Sosial  

PRT Indonesia melihat harapan untuk pekerjaan di MOU baru dengan Malaysia

"Saya ingin mencoba keberuntungan saya"

Pembantu Rumah Tangga atau PRT Indonesia melihat harapan untuk pekerjaan di MOU baru dengan Malaysia - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Buruh migran yang kembali dari Malaysia dan Singapura menunggu pemeriksaan COVID-19 di Surabaya pada 28 April 2021, sebelum dikarantina. [Foto: Juni Kriswanto/AFP]

Lintas12.Com – Pekerja rumah tangga – PRT Indonesia melihat harapan untuk pekerjaan di MOU baru dengan Malaysia.

Syamsinar warga negara Indonesia, 38, telah disibukkan dengan pencarian online selama beberapa hari terakhir tentang bekerja di Malaysia sebagai pekerja rumah tangga.

Dia bergabung dengan komunitas Facebook informal untuk orang Indonesia yang tertarik bekerja di Malaysia. Dalam kelompok lebih dari 10.000 anggota, mereka berbagi informasi seperti peluang kerja potensial, saran bagi mereka yang ingin bekerja sebagai pekerja migran dan masalah visa.

Ibu rumah tangga asal Riau ini termasuk yang mencari informasi untuk bekerja di Malaysia sebagai PRT, setelah kedua pemerintah menandatangani Memorandum of Understanding (MOU) tentang perekrutan dan perlindungan PRT Indonesia.

Dia bekerja di Selangor dari tahun 2004 hingga 2007 sebagai pembantu rumah tangga dan ingat penghasilannya sekitar RM350 (US$82,90) per bulan pada waktu itu.

Syamsinar, yang menggunakan satu nama, seperti yang dukutip Lintas12.Com dari laman CNA, mengatakan bahwa dia berharap untuk mendapatkan penempatan di Malaysia segera setelah suaminya berjuang untuk mendapatkan penghasilan tetap.

“Menurut saya (MOU baru) ini sangat bagus karena bisa melindungi pekerja kita di sana,” ujarnya.

“Saat itu saya tidak mendapatkan hari libur. Saya harus bekerja sepanjang waktu, bahkan ketika saya sakit. Dengan perjanjian baru ini, para pekerja migran kita terurus.”

MOU ditandatangani pada 1 April, setelah sebelumnya berakhir pada 2016. Pemerintah Indonesia mengatakan bahwa itu bertujuan untuk melindungi pekerja rumah tangga Indonesia mulai dari keberangkatan mereka hingga kontrak mereka berakhir dan mereka kembali ke rumah.

Setelah perjanjian berakhir pada tahun 2016, ada biaya perekrutan yang bervariasi, tergantung pada agen yang terlibat. Para perekrut dan majikan berhadapan satu sama lain secara langsung, bukan melalui sistem terpusat.

Info terkait:
Duta Besar Rusia untuk Indonesia Hadiri Wisuda UMM

Penutupan perbatasan akibat COVID-19 membuat para TKI kesulitan untuk pindah dari Indonesia ke Malaysia.

Sebelum pandemi, Malaysia merupakan negara tujuan utama para pekerja migran Indonesia. Lebih dari 79.000 orang Indonesia pergi ke Malaysia pada 2019, dari sekitar 277.000 pekerja migran, menurut data dari badan pemerintah untuk perlindungan pekerja migran (BP2MI).

Tahun lalu, pemerintah Indonesia memutuskan untuk menghentikan penempatan pekerja migrannya di Malaysia, hingga MOU baru berlaku. Selama dua tahun terakhir, Putrajaya juga telah memberlakukan pembekuan sementara pada perekrutan pekerja migran asing.

Di antara perlindungan yang terkandung dalam perjanjian baru termasuk satu hari libur per minggu dan minimal 10 jam istirahat per hari. Dari 10 jam ini, tujuh jam diperlukan untuk istirahat tanpa gangguan.

Majikan juga harus membayar upah setiap bulan, selambat-lambatnya pada hari ketujuh setiap bulan. Uang tersebut perlu ditransfer langsung ke rekening bank pekerja. MOU juga menetapkan upah bulanan minimum RM1,500.

Seluruh proses penempatan sekarang akan dilakukan melalui satu portal.

Menteri Tenaga Kerja Ida Fauziyah yang menandatangani perjanjian atas nama pemerintah Indonesia, menulis di Twitter bahwa itu akan menjadi benchmark untuk MOU lain dengan negara tujuan tenaga kerja lainnya.

Selain untuk melindungi pekerja migran, MOU diharapkan akan membuka jalan bagi kedua negara untuk menumbuhkan ekonomi mereka serta mencegah migrasi ilegal orang-orang yang mengalami perjalanan berbahaya untuk sampai ke Malaysia, yang terkadang mengakibatkan kecelakaan kapal yang mematikan.

Terlepas dari kegembiraan dari kesepakatan baru, calon pekerja migran dari Indonesia dan kelompok hak asasi manusia telah menyerukan transparansi yang lebih dari apa yang terkandung dalam MOU serta pemantauan ketat terhadap pelaksanaannya.

PRT Indonesia melihat harapan: “Saya ingin mencoba keberuntungan saya”

Warga Indonesia yang tertarik bekerja sebagai pekerja rumah tangga di Malaysia mengatakan bahwa mereka berharap perjanjian baru akan memungkinkan mereka untuk bekerja lagi di Malaysia, dengan perlindungan tambahan.

Info terkait:
Majikan Malaysia berharap dapat mempekerjakan PRT Indonesia lagi

Milawati, 40, yang pernah bekerja sebagai pengasuh di Melaka selama dua tahun, mengatakan bahwa dia senang dengan perjanjian baru dan berharap itu akan memungkinkan dia untuk bekerja di Malaysia secara legal.

Dia berkata: “Saya tertarik untuk pergi. Ada banyak agen yang mendekati kami, tapi saya tidak bisa pergi tanpa suami saya jadi kami membutuhkan pekerjaan untuk kami berdua.” dia berkata.

Ketika kontrak dua tahunnya berakhir delapan bulan lalu, ia dan suaminya yang bekerja sebagai penjaga toko di Selangor memutuskan untuk kembali ke kampung halamannya di Kabupaten Batu Bara, Sumatera Utara.

Sejak itu, keduanya, yang memiliki empat anak, menganggur karena pandemi terus berdampak pada perekonomian. Mereka bertahan hidup dengan tabungan dan bantuan dari orang tua mereka.

Menyadari bahwa ada lebih banyak peluang kerja di Malaysia, mereka menggunakan cara ilegal untuk pergi ke sana. Namun, mereka ditipu oleh apa yang disebut agen dua kali.

Pada bulan Februari, pasangan ini membayar 7 juta rupiah (US$487) untuk bekerja di Malaysia secara ilegal. Namun, setelah berenang di air berlumpur di kegelapan malam untuk menuju kapal yang akan membawa mereka ke negeri jiran itu, pihak berwenang mencegah mereka dan 32 pekerja migran lainnya meninggalkan Sumut.

Sebelumnya, mereka membayar 10 juta rupiah kepada seorang agen di Dumai, Riau dan diminta menunggu di tempat penampungan di sana. Namun setelah beberapa waktu, tidak ada tanda-tanda mereka bisa pergi ke Malaysia dan mereka tidak punya pilihan selain kembali ke Batu Bara.

Milawati, yang menggunakan satu nama, menambahkan: “Saya mungkin akan mencoba (melamar kerja di Malaysia) setelah Idul Fitri.”

“Yang terpenting, (saya harap) majikannya baik. Saya punya waktu untuk berdoa dan istirahat.”

Info terkait:
Ribuan pemudik memenuhi Stasiun Jakarta pada arus balik setelah Idul Fitri

Bekerja di Malaysia tidak hanya menarik bagi mereka yang pernah mengalaminya, tetapi juga dipertimbangkan oleh orang lain seperti Rita Fatmawati yang belum pernah bekerja di luar negeri.

Pria berusia 43 tahun ini lahir dan besar di Jakarta dan menghabiskan masa dewasanya dengan bekerja di sebuah call center di kota besar dengan penghasilan sekitar 4 juta rupiah per bulan.

Ketika orang tuanya yang tinggal di Bima, Nusa Tenggara Barat jatuh sakit, dia meninggalkan pekerjaannya di Jakarta untuk merawat mereka. Dia sekarang menjual pakaian secara online dan menghasilkan kurang dari satu juta rupiah per bulan.

“Saya memiliki keinginan untuk pergi ke sana (ke Malaysia) untuk mencoba keberuntungan saya, tetapi saya tidak tahu apakah itu akan terwujud.”

“Saya pikir MOU ini bagus, tapi apa jaminan semuanya akan berjalan dengan baik?” dia bertanya-tanya, menambahkan bahwa dia juga memiliki keraguan tentang seberapa cepat pihak berwenang akan merespons jika pekerja rumah tangga mengajukan keluhan terhadap majikan mereka.