Tim industri bertujuan untuk menerbangkan prototipe pesawat pengintai serang masa depan

"kami mengantisipasi bahwa Angkatan Darat akan memberi kami izin untuk terbang pada kuartal ketiga tahun kalender."

Tim industri bertujuan untuk menerbangkan prototipe pesawat pengintai serang masa depan - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Render artis dari Raider X Sikorsky, di mana perusahaan tersebut dipilih untuk dibuat sebagai prototipe untuk kompetisi Angkatan Darat AS. [Foto: Courtesy dari Lockheed Martin]

Lintas12.Com – Tim industri bertujuan untuk menerbangkan prototipe pesawat pengintai serang masa depan pada akhir 2023.

Kedua tim industri membangun prototipe dalam kompetisi untuk pesawat pengintai serang Angkatan Darat AS di masa depan yang ingin menerbangkannya pada akhir 2023.

Layanan ini berencana untuk membeli dua pesawat angkat vertikal masa depan – FARA dan pesawat serang jarak jauh masa depan – pada tahun 2030.

Angkatan Darat memberikan dua kontrak untuk membangun prototipe untuk terbang kompetitif untuk program FARA pada tahun 2020. Bell sedang membangun 360 Invictus, sementara Sikorsky Lockheed Martin menawarkan Raider X, juga helikopter koaksial.

Beberapa penundaan kecil dalam perakitan mesin Program Mesin Turbin yang Ditingkatkan pertama, yang akan dipasang di FARA, memperumit pembuatan prototipe untuk Sikorsky dan Bell. Namun kedua tim sudah lebih dari 80% menyelesaikan pembangunan pesawat masing-masing.

Karena pandemi COVID-19, mesin ITEP, yang awalnya dimaksudkan untuk memasuki pengujian tahun lalu, tidak memulai fase itu hingga bulan lalu. Menurut Brig. Jenderal Robert Barrie, pejabat eksekutif program Angkatan Darat untuk penerbangan, pengujian mesin sejauh ini berjalan lancar.

“Selama seminggu terakhir, mereka telah mendapatkan sekitar tujuh jam di mesin untuk memasukkan beberapa bagian waktu dengan tenaga maksimal,” kata Barrie pada konferensi tahunan Asosiasi Penerbangan Angkatan Darat Amerika.

Angkatan Darat mengantisipasi pengiriman mesin ITEP ke dua pesaing pada bulan November tahun ini. Namun sementara itu, tim telah menggunakan model mesin cetak 3D saat membangun pesawat mereka di sekitarnya.

Mesin ITEP akan menggantikan mesin saat ini di kedua helikopter serang AH-64E Apache serta helikopter utilitas UH-60M Black Hawk, selain FARA.

Untuk Raider X Sikorsky, pembangunannya “lebih dari 85% selesai. Kami punya beban di atas roda sekarang. Roda pendarat turun dan pesawat berada di roda pendarat,” presiden perusahaan, Paul Lemmo, mengatakan kepada Defense News dalam sebuah wawancara di AAAA. “Faktanya, kami sebenarnya kemudian mendongkrak pesawat dan menarik roda pendarat, hanya untuk membuktikan bagian itu, untuk memastikan itu berfungsi.”

Info terkait:
Israel berhasil menguji sistem pertahanan rudal laser baru

Sementara segala sesuatunya berjalan, tim sekarang menunggu mesin ITEP sehingga awal tahun depan dapat diintegrasikan. “Kami memiliki jalan untuk terbang” pada kuartal keempat tahun kalender 2023, kata Lemmo.

“Ini bukan tanpa risiko,” katanya. “Jika semuanya tepat waktu, mudah-mudahan kami akan sampai di sana.”

Bell’s Invictus juga “sedikit di atas 80%” dibangun juga, menurut Chris Gehler, wakil presiden perusahaan dan direktur program program Invictus.

“Kami akan terus membuat beberapa kemajuan,” katanya seperti dikutip Lintas 12 dari laman Defense News di AAAA, tetapi “akan ada titik di mana kami tidak dapat membuat kemajuan lagi, dan itu akan benar-benar terjadi pada Mei/Juni. bingkai. Kami akan duduk di sekitar 90%.”

Setelah Bell memasang mesin ITEP, bagian terakhir dari pesawat dapat disatukan, kata Gehler. “Kami mungkin tidak akan memasang rotor utama sampai mesin menyala, hanya untuk kemudahan. Ada beberapa hal yang tidak masuk akal untuk dilakukan sampai Anda tiba di sana.”

Setelah pemasangan mesin, Bell berencana untuk melakukan pemeriksaan penyalaan dan memeriksa semua subkomponen fungsional yang berinteraksi dengan mesin. Dan kemudian Bell mengharapkan untuk menerima sekitar Maret 2023 rilis darat untuk mesin.

Gehler mengatakan jika semuanya berjalan sesuai rencana, “kami mengantisipasi bahwa Angkatan Darat akan memberi kami izin untuk terbang pada kuartal ketiga tahun kalender.”

Lintas 12 – Portal berita Indonesia tentang: Tim industri bertujuan untuk menerbangkan prototipe pesawat pengintai serang masa depan pada akhir 2023.