Menteri Keuangan, mantan COO Bank Dunia menyerukan reformasi di Bank Dunia

Sabtu, 23 April 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sri Mulyani dalam kesempatan saat dirinya diajukan jadi Direktur Pelaksana Bank Dunia [Foto: Tribun Manado]

Sri Mulyani dalam kesempatan saat dirinya diajukan jadi Direktur Pelaksana Bank Dunia [Foto: Tribun Manado]

Lintas12.com – Menteri Keuangan, mantan COO Bank Dunia menyerukan reformasi di Bank Dunia.

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati pada Jumat (22 April) bergabung dengan sejumlah pejabat yang menyerukan reformasi yang bertujuan untuk melengkapi Bank Dunia dengan lebih baik dalam menghadapi tantangan global yang semakin meningkat seperti perubahan iklim dan sifat klien yang berubah.

“Kami tidak dapat menggunakan bisnis yang sama seperti biasa,” Indrawati, mantan direktur pelaksana dan chief operating officer bank pembangunan multilateral, mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara. “Jika Anda bertanya apakah perlu perubahan, ya.”

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Komentar Indrawati muncul sehari setelah Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan penasihat Gedung Putih menyerukan reformasi besar di Bank Dunia, dan kelompok publik dan swasta besar juga mengatakan reformasi mendesak diperlukan.

Baca juga:  Kenaikan Harga Bahan Bakar, Subsidi Energi Akan Mencapai $34b

Yellen dan penasihat Gedung Putih berpendapat bahwa lembaga berusia tujuh dekade itu tidak dibangun untuk mengatasi berbagai krisis global yang tumpang tindih, termasuk pandemi COVID-19, perang Rusia di Ukraina, dan perubahan iklim.

Indrawati pada hari Jumat mencatat bahwa Bank Dunia menghadapi tantangan global yang jauh lebih besar dan lebih banyak daripada yang diciptakan untuk diatasi, dan basis kliennya telah berubah untuk memasukkan lebih banyak negara berpenghasilan menengah.

Kelompok masyarakat sipil, negara berkembang, dan akademisi juga menuntut perombakan institusi “Bretton Woods”, mengacu pada konferensi yang diadakan di kota New Hampshire pada tahun 1941 yang mengarah pada pembentukan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia.

Baca juga:  Indonesia dapat menaikkan subsidi bahan bakar tanpa mengakibatkan defisit

Kelompok-kelompok publik dan swasta yang menyerukan reformasi pada hari Kamis, juga mengatakan bahwa suntikan modal swasta yang jauh lebih banyak diperlukan untuk mengatasi berbagai krisis yang tumpang tindih yang sekarang mendorong 250 juta orang kembali ke dalam kemiskinan ekstrem.

“Dulu, kekuatan Bank Dunia memang terkait dengan operasional negara, tetapi jika berbicara masalah publik global, tidak bisa hanya berbicara dengan klien berdasarkan yurisdiksi atau kedaulatan,” kata Indrawati.

Indrawati, ketua pejabat keuangan Kelompok 20 tahun ini, mengatakan perubahan diperlukan untuk memastikan Bank Dunia memiliki skala dan sumber daya yang dibutuhkan untuk mengatasi berbagai krisis global, dan untuk merespons lebih cepat ketika krisis muncul.

Baca juga:  Menteri BUMN, Pansus DPR RI Sepakat Selamatkan Garuda Indonesia

Pinjaman Bank Dunia berjumlah US$99 miliar pada tahun fiskal 2021, tetapi para ahli memperkirakan triliunan dolar diperlukan untuk membantu negara-negara beradaptasi dengan perubahan kondisi iklim, mengatasi meningkatnya kemiskinan, dan bersiap menghadapi pandemi di masa depan.

Untuk membantu membiayai pekerjaan yang diperlukan, sangat penting untuk memanfaatkan sumber daya publik dan menarik lebih banyak modal swasta, kata Indrawati, mengutip penggunaan “pembiayaan campuran” oleh Indonesia untuk mengumpulkan uang dari pemerintah, lembaga multilateral, pemberi pinjaman bilateral dan sektor swasta.

Lintas 12 – Portal Berita Indonesia tentang: Menteri Keuangan Indonesia, mantan COO Bank Dunia menyerukan reformasi di Bank Dunia.

Berita Terkait

Larangan Transaksi Jual Beli di Seluruh Media Sosial, Aturan Baru Kemenkumham
Pemerintah Belum Akan Menghapuskan Pertalite, Evaluasi Terus Dilakukan
Presiden Jokowi Instruksikan Kabulog Gencar Operasi Pasar
Manfaat Nyata ASEAN bagi Ekonomi dan Rakyat: Presiden Jokowi
Potensi Ekonomi Halal Indonesia Mampu Dongkrak PDB sebesar USD 5,1 Miliar per Tahun, Ujar Sri Mulyani
Penyebab Polusi Udara di Jabodetabek Terungkap
Mulai 1 September, QRIS Siap Digunakan untuk Transfer dan Tarik Tunai
Inflasi Juli Meningkat Jadi 0,21 Persen, Angkutan Udara hingga Biaya Sekolah Jadi Penyebab

Berita Terkait

Selasa, 26 September 2023 - 22:21 WIB

Larangan Transaksi Jual Beli di Seluruh Media Sosial, Aturan Baru Kemenkumham

Sabtu, 16 September 2023 - 22:38 WIB

Pemerintah Belum Akan Menghapuskan Pertalite, Evaluasi Terus Dilakukan

Kamis, 14 September 2023 - 18:45 WIB

Presiden Jokowi Instruksikan Kabulog Gencar Operasi Pasar

Kamis, 7 September 2023 - 20:02 WIB

Manfaat Nyata ASEAN bagi Ekonomi dan Rakyat: Presiden Jokowi

Selasa, 29 Agustus 2023 - 17:50 WIB

Potensi Ekonomi Halal Indonesia Mampu Dongkrak PDB sebesar USD 5,1 Miliar per Tahun, Ujar Sri Mulyani

Senin, 28 Agustus 2023 - 21:21 WIB

Penyebab Polusi Udara di Jabodetabek Terungkap

Jumat, 18 Agustus 2023 - 15:09 WIB

Mulai 1 September, QRIS Siap Digunakan untuk Transfer dan Tarik Tunai

Selasa, 1 Agustus 2023 - 15:18 WIB

Inflasi Juli Meningkat Jadi 0,21 Persen, Angkutan Udara hingga Biaya Sekolah Jadi Penyebab

Berita Terbaru

Prabowo Mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wakil Presiden [ilustrasi oleh L12]

Politik

Prabowo Mengumumkan Gibran Cawapres

Minggu, 22 Okt 2023 - 22:00 WIB

Aria Bima: Saya tidak ikhlas kalau Pak Jokowi dan Mas Gibran mendukung Prabowo [Ilustrasi by L12]

Politik

Jokowi-Gibran dukung Prabowo, Aria Bima tak ikhlas

Jumat, 20 Okt 2023 - 21:42 WIB