gigi”, atau “Korban Pekerja Gigi” dalam bahasa Indonesia.

Di Instagram, Facebook, dan YouTube, ia memposting gambar dan video peringatan tentang perawatan gigi yang rusak yang dilakukan oleh praktisi yang tidak memenuhi syarat. Visualnya bukan untuk orang yang lemah hati.

“Idenya adalah untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang kesehatan gigi dan bahaya kedokteran gigi tanpa izin,” kata Al Haris seperti dikutp dari Al Jazeera.

“Beberapa orang masih berpikir bahwa pergi ke dokter gigi atau klinik gigi hanya untuk saat Anda sakit gigi parah. Itu juga dipandang sebagai sesuatu yang mahal, itulah sebabnya banyak yang beralih ke pekerja gigi informal ketika mereka memiliki kebutuhan gigi.”

Info terkait:
Lebih dari 30 000 orang mengungsi akibat banjir di Sumatera Indonesia

“Dalam beberapa kasus saya menemukan, itu berakhir dengan kematian,” tambahnya.

Di media sosial, Al Haris telah membagikan lebih dari 900 kasus prosedur gigi yang gagal. Dia mengatakan permintaan untuk prosedur tertentu telah melonjak dalam beberapa tahun terakhir, kemungkinan didorong oleh bintang media sosial dan selebriti.

“Dulu, kasus-kasus ini cenderung berkisar pada gigi palsu yang rusak. Tetapi dalam beberapa tahun terakhir, kami telah melihat lebih banyak praktisi ilegal memanfaatkan permintaan kosmetik gigi, mengiklankan perawatan estetika seperti kawat gigi, veneer, pemutihan gigi, atau gigi palsu, dan menargetkan kaum muda, ”katanya. “Mereka bahkan menyewa influencer media sosial untuk mempromosikan layanan mereka.”

Banyak dari mereka yang menjadi korban praktisi yang tidak bermoral melihat perawatan gigi sebagai penanda status dan kemakmuran yang jika tidak hanya akan tersedia dengan biaya selangit, kata Al Haris.

“Ini bukan lagi kebutuhan medis, ini fashion,” katanya. “Beberapa orang rela melakukan apa pun untuk mengejar simbol status itu.”

Ahli gigi amatir: ‘Senyum yang sempurna’

Sementara itu, Julia, ahli gigi amatir, salah satu dari ribuan masyarakat Indonesia yang menawarkan perawatan gigi tanpa izin, menegaskan bahwa setiap orang, termasuk orang miskin, berhak mendapatkan senyuman yang sempurna.

Setelah membuka salon kecantikan yang berfokus pada ekstensi bulu mata dan seni kuku, tahun lalu ia memperluas layanannya dengan mencakup perawatan gigi seperti veneer dan kawat gigi.

“Beberapa klien saya adalah mahasiswa, tetapi sebagian besar adalah pekerja untuk industri kehidupan malam, seperti bar atau klub malam. Penampilan, seperti memiliki senyum yang indah, itu penting. Tapi itu harus terjangkau,” Julia (bukan nama sebenarnya), 28, seperti dikutip dari Al Jazeera, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Info terkait:
Indonesia Satukan Anggota G20: Presiden Jokowi

Meski tidak memiliki pelatihan formal kedokteran gigi, Julia, yang mengambil jurusan akuntansi di sekolah kejuruan, bersikeras bahwa lokakarya singkat yang dia ikuti memberinya semua pengetahuan yang dibutuhkan untuk mulai bekerja.

Dan dia mengaku belum menerima satu pun keluhan pelanggan.

“Itu adalah kursus delapan jam penuh, yang mencakup semuanya, mulai dari pemasangan kawat gigi dan veneer hingga bekerja dengan semua peralatan. Kursus ini juga memberi setiap siswa model untuk berlatih, ”kata Julia, menolak memberikan detail tentang kursus kecuali mengatakan itu diadakan di salon kecantikan besar di Jakarta.

“Saya sadar bahwa apa yang saya lakukan adalah ilegal. Tetapi ada banyak permintaan, dan banyak salon lain juga menawarkan layanan serupa. Menurut saya perawatan kecantikan seperti kawat gigi atau veneer tidak akan merusak gigi, tapi di masa depan, siapa tahu. Saya mungkin berhenti melakukan ini jika saya menerima keluhan, ”katanya.

“Namun, sejauh ini, tidak ada nasib buruk.”

Meskipun Indonesia memiliki layanan kesehatan universal, hal itu tidak menutupi biaya prosedur ortodontik dan kosmetik. Bagi sebagian besar orang Indonesia, ini berarti perawatan seperti itu tetap di luar jangkauan.

Fakta ini, menurut Al Haris, membuat edukasi masyarakat tentang perawatan gigi semakin mendesak.

“Orang-orang perlu memahami bahwa mereka mempertaruhkan hidup mereka dengan pergi ke praktisi ilegal. Itu tidak layak,” katanya.

“Saya pikir, pada titik ini, pendidikan publik adalah kuncinya. Praktek-praktek ini begitu merajalela sehingga akan sulit untuk membuang semuanya sekaligus. Tetapi kami dapat membantu kaum muda membuat pilihan yang lebih tepat tentang kesehatan gigi mereka. Ketika orang berhenti pergi ke tempat-tempat itu, praktik ilegal itu tidak akan berkembang lagi.”

Lintas 12 – portal berita Indonesia tentang Ahli gigi amatir melakukan praktek yang meragukan.