Finlandia memenangkan kompetisi pertahanan siber NATO

Locked Shields tahun ini secara khusus berfokus pada interdependensi sistem TI internasional.

Finlandia memenangkan kompetisi pertahanan siber NATO, Locked Shields 2022 - Lintas 12 Portal Berita Indonesia
Kebutuhan akan latihan siber kolaboratif semakin jelas mengingat kejadian terkini, Pusat Keunggulan Pertahanan Siber Koperasi NATO mengatakan dalam sebuah pernyataan. [Gambar: by Getty]

Lintas12.com – Finlandia memenangkan kompetisi pertahanan siber NATO.

Sebuah tim profesional pertahanan siber dari Finlandia baru-baru ini memenangkan kompetisi internasional yang melibatkan lusinan regu, ribuan sistem virtual, dan serangan digital “langsung”.

Pusat Keunggulan Pertahanan Siber Koperasi NATO dalam pesan 22 April menobatkan kru Finlandia sebagai pemenang Locked Shields 2022, latihan terbesar dari jenisnya. Tim gabungan Lithuania-Polandia mengamankan posisi kedua dan tim Estonia-Georgia mengunci posisi ketiga.

Carry Kangur, kepala latihan siber di CCDCOE, dalam sebuah pernyataan mengatakan kompetisi itu “sangat dekat,” dengan pemenangnya unggul di depan karena pertahanan yang kuat terhadap serangan jaringan dan web dan keunggulan dalam pelaporan situasi.

“Secara keseluruhan, mereka mendapat skor di atas rata-rata di semua kategori, dan ini adalah salah satu tujuan penting dari Locked Shields,” kata Kangur . “Yang paling sukses adalah tim yang berhasil mengatasi semua tantangan dalam kategori yang berbeda, karena pengambil keputusan strategis dan teknisi harus bekerja sama untuk menangani semua elemen serangan siber skala besar dengan tepat.”

Baca juga:  Masalah privasi serius ditemukan di sebagian besar aplikasi kesehatan

Locked Shields tahun ini secara khusus berfokus pada interdependensi sistem TI internasional.

Acara multi-hari biasanya dilakukan dalam kondisi yang intens, mereplikasi krisis yang menyebar di dunia militer dan sipil serta sektor publik dan swasta. Spesifik simulasi tidak segera jelas.

“Semua 24 tim yang berpartisipasi dapat menganggap diri mereka sebagai pemenang,” kata Kangur, “karena mudah-mudahan mereka akan pulang dengan pengalaman pelatihan yang berharga, mutakhir, dan relevan yang hanya dapat ditawarkan oleh Locked Shields , karena ini memberikan kesempatan unik bagi tim untuk menguji kemampuan mereka. keterampilan dalam lingkungan yang aman.”

Kebutuhan akan latihan siber gabungan semakin jelas mengingat peristiwa terkini, termasuk pandemi virus corona dan permusuhan Rusia yang tidak beralasan di Ukraina, kata CCDCOE dalam sebuah pernyataan bulan ini.

Baca juga:  Peradilan penyerang ransomware Kaseya dimulai

Peretas dan aktor jahat lainnya telah melempari Ukraina dengan serangan siber menjelang, dan selama, invasi terbaru Rusia. Moskow membantah terlibat.

“Masyarakat menjadi lebih bergantung pada solusi virtual dan ini telah sangat meningkatkan permukaan serangan untuk aktor jahat, membutuhkan kolaborasi yang efektif antara entitas publik dan swasta untuk memastikan sistem yang kami andalkan dapat dilindungi,” kata CCDCOE.

Ukraina bergabung dengan center of excellence sebagai kontributor tahun ini.

CCDCOE, yang terletak di ibukota Estonia Tallinn, dikelola dan dibiayai oleh AS, Inggris, Prancis, Jerman, Korea Selatan, dan lainnya. Ini berfungsi sebagai media untuk pendidikan cyber, kerjasama dan penelitian dan pengembangan.

Para pemimpin Finlandia sedang memperdebatkan secara resmi bergabung dengan aliansi NATO, dengan keputusan apakah akan menerapkan diharapkan dalam beberapa minggu mendatang, Reuters melaporkan 20 April. Finlandia sudah dianggap sebagai mitra dekat dan mendukung pusat cyber.

Baca juga:  Anggota parlemen AS menyerukan sanksi terhadap NSO Israel, perusahaan spyware

Lintas 12 – Portal berita Indonesia tentang: Finlandia memenangkan kompetisi pertahanan siber NATO.